Apa itu lobus paru?

lobus paru adalah bagian yang didefinisikan dengan baik di mana paru-paru dibagi, dibatasi oleh serangkaian lipatan di selaput yang meliputi organ-organ ini.

Lobus mengacu pada bagian organ yang bulat dan menonjol, yang menandai pembagian atau perluasan organ yang jelas, dan yang dapat ditentukan tanpa menggunakan mikroskop . Lobus menandai pembagian organ melalui lipatan atau lekukan pada permukaannya.

Sumber gambar: es.wikipedia.org/wiki/. Pengarang: ElizabethFG

Paru-paru adalah dua organ anatomi manusia (dan mamalia lain) yang dibagi oleh lobus. Lobus ini memungkinkan paru-paru untuk dibagi menjadi beberapa bagian, yang pada tingkat ilmiah dan medis memfasilitasi studi dan pemahaman mereka, sementara pada tingkat tubuh manusia, mereka memungkinkan perluasan ini dalam respirasi.

Paru-paru pada manusia termasuk ke dalam sistem pernapasan dan terletak di tulang rusuk. Ini diklasifikasikan menjadi dua; yang paru-paru kiri dan paru-paru kanan , baik dibagi menjadi lobus.

Kedua paru-paru menghadirkan beberapa perbedaan di antara keduanya, meski keduanya menjalankan fungsi yang sama. paru-paru kiri sedikit lebih kecil, untuk membuat ruang untuk jantung, dan keduanya dibagi dengan lobus paru yang disebut.

lobus paru-paru

Sistem pernapasan

Lobus ini membagi paru-paru menjadi dua dan tiga bagian. Paru-paru kanan, yang lebih besar, memiliki tiga lobus: atas , tengah, dan bawah . Sedangkan paru-paru kiri, berukuran lebih kecil, memiliki dua lobus: bawah dan atas . Selain itu, lobus paru pada gilirannya dibagi menjadi segmen bronkopulmonalis .

Paru-paru ditutupi oleh selaput yang disebut pleura , terdiri dari jaringan ikat, yang mencegah paru-paru bergesekan langsung dengan dinding bagian dalam tulang rusuk.

Lobus paru dibentuk oleh pembentukan lipatan di pleura , yang menimbulkan apa yang disebut celah interlobar , yang membatasi pembagian paru-paru antara lobus.

Indeks artikel

Fisura paru-paru

Telah disebutkan bahwa setiap paru-paru (kanan dan kiri) memiliki jumlah lobus sendiri; tiga lobus di paru-paru kanan dan dua lobus di kiri. Dengan demikian, paru-paru pada gilirannya masing-masing menyajikan sejumlah celah interlobar yang berbeda.

Kedua paru-paru berbagi salah satu celah , sementara hanya kanan, yang memiliki satu lobus lebih dari kiri, juga memiliki celah lain.

Oleh karena itu, paru-paru kiri memiliki dua lobus yang dibagi oleh fisura, sedangkan paru-paru kanan memiliki tiga lobus yang dibagi oleh dua fisura.

Fisura yang memiliki kesamaan di kedua paru disebut fisura oblikus , sedangkan paru kanan juga memiliki fisura lain, yang disebut fisura horizontal , yang bersama-sama dengan fisura oblik , membentuk tiga lobus paru kanan.

Fisura paru kiri

Paru-paru kiri, dibagi menjadi dua lobus, memiliki celah interlobar tunggal, yang juga berbagi dengan paru-paru kanan, tetapi membagi dua lobus yang berbeda, melalui perbedaan jumlah lobus ini.

fissure miring adalah kali lipat dari pleura yang membagi para atas dan bawah lobus dari paru-paru kiri.

Fisura ini meluas ke mediastinum (kompartemen anatomi tempat jantung berada, di antara struktur lainnya), dan baik di atas maupun di bawah hilus paru (depresi segitiga, tempat struktur yang membentuk akar paru masuk dan keluar dari viskus).

Fisura paru kanan

Paru-paru kanan, seperti yang disebutkan, berbagi celah miring dengan paru-paru kanan , yang membagi dua dari tiga lobus yang membentuknya. Tapi, selain itu, paru-paru kanan memiliki celah lain, yang disebut celah horizontal .

fissure horisontal adalah salah satu yang lebih tinggi, dan yang dimulai di fisura miring , dekat perbatasan posterior dari paru-paru, dan kemajuan horizontal ke depan, memotong perbatasan anterior pada tingkat yang sama sebagai akhir sternum dari kartilago kosta keempat. Fisura ini adalah yang memisahkan lobus bawah dan tengah, yang terakhir adalah yang hanya memiliki paru-paru kanan.

fissure miring , yang terletak lebih rendah, berkaitan erat dengan fissure miring dari paru-paru kiri. Fisura inilah yang memisahkan lobus tengah dari lobus atas di paru kanan.

Klasifikasi lobus paru

Paru-paru kiri

Paru-paru kiri berukuran lebih kecil dari paru-paru kanan, karena adanya jantung, itulah sebabnya ia memiliki celah tunggal, yang membaginya menjadi dua lobus. Lobus ini adalah lobus atas dan lobus bawah.

Paru-paru kiri juga memiliki tonjolan lobus atas yang disebut lingula , yang berarti “lidah kecil”. Lidah ini berfungsi sebagai anatomis yang sejajar dengan lobus tengah paru kanan.

Setiap lobus paru kiri dibagi menjadi segmen-segmen bronchupulmonalis. Lobus atas dibagi menjadi segmen anterior dan apicoposterior . Lobus bawah dibagi menjadi segmen atas , anterior , posterior , tengah, dan lateral . Juga, lingula dibagi menjadi segmen atas dan bawah .

Paru-paru kanan

Di sisi lain, paru-paru kanan, yang lebih besar dari kiri, dibagi menjadi tiga lobus, dipisahkan satu sama lain oleh celah miring dan horizontal. Lobus paru kanan disebut superior dan inferior, ditambah lobus tengah, yang membedakannya dari paru kiri.

Demikian pula, lobus paru kanan dibagi menjadi segmen bronkopulmonalis. Lobus atas dibagi menjadi apikal , anterior, dan posterior. Lobus tengah dibagi menjadi segmen medial dan lateral . Dan lobus bawah dibagi menjadi segmen atas , anterior , posterior , tengah dan lateral .

Referensi

  1. Paru-paru. (2017, 13 Juli). Dipulihkan dari en.wikipedia.org
  2. Lobus (anatomi). (2017, 2 Juni). Dipulihkan dari en.wikipedia.org
  3. Paru-paru. (2017, 5 Juli). Dipulihkan dari es.wikipedia.org
  4. Lobus (anatomi). (2017, 12 Mei). Dipulihkan dari es.wikipedia.org
  5. Hilium paru. (2017, 29 Oktober). Dipulihkan dari es.wikipedia.org.