Apa yang dilakukan Supervisor Produksi?

Supervisor produksi bekerja sama dengan karyawan manufaktur dan memecahkan masalah produksi.

Seorang supervisor produksi mengawasi operasi di pabrik manufaktur atau pengaturan industri lainnya. Dia mungkin mengawasi seluruh pabrik atau mengkhususkan diri dalam mengelola divisi tertentu dalam fasilitas. Profesional ini mungkin bertanggung jawab untuk memastikan bahwa bahan mentah dan persediaan tersedia dengan baik dan bahwa semua peralatan disimpan dalam keadaan aman dan berfungsi dengan baik. Banyak supervisor berkomunikasi langsung dengan pekerja untuk memastikan bahwa tenggat waktu produksi terpenuhi. Individu juga dapat membuat perjanjian dengan distributor dan memastikan bahwa pengiriman keluar dari pabrik tepat waktu.

Seorang supervisor produksi mungkin bertanggung jawab untuk menjaga agar pekerja lini produksi tetap bertanya.

Sebuah pabrik manufaktur yang besar membutuhkan keterampilan dan pengetahuan dari beberapa supervisor produksi untuk mengawasi berbagai divisi. Seorang supervisor produksi di sebuah perusahaan besar mungkin ditempatkan sebagai penanggung jawab departemen penerimaan, memastikan bahwa pengiriman bahan mentah akurat dan pekerja segera menggunakannya. Seorang supervisor lantai mengelola berbagai aspek proses produksi, seperti menjaga pekerja perakitan tetap pada tugas dan menangani masalah seperti mesin rusak. Seorang supervisor di departemen kontrol kualitas mengawasi pekerja yang bertanggung jawab untuk memeriksa barang jadi untuk keamanan dan kualitas. Pengawas pengemasan dan pengiriman mengepalai divisi yang menyiapkan dan mendistribusikan produk dalam jumlah tertentu ke distributor, gudang, dan toko yang lebih kecil.

Seorang supervisor produksi mungkin mengawasi seluruh pabrik, atau divisi tertentu dalam fasilitas manufaktur.

Supervisor produksi biasanya tetap berhubungan dekat dengan pekerja pabrik untuk membangun hubungan interpersonal dan meningkatkan produktivitas. Supervisor yang baik sering menyediakan diri untuk pertanyaan, komentar, dan saran pekerja. Ketika seorang manajer produksi tidak dapat secara langsung membantu pekerja memecahkan suatu masalah, dia sering membawa masalah tersebut kepada anggota manajemen lain atau pemilik pabrik dengan harapan dapat menemukan solusi.

Di pabrik yang lebih kecil, supervisor produksi mungkin mengawasi seluruh proses produksi.

Di pabrik yang lebih kecil, supervisor produksi mungkin bertanggung jawab atas keseluruhan proses, mulai dari mendapatkan bahan hingga mengirimkan produk akhir ke distributor dan gudang. Seorang supervisor di sebuah pabrik kecil sering kali mengemban tugas administratif dan sumber daya manusia juga. Dia mungkin terlibat dengan perekrutan dan pelatihan karyawan baru, mengelola penggajian , dan menyeimbangkan anggaran.

Supervisor produksi mungkin bertanggung jawab untuk mengirimkan produk jadi ke distributor dan gudang.

Seseorang yang ingin menjadi supervisor produksi biasanya harus bekerja di perusahaan produksi . Banyak pengusaha lebih memilih untuk memberikan posisi pengawasan kepada orang-orang dengan gelar sarjana dalam administrasi bisnis. Seorang supervisor produksi baru biasanya menerima pelatihan di tempat kerja oleh manajer yang berpengalaman untuk mempelajari berbagai aspek dari posisi tersebut. Banyak individu memilih untuk mengikuti ujian sertifikasi yang ditawarkan oleh organisasi nasional seperti Association for Operations Management untuk meningkatkan kredensial mereka dan meningkatkan peluang mereka untuk mendapatkan pekerjaan yang makmur.