Studi Menunjukkan Suntikan Flu pada Kehamilan Tidak Mengakibatkan Masalah Kesehatan untuk Anak

Ringkasan:

  • Sebuah studi baru menunjukkan bahwa anak-anak yang lahir dari ibu yang divaksinasi flu tidak memiliki risiko masalah kesehatan yang lebih tinggi daripada anak-anak lain.
  • Para peneliti menemukan bahwa itu benar untuk infeksi, asma, pertumbuhan abnormal, dan masalah sensorik.
  • Organisasi medis besar merekomendasikan suntikan flu untuk wanita hamil.

Selama bertahun-tahun, dokter dan organisasi medis besar telah merekomendasikan agar wanita mendapatkan suntikan flu tahunan selama kehamilan sebagai cara untuk menurunkan risiko komplikasi parah akibat virus. Sekarang, bahkan ada lebih banyak penelitian untuk memastikan keamanannya.

Sebuah studi yang diterbitkan di JAMA menemukan bahwa mendapatkan suntikan flu selama kehamilan tidak meningkatkan risiko seorang anak mengalami komplikasi kesehatan dini.

Studi tersebut menganalisis data dari 28.255 anak yang diikuti setelah lahir hingga sekitar saat mereka berusia 3 1/2 tahun, dan menemukan bahwa anak yang lahir dari ibu yang menerima suntikan flu tidak memiliki risiko asma, telinga, dan infeksi lain yang lebih tinggi, tidak normal. pertumbuhan, atau masalah sensorik. Mereka juga tidak berisiko lebih tinggi terhadap masalah nonspesifik seperti kunjungan UGD atau rawat inap.

“Studi ini menambah apa yang kita ketahui dari studi terbaru lainnya yang menunjukkan tidak ada efek berbahaya dari vaksinasi flu selama kehamilan pada kesehatan jangka panjang anak-anak,” rekan penulis studi Deshayne Fell, PhD, profesor epidemiologi di University of Ottawa , kata dalam siaran pers. “Ini penting karena kita tahu bahwa mendapatkan vaksinasi flu selama kehamilan tidak hanya melindungi orang hamil, tetapi memiliki bonus tambahan untuk melindungi bayi yang baru lahir dari flu selama beberapa bulan pertama kehidupan mereka, yaitu saat mereka paling rentan terhadap flu. infeksi pernapasan tetapi masih terlalu muda untuk terkena flu sendiri.”

Kelompok Berisiko Tinggi Komplikasi Flu Berbahaya

Tidak banyak kasus flu di AS selama musim 2020-2021 karena tindakan pencegahan COVID-19, tetapi CDC memperkirakan ada 38 juta kasus flu selama musim 2019-2020. Virus itu juga dikaitkan dengan 18 juta kunjungan medis, 405.000 rawat inap, dan 22.000 kematian selama musim itu.

Penyedia layanan kesehatan di luar penelitian berterima kasih atas tingkat kepastian tambahan yang harus ditawarkan oleh hasil kepada pasien yang ragu-ragu untuk mendapatkan suntikan flu.

“Mudah-mudahan ini akan memberi wanita lebih banyak ketenangan pikiran untuk mendapatkan suntikan flu yang direkomendasikan saat mereka hamil,” kata Christine Greves, MD, OB / GYN bersertifikat di Rumah Sakit Wanita dan Bayi Winnie Palmer, kepada Verywell.

Greves mengatakan bahwa dia secara teratur menasihati pasien untuk mendapatkan suntikan flu tahunan mereka dan telah menemukan bahwa “mayoritas wanita hamil mendapatkannya”.

Greves mendesak wanita hamil yang tidak yakin untuk mendapatkan vaksinasi flu untuk berbicara dengan dokter mereka.

“Kehamilan adalah keadaan imunosupresi secara alami, jadi kemampuan Anda untuk melawan flu selama ini kurang,” katanya. “Yang terbaik adalah mencoba menghindari flu, dan suntikan flu dapat membantu.”

Gejala Flu

  • Demam atau merasa demam
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Sakit tenggorokan
  • Hidung meler atau tersumbat
  • Nyeri otot atau tubuh
  • Sakit kepala
  • Kelelahan
  • Muntah dan diare, yang lebih sering terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa
  • Komplikasi serius, seperti pneumonia, radang jantung, otak, atau otot, dan bahkan kegagalan multi-organ

Rekomendasi Flu Shot untuk Ibu Hamil

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan agar setiap orang yang berusia 6 bulan ke atas, termasuk wanita hamil dan menyusui, mendapatkan vaksinasi flu setiap tahun. Wanita hamil lebih mungkin dibandingkan wanita yang tidak hamil pada usia reproduksi untuk mengalami komplikasi flu karena perubahan terkait kehamilan pada sistem kekebalan, jantung, dan paru-paru.

Flu juga bisa berbahaya bagi janin: Demam, gejala umum flu, telah dikaitkan dengan cacat tabung saraf dan cacat lahir lainnya.

American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) juga merekomendasikan agar wanita hamil mendapatkan vaksinasi flu selama kehamilan. Wanita hamil harus mendapatkan suntikan flu, yang mengandung virus yang tidak aktif, dan bukan vaksin semprotan hidung, yang mengandung virus hidup yang dilemahkan (yaitu, kurang kuat).

ACOG mengatakan bahwa suntikan flu melakukan “tugas ganda” dengan melindungi ibu dan bayinya.

“Bayi tidak bisa mendapatkan vaksin flu sampai mereka berusia 6 bulan. Saat Anda mendapat suntikan flu selama kehamilan, antibodi pelindung yang dibuat di tubuh Anda akan ditransfer ke bayi Anda, ”jelas ACOG. “Antibodi ini akan melindungi bayi Anda dari flu sampai ia mendapatkan suntikan pada usia 6 bulan.”

Ada banyak bukti yang mengatakan suntikan flu aman untuk ibu hamil.

Tinjauan laporan yang diserahkan ke Vaccine Adverse Reporting System (VAERS) antara tahun 2010 dan 2016 tidak menemukan bukti yang menunjukkan adanya hubungan antara komplikasi kehamilan atau hasil yang buruk pada bayi yang lahir dari ibu hamil yang menerima suntikan flu. Studi lain membandingkan ibu hamil yang menerima suntikan flu dengan jumlah yang sama dari ibu hamil yang tidak menerima suntikan flu selama musim flu 2004–2005 dan 2008–2009. Studi tersebut menemukan tidak ada perbedaan antara kedua kelompok dalam tingkat kelahiran prematur atau bayi yang kecil untuk usia mereka. Dan masih banyak lagi penelitian seperti ini.

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Suntikan flu aman dan efektif untuk wanita hamil, dan tidak terkait dengan peningkatan risiko masalah kesehatan pada anak-anak. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang mendapatkan vaksin tahunan, bicarakan dengan dokter Anda.

8 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Mehrabadi A, Dodds L, MacDonald NE, dkk. Asosiasi vaksinasi influenza ibu selama kehamilan dengan hasil kesehatan anak usia dini. JAMA . 2021;325(22):2285-2293. doi:10.1001/jama.2021.6778
  2. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Perkiraan penyakit influenza, kunjungan medis, rawat inap, dan kematian di Amerika Serikat.
  3. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Gejala & komplikasi flu.
  4. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Flu & ibu hamil.
  5. American College of Obstetricians and Gynecologists. Vaksin flu dan kehamilan.
  6. Moro P, Baumblatt J, Lewis P, Cragan J, Tepper N, Cano M . Pengawasan efek samping setelah vaksinasi influenza musiman pada wanita hamil dan bayinya dalam Sistem Pelaporan Efek Samping Vaksin, Juli 2010–Mei 2016. Drug Saf . 2017;40(2):145-152. doi:10.1007/s40264-016-0482-1
  7. Nordin JD, Kharbanda EO, Vazquez Benitez G, Lipkind H, Vellozzi C, DeStefano F. Vaksin influenza ibu dan risiko kelahiran prematur atau kecil untuk usia kehamilan. J Pediatr . 2014;164(5):1051-1057.e2. doi:10.1016/j.jpeds.2014.01.037
  8. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Keamanan vaksin flu dan kehamilan: pertanyaan & jawaban.

Oleh Korin Miller
Korin Miller adalah jurnalis kesehatan dan gaya hidup yang telah diterbitkan di The Washington Post, Prevention, SELF, Women’s Health, The Bump, dan Yahoo, di antara outlet lainnya.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan