Sikas: karakteristik, taksonomi, habitat, reproduksi

sikas (Cycadophyta) adalah kelompok gymnosperma yang selamat dari kelompok primitif pertama seminiferus spesies Paleozoic terlambat. Bahkan, mereka dianggap fosil hidup karena hari ini mereka mempertahankan karakteristik yang sama dari tumbuhan prasejarah.

Memang, periode Trias dan Jurassic disebut “Era Cycad” karena mendominasi vegetasi planet ini. Penyebarannya begitu luas sehingga hari ini mereka ditemukan di tempat-tempat yang jauh seperti Polinesia, Madagaskar, Meksiko, Kuba, dan Australia.

Sikas (Cyca revoluta). Sumber: flickr.com

Mereka adalah tumbuhan gymnospermae primitif, yang berkembang biak dengan biji yang dikembangkan dalam struktur kerucut khas yang terletak di ujung batang. Mereka mendiami daerah tropis dan subtropis, dari daerah hangat hingga daerah yang sangat dingin.

Spesies ini menunjukkan pertumbuhan arboreal, dengan batang kokoh bercabang yang dimahkotai oleh sekelompok daun majemuk. Saat ini 170 spesies yang terdiri dari 11 genera telah dideskripsikan, namun, di Jurassic, mereka mencakup sebagian besar spesies tumbuhan.

Sikas telah berhasil bertahan dari berbagai era geologi, saat ini manusia adalah penyebab kemungkinan kepunahannya. Peningkatan deforestasi habitat alami, perluasan kegiatan pertanian dan perburuan liar adalah alasan untuk mengklasifikasikan mereka sebagai spesies yang terancam.

Memang, beberapa spesies hidup dianggap sebagai batang pohon evolusi dari tanaman berbiji dewasa ini. Anatomi struktur ini sebanding dengan catatan fosil benih pakis awal Paleozoikum akhir.

Mereka adalah tanaman yang dihargai karena nilai hias dan komersialnya yang tinggi, dan banyak spesies yang tumbuh di taman dan kebun berasal dari habitat alami mereka. Karena mereka adalah spesies yang terancam punah, di banyak negara mereka memiliki perlindungan hukum untuk mencegah ekstraksi dan komersialisasi mereka.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Sikas adalah sekelompok gymnospermae dioecious yang berasal dari tropis dan subtropis. Mereka dicirikan dengan menghadirkan batang yang tebal, tidak bercabang, dengan tekstur lembut dan kenyal, dengan kayu jenis mannoxylematic yang kurang berkembang.

Mereka adalah tanaman arborescent, dengan batang tinggi dengan lebih dari 10 m, atau pendek dan di bawah tanah di mana hanya daun yang diamati. Tumbuh lambat, umurnya sangat panjang, mencapai hidup lebih dari 1.000 tahun.

Cyca rumphii Sumber: flickr.com

Memiliki daun majemuk menyirip membentuk mahkota pelepah di bagian atas. Mereka umumnya diklasifikasikan sebagai palem, namun mereka tidak memiliki hubungan botani dengan spesies ini.

Akarnya jenis koraloid, tumbuh dekat dengan permukaan tanah, lebar dan lahir dari tempat yang sama. Mereka adalah akar yang berkembang dengan baik, yang memiliki kemampuan untuk mengembangkan bintil nitrifikasi dengan membentuk hubungan simbiosis dengan beberapa bakteri tanah.

Spesies ini dioecious, yaitu, mereka memiliki jenis kelamin jantan dan betina yang terpisah. Bagian reproduksi membentuk sejenis kerucut yang disebut strobilus, dalam posisi terminal atau subminal, umumnya berwarna cerah.

Bunganya sederhana, ia menyajikan kantung serbuk sari dan primordia mani pada mikrosporofil dan megasporofil yang sesuai. Bijinya besar, dengan penutup berdaging dan warna kuning cerah, disesuaikan untuk disebarkan oleh agen eksternal.

Habitatnya terletak di daerah tropis dan subtropis, di hutan lembab dan kering, di hutan berawan dan beriklim sedang, di sabana dan semak belukar. Mereka saat ini didistribusikan di seluruh Amerika Selatan, Amerika Tengah, Meksiko dan tenggara Amerika Utara, Afrika Barat, Asia Tenggara dan di Australia.

Di beberapa daerah batang halus dan strobilus dimakan segar atau digunakan untuk menghasilkan tepung dengan nilai gizi tinggi. Namun, mengandung zat beracun dengan efek neurologis, pada kenyataannya, ada beberapa spesies fauna yang memangsa mereka.

Taksonomi

  • Kingdom: Plantae
  • Subkingdom: Viridiplantae
  • Kingdom: Streptophyta
  • Superdivisi: Embriophyta
  • Divisi: Tracheophyta
  • Subdivisi : Spermatophytina
  • Kelas : Cycadopsida Brongn. 1843 ort. memperbaiki.
  • Subkelas: Pax Cycadidae di Prantl 1894
  • Ordo: Cycadales Dumortier 1829

Klade atau cabang pohon filogenetik sikas terdiri dari dua famili, sebelas genera dan sekitar 300 spesies. Famili Cycadaceae hanya mencakup genus Cycas , sedangkan famili Zamiaceae mencakup genera yang tersisa, termasuk genus Stangeria .

Klasifikasi menurut Christenhusz et al. (2011)

Klasifikasi Christenhusz et al. (2011) menetapkan urutan linier dari gymnospermae ke genus. Klasifikasi ini termasuk sikas dalam subkelas Cycadidae.

Subkelas Cycadidae Pax di KAE Prantl, Lehrb. Bot. ed. 9:203 (1894).

  • Pesan Cycadales ex Bercht. & J. Presl, Přir. Rostlin: 262 (1820).
    • Famili Cycadaceae , Syn. Pl. 2: 630 (1807). Ini mencakup genus dan sekitar 107 spesies. Terletak dari Afrika ke Jepang dan Australia.
    • Famili Zamiaceae , Prima Lin. sistem Nat.: 45 (1834). Ini terdiri dari sembilan genera dan 206 spesies. Terletak di Amerika, Australia dan Afrika tropis dan subtropis.

Subtipe

Saat ini klasifikasi sikas dilakukan berdasarkan urat daunnya. Sikas yang dikenali dikelompokkan menjadi tiga famili: Cycadaceae , Stangeraceae, dan Zamiaceae .

Cycadaceae

Spesies dengan pelepah yang jelas pada daun dan tidak memiliki urat lateral. Itu hanya terdiri dari genus Cycas , yang mencakup sekitar 20 spesies yang terletak di Asia dan Afrika Timur.

Spesies C. revoluta adalah yang paling representatif dari famili ini, termasuk juga C. circinalis, C. media, C. riuminiana, dan C. rumphii.

Stangeraceae

Keluarga sikas dengan kehadiran saraf pusat dan lateral yang jelas. Itu hanya dikelompokkan oleh genus Stangeria , diwakili dalam spesies alami Afrika Selatan S. eriopus , dengan daun seperti pakis.

Stangeria eriopus. Sumber: wikimedia.org

Zamiaceae

Tumbuhan dengan sejumlah besar saraf paralel, memanjang, sederhana atau bercabang di daunnya. Keluarga sikas ini adalah yang paling banyak, terdiri dari sembilan genera dan lebih dari 80 spesies asli Amerika, Afrika, dan Australia.

Di zona tropis dan subtropis Amerika genus Zamia berada , ditandai dengan batang pendeknya yang hampir tidak terlihat. Spesies yang mewakili adalah Z. pumila, Z. furfuracea, Z. floridana, Z. latifolia, dan Z. angustifolia.

Di Kuba, spesies Microcycas calocoma terletak , yang tumbuh setinggi lebih dari 6 meter, saat ini dalam bahaya kepunahan. Genus bertangkai pendek Macrozamia berasal dari Australia , terdiri dari spesies M. communis, M. diplomera, M. heteromera, M. lucida, M. moorei, dan M. stenomera.

Distribusi dan habitat

Saat ini, sekitar 1700 spesies bertahan hidup, didistribusikan dalam 11 genera, yang mendiami daerah tropis dan subtropis secara eksklusif. Genus Encephalartos dan Stangeria terletak di Afrika tengah dan selatan.

Zamia pumila. Sumber: flickr.com

Australia adalah wilayah di mana keanekaragaman spesies terbesar ditemukan, termasuk genus Bowenia, Cycas, Lepidozamia dan Macrozamia . Di Asia Tenggara terdapat penyebaran yang luas dari genus Cycas .

Untuk bagiannya, di Amerika, di daerah dari Amazon Bolivia hingga Florida selatan di Amerika Utara, genera Ceratozamia, Dioon dan Zamia berada . Dari wilayah tersebut, Meksiko dicirikan oleh keberadaan berbagai spesies endemik.

Reproduksi

Sikas adalah dioecious, yaitu spesies yang menyajikan individu dengan organ reproduksi jantan dan betina yang terpisah. Dalam konteks ini, mereka adalah tanaman yang berkembang biak secara seksual dan aseksual.

Strobilus dari Chicada. Sumber: flickr.com

Struktur reproduksi terbentuk di bagian atas atau puncak batang, di mana kerucut karakteristik masing-masing jenis kelamin berkembang. Faktanya, kerucut betina atau jantan praktis adalah satu-satunya struktur yang memungkinkan membedakan jenis kelamin setiap tanaman.

Spesies ini mengembangkan buah berbentuk kerucut warna kekuningan cerah yang disebut strobilus. Pada tumbuhan betina dikenal sebagai strobilus ovuliferous, dan pada tumbuhan jantan disebut strobilus polliniferous.

Reproduksi seksual terjadi ketika serbuk sari dari tanaman jantan membuahi sel telur betina melalui penyerbukan. Proses ini terjadi berkat campur tangan angin, atau serangga, terutama coleoptera.

Serbuk sari menembus ruang serbuk sari melalui tetesan penyerbuk atau nektar, yang pembentukannya merupakan fenomena siklus yang memuncak ketika penyerbukan terjadi. Durasi penyerbukan dan pembuahan berikutnya adalah lima bulan.

Reproduksi aseksual terjadi ketika tanaman mengembangkan tunas lateral di pangkal batang, yang disebut “anak”. Struktur ini secara genetik identik dengan tanaman induk.

Situasi saat ini

Hari ini sikas diklasifikasikan sebagai spesies yang terancam, berbagai penelitian berdasarkan analisis pola geografis dan sejarah evolusi spesies mengkonfirmasi hal ini.

Di tingkat internasional, mereka mendapat perlindungan melalui Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora (CITES). Selama beberapa dekade berbagai spesies yang terdiri dari sikas telah dijarah dari habitat aslinya.

Meksiko adalah salah satu sumber utama bahan yang diekstraksi secara ilegal, merusak flora dan fauna asli dengan jenis eksploitasi ini. Untungnya, penerapan instrumen hukum dan peningkatan kesadaran telah secara drastis mengurangi praktik-praktik ini.

Salah satu proyek yang memungkinkan pelestariannya adalah pengelolaan berkelanjutan melalui unit pengelolaan satwa liar. Idenya adalah untuk memelihara pembibitan individu dari setiap spesies di habitat aslinya, menghasilkan individu baru secara terkendali.

Melalui teknik ini, hilangnya tanaman yang dicuri secara ilegal telah diperbaiki. Memang, membangun dan menafsirkan faktor penjamin setiap spesies akan meningkatkan peluang keberhasilan strategi konservasi.

Referensi

  1. Cycadopsida (2018) Wikiwand Wikipedia Modern. Dipulihkan di: wikiwand.com
  2. Domínguez, LM, Morejon, FN, Silva, FV, & Stevenson, DW (2018). Sikas dan Kode Batang Genetik. Ilmu Pengetahuan dan Pengembangan, 64.
  3. Iglesias Andreu, LG, Octavio Aguilar, P., Sánchez Coello, N., Baldo Romero, ., & Casas Martínez, JL (2012). Penentuan jenis kelamin pada Cycads (Cycadales).
  4. Rivadeneyra-Domínguez, E., & Rodríguez-Landa, JF (2014). Sikas dan hubungannya dengan beberapa penyakit neurodegeneratif. Neurologi, 29 (9), 517-522.
  5. Sánchez de Lorenzo-Cáceres, Jose M. (2003) Las Cícadas. Fosil masa lalu. Dipulihkan di: arbolesornamentales.es
  6. Vovides Andrew P. (2000) Meksiko: kedua di dunia dalam keragaman Cycads. KONABIO. Keanekaragaman hayati 31: 6-10.