Plasenta: Karakteristik, Klasifikasi, Reproduksi

Plasenta: Karakteristik, Klasifikasi, Reproduksi

plasenta adalah hewan dari kelompok mamalia yang ditandai oleh muda mereka mereka mengembangkan di dalam rahim ibu, organ yang disebut plasenta. Hal ini memungkinkan janin untuk menerima nutrisi dan oksigen, melalui pertukaran darah, dan membuang zat-zat yang tidak berguna.

Hewan plasenta muncul di Bumi sekitar 160 juta tahun yang lalu, mewakili langkah evolusioner utama. Nenek moyang mereka bertubuh kecil dan memiliki beberapa karakteristik struktural dan fungsional yang mirip dengan marsupial saat ini.

Oleh BruceBlaus [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)], dari Wikimedia Commons

Spesialisasi yang dialami kelompok ini dapat dipengaruhi oleh ukuran tubuh, metabolisme, biaya energi reproduksi, dan perubahan anatomis-fisiologis.

Hewan plasenta telah berkembang menjadi berbagai spesies. Ada yang akuatik, seperti paus dan lumba-lumba; dengan kekuatan untuk terbang, seperti kelelawar; mereka yang hidup di air dan di darat, walrus menjadi contohnya; dan yang terestrial, di antaranya adalah manusia.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Memiliki organ seksual

Betina memiliki dua ovarium, di mana sel-sel kelamin yang disebut ovula diproduksi dan dikembangkan. Ovarium terhubung melalui saluran tuba ke rahim, yang akan menampung janin selama kehamilan.

Pada saat lahir, janin akan bergerak melalui saluran berotot yang disebut vagina dan akan keluar melalui vulva, yaitu lubang alat kelamin bagian luar.

Laki-laki memiliki dua testis, yang bertanggung jawab untuk memproduksi sel-sel kelamin yang disebut sperma. Pada beberapa spesies, organ-organ ini terletak di rongga perut dan pada spesies lain berada di luar.

Sperma melewati vas deferens dan melalui uretra ke penis. Beberapa hewan, seperti tikus dan monyet, memiliki tulang di organ genital ini, yang disebut tongkat, yang memungkinkannya menembus betina tanpa perlu ereksi.

Plasenta

Pada tahap kehamilan, organ sementara yang disebut plasenta terbentuk di dalam rahim wanita, yang melekat pada janin melalui tali pusat.

Kelenjar susu

Wanita memiliki kelenjar susu dan panggul mereka memiliki lubang yang cukup lebar untuk memungkinkan janin keluar pada saat kelahiran.

Mereka tidak memiliki tulang epipubis

Mereka tidak memiliki tulang epipubis, tipikal mamalia non-plasenta. Hal ini memungkinkan rahim untuk mengembang selama kehamilan.

Gigi

Mereka memiliki dua gigi, satu dari susu, pada tahap awal dan yang lainnya dari tulang yang terkalsifikasi pada fase dewasa.

Klasifikasi

Habitat akuatik

-Sirenios: mereka herbivora dan berenang karena ekor dan siripnya yang besar. Contoh: manatee.

-Cetácea: mereka besar dan bergerak berkat otot sirip ekor yang kuat. Contoh: lumba-lumba.

Habitat akuatik dan darat

Karnivora yang dijepit: mereka beradaptasi dengan kehidupan akuatik, tetapi mempertahankan hubungan dengan permukaan tanah, terutama untuk bereproduksi. Contoh: segel.

Habitat darat

-Dermoptera: mereka adalah herbivora dan glider, memiliki membran yang mirip dengan kelelawar. Contoh: tupai terbang.

-Tubulidentate: mereka memakan rayap dan rayap, yang mereka tangkap dengan lidah panjang mereka. Contoh: aardvark.

-Folidotos: mereka memakan rayap dan semut. Mereka memiliki tubuh yang tertutup sisik dan lidah panjang yang lengket. Contoh: trenggiling.

-Hiracoids: mereka herbivora, dengan tubuh kecil dan bulu tebal. Contoh: daman.

-Physiped karnivora: diet mereka hampir secara eksklusif karnivora, meskipun beberapa spesies vegetarian, seperti beruang panda. Contoh: rubah.

-Proboscidae: mereka memiliki batang yang panjang, dibentuk oleh hidung dan bibir atas. Mereka adalah herbivora dan hidup dalam kawanan. Contoh: gajah.

-Artiodactyls: jari-jari mereka ditutupi oleh lapisan keras yang disebut kuku. Contoh: jerapah.

-Perissodactyls: jari tengah lebih berkembang daripada yang lain. Masing-masing jari membentuk kuku. Contoh: kuda.

– Hewan pengerat: mereka kecil dan memiliki deretan gigi seri. Contoh: tikus.

-Lagomorphs: mereka memiliki gigi seri yang panjang, yang tumbuh terus menerus. Contoh: kelinci.

-Insektivora: otak mereka kecil, tetapi dengan indra yang sangat berkembang. Contoh: tikus.

-Chiropterans: mereka adalah satu-satunya mamalia terbang. Contoh: kelelawar.

-Entiented: gigi mereka direduksi menjadi potongan geraham dan dalam beberapa kasus mereka sama sekali tidak ada. Contoh: orang malas.

-Primata: mereka dibagi lagi, hominid menjadi yang terakhir dalam tahap evolusi. Contoh: laki-laki.

Makanan

Janin menyusu melalui plasenta, yang terdiri dari bagian membran rahim ibu dan sel trofoblas embrionik.

Janin diberi makan oleh zat-zat yang mencapainya melalui tali pusat. Ia memiliki dua arteri, yang membawa darah janin ke plasenta, dan vena, yang membawa darah ibu ke plasenta.

Oksigen dan nutrisi yang terkandung dalam makanan masuk ke aliran darah ibu. Setelah mencapai plasenta, mereka dimurnikan, mencapai janin melalui vena tali pusat.

Janin mengasimilasi nutrisi dan oksigen. Pada saat yang sama, semua zat yang tidak bermanfaat bagi embrio dibuang, dikembalikan ke aliran darah ibu, melalui arteri tali pusat, untuk dikeluarkan dari tubuh.

Setelah anak sapi lahir, periode menyusui dimulai, durasinya akan tergantung pada spesies hewan. Seekor induk gajah dapat menyusui anaknya hingga lima tahun.

Reproduksi

Reproduksi di plasenta adalah seksual, dengan organ khusus untuk itu.

Pada wanita ada siklus estrus, di mana hormon bekerja pada ovarium, menyebabkan telur menjadi matang, dan pada rahim, penebalan endometrium. Semua perubahan ini mempersiapkannya untuk kehamilan.

Pada kebanyakan spesies, perkawinan dimulai dengan pacaran. Setelah itu, terjadi sanggama, di mana penis dimasukkan ke dalam vagina. Pada saat itu, sperma bergabung dengan sel telur, membuahinya dan menghasilkan zigot, yang akan memiliki informasi genetik spesies.

Sel baru ini akan menanamkan dirinya di dalam rahim, di mana ia akan berkembang. Durasi proses kehamilan spesifik untuk setiap spesies. Setelah ini selesai, janin keluar melalui vagina, yang dikenal sebagai persalinan.

Pada beberapa hewan, seperti babi, kehamilan ganda dapat terjadi, di mana lebih dari satu anak sapi dapat lahir pada setiap kelahiran. Sebaliknya, pada spesies lain hanya satu neonatus yang mungkin, seperti pada badak.

Bagaimana mereka membesarkan yang muda

Naluri keibuan adalah ciri khas plasenta, ibu merawat anak-anak mereka, melindungi mereka dari pemangsa. Saat mereka tumbuh, mereka mengajari mereka untuk berfungsi di habitat alami mereka, untuk membela diri dan menghadapi kesulitan.

Perawatan orang tua dari keturunannya akan tergantung pada tingkat pematangan yang mereka miliki saat lahir dan pada karakteristik spesies.

Seekor bayi zebra dapat berlari saat ia lahir, sedangkan bayi manusia mulai berjalan sepanjang tahun.

Kucing-kucing itu merawat anaknya selama beberapa minggu, sedangkan induk orangutan tidak berpisah dari anak-anaknya dalam empat bulan pertama, menjaga mereka tetap dekat sampai mereka berusia tujuh tahun.

Sebagian besar anak sapi memiliki pembelajaran sosial, mengamati perilaku kawanan dan meniru mereka. Misalnya, ada yang memakan makanan tanpa mencobanya terlebih dahulu, hanya melihat anggota kelompoknya yang melakukannya.

Dalam kasus lain, seperti meerkat, ibu mengajar anak-anak mereka untuk memanipulasi kalajengking, salah satu mangsa makanan utama mereka.

Referensi

  1. Jason Illegraven, Steven Thompson, Brian Mcnab, James Patton (2008) Asal usul mamalia eutherian. Jurnal Biologi Masyarakat Linnean. Dipulihkan dari academic.oup.com.
  2. Encyclopedia Britannica (2018). Mamalia plasenta. Dipulihkan dari britannica.com.
  3. Wikipedia (2018) Plasenta. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  4. Ensiklopedia Dunia Baru (2014). Plasenta. Dipulihkan dari newworldencyclopedia.org.
  5. Ensiklopedia Kata Baru (2014). Eutheria. Dipulihkan dari newworldencyclopedia.org.
  6. Sains Daring (2014). Perintah, Karakteristik umum Eutheria dan Teknologi cararn dalam klasifikasi organisme hidup…. Dipulihkan dari online-sciences.com.
  7. Fuller W. Bazer, Thomas E. Spencer (2011). Hormon dan Kehamilan pada Mamalia Eutherian. Ilmu langsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  8. Wikipedia (2018). Reproduksi mamalia. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.