Kokus gram positif: morfologi, struktur dan patogen

Kokus gram positif: morfologi, struktur dan patogen

gram coccus positif adalah bakteri dengan bentuk bulat yang menunjukkan hasil positif ketika mengalami pewarnaan Gram. Kelompok ini terdiri dari 21 genera bakteri yang mampu menjajah manusia.

Selain bentuk bulat dan reaksi positif terhadap kristal violet, kelompok prokariota ini tidak memiliki spora. Selebihnya karakteristiknya cukup heterogen.

Sumber: pixnio.com

Kokus gram positif termasuk dalam filum yang disebut Actinobacteria, bersama dengan actinomycetes aerobik dan anaerobik, dan genera basil gram positif fakultatif lainnya.

Mereka dapat menjadi aerob katalase positif seperti Staphylococcus, Micrococcus, Stomatocuccus dan Alloicoccus ); katalase aerob negatif (seperti Enterococcus ) dan anaerob seperti genus Peptostreptococcus.

Habitat organisme ini termasuk tubuh manusia, seperti selaput lendir dan flora normal kulit, meskipun dapat juga ditemukan pada mamalia lain dan bahkan burung.

Indeks artikel

Morfologi

Bakteri memiliki empat caral morfologi dasar: batang atau basil, berbentuk spiral atau spirilla, koma atau vibrio, dan sel bulat atau kokus.

Kokus dicirikan dengan memiliki bentuk bulat dan pengelompokan dalam berbagai cara, tergantung pada kecenderungan sel untuk bersatu dan bidang pembelahan sel. Diameter prokariota ini bervariasi, berkisar antara 0,8 dan 10 um.

Beberapa spesies, seperti Enterococcus dan Vagococcus, memiliki flagela dan bertanggung jawab untuk mobilitas sel.

Klasifikasi menurut morfologi

Tergantung pada pola pengelompokannya, kokus dapat diklasifikasikan menjadi diplokokus, tetrad, sarsin, streptokokus, dan stafilokokus.

Bakteri yang tetap bersatu berpasangan setelah proses pembelahan sel termasuk dalam kelompok pertama. Contoh dari kelompok ini adalah spesies Streptococcus pneumoniae.

Sebaliknya, sarsin mengalami pembelahan dalam tiga arah tegak lurus, menghasilkan pengelompokan kubik. Sebagai contoh kelompok ini kita memiliki genus Sarcina. Tetrad membelah dalam dua arah tegak lurus, menghasilkan susunan persegi.

Streptococci dicirikan oleh bidang divisi dalam satu bidang, menghasilkan rantai empat unit atau lebih. Terakhir, stafilokokus berbentuk seperti seikat buah anggur, karena susunan selnya tidak beraturan.

Kokus mungkin tidak menunjukkan pola yang terlihat atau pengelompokan khusus dan ukurannya lebih kecil dari yang disebutkan di atas, dalam hal ini disebut mikrokokus.

Namun, klasifikasi morfologi dapat menyajikan variasi menengah dengan sel lanset atau pipih, yang disebut coccobacilli.

Oleh Mariana Ruiz (LadyofHats); terjemahan ke bahasa Portugis oleh PatríciaR (Berkas: Diagram morfologi bakteri.svg) [Domain publik atau Domain publik], melalui Wikimedia Commons

Struktur dinding sel

Dinding bakteri sangat penting, karena memberikan kekakuan yang diperlukan dan memberikan bentuk pada sel. Bakteri yang termasuk dalam kategori gram positif memiliki organisasi yang jelas dan kompleks di dinding selnya , yang dicirikan oleh lapisan peptidoglikan yang tebal (sekitar 80 nm).

Demikian juga, banyak bakteri gram positif dibedakan dengan memiliki sejumlah besar asam teikoat yang ditambatkan ke dinding. Asam tersebut adalah polimer ribitol atau gliserol yang dihubungkan oleh ikatan fosfodiester. Selain asam teichoic, berbagai protein dan polisakarida dapat ditemukan di dalam dinding.

Struktur mungkin memiliki kekhasan tertentu tergantung pada spesies studi. Dalam kasus Staphylococcus aureus, dinding memiliki serangkaian residu asam amino yang disilangkan dengan untaian dinding oleh lima residu glisin. Berkat pengaturan ini, dinding menjadi lebih kaku dan kencang.

Dalam kasus bakteri patogen, dinding sel merupakan unsur yang berperan penting dalam virulensi. Salah satu faktor virulensi yang paling terkenal adalah protein M dari streptokokus, dan polisakarida C telah ditemukan pada spesies Streptococcus pneumoniae .

pewarnaan gram

Pewarnaan Gram adalah salah satu metodologi yang paling banyak digunakan dalam studi mikrobiologi, terutama karena kesederhanaan, kecepatan dan kekuatannya . Teknik ini memungkinkan untuk membedakan antara dua kelompok besar bakteri, dengan mengambil struktur dinding sel sebagai kriteria.

Untuk melakukan pewarnaan ini, bakteri difiksasi dengan panas dan kristal violet (pewarna yang mengendap dengan yodium) diterapkan. Langkah selanjutnya adalah menghilangkan kelebihan pewarna. Kemudian pewarna “kontras” kedua yang disebut safranin diterapkan.

Bakteri gram positif mempertahankan warna ungunya, karena dinding selnya terdiri dari lapisan tebal peptidoglikan yang tersusun seperti jaring dan mengelilingi sel. Sebagai pengingat, aturan mnemonik “ungu positif” digunakan.

Peptidoglikan terdapat pada semua bakteri (kecuali mikoplasma dan ureoplasma) dan terdiri dari karbohidrat bergantian N-asetilglukosamin dan asam N-asetilmuramat, yang dihubungkan melalui ikatan -1,4.

Patogen yang penting secara medis

Ada beberapa genus kokus gram positif yang menonjol di bidang kedokteran: Staphylococcus, Streptococcus, Enterococcus, Alloicoccus, antara lain.

Mengenai metabolisme, genus ini adalah anaerob aerobik dan fakultatif. Untuk biakan mereka, mereka dapat tumbuh di media biasa, kecuali streptokokus, yang membutuhkan agar darah.

Namun, tidak semua spesies dari genus yang disebutkan bersifat patogen, beberapa dapat hidup sebagai inang yang tidak berbahaya pada manusia.

Stafilokokus

Spesies Staphylococcus aureus , juga disebut staphylococcus emas, ditemukan di mukosa hidung dan merupakan agen penyebab berbagai infeksi kulit, baik itu folikulitis, bisul, antara lain.

Organisme yang termasuk dalam spesies S. epidemidis ditemukan terutama pada kulit. Bakteri ini mampu mengkontaminasi prostesis ketika ditempatkan pada pasien, menyebabkan infeksi pada material.

Genus ini ditandai dengan menyebabkan masalah terapeutik yang sulit diobati, terutama karena kecepatan mereka mengembangkan resistensi terhadap antibiotik.

Streptokokus

Spesies Streptococcus pyogenes dapat ditemukan di faring dan merupakan penyebab kondisi yang disebut faringitis purulen, selain berbagai infeksi. Spesies S. agalactiae ditemukan dalam sistem pencernaan , di saluran reproduksi wanita dan dapat memiliki konsekuensi serius pada anak-anak yang baru lahir.

Terakhir, Streptococcus pneumoniae yang terkenal dapat menjajah orofaring, menyebabkan pneumonia dan otitis yang khas.

Referensi

  1. Jiménez, JR (2012). Infeksi Klinis . Editorial El Manual Moderno.
  2. Koneman, EW, & Allen, S. (2008). Koneman. Diagnosis mikrobiologis: Atlas Teks dan Warna . Ed. Medis Panamerika.
  3. Murray, P., Rosenthal, KS, & Pfaller, MA (2015). Mikrobiologi medis . Elsevier Brasil.
  4. Negroni, M. (2009). Mikrobiologi Stomatologi . Ed. Medis Panamerika.
  5. Prats, G. (2006). Mikrobiologi klinis . Ed. Medis Panamerika.
  6. Rincón, S., Panesso, D., Díaz, L., Carvajal, LP, Reyes, J., Munita, JM, & Arias, CA (2014). Resistensi antibiotik lini terakhir pada kokus Gram-positif: era pasca-vankomisin. Biomedica: jurnal National Institute of Health , 34 (0 1), 191.