14 Jenis Akar Yang Paling Penting Pada Tumbuhan

14 Jenis Akar Yang Paling Penting Pada Tumbuhan

Ada beberapa jenis akar tumbuhan , yang karakteristiknya tergantung pada kelas tumbuhan tempat mereka berasal dan lingkungan tempat mereka berkembang. Akar adalah bagian tumbuhan yang pertama kali lahir dan mempunyai dua fungsi utama: mengikat tumbuhan ke tanah, menyalurkan air dan unsur hara dari tanah ke batang dan ke seluruh tumbuhan, memberikan sumbangan bagi pertumbuhannya. pertumbuhan dan perkembangan. .

Namun, ada jenis akar tertentu yang disesuaikan untuk memenuhi fungsi sekunder, seperti penyimpanan nutrisi dan aktivitas fisiologis selain penyerapan.

Sebuah akar ditandai dengan menjadi silinder; Ini juga geotropis, karena tumbuh ke arah lapisan tanah bawah; dan bersifat hidrotropik positif, karena tumbuh ke arah sumber air.

Akar juga dianggap fototropik negatif, karena tumbuh berlawanan arah dengan sinar matahari. Yang terakhir mempengaruhi bahwa mereka tidak memiliki klorofil, sehingga warnanya tidak hijau.

Akar hadir di hampir semua tumbuhan vaskular dan terdiri dari 5 bagian:

– Kaliptra

– Epidermis

– Korteks

– Endodermis

– Silinder vaskular

Apa saja jenis-jenis akar?

Meskipun yang disebutkan di atas merupakan ciri-ciri umum dan fungsi akar, ada beberapa perbedaan di antara mereka, yaitu:

– Akar menurut bentuknya

Akar aksonomorfik

Ini adalah akar tebal dari mana yang lebih tipis lainnya muncul atau lahir.

Akar fasikulasi

Dalam hal ini, itu adalah percabangan akar dengan ketebalan yang sama.

Akar napiform

Ini adalah salah satu akar yang memenuhi fungsi sekunder, karena memiliki akar utama yang lebih tebal, di mana zat cadangan disimpan.

Akar bercabang

Ini adalah akar yang menyerupai pohon, tetapi secara teknis tidak memiliki akar tunggang.

Akar berbonggol

Meskipun strukturnya fasikulat, ia diidentifikasi karena lebih melebar ketika mengakumulasi zat cadangan yang cukup.

– Berakar sesuai dengan arah tumbuhnya

Akar adventif

Ini adalah jenis akar yang dimiliki tanaman memanjat atau merambat, yang menyebar di permukaan tanah.

Akar adventif, pada gilirannya, dibagi lagi menjadi:

Akar berserat

Mereka menyerupai benang yang tumbuh di pangkal batang, seperti halnya pada tanaman gandum atau bawang. Benang-benang ini juga dapat tumbuh di simpul batang horizontal, seperti yang Anda lihat di rumput.

Akar daun

Mereka muncul dari tangkai daun atau embel-embel daun, dari mana ia bergabung dengan batang. Ini dapat timbul sebagai akibat dari cedera atau karena penerapan hormon.

Akar adventif sejati

Mereka tumbuh dari node dan ruas batang tanaman. Ini adalah kasus akar jangkung pada tebu.

Akar air

Sesuai dengan namanya, mereka adalah akar tanaman yang tumbuh di lingkungan perairan. Akar ini mengapung di air tanpa mekanisme pengikat apapun.

Mengisap akar

Ini adalah jenis akar yang dimasukkan ke dalam batang atau cabang tanaman untuk mengekstrak nutrisi yang menopang kehidupan sedetik, milik spesies tanaman parasit.

Akar udara

Mereka meregang sampai ke tanah untuk menopang atau menopang tanaman yang pada akhirnya akan mencekik pohon inangnya.

Akar penyimpanan

Kategori ini mencakup umbi-umbian seperti wortel dan bit, yang tumbuh di bawah tanah sebagai mekanisme pertahanan terhadap hewan herbivora.

Ini adalah akar yang telah berevolusi untuk penyimpanan pati dan air.

– Akar sesuai dengan dukungan yang mereka berikan kepada tanaman

Akar kontraktil

Mereka adalah akar adventif. Mereka biasanya panjang dan berdaging.

Mereka bertanggung jawab untuk menyeret tunas tanaman ke titik dekat permukaan tanah, sehingga perkembangan tunas itu mungkin.

Setelah tiga tahun, akar ini menyusut 40% karena cadangannya habis.

Egrang

Mereka adalah akar yang tumbuh di pangkal batang, dari mana mereka meluas ke tanah.

Mereka mendukung pohon-pohon tinggi yang kurang stabil karena mereka tumbuh di tanah yang dangkal.

Akar epifit

Mereka adalah akar udara yang memungkinkan satu tanaman tumbuh di tanaman lain tanpa menjadi parasit. Seiring waktu, mereka bergabung dengan akar lain untuk membentuk sesuatu yang mirip dengan log.

Akar jantan

Mereka tumbuh dari radikula sebagai akar tunggang. Pada tumbuhan dikotil, akar ini menghasilkan akar lateral yang terletak dalam suksesi akropetal, yang berarti bahwa akar tertua berada di pangkal sedangkan yang termuda berada di dekat puncak.

Sistem root

Seperti halnya ada akar yang berdiferensiasi baik, ada juga akar yang berfungsi sebagai suatu sistem. Jenis utama sistem root adalah:

  • Sistem akar tunggang, terdapat pada tumbuhan di lingkungan kering.
  • Sistem perakaran adventif, tipikal tumbuhan yang menjalar di permukaan, atau yang datang memanjat.

Ada juga akar aerasi, seperti mangrove; dan haustóricas, yang sesuai dengan tanaman parasit.

Demikian pula, ada akar yang mengandung bintil-bintil di mana ditemukan jamur khusus yang berkontribusi pada jenis tanaman tertentu yang dapat mengkonsumsi nitrogen; dan ada tumbuhan yang tidak memiliki jenis akar apa pun, seperti utricularia.

Referensi

  1. Ensiklopedia Klasifikasi (2017). “Jenis akar” di Jenis. Dipulihkan dari Jenis: typesde.org
  2. Alam halaman belakang (s/f). “Jenis akar” di alam Halaman Belakang. Dipulihkan dari alam Halaman Belakang: halaman belakangnature.net
  3. Biologi (s / f). “Organisasi tubuh tumbuhan” dalam Biologi. Dipulihkan dari Biologi: biolog√≠a.edu.ar
  4. Pembahasan Biologi (s/f). “Akar: ciri, jenis, struktur dan fungsi” dalam bahasan Biologi. Dipulihkan dari diskusi Biologi: biologidiscussion.com
  5. Botani (2002). “Jenis akar” di Botanical. Dipulihkan dari Botanical: botani-online.com.