Pinus uncinata: karakteristik, habitat, nutrisi

Pinus uncinata atau pinus hitam adalah pohon jenis konifera yang termasuk dalam famili Pinaceae. Kerucut biji memiliki proses melengkung ke belakang. Habitat aslinya adalah pegunungan Eropa Barat.

Tumbuh di tanah lembab, terletak di ketinggian di atas 1.000 meter di atas permukaan laut, merupakan spesies yang toleran terhadap suhu dingin. Tingginya berkisar antara 10 hingga 20 meter. Cangkir itu berbentuk kerucut, piramidal, dengan beberapa cabang di dasarnya. Batangnya berbentuk silinder dan tumbuh lurus, meskipun pada beberapa kesempatan dapat berkembang dengan cara yang berliku-liku.

Oleh S. Rae dari Skotlandia, Inggris (Pinus uncinata) [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0)], melalui Wikimedia Commons

Hutan Pinus uncinata membentuk habitat yang mendukung pertumbuhan komunitas tumbuhan dan hewan, seperti belibis. Sangat sensitif terhadap perubahan lingkungan; peningkatan suhu dan perubahan musim hujan memiliki dampak yang signifikan terhadap perkembangan dan distribusinya.

Ini adalah spesies yang tumbuh lambat, tetapi berumur sangat panjang. Spesimen dapat ditemukan lebih dari 400 tahun, meskipun setelah 120 tahun mereka mulai kehilangan kemampuan untuk bereproduksi.

Indeks artikel

Karakteristik

Ukuran

Spesies ini tumbuh hingga ketinggian antara 12 dan 20 meter. Batangnya berukuran 0,5 hingga 1 meter. Itu lurus, tumbuh tegak, berbentuk kolom. Ini memiliki mahkota berbentuk bulat telur-kerucut.

korteks

Kulit batangnya tebal di pangkal pohon dan warnanya keabu-abuan. Ini dibagi menjadi beberapa pelat skuamosa sudut.

Kuncup dan kuncup daun

Mereka uninodal, dengan nuansa mulai dari abu-abu hingga merah tua. Tunas berwarna coklat kemerahan, berukuran antara 6 dan 9 mm. Mereka berbentuk resin dan ovoid-conical.

Daun-daun

Organ-organ tanaman ini lahir dalam dua fasikula, meskipun kadang-kadang dapat ditemukan, di sekitar kuncup puncak, dalam kelompok tiga. Warnanya hijau, dalam nada gelap dan cerah. Pertumbuhan berada dalam garis lurus, dengan sedikit putaran.

Mereka mengukur antara 23 dan 75 mm dengan tebal 0,9 atau 2,1 mm. Mereka memiliki selubung daun abu-abu, yang bertahan antara 4 hingga 9 tahun di pohon.

Daunnya membentuk dedaunan gelap yang lebat dari mana ia mendapatkan namanya: pinus hitam. Cangkir berbentuk seperti kerucut atau piramida, yang memungkinkan Anda untuk menghindari kerusakan yang disebabkan oleh berat salju atau angin kencang.

kerucut

Kerucut serbuk sari panjangnya sekitar 10 milimeter dan berwarna kuning atau kemerahan. Serbuk sari yang terkandung di dalamnya dilepaskan pada bulan Mei hingga Juli.

Kerucut tempat benih ditemukan, setelah matang, berwarna coklat tua. Mereka asimetris, memiliki panjang antara 25 dan 60 mm, dan lebar 20 hingga 40 mm. Ini dapat copot dari pohon setelah benih dilepaskan.

Biji

Struktur reproduksi ini berwarna hitam, dan mungkin memiliki garis-garis dengan warna yang sama tetapi dalam rona yang lebih intens. Ukuran tubuh antara 3 dan 4 mm, dan sayap sekitar 7 atau 12 mm.

Distribusi

Spesies Pinus uncinata berasal dari Eropa. Dapat berkembang di daerah dengan ketinggian antara 1000 dan 2300 meter di atas permukaan laut.Kadang- kadang mereka dapat ditemukan baik di 200 meter di atas permukaan laut, seperti di daerah yang tertutup es, batas ketahanannya terhadap dingin adalah -23,3 ° C.

Secara alami ditemukan di bagian tengah dan barat Pegunungan Alpen. Di Semenanjung Iberia mereka terletak di Pyrenees, dari Lembah Navarro de Roncal hingga daerah Girona. Mereka juga dapat ditemukan di beberapa daerah pegunungan di sistem Iberia, yang ketinggiannya antara 1500 dan 2000 m.

Ada juga area budidaya pinus hitam. Ini ditemukan di Sierra Nevada, sebuah massif pegunungan yang termasuk dalam jajaran pegunungan Betic, dan di Sierra de los Filabres, di provinsi Almería, Spanyol.

Selain itu, mereka juga didistribusikan di Sierra de Guadarrama, yang terdiri dari kelompok pegunungan Iberia.

Di Prancis tengah ada populasi pinus hitam yang terisolasi yang diperkenalkan oleh manusia selama abad ke-19. Berkat program reboisasi, sebagian besar Pinus uncinata telah ditanam di Mediterania dan Eropa utara.

Habitat

Spesies yang dikenal sebagai pinus hitam dapat beradaptasi dengan udara dingin dan kering di daerah pegunungan. Di daerah ini tumbuh membentuk hutan murni, meskipun dapat juga ditemukan hidup berdampingan dengan jenis tumbuhan lain. Ketika bercampur dengan pohon lain di habitat yang sama, pinus hitam sering menjadi spesies yang dominan.

Ketika ditemukan di dataran rendah, biasanya bercampur dengan Pinus sylvestris dan cemara. Menuju daerah Atlantik mereka bergabung dengan pohon birch ( Betula pendula Roth . Dan Betula pubescens Ehrh .)

Jika mereka adalah daerah terbuka atau di mana mereka telah mengalami modifikasi yang membuat pembukaan di medan, mereka dapat ditemukan bersama-sama dengan rowan (Sorbus aucuparia L.). Selain itu, mereka juga dapat membentuk kelompok berhutan dengan spesies rhododendron, juniper merayap, dan lingonberry.

Wilayah Pyrenees

Pinus uncinata dapat mengembangkan pada lereng dengan tanah berbatu, di celah-celah dan bahkan di rawa gambut. Di Pyrenees dapat ditemukan di empat habitat alami:

  • Hutan pinus hitam subalpin dan pegunungan. Di sini vegetasinya khas semak belukar subalpin, dengan komposisi tumbuhan bawah. Anda juga dapat menemukan apa yang disebut “padang rumput alpinized”.
  • Hutan pinus hitam dengan rhododendron. Ini memiliki lapisan semak yang berkembang yang memiliki regenerasi yang sangat baik.
  • Hutan pinus hitam asidofilik dan xerofilik. Mereka tidak terlalu padat dan memiliki kapasitas yang sangat rendah untuk beregenerasi.
  • Hutan pinus hitam berkapur dan xerofil. Ini sangat tidak terstruktur dan beregenerasi perlahan.
  • Hutan pinus hitam berkapur dan mesofilik. Mereka memiliki lapisan semak yang sangat sedikit, mengandalkan beberapa jenis rumput.

Nutrisi

Pinus hitam adalah makhluk autotrofik, yaitu mereka mampu menghasilkan makanannya sendiri. Mereka melakukan ini berkat proses fotosintesis yang terjadi di daun mereka. Nutrisi terdiri dari proses berikut:

Penyerapan

Pohon itu mengambil zat seperti air dan garam mineral dari tanah menggunakan akarnya. Sistem akar Pinus uncinata terdiri dari sejumlah besar akar lateral yang pendek dan tebal.

Ini menyebar dan bercabang, sering menembus celah-celah di bebatuan tempat tinggalnya. Campuran antara air dan garam mineral membentuk getah mentah.

Fotosintesis

Dalam fotosintesis , tanaman mengambil getah mentah dan karbon dioksida dari lingkungan sekitarnya dan, menggunakan energi dari sinar matahari, mengubahnya menjadi glukosa dan oksigen, yang dilepaskan ke lingkungan. Produk akhir adalah getah yang diolah.

Proses ini terjadi di membran tilakoid kloroplas . Membran ini dibentuk oleh kompleks multiprotein yang berpartisipasi dalam menangkap sinar matahari dan dalam transpor elektron fotosintesis. Efisiensi fotosintesis dipengaruhi oleh adanya protein pemanen cahaya.

Dalam penelitian baru-baru ini, telah diamati bahwa tumbuhan runjung, kelompok yang termasuk dalam Pinus uncinata , kekurangan dua protein penyerap cahaya (Lhcb6 dan Lhcb3). Ini hadir di sisa kelompok tanaman.

Karya ilmiah menyatakan bahwa protein Lhcb6 dan Lhcb3 tidak ditemukan dalam genus gymnosperma Picea, Pinus (keluarga Pinaceae) dan Gnetum (Gnetales). Ini membuka jalan ke penelitian masa depan di mana keuntungan yang dibawa oleh ketiadaan protein ini pada tumbuhan runjung ditetapkan.

Mengangkut

Tumbuhan terdiri dari sistem pembuluh kayu yang mengangkut zat ke seluruh tumbuhan. Xilem bertanggung jawab untuk membawa air dan garam mineral (getah mentah) dari akar ke bagian lain dari tanaman.

Floem membawa getah yang dibuat, di mana molekul glukosa berada. Ini adalah sumber energi utama bagi tanaman.

Reproduksi

Struktur reproduksi

Spesies Pinus uncinata menghasilkan struktur khusus untuk reproduksinya, yang dikenal sebagai kerucut. Ada kerucut jantan dan kerucut betina, keduanya terdapat pada pohon yang sama, tipikal tumbuhan berumah satu, tetapi pada cabang yang berbeda.

Kerucut jantan

Kerucut jantan kecil dan memiliki mikrosporofilik, daun termodifikasi berbentuk sisik. Di masing-masingnya ada dua kantung serbuk sari, yang dikenal sebagai mikrosporangia.

Dalam kantung-kantung ini terjadi pembelahan sel yang dikenal sebagai meiosis, yang menghasilkan butiran serbuk sari yang akan dilepaskan ketika mereka matang. Pollen memiliki dua vesikel yang mengevakuasi ke arah dinding. Ini diisi dengan udara, mampu memfasilitasi transportasi mereka melalui lingkungan, sebagai akibat dari aksi angin.

Kerucut betina

Kerucut betina diproduksi selama musim dingin, untuk berkembang dan menjadi dewasa di musim semi, di mana penyerbukan akan terjadi.

Struktur ini memiliki poros tengah dengan sisik, diatur dalam spiral. Sisik ini bisa tektrik dan ovulaferus. Masing-masing yang terakhir memiliki, di bagian atas, dua ovula atau megasporangia.

Ovum terdiri dari massa jaringan nucellar dan dikelilingi oleh integumen. Ujung mikropilar berorientasi ke sumbu pusat ovula.

Dalam sel megasporik, meiosis terjadi, sehingga membentuk empat megaspora, tiga di antaranya merosot. Megaspora fungsional bertambah besar ukurannya, menempati sebagian besar nucela.

Penyerbukan

Serbuk sari yang terletak di kerucut jantan dipindahkan ke megaspora berkat angin dan oleh aksi serangga, yang membawanya menempel pada kaki mereka.

Selama penyerbukan, megaspora mengeluarkan cairan lengket yang disebut tetesan penyerbukan, yang berfungsi untuk menjebak serbuk sari dan mengarahkannya ke bakal biji.

Biji mulai terbentuk, ketika mencapai kematangan, kerucut terbuka dan biji keluar. Beberapa jatuh ke tanah dan berkecambah, sementara yang lain tertelan oleh hewan.

Ini, ketika mereka buang air besar, mengeluarkan benih di daerah lain dengan menyebarkan. Mereka yang terjebak dalam kerucut, keluar darinya ketika jatuh ke tanah atau ketika digerakkan oleh binatang.

Kegunaan

Kayunya kompak, menghadirkan butiran halus. Ini memungkinkannya untuk dengan mudah dikerjakan, membuat produk akhir berkualitas baik. Ini digunakan di area konstruksi, dalam pertukangan kayu dan sebagai bahan yang mudah terbakar.

Di Pyrenees, di mana sebagian besar pohon ini ditemukan, kayunya digunakan oleh pengrajin untuk membuat alat musik dan membuat potongan kecil pertukangan.

Sifat-sifat kayu Pinus uncinata telah diketahui oleh industri perkayuan. Namun, sebagian besar masyarakat umum dan khusus, seperti arsitek dan pembangun, tidak menyadari keuntungan dari penggunaannya.

Referensi

  1. Database Gymnosperma (2017) Pinus mugo subsp. Uncinata. Dipulihkan dari conifers.org.
  2. Pusat teknologi kehutanan Catalonia, Office National des forets, Parc Naturel Regional des pyrennees catalanes et al. (Center regional de la propriete forestiere languedoc-roussillon, generalitat de Catalunya, geie forespir). (2012). Panduan silvikultur untuk pinus hitam di Pyrenees. Proyek POCTEFA. Dipulihkan dari fidbosc.ctfc.cat.
  3. Masyarakat konifer Amerika (2018). Pinus uncinata. Dipulihkan dari conifersociety.org.
  4. Arbolapp (2018). Pinus uncinata. Dipulihkan dari arbolapp.es.
  5. Roman Kouřil, Lukáš Nosek, Jan Bartoš, Egbert J. Boekema, Petr Ilík (2016). Hilangnya protein pemanen cahaya secara evolusioner Lhcb6 dan Lhcb3 dalam kelompok tanaman darat utama – putusnya dogma saat ini. Gerbang penelitian. Dipulihkan dari resergate.com.