Bioregion Australia: Karakteristik, Iklim, Flora, Fauna

Bioregion Australia: Karakteristik, Iklim, Flora, Fauna

bioregion Australia atau Australasia merupakan daerah yang terletak di barat daya Oceania antara Samudera Pasifik dan Samudera Hindia. Mencapai wilayah Australia, Selandia Baru dan Melanesia.

Wilayahnya dari 7,7 juta km2 ditentukan oleh keterkaitan yang mendalam antara wilayahnya, penduduknya, yang iklim dan yang luar biasa ekosistem dari tanaman dan hewan.

Ini memiliki keanekaragaman hayati paling bersemangat di dunia. Banyak ruang alaminya adalah Situs Warisan Dunia, seperti Great Barrier Reef – terumbu karang terbesar di planet ini – atau Gunung Augustus, yang dianggap sebagai monolit terbesar di bumi.

Karakteristik Bioregion Australia

Fauna

Habitatnya memungkinkan untuk melestarikan beragam spesies menarik dan unik di dunia; ada berbagai jenis mamalia, burung dan reptil.

Di antara mamalia, marsupial dan monotremata menonjol; Yang pertama diidentifikasi dengan kantong atau kantong di mana mereka membawa anak-anak mereka sampai berkembang sepenuhnya, seperti kanguru, koala, wombat dan setan Tasmania.

Monotremata bertelur alih-alih mengeluarkan anak-anaknya melalui perut mereka seperti platipus dan echidna yang aneh.

Di wilayah ini, burung seperti emu, kookaburras, burung kecapi dan kakatua hidup berdampingan. Di antara reptil ada biawak, buaya, biawak dan naga Australia.

Ada juga spesies yang diakui sebagai yang paling beracun di planet ini dan mematikan bagi manusia.

Di antara mereka: tawon laut, gurita cincin biru dan beragam ikan beracun, ular, kalajengking, dan laba – laba.

Flora

Vegetasinya yang beragam dan eksklusif dibedakan, yang menurut wilayahnya dibuktikan dengan hutan, hutan, padang rumput, hutan bakau, rawa, dan gurun yang dikelilingi oleh air laut.

Meskipun sebagian wilayah ini merupakan gurun pasir dengan sedikit tanah yang subur, diperkirakan terdapat sekitar 27.700 spesies tumbuhan yang berbeda dengan dominasi pepohonan dan semak belukar. Di antara mereka, varietas eukaliptus dan akasia yang mengesankan .

Keberadaan fosil hidup seperti jangkrik dan pohon rerumputan menonjol. Juga bunga liar dengan warna cerah.

Di antara keragaman hutannya, terdapat Cagar Alam Tasmania, sebuah Situs Warisan Dunia, di mana beberapa pohon tertua di planet ini dapat diapresiasi, termasuk pinus Huon.

Cuaca

Iklimnya bervariasi, sebagian besar gurun atau semi-kering. Ini adalah salah satu daerah terkering di dunia, yang dipengaruhi oleh tekanan atmosfer yang rendah.

Karena geografi yang luas, ada perbedaan dalam hal iklim beberapa daerah dan lainnya. Dengan demikian, di sebelah utara beriklim tropis, dengan suhu dan kelembapan yang tinggi serta musim kemarau dan hujan.

Di selatan, iklim laut dan sedang mendominasi. Menuju pusat kota, suhu tinggi diamati pada siang hari dan dingin yang intens di malam hari, dapat mencapai 0 ° dengan sedikit hujan.

Referensi

  1. “Australia: habitat dan hewannya” di Biopedia. Diperoleh pada 17 September 2017 dari Biopedia: biopedia.com.
  2. Guerrero, P. “Australasia” (Maret 2012) di La Guía. Diperoleh pada 17 September 2017 dari La Guía: geografia.laguia2000.com.
  3. Hincapie, C. “Flora dan Fauna Australia” (Februari, 2013) di Australia. Diakses pada 17 September 2017 di Australia: australia26.blogspot.com.es.
  4. “Alam Liar: Fauna Ekstrim Australia” (Oktober, 2014) dalam Daftar. Diperoleh pada 17 September 2017 dari Daftar: list.20minutos.es
  5. Pedrera, M. “Flora dan Fauna Australia” dalam Experience Australia. Diakses pada 17 September 2017 di Experience Australia: experienceaustralia.net.