Bagaimana Para Ilmuwan Melatih Anjing Untuk Mengendus Infeksi COVID-19

Ringkasan:

  • Para ilmuwan telah sukses besar dalam melatih anjing untuk mengidentifikasi orang dengan COVID-19.
  • Anjing dapat membedakan antara sampel cairan tubuh yang diambil dari orang dengan dan tanpa COVID-19.
  • Penciuman orang dengan COVID-19 berbeda dengan orang tanpa COVID-19 karena perubahan bau badan yang disebabkan oleh aktivitas molekul virus.

Menggunakan tidak lebih dari kekuatan penciumannya, anjing dapat menemukan bahan peledak dan obat-obatan terlarang dan bahkan mendiagnosis kanker. Selama beberapa bulan sekarang, mereka sedang dalam proses menambahkan keterampilan lain ke repertoar mereka: deteksi COVID-19.

Anjing di seluruh dunia telah menunjukkan kemampuan yang mengesankan untuk mendeteksi COVID-19 hanya dengan satu hirupan sampel cairan tubuh. Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, Dominique Grandjean, DVM, profesor di Sekolah Kedokteran Hewan Nasional Universitas Paris-Est di Prancis, dan rekannya menemukan bahwa enam anjing yang berpartisipasi mampu mendeteksi COVID-19 dengan tingkat akurasi yang lebih tinggi daripada beberapa anjing secara luas. tes diagnostik yang tersedia. Studi Desember diterbitkan dalam jurnal PLOS One .

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Bergantung pada keberhasilan penelitian pendeteksian anjing, ada kemungkinan Anda diendus oleh anjing di masa mendatang sebagai bentuk pendeteksian COVID-19. Sebuah bandara di Finlandia sudah menerapkan metode ini.

Poin Bau Badan Untuk Infeksi COVID-19

Anjing-anjing itu — pengendus berpengalaman bernama Tebak, Maika, Gun, Bella, Jacky, dan Oslo — menerima pelatihan satu hingga tiga minggu sebelum dimulainya pengujian. Dengan pengecualian Jacky, seekor anjing terrier Jack Russell, mereka semua adalah Belgian Malinoises, trah pekerja Prancis biasa yang memiliki penampilan dan kepribadian yang mirip dengan anjing gembala Jerman.

Sesi pengujian mengevaluasi kemampuan anjing untuk membedakan antara sampel keringat yang dikumpulkan dari 95 individu positif COVID-19 bergejala dan 82 individu negatif COVID-19 tanpa gejala di lokasi di Paris, Prancis, dan Beirut, Lebanon.

Bagaimana Coronavirus (COVID-19) Didiagnosis

Keringat, seperti yang ditulis Grandjean dan rekannya dalam penelitian ini, mengandung senyawa organik volatil (VOC) tingkat tinggi, tanda tangan kimiawi yang dapat “menyampaikan informasi penting tentang proses metabolisme”. Ketika SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, memasuki aliran darah, ia menginduksi produksi katabolit tertentu, produk sampingan kimia yang kehadirannya bermanifestasi sebagai perubahan bau badan. Kami tidak dapat menangkap perubahan kecil ini, tetapi anjing — beberapa di antaranya memiliki 300 juta reseptor penciuman dibandingkan dengan enam juta kami — bisa.

Selain keringat, cairan tubuh lainnya seperti napas, air mata, urin, feses, air liur, dan sekresi trakeobronkial seperti dahak, mengandung VOC, menjadikannya kandidat yang layak untuk eksperimen juga.

Di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Pennsylvania, Cynthia M. Otto, DVM, profesor ilmu anjing pekerja dan kedokteran olahraga, sedang menguji anjing dengan sampel urin. Di University of Veterinary Medicine Hannover di Jerman, Holger Andreas Volk, DVM, kepala departemen pengobatan dan bedah hewan kecil, menggunakan sampel air liur. Studi-studi tersebut saat ini masih dilakukan.

Tes COVID-19 Di Rumah Sebanding dengan Tes Klinik, Temuan Studi

Grandjean mengatakan bahwa dia tidak mengharapkan tingkat akurasi deteksi COVID-19 bervariasi antara jenis cairan yang digunakan untuk mendeteksi penyakit.

“Jika kami mempertimbangkan apa yang telah dilakukan oleh beberapa negara lain, jawabannya mungkin tidak, tetapi [untuk] saat ini kami tidak tahu dan [terus] mengerjakannya,” katanya. sama. Misalnya, kami mengeluarkan urea dalam urin tetapi tidak dalam keringat.”

Mengevaluasi Anjing

Selama sesi pengujian, anjing-anjing tersebut, didampingi oleh pawangnya, diberikan tiga atau empat sampel keringat aksila (ketiak), masing-masing ditempatkan di belakang kerucut. Mereka kemudian ditugaskan untuk mengidentifikasi dengan benar sampel yang bersumber dari individu positif COVID-19 yang bergejala.

Setiap daftar termasuk satu sampel positif COVID-19 dan satu atau lebih sampel negatif COVID-19, menurut penelitian asli. Anjing-anjing itu berhasil antara 76% dan 100% dari waktu. Bella dan Jacky memimpin kelompok dengan kesuksesan 100%, sementara Maika berada di belakang dengan 76%.

Pemindaian Demam Adalah Alat Skrining COVID-19 yang Tidak Memadai, Temuan Studi

Putaran awal pengujian tidak termasuk sampel keringat yang diambil dari individu positif COVID-19 tanpa gejala, yang merupakan persentase signifikan dari populasi penyakit. Namun, Grandjean mengatakan, sejak menerbitkan penelitian ini, putaran pengujian berikutnya telah menemukan bahwa kurangnya gejala yang terlihat tidak membodohi anjing.

“Jadi, ya, ini bekerja pada [orang] tanpa gejala,” katanya.

Orang Dengan COVID-19 Tanpa Gejala Mungkin Memiliki Jumlah Sel Darah Putih Lebih Tinggi: Studi

Bagaimana Deteksi Anjing Dibandingkan dengan Tes Lain?

Tes COVID-19—yang meliputi tes air liur, tes antigen, dan tes swab hidung, tenggorokan, dan nasofaring—tidak dibuat sama dalam hal presisi atau harganya.

Tes RT-PCR, misalnya, sangat akurat tetapi mahal dan memakan waktu untuk dijalankan. Pemeriksaan suhu, di sisi lain, memberikan hasil instan tetapi tidak dapat membedakan antara demam yang disebabkan oleh COVID-19 dan yang disebabkan oleh agen infeksi lainnya. Mereka juga tidak dapat mendeteksi kasus COVID-19 yang tidak menyebabkan demam.

Tes COVID-19 Di Rumah Sebanding dengan Tes Klinik, Temuan Studi

Jadi, bagaimana deteksi anjing dibandingkan dengan metode survei virus yang lebih ortodoks ini? Cukup baik, menurut Grandjean.

Pemindaian Demam Adalah Alat Skrining COVID-19 yang Tidak Memadai, Temuan Studi

“Hasil yang diperoleh oleh banyak tim yang bekerja sekarang pada subjek di berbagai negara sangat mirip, dengan sensitivitas berkisar antara 85 hingga 99 p[er] 100 dan spesifisitas sekitar 95,” katanya. “Jadi ini mirip dengan PCR tetapi jauh dari Ag [antigen] dan tes air liur.”

Deteksi anjing sebagai metode diagnosis COVID-19 memiliki beberapa manfaat utama. Menurut Grandjean, deteksi anjing adalah:

  • Mudah dan non-invasif
  • Memberikan jawaban segera
  • Murah

Namun, itu juga memiliki beberapa kelemahan utama. Anda “perlu melatih [anjing] terlebih dahulu, jadi [Anda] memerlukan sampel keringat dari orang yang positif,” kata Grandjean. Akhirnya, tentu saja, hewan hidup lebih sulit dirawat daripada mesin. Toh alat uji RT-PCR tidak membuat bosan, perlu istirahat di kamar mandi, atau makan dan minum.

Tes Darah Laboratorium Rutin Tidak Cukup Baik untuk Mendiagnosis COVID-19

Tetapi setidaknya satu kota besar telah memutuskan bahwa kelebihannya melebihi kekurangannya: Helsinki, Finlandia. Setibanya di bandara, pelancong internasional diminta untuk menepuk kulit mereka dengan lap, yang kemudian diberikan kepada salah satu dari empat anjing yang menunggu: ET, Kossi, Miina, atau Valo. Jika mereka menggonggong, mengais, atau berbaring, menandakan bahwa mereka telah mendeteksi COVID-19, pelancong diminta untuk mengikuti tes PCR gratis untuk mengonfirmasi penilaian. Jika hasil laboratorium awal merupakan indikasi, tingkat akurasi anjing berkisar sekitar 100%.

Informasi dalam artikel ini adalah yang terbaru pada tanggal yang tercantum, yang berarti informasi yang lebih baru mungkin tersedia saat Anda membaca ini. Untuk pembaruan terkini tentang COVID-19, kunjungi halaman berita virus corona kami.

5 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Grandjean D, Sarkis R, Lecoq-Julien C, Benard A, Roger V, dkk. (2020) Bisakah anjing pendeteksi memberi peringatan pada orang positif COVID-19 dengan mengendus sampel keringat ketiak? Studi pembuktian konsep. PLOS SATU 15(12): e0243122. doi:10.1371/journal.pone.0243122
  2. Pusat Kedokteran Hewan Phoenix. Seberapa kuat hidung anjing?
  3. Lain H. Bisakah anjing mencium bau COVID? Inilah yang dikatakan sains. Alam .
  4. Jendrny P, Schulz C, Twele F, dkk. Identifikasi anjing penciuman sampel dari pasien COVID-19 – studi percontohan. BMC Menginfeksi Dis . 2020;20(1):536. doi:10.1186/s12879-020-05281-3
  5. Administrasi Makanan dan Obat-obatan. Dasar-dasar pengujian penyakit Coronavirus 2019.

Oleh Caroline Tien
Caroline Tien adalah jurnalis dengan gelar sarjana bahasa Inggris dan biologi. Dia sebelumnya telah menulis untuk publikasi termasuk Insider dan Cancer Health.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan