Iritabilitas pada hewan: karakteristik dan jenis

lekas marah pada hewan adalah properti untuk merespon perubahan fisik dan kimia dari lingkungan internal dan eksternal. Berkat kemampuan ini mereka dapat bertahan dan beradaptasi dengan perubahan yang terjadi di lingkungan mereka.

Tidak seperti organisme uniseluler yang menghasilkan respons sederhana, organisme multiseluler seperti hewan memiliki organ reseptor yang sangat khusus yang menerima rangsangan dan mengirimkannya ke tubuh untuk menghasilkan respons.

Ciri-ciri makhluk hidup

Sistem saraf dan sistem endokrin bertanggung jawab untuk menerima rangsangan dan mengoordinasikan respons masing-masing.

Iritabilitas memiliki tujuan homeostatis dalam tubuh, yaitu untuk mempertahankan kondisi internal yang konstan seperti suhu tubuh, jumlah darah yang berperedaran, jumlah oksigen yang diterima atau jumlah air yang dibutuhkan.

Apa yang membedakan iritabilitas organisme hidup dari reaksi pada makhluk inert adalah bahwa respons yang terakhir akan selalu sama sementara (logam terkorosi dengan adanya asam) bahwa reaksi makhluk hidup berbeda.

Karakteristik lekas marah

Ciri-ciri utama iritabilitas adalah:

1- Ini adalah respons adaptif, bukan respons statis. Artinya, disesuaikan dengan kebutuhan.

2- Mereka dapat berbeda untuk jenis rangsangan yang sama.

3- Mereka dikalibrasi sesuai dengan intensitasnya.

Kompleksitas dalam manifestasi iritabilitas

Organisme bersel tunggal seperti bakteri memanifestasikan iritabilitas mereka dengan mengubah laju pembelahan sel dan bergerak menuju atau menjauh dari stimulus. Tanggapan mereka tidak terlalu bervariasi atau kompleks karena mereka kekurangan sistem koordinasi dan integrasi organik.

Untuk bagian mereka, tanaman perlahan menjauh dari atau mendekati stimulus (tropisme) berkat sistem koordinasi dan integrasi hormonal mereka yang disebut fitohormon.

Hewan adalah organisme multiseluler dan akibatnya, mereka memiliki endokrin dan sistem saraf yang terdiri dari organ yang sangat khusus yang dihubungkan melalui jaringan komunikasi kompleks yang memberikan respons dalam hitungan detik.

Segala sesuatu yang ditanggapi atau direaksikan oleh organisme disebut stimulus.

Jenis-jenis iritabilitas

Jenis-jenis iritabilitas pada hewan adalah taktik, refleks, dan naluri.

1- Taktik

Itu adalah perilaku bawaan, tetap, dan tidak dapat dihindari yang dilakukan hewan tingkat rendah seperti invertebrata . Mereka adalah gerakan cepat dan lebar yang menggerakkan individu untuk membawanya lebih dekat atau menjauh dari stimulus.

Jika gerakan itu mengarah pada pendekatan stimulus, itu disebut taktik positif.

Jika gerakan mengarah pada penarikan dari stimulus, itu disebut taktik negatif.

Agen taktik yang paling umum adalah cahaya, gravitasi, air, dan sentuhan.

Fototaktisisme

Ini adalah respons terhadap variasi cahaya, terlepas dari apakah itu alami atau buatan. Jika jawabannya adalah menuju sumber cahaya, itu adalah fototaktisisme positif tetapi jika jauh akan menjadi fototaktisisme negatif.

Untuk mengilustrasikan dua fenomena sebelumnya, mari kita ingat nyamuk dan serangga lain yang terbang di sekitar bola lampu yang menyala; mereka adalah contoh kasus fototaktisisme positif. Di sisi lain, babi tanah mencari tempat yang gelap dan lembab, sehingga fototaktisismenya negatif dan hidrotaktisismenya positif.

gravitasi

Reaksi terhadap gravitasi. Itu juga bisa positif atau negatif, masing-masing mengikuti logika mendekati atau menjauh dari gravitasi.

Kepik atau chinitas adalah kumbang yang, ketika diletakkan di telapak tangan, akan mengarahkan mereka ke ujung jari, menghadirkan gravitasi negatif.

Kasus cacing tanah yang selalu berusaha berada di tanah yang kering, gelap dan lembab adalah contoh kita tentang gravitasi positif dan fototaktisisme negatif.

Hidrotaktisisme

Respon terhadap air atau kelembaban. Pendekatan terhadap stimulus ini merupakan hidrotaktisisme positif dan penghindarannya adalah hidrotaktisisme negatif. Cacing tanah dan anak babi adalah serangga positif hidrotaktik. Laba-laba, di sisi lain, mencoba menjauh dari sumber air sehingga hidrotaktisisme mereka negatif.

Thigmotacticism

Respon terhadap rangsangan taktil. Lipan atau kaki seribu meringkuk saat disentuh (tigmotacticism negatif).

Kemotaktisisme

Reaksi terhadap rangsangan kimia. Semua serangga mengusir efek insektisida, menjauh dari tempatnya, oleh karena itu, insektisida menghasilkan kemotaktik negatif.

Kasus kemotaksis positif adalah kasus lebah yang mendekati pohon tertentu untuk mengambil serbuk sarinya.

2- Refleksi

Mereka adalah respons hewan yang tidak disengaja, cepat, dan sudah ditentukan sebelumnya dari bagian tubuh terhadap rangsangan tertentu.

Sebagian besar kasus adalah tentang gerakan tetapi juga dapat secara eksklusif atau termasuk sekresi hormonal.

Dalam hal ini, rangsangan tidak berjalan melalui neuron sampai mencapai otak ( sistem saraf pusat ), tetapi reseptor akan mengirimkannya ke sumsum tulang belakang yang akan mengaktifkan neuron motorik dan ini akan menghasilkan gerakan otot (otot ketegangan) atau sekresi hormonal jika responsnya adalah endokrin. Ini terjadi dalam hitungan sepersekian detik.

Refleks bisa bawaan atau didapat. Bernapas, menelan air liur atau berkedip adalah refleks bawaan atau tidak berkondisi yang muncul selama atau setelah lahir dan dilakukan secara otomatis tanpa partisipasi otak.

Sebaliknya, refleks yang diperoleh atau refleks terkondisi diadopsi dari waktu ke waktu melalui proses pembelajaran di mana otak berpartisipasi membangun hubungan antara stimulus dan penguatan.

Ketika refleks bawaan untuk yang diperoleh dilakukan kemudian diperkuat tetapi jika stimulus tidak dilakukan, dari waktu ke waktu melemah dan akhirnya menghilang.

3- Naluri

Mereka lebih kompleks dan rumit reaksi bawaan, di mana berbagai refleks campur tangan. Ini adalah perilaku bawaan, tetap dan spesifik yang diturunkan secara genetik antara individu-individu dari spesies yang sama untuk merespons dengan cara tertentu terhadap rangsangan tertentu.

Menjadi jenis sifat lekas marah hewan genetik dengan tujuan adaptif, dalam banyak kasus mereka hasil dari proses evolusi spesies.

Naluri vital ada pada semua hewan, sedangkan naluri kesenangan dan sosial lebih umum pada spesies yang lebih berevolusi. Yang budaya eksklusif untuk manusia.

Insting vital

Mereka umumnya dikenal sebagai naluri bertahan hidup yang tujuannya adalah untuk melestarikan keberadaan subjek, keluarganya atau spesiesnya. 4 yang paling penting adalah:

  • Naluri nutrisi: perilaku yang diperoleh sebelum lapar dan haus untuk memenuhi kebutuhan mereka akan makanan dan air.
  • Naluri seksual: perilaku erotis untuk berkembang biak dan melestarikan spesies.
  • Insting melawan dan lari: perilaku membela diri secara fisik terhadap stimulus eksternal yang mereka anggap mengancam.
  • Naluri sarang dan mencari kehangatan: perilaku lain untuk melindungi integritas fisik mereka dari cuaca buruk.

Insting kesenangan

Naluri kesenangan biasanya merupakan versi canggih dari naluri vital untuk meningkatkan derajat kesejahteraan umum.

Seks adalah naluri vital yang menjadi menyenangkan ketika tujuan prokreasi ditinggalkan dan diadopsi secara eksklusif untuk tujuan rekreasi seperti pada manusia dan lumba-lumba.

Naluri sosial

Mereka adalah perilaku individu dalam komunitas dan peran yang mereka miliki di dalamnya. Perilaku menyendiri spesies tertentu, naluri kolektif pada yang lain, tingkat otoritas satu (s) atas yang lain (s) dalam suatu kelompok adalah contoh dari naluri sosial.

4- Belajar

Ini adalah adopsi pola perilaku baru sebagai hasil interaksinya dengan dunia luar. Ini umum terjadi pada vertebrata kompleks seperti reptil, burung, dan mamalia.

Cara mendapatkan makanan atau cara terbang adalah “pelajaran” wajib dari banyak anak anjing yang mereka pelajari dari orang tuanya.

5- Penalaran

Ini adalah kemampuan untuk memecahkan masalah yang kompleks atau untuk memberikan tanggapan yang memadai terhadap situasi baru yang tidak dihadapi sebelumnya.

Proses ini melibatkan penggunaan pengetahuan yang diperoleh sebelumnya dalam situasi baru, meminimalkan margin kesalahan.

Ada perdebatan akademis tentang apakah kemampuan ini dimiliki oleh mamalia yang lebih maju atau hanya manusia, karena gorila, simpanse, dan lumba-lumba menunjukkan pola “penalaran”, hanya lebih rendah daripada manusia.

Referensi

  1. Contreras Rivera, J. (15 dari 7 dari 217). Iritabilitas dan Sistem Saraf . Diperoleh dari Colegio San Sebastián de los Andes: ssla.cl
  2. Deeptirekha, J. (15 dari 7 tahun 2017). Respon dan Koordinasi pada Tumbuhan dan Hewan . Diperoleh dari Diskusi Biologi: biologidiscussion.com
  3. EcuRed. Pengetahuan dengan semua orang dan untuk semua orang. (15 dari 7 tahun 2017). Insting . Diperoleh dari EcuRed. Pengetahuan dengan semua orang dan untuk semua orang: ecured.cu
  4. Kementerian Pendidikan Chili. (15 dari 7 tahun 2017). Iritabilitas, sifat dasar makhluk hidup. Diperoleh dari Platform Pendidikan Kementerian Pendidikan Chili: ftp.e-mineduc.cl
  5. Monge-Nájera, J., Patricia, GF, & Rivas Rossi, M. (2005). Iritabilitas dan homeostasis. Dalam J. Monge-Nájera, GF Patricia, & M. Rivas Rossi, Biologi Umum (hlm. 47-49). San José: Editorial Universidad Estatal a Distancia.