Miselium: jenis, karakteristik, fungsi, dan kegunaan

Miselium adalah nama yang diberikan untuk bagian vegetatif jamur. Badan vegetatif ini terdiri dari filamen multiseluler yang disebut hifa , yang menyerupai benang panjang, karena hanya tumbuh di bagian apikal.

Hifa ini , dan akibatnya miselium, dapat tumbuh lebih dari 1 mm per jam. Miselium dapat tumbuh di tanah dan di banyak substrat lainnya. Sebuah miselium bisa kecil atau sangat besar.

Pandangan mikroskopis miselium. Foto oleh: Bob Blaylock – Karya sendiri, CC BY-SA 3.0. Diambil dan diedit dari commons.wikimedia.org

Di Oregon timur, ditemukan miselium yang diperkirakan ekstensinya setara dengan 1.665 lapangan sepak bola dan usianya diperkirakan sekitar 2.200 tahun.

Miselia jamur berfilamen terdiri dari hifa yang saling berhubungan yang tumbuh secara apikal dan bercabang di bawahnya. Selama siklus hidup jamur, spora akan berkecambah dalam miselium homokariotik.

Miselia terdiri dari hifa haploid. Beberapa hifa haploid dapat menyatu berpasangan untuk membentuk hifa haploid berinti dua, yang disebut dikariota. Miselia ini dapat membentuk tubuh buah.

Indeks artikel

Jenis

miselium vegetatif

Ia bertanggung jawab atas penyerapan nutrisi, tumbuh ke bawah dan menembus substrat untuk didegradasi untuk memenuhi fungsinya. Ini memiliki metabolisme yang tinggi. Hifanya sangat mampu menyerap zat terlarut secara osmotrofik dalam medium.

Ini dilakukan dalam dua tahap. Hifa mengeluarkan enzim pada atau ke dalam sumber makanan. Fungsi enzim ini adalah untuk memecah polimer biologis menjadi unit yang lebih kecil.

Unit-unit ini, yang disebut monomer, diambil oleh miselium melalui difusi terfasilitasi dan transpor aktif.

miselium reproduksi

Miselium ini tumbuh ke arah permukaan luar media dan bertanggung jawab untuk membentuk struktur reproduksi (endosporit). Itu cenderung lapang.

Fungsinya untuk mendukung perkembangan spora. Miselium reproduksi berkembang di sektor-sektor di mana nutrisi telah habis. Hal ini memungkinkan jamur yang sporanya dapat meninggalkan tempat itu untuk menjajah lingkungan yang lebih kaya nutrisi.

Beberapa karakteristik miselia

Karena pola pertumbuhan hifa, pinggiran miselium terdiri dari hifa vegetatif muda yang tumbuh cepat dengan aktivitas metabolisme yang tinggi.

Menjelang pusat koloni miselium lebih tua. Lingkungan di mana ia tumbuh biasanya miskin nutrisi. Miselium reproduktif lebih mungkin berkembang di daerah ini.

Pertumbuhan miselium cenderung berbentuk lingkaran karena percabangan dan ikatan silang hifa. Sifat ini menunjukkan adanya jamur.

Hal ini dapat diamati pada lesi kulit manusia, pada daun tanaman dan busuk buah yang tumbuh melingkar. Yang disebut cincin penyihir juga merupakan bukti dari jenis pertumbuhan ini.

miselia dan tanaman

Jamur mikoriza arbuskular bersimbiosis dengan sekitar 80% tanaman darat. Jamur ini dapat tumbuh di dalam atau di luar sel korteks tanaman yang dijajahnya.

Miselium jamur berperan sebagai pelengkap akar tanaman dalam mengambil nutrisi. Selain itu, manfaat tanaman dengan meningkatkan penyerapan fosfor dan memperoleh resistensi terhadap beberapa patogen.

Manfaat lain dari asosiasi tersebut adalah peningkatan toleransi terhadap kondisi cekaman abiotik, peningkatan kualitas tanah dan peningkatan fiksasi nitrogen.

Buktinya adalah peningkatan keanekaragaman dan produktivitas tanaman di lingkungan tempat jamur ini tumbuh.

Sklerotia

Sclerotia adalah struktur yang dikembangkan oleh beberapa jamur yang memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dalam periode lingkungan yang ekstrim. Mereka adalah massa miselium yang padat atau mengeras. Mereka mengandung cadangan makanan.

Pada beberapa spesies jamur, sklerotia meluruh dan mungkin tetap tidak aktif sampai kondisi lingkungan menguntungkan untuk pengembangan miselium baru.

Sklerotia di telinga jelai. Diambil dari commons.wikimedia.org

Pentingnya miselia

Miselium sangat penting bagi ekosistem darat dan perairan karena perannya dalam dekomposisi bahan tanaman. Berkontribusi pada fraksi organik tanah.

Ini mendukung fiksasi nitrogen di tanah, dan pertumbuhannya melepaskan karbon dioksida ke atmosfer . Ini juga meningkatkan produktivitas dan ketahanan tanaman, dan merupakan sumber makanan penting bagi banyak invertebrata tanah .

Miselium dapat berperan sebagai pengikat tanah pada tanaman hutan selama penebangan. Itu membuat tanah tetap di tempatnya dan mencegahnya hanyut saat tanaman berkayu baru didirikan.

Kegunaan

Bioremediasi

Salah satu fungsi utama jamur dalam suatu ekosistem adalah memecah senyawa organik . Miselium jamur mengeluarkan enzim ekstraseluler dan asam yang mampu memecah lignin dan selulosa.

Ini adalah senyawa organik yang terdiri dari rantai panjang karbon dan hidrogen, secara struktural mirip dengan banyak polutan organik. Karena itu, beberapa jamur mampu menggunakan produk minyak bumi dan beberapa pestisida sebagai sumber karbon.

Oleh karena itu, mereka memiliki potensi untuk membasmi kontaminan ini dari substrat tempat mereka berkembang. Beberapa penulis menyebut jenis bioremediasi ini sebagai mikroremediasi.

Biofiltrasi

Tikar miselium telah disarankan memiliki potensi sebagai filter biologis. Miselia berfungsi sebagai membran, menyaring mikroorganisme dan kontaminan kimia dan biologi dari tanah dan air.

Selain itu, miselium mengurangi aliran partikel, mengurangi erosi. Filamen tipis miselium tidak hanya menjebak polutan, tetapi juga sering mencernanya. Jenis biofiltrasi ini disebut juga dengan mikrofiltrasi.

Bioplastik

Senyawa miselium merupakan bagian dari jaringan hifa berserabut. Ini menggunakan pertumbuhan biologis untuk mengubah limbah organik berbiaya rendah menjadi bahan yang layak secara ekonomi dan ramah lingkungan.

Mereka umumnya dicirikan sebagai busa kelas polimer dan digunakan terutama untuk aplikasi konstruksi dan pengemasan. Namun, sejumlah aplikasi potensial untuk senyawa ini telah diusulkan.

Kegunaan potensial termasuk peredam akustik, polimer penyerap super, kertas, tekstil, komponen struktural dan elektronik.

Pengomposan

Pengomposan adalah proses transformasi organik materi untuk mendapatkan pupuk alami yang disebut kompos. Jamur sangat penting untuk proses pengomposan.

Organisme ini memecah senyawa bahan baku seperti lignin, yang banyak mikroorganisme lain dalam kompos tidak bisa. Pengomposan secara substansial dapat mengurangi jumlah limbah padat yang dibuang di tempat pembuangan sampah.

Referensi

  1. M. Jones, T. Huynh, C. Dekiwadia, F. Daver, S. John (2017). Komposit miselium: tinjauan karakteristik teknik dan kinetika pertumbuhan. Jurnal Bionanoscience.
  2. AA Meharg (2001). Potensi pemanfaatan asosiasi mikoriza dalam bioremediasi tanah. Di GM Gad. Jamur dalam Bioremediasi. Pers Universitas Cambridge. Britania Raya.
  3. miselium. Di Wikipedia. Dipulihkan dari en.wikipedia.org
  4. CJ Rhodes (2014). Mycoremediation (bioremediasi dengan jamur) – menumbuhkan jamur untuk membersihkan bumi. Spesiasi Kimia dan Bioavailabilitas.
  5. Sklerotium. Di Wikipedia. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  6. P. Stamets (2005). Miselium berjalan. Bagaimana jamur dapat membantu menyelamatkan dunia. Memiliki Kecepatan Tekan. New York.