Apa organ limfoid primer?

utama atau pusat organ limfoid adalah organ yang bertanggung jawab untuk menciptakan lingkungan mikro khusus untuk produksi sel-sel sistem kekebalan tubuh dan darah (hematopoiesis) dan untuk pematangan limfosit, di mana mereka memperoleh reseptor khusus yang memungkinkan mereka untuk merespon antigen .

Organ limfoid primer adalah sumsum tulang dan timus. Setelah sel diproduksi di sumsum tulang dan telah menyelesaikan proses pematangannya di sumsum itu sendiri atau di timus, mereka siap untuk diarahkan ke organ limfoid sekunder.

Sumsum tulang. Mysid. Terjemahan bahasa Spanyol dan retouching tata letak: Basquetteur [CC0], melalui Wikimedia Commons

Ini adalah bagaimana organisme vertebrata telah mengembangkan jaringan dan sistem seluler di mana-mana dan khusus, didistribusikan secara strategis ke seluruh tubuh, yang dikenal sebagai sistem kekebalan.

Klasifikasi organ yang merupakan bagian dari sistem ini telah ditetapkan sesuai dengan fungsinya.

Indeks artikel

Sumsum tulang

-Lokasi

sumsum tulang dianggap sebagai organ terbesar dalam tubuh, seperti yang didistribusikan ke seluruh tubuh, yang terletak di kanal medula tulang panjang dan tulang pipih, terutama mereka tengkorak.

perkiraan berat dari sumsum tulang adalah 30 sampai 50 ml / kg berat badan.

-Embriologi

Pada awal kehidupan janin, fungsi sumsum tulang pertama-tama diasumsikan oleh kantung embrio dan kemudian, sampai lahir, oleh hati dan limpa.

Namun, limpa dan hati dapat memenuhi peran ini setelah lahir dalam keadaan darurat. Artinya , dengan adanya kerusakan yang sangat luas pada sumsum tulang atau situasi yang menuntut peningkatan produksi sel yang signifikan.

-Histologi sumsum tulang

Di sumsum tulang, dua kompartemen jelas dibedakan: vaskular dan hematopoietik.

Kompartemen vaskular

Kompartemen ini mencakup arteri dan vena yang memberi makan medula: arteri nutrisi, arteri sentral longitudinal, arteri kapiler, sinus vena, vena sentral longitudinal, dan vena nutrisi.

Sinus vena merupakan unsur terpenting dalam sistem vaskular, karena fungsinya sangat penting untuk fungsi medula.

Dindingnya sangat kompleks dari sudut pandang struktural. Melalui sinus vena, sel-sel berpindah dari kompartemen hematopoietik ke kompartemen vaskular.

Kompartemen hematopoietik

Itu terletak di antara sinus vaskular dan dibatasi olehnya, itu adalah sumber eritrosit, trombosit, granulosit, monosit dan limfosit.

Stromanya terdiri dari adiposit, fibroblas, dan sel prekursor.

-Fungsi sumsum tulang

Organ ini sangat penting, karena bertanggung jawab untuk memproduksi unsur-unsur darah yang terbentuk (eritropoiesis, trombopoiesis, granulopoiesis, monocytopoiesis, limfopoiesis).

Semua sel terbentuk dari sel pluripotensial yang disebut sel punca. Dari sana muncul dua jenis sel yang disebut prekursor umum myeloid dan prekursor umum limfoid.

Prekursor myeloid yang umum akan menimbulkan seri megakariosit (trombosit), seri eritroid (eritrosit atau sel darah merah), dan seri myeloid (monosit/makrofag, neutrofil tersegmentasi, eosinofil tersegmentasi, basofil tersegmentasi, dan sel myeloid dendritik).

Sedangkan prekursor limfoid umum akan menimbulkan limfosit T, limfosit B/sel plasma, limfosit NK (sel natural killer) dan sel limfoid dendritik.

Dalam proses produksi dan diferensiasi sel prekursor yang akan menghasilkan setiap rangkaian sel, berbagai zat campur tangan yang memungkinkan tindakan ini.

Zat-zat tersebut adalah: interleukin (IL): 1, 3, 6, 7,11 dan faktor yang merangsang koloni granulositik dan monositik.

Fungsi lainnya

Di sisi lain, telah terbukti bahwa sumsum tulang memenuhi fungsi ganda pada sistem limfoid. Yang pertama adalah menghasilkan limfosit yang belum matang yang disebut timosit.

Ini, ketika ditarik oleh kemokin, diarahkan ke timus, di mana mereka menyelesaikan pematangan mereka dan dengan demikian dapat bertanggung jawab untuk respon imun primer pada tingkat jaringan limfoid perifer.

Yang kedua adalah untuk menerima peredaran limfosit, yang menjadikannya lingkungan yang penting untuk respon imun sekunder.

Fungsi lain dari sumsum tulang adalah untuk memenuhi proses pematangan limfosit B, berkat pelepasan faktor pertumbuhan dan sitokin oleh sel-sel yang ada di stroma.

Limfosit B self-reactive dieliminasi melalui apoptosis. Mereka yang bertahan hidup dibawa oleh peredaran ke organ limfoid sekunder di mana mereka diaktifkan dan bersentuhan dengan beberapa antigen asing.

Penipuan

-Lokasi

Timus adalah organ bilobed, terletak di garis tengah tubuh, khususnya di mediastinum anterior, di atas jantung.

-Embriologi

Secara embriologis, itu berasal dari kantong faring ketiga dan keempat embrio. Saat lahir, organ berkembang sepenuhnya dan mengalami involusi progresif sepanjang hidup.

Namun, meskipun demikian pada usia yang sangat lanjut, sisa-sisa jaringan timus dengan epitel fungsional masih terdeteksi.

-Histologi timus

Kedua lobus timus dikelilingi oleh kapsul jaringan ikat yang terjalin di dalam parenkim, sedemikian rupa sehingga membentuk septa (trabekula) yang membagi lobus menjadi segmen yang lebih kecil yang disebut lobulus.

Dua area yang mudah dikenali: kortikal dan meduler.

Daerah kortikal

Ini menyajikan infiltrasi limfosit dan sel epitel yang sangat khusus yang disebut sel perawat.

Yang terakhir memiliki fungsi mempromosikan pembaruan dan pematangan limfoblas atau timosit dan sel timus lainnya.

Lebih jauh ke dalam korteks adalah sel dendritik epitel yang berkomunikasi satu sama lain melalui jembatan antar sel, membentuk jaringan longgar besar di mana sejumlah besar limfosit ditemukan.

Baik limfosit dan sel dendritik mengekspresikan determinan yang dikodekan gen dari sistem histokompatibilitas utama pada permukaannya, yang memungkinkan kontak intim di antara mereka.

Dalam proses ini, sel T yang mampu bereaksi dengan jaringannya sendiri dideteksi melalui proses yang disebut seleksi negatif. Limfosit yang ditandai sebagai tidak diinginkan dihilangkan, sementara yang lain bertahan (toleransi).

Makrofag mungkin bertanggung jawab untuk fagositosis dan penghancuran limfosit yang tidak diinginkan ditemukan di daerah yang berbatasan dengan daerah meduler.

Daerah meduler

Ini adalah area yang langka zat antar sel, tetapi kaya akan sel epitel yang disatukan oleh desmosom. Sel-sel ini bertanggung jawab untuk mensekresi sekelompok mediator kimia yang aktif secara imunologis, yang disebut hormon timus.

Hormon timus adalah faktor timus serum, timopoietin, dan timosin. Di daerah ini juga terdapat sel-sel Hassall, struktur yang terdiri dari sekelompok sel epitel yang mengalami hialinisasi dan hipertrofi.

Dipercaya bahwa penghancuran limfosit timus yang diidentifikasi di korteks terjadi di tempat-tempat ini. Seluruh organ diperkaya dengan pembuluh darah yang dikelilingi oleh sel-sel epitel.

Ruang antara sel epitel dan pembuluh darah disebut ruang perivaskular. Sel-sel epitel yang mengelilingi pembuluh berfungsi sebagai penghalang selektif.

Ini mencegah makromolekul dari darah memasuki kelenjar, tetapi memungkinkan berbagai jenis limfosit T (CD4 dan CD8) memasuki peredaran.

-Fungsi timus

Timus adalah organ penting dari tahun-tahun pertama kehidupan untuk pengembangan fungsi kekebalan yang sukses. Organ ini mempertahankan homeostasis dengan mengontrol fungsi pertahanan dan kewaspadaan permanen.

Ia mampu mengontrol fungsi jaringan organ limfoid sekunder atau perifer dari jarak jauh melalui hormon timus. Mereka bertindak dengan mengendalikan mitosis dan beberapa fungsi sel limfosit di situs ini.

Juga, timus bertanggung jawab untuk pematangan timosit menjadi limfosit T matang. Ini juga mengontrol tingkat mitosis yang tinggi yang terjadi di situs ini di tingkat kortikal.

Di sisi lain, timus bertanggung jawab untuk mendeteksi limfosit yang mampu bereaksi terhadap antigen diri, untuk menghancurkannya sebelum mereka memasuki peredaran.

Singkatnya, dapat dikatakan bahwa timus adalah organ imunoregulasi.

Referensi

  1. Matta N. Sistem kekebalan dan genetika: pendekatan berbeda terhadap keragaman antibodi. Akta biol. Kolom . 2011; 16 (3): 177 – 188
  2. Vega G. Imunologi untuk Dokter Umum Organ Limfoid. Pdt.Fac Med UNAM. 2009; 52 (5): 234-236
  3. “Hematopoesis.” Wikipedia, Ensiklopedia Bebas . 3 Okt 2018, 21:08 UTC. 16 Desember 2018, 02:54 <https://es.wikipedia.org/
  4. Muñoz J, Rangel A, Cristancho M. (1988). imunologi dasar. Penerbit: Mérida Venezuela.
  5. Roitt Ivan. (2000). Dasar imunologi. edisi ke-9. Rumah Penerbitan Medis Panamericana. Buenos Aires, Argentina
  6. Abbas A. Lichtman A. dan Pober J. (2007). “Imunologi Seluler dan Molekuler”. Edisi ke-6 Sanunders-Elsevier. Filadelfia, AS.