Suplemen Besi: Efek Samping, Kegunaan, dan Lainnya

Suplemen zat besi, juga dikenal sebagai “pil besi”, biasanya digunakan untuk mencegah dan mengobati anemia. Anemia adalah suatu kondisi yang ditandai dengan kurangnya sel darah merah atau hemoglobin yang sehat.

Wanita usia subur, bayi prematur, anak kecil, dan orang dengan kondisi kronis berisiko lebih besar mengalami anemia.

Suplemen zat besi dijual bebas atau dengan resep dokter. Efek samping suplemen zat besi yang umum termasuk sembelit, diare, tinja berwarna gelap, dan rasa logam di mulut Anda.

Artikel ini membahas suplemen zat besi dan cara menggunakannya. Ini juga merinci efek samping suplemen zat besi dan cara mengatasi sembelit dan sakit perut karena mengonsumsi pil zat besi.

Apa Itu Besi?

Zat besi memainkan peran kunci dalam membuat sel darah merah yang mengangkut molekul oksigen ke seluruh tubuh. Zat besi juga diperlukan untuk memetabolisme nutrisi yang kita makan dan mengubahnya menjadi energi. Selain itu, ini berkontribusi pada transmisi sinyal saraf ke dan dari otak.

Meskipun pada umumnya Anda akan mendapatkan cukup zat besi dari makanan yang Anda makan, ada kalanya Anda mungkin mengalami kekurangan zat besi. Ini biasanya terjadi selama kehamilan atau menstruasi yang berat.

Kelompok usia tertentu dan penyakit kronis dapat meningkatkan risiko kekurangan zat besi. Ini termasuk:

  • Penyakit celiac
  • Gagal jantung kronis
  • Bayi prematur
  • Gadis remaja
  • Kolitis ulseratif
  • Anak muda

Suplemen zat besi juga biasanya diresepkan untuk wanita usia subur untuk membantu mencegah anemia.

Keuntungan sehat

Suplemen zat besi digunakan untuk mengobati defisiensi besi dan anemia defisiensi besi. Mereka biasanya tidak digunakan untuk mengobati anemia jenis lain (seperti anemia defisiensi vitamin, anemia hemolitik, anemia aplastik, atau anemia penyakit kronis) kecuali defisiensi besi didiagnosis. Respons terhadap suplemen zat besi oral dapat bervariasi berdasarkan penyebab yang mendasarinya.

Kekurangan zat besi

Kekurangan zat besi, juga dikenal sebagai sideropenia, adalah keadaan di mana tubuh Anda kekurangan zat besi yang dibutuhkan untuk mempertahankan fungsi normal. Kekurangan zat besi umum terjadi di negara berkembang, di mana lebih dari seperempat populasi mungkin terpengaruh (kebanyakan karena kemiskinan dan kekurangan gizi). Meskipun ini kurang umum di Amerika Serikat, hal itu masih terjadi.

Kekurangan zat besi juga dapat terjadi karena perubahan fisiologis yang membuat Anda mengalami defisit. Kekurangan zat besi bisa terjadi pada anak-anak, misalnya karena pertumbuhan tubuhnya yang begitu cepat. Mulai usia remaja, kebutuhan zat besi seorang wanita akan meningkat karena siklus menstruasi bulanannya.

Apa pun penyebabnya, kekurangan zat besi dapat menyebabkan anemia defisiensi besi jika tidak ditangani. Suplemen zat besi tidak hanya dapat digunakan untuk mengobati kekurangan tetapi juga untuk mencegahnya terjadi sejak awal.

Suplemen zat besi sering diberikan kepada orang yang berisiko tinggi mengalami defisiensi. Ini termasuk wanita hamil, orang yang menjalani dialisis, atau mereka yang menderita penyakit radang usus atau penyakit tiroid.

Melakukannya dapat membantu mencegah atau mengobati banyak gejala umum kekurangan zat besi, termasuk:

  • Kelelahan
  • Kelemahan
  • Pusing
  • Detak jantung yang cepat
  • Kulit pucat
  • Rambut rontok
  • Kuku rapuh atau beralur
  • Luka di sudut mulut
  • Sakit lidah
  • Berkedut
  • Sifat lekas marah
  • Infeksi yang sering
  • Sindrom kaki gelisah

Anemia Defisiensi Besi

Ketika digunakan untuk mengobati anemia defisiensi besi, suplemen zat besi terkadang efektif dan dapat ditoleransi dengan baik, dan dalam kasus lain tidak.

Menurut review studi tahun 2015 di American Journal of Medicine, sebanyak 27% penderita anemia defisiensi besi tidak akan menanggapi suplemen zat besi oral.

Secara umum, wanita dengan anemia pascapersalinan memberikan respons terbaik. Mereka yang mengalami perdarahan menstruasi berat atau individu dengan anemia yang disebabkan oleh gastrointestinal cenderung menjadi responden yang moderat. Semua kasus lain sebagian besar terpukul atau terlewatkan dalam tanggapannya.

Jika suplemen zat besi tidak dapat memberikan bantuan, terapi besi intravena (IV) atau transfusi darah mungkin diperlukan.

Apakah Saya Perlu Besi Saya Diuji? Verywell/JR Bee

Efek Samping Suplemen Besi

Suplemen zat besi umumnya aman dan dapat ditoleransi dengan baik jika dikonsumsi sesuai dosis yang dianjurkan. Efek samping suplemen zat besi yang paling umum adalah sakit perut. Ini termasuk:

  • Kotoran berwarna hitam, hijau, atau gelap
  • Kembung
  • Sembelit
  • Diare
  • Gas
  • Mual
  • Keram perut
  • Muntah

Potensi efek samping lain dari suplemen zat besi meliputi:

  • Sakit punggung
  • Nyeri dada
  • Panas dingin
  • Kram
  • Pusing
  • Pingsan
  • Kulit memerah atau merah
  • Sakit pangkal paha
  • Sakit kepala
  • Sarang
  • Rasa metalik
  • Nyeri otot
  • Mati rasa, nyeri, atau kesemutan tangan atau kaki
  • Perasaan lemah secara keseluruhan
  • Detak jantung cepat
  • Ruam kulit
  • Pewarnaan gigi (dari besi cair)

Dalam kasus yang jarang terjadi, reaksi alergi yang serius terhadap suplemen zat besi dapat terjadi. Segera cari perawatan medis jika Anda mengalami kemungkinan reaksi anafilaksis terhadap zat besi. Tanda-tanda peringatan anafilaksis meliputi:

  • Sarang
  • Gatal
  • Ruam
  • Kulit merah, bengkak, melepuh, atau mengelupas
  • Pembengkakan mulut, wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan
  • Sesak di dada atau tenggorokan
  • Kesulitan bernapas, menelan, atau berbicara
  • Suara serak yang tidak biasa
  • Mengi

Pendarahan lambung juga bisa terjadi saat mengonsumsi suplemen zat besi. Hubungi dokter Anda jika Anda memiliki salah satu dari yang berikut:

  • Kotoran berwarna hitam seperti tar atau berdarah
  • Demam
  • Muntah darah atau yang terlihat seperti bubuk kopi

Mengelola Efek Samping Suplemen Zat Besi

Efek samping dari suplemen zat besi dapat mempersulit sebagian orang untuk mematuhi pengobatan. Hindari minum pil zat besi saat perut kosong, yang meningkatkan risiko efek samping gastrointestinal. Untuk mengurangi risiko efek samping, mulailah dengan dosis yang lebih rendah dan tingkatkan dosis secara bertahap sesuai toleransi.

Cobalah tips berikut untuk mencegah dan mengatasi sakit perut saat mengonsumsi suplemen zat besi:

  • Minum banyak air untuk mencegah sembelit
  • Makan lebih banyak sayuran dan makanan kaya serat untuk mencegah atau mengobati sembelit
  • Ambil pelunak feses untuk mengobati sembelit
  • Ambil dengan makanan untuk meminimalkan atau mencegah ketidaknyamanan perut

Kelebihan Besi

Mengambil terlalu banyak zat besi dapat menyebabkan kelebihan zat besi. Zat besi ekstra dalam darah Anda bisa menjadi racun bagi hati, jantung, dan pankreas dan juga dapat menyebabkan kerusakan pada persendian.

Dosis zat besi yang berlebihan dapat menyebabkan keracunan zat besi. Bahkan satu dosis tinggi (60 miligram per kilogram berat badan atau lebih) dapat menyebabkan kematian. Gejala keracunan besi biasanya menjadi jelas dalam waktu enam sampai 24 jam dari dosis.

Tanda-tanda keracunan besi meliputi:

  • Sakit perut
  • Muntah atau tinja berdarah
  • Diare yang berlebihan
  • Muntah parah

Hubungi penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda mengalami kelebihan zat besi atau gejala keracunan zat besi.

Interaksi obat

Mengambil suplemen zat besi yang mengandung 25 miligram atau lebih unsur besi dapat mempengaruhi penyerapan seng dan menyebabkan defisiensi seng. (Elemen besi tidak sama dengan dosis suplemen zat besi. Periksa label produk atau bicarakan dengan apoteker Anda yang dapat menunjukkan perbedaannya.)

Suplemen zat besi juga dapat berinteraksi dengan obat berikut ini:

  • Levodopa digunakan untuk mengobati penyakit Parkinson
  • Inhibitor pompa proton, termasuk Prevacid (lansoprazole) dan Prilosec (omeprazole)
  • Synthroid (levothyroxine) digunakan untuk mengobati penyakit tiroid

Dalam beberapa kasus, memisahkan dosis dengan dua jam mungkin diperlukan untuk menghindari interaksi. Dalam kasus lain, penyesuaian dosis mungkin diperlukan. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda berniat menggunakan suplemen zat besi dan meminumnya atau obat kronis lainnya.

Dosis dan Persiapan

Suplemen zat besi datang dalam tiga bentuk utama. Ferro sulfat adalah yang paling umum. Senyawa kimia lainnya termasuk glukonat besi dan fumarat besi. Suplemen zat besi dijual sebagai tablet, kapsul, dan cairan.

Dosis dapat bervariasi berdasarkan tingkat kekurangan Anda serta penyebab yang mendasarinya. Penyedia layanan kesehatan Anda akan merekomendasikan dosis yang sebagian besar didasarkan pada Recommended Dietary Allowance (RDA) untuk zat besi untuk usia, jenis kelamin, dan status kehamilan Anda, sebagai berikut:

  • Lahir sampai enam bulan: 0,27 mg
  • Tujuh sampai 12 bulan: 11 mg
  • Satu sampai tiga tahun: 7 mg
  • Empat sampai delapan tahun: 10 mg
  • Sembilan sampai 14 tahun: 8 mg
  • Anak laki-laki 14 sampai 18 tahun: 11 mg
  • Anak perempuan 14 hingga 18: 15 mg
  • Pria 19 hingga 50: 8 mg
  • Wanita 19 hingga 50: 18 mg
  • Wanita hamil 14 hingga 18: 27 mg
  • Wanita menyusui 14 hingga 18: 10 mg
  • Wanita hamil 19 hingga 50: 27 mg
  • Wanita menyusui 19 hingga 50: 9 mg

Minumlah segelas penuh air atau jus jeruk dengan dosis masing-masing. Vitamin C dalam jus jeruk dikatakan dapat meningkatkan penyerapan. Air membantu membubarkan zat besi untuk penyerapan yang lebih baik.

Ketika digunakan untuk mengobati anemia defisiensi besi, durasi terapi mungkin selama enam bulan. Ini membutuhkan komitmen dari pihak Anda. Setelah dimulai, Anda perlu melanjutkan pengobatan meskipun Anda merasa lebih baik dan tidak lagi memiliki gejala.

Apa yang dicari

Suplemen vitamin dan mineral tidak tunduk pada pengujian ketat di Amerika Serikat dan dapat bervariasi dari satu merek ke merek berikutnya.

Untuk memastikan kualitas dan keamanan, pilihlah suplemen yang telah diuji dan disetujui oleh badan sertifikasi independen seperti US Pharmacopeia (USP), ConsumerLab, atau NSF International.

Suplemen zat besi dapat menurun bila terkena suhu yang berlebihan dan radiasi UV. Untuk menghindarinya, simpan suplemen dalam wadah aslinya yang tahan cahaya dan simpan di ruangan yang kering dan sejuk. Selalu periksa tanggal penggunaan dan buang suplemen yang kedaluwarsa, berubah warna, atau rusak.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

  • Haruskah suplemen zat besi diminum pada waktu tertentu dalam sehari?

Tidak, tetapi zat besi paling baik diserap saat perut kosong. Namun, zat besi bisa menjadi kasar di saluran pencernaan Anda dan beberapa orang perlu mengonsumsinya dengan sedikit makanan.

Untuk meningkatkan penyerapan, konsumsilah zat besi bersamaan dengan makanan yang kaya vitamin C, seperti buah jeruk atau jus. Hindari mengonsumsi suplemen zat besi bersamaan dengan makanan berserat tinggi atau kafein, yang dapat menghambat penyerapan.

  • Seberapa cepat suplemen zat besi memperbaiki kekurangan?

Suplemen zat besi mulai menyerap ke dalam tubuh dengan segera — terutama bila diminum saat perut kosong atau hampir kosong. Kebanyakan orang yang kekurangan zat besi mulai merasa lebih baik dalam beberapa hari.

Namun, dibutuhkan empat hingga enam bulan suplemen zat besi setiap hari untuk sepenuhnya menyelesaikan kasus anemia defisiensi besi.

  • Makanan apa yang tinggi zat besi?

Kebanyakan orang tidak membutuhkan suplemen zat besi jika mereka menjaga pola makan yang sehat dan seimbang. Daripada meraih pil, mulailah dengan menambahkan makanan kaya zat besi ke dalam rencana makan Anda, yang tertinggi meliputi:

  • Sereal sarapan yang diperkaya zat besi: 18 mg per cangkir
  • Tiram: 8 mg per porsi 3 ons
  • Kacang putih (kalengan): 8 mg per cangkir
  • Cokelat hitam: 7 mg per porsi 3 ons
  • Hati sapi: 5 mg per porsi 3 ons
  • Lentil (dimasak): 3 mg per ½ cangkir sajian
  • Bayam (dimasak): 3 mg per ½ cangkir sajian
  • Tahu: 3 mg per ½ cangkir sajian
  • Kacang merah (kalengan): 2 mg per ½ cangkir sajian
  • Sarden kalengan dalam minyak: 2 mg per ½ cangkir porsi
  • Buncis (kalengan): 2 mg per ½ cangkir sajian
  • Tomat rebus: 2 mg per ½ cangkir sajian
  • Daging sapi bulat bagian bawah yang direbus: 2 mg per porsi 3 ons
  • Kentang panggang: 1 mg per kentang berukuran sedang
  • Kacang mete: 1 mg per porsi 1 ons
  • Kacang hijau (dimasak): 1 mg per ½ cangkir sajian
  • Ayam panggang: 1 mg per porsi 3 ons

Mengelola Anemia Anda Dengan Diet 10 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS. Kantor Suplemen Diet/Institut Kesehatan Nasional. Besi – Lembar Fakta untuk Profesional Kesehatan.
  2. Miller JL. Anemia defisiensi besi: penyakit yang umum dan dapat disembuhkan. Cold Spring Harb Perspektif Med. 2013;3(7). doi:10.1101/cshperspect.a011866
  3. Okan M, Koch T, Tran M, dkk. Suplementasi Besi, Respon pada Anemia Defisiensi Besi: Analisis Lima Percobaan. Amer J Med. 2017;130(8):991.e1-991.e8. doi:10.1016/j.amjmed.2017.03.045
  4. Mengonsumsi suplemen zat besi.
  5. Klinik Mayo. Suplemen zat besi (rute oral, rute parenteral): Efek samping.
  6. Memorial Pusat Kanker Sloan Kettering. Besi Sulfat.
  7. Abbaspour N, Hurrell R, Kelishadi R. Tinjauan tentang zat besi dan pentingnya kesehatan manusia. J Res Med Sci. 2014;19(2):164-74.
  8. Manoguerra AS, Erdman AR, Booze LL, dkk. Penelanan besi: pedoman konsensus berbasis bukti untuk manajemen di luar rumah sakit. Klinik Toksikol (Phila). 2005;43(6):553-70.
  9. Lynch SR, Masak JD. Interaksi vitamin C dan zat besi. Ann NY Acad Sci. 1980;355:32-44. doi:10.1111/j.1749-6632.1980.tb21325.x
  10. Kedokteran Michigan. Anemia defisiensi besi.

Bacaan Tambahan

  • Camaschella, C. Kekurangan zat besi. 2019; 133:30-9. doi:10.1182/blood-2018-05-815944.
  • Kantor Suplemen Diet/Institut Kesehatan Nasional. Besi – Lembar Fakta untuk Profesional Kesehatan. Betesda, Maryland
  • Okan, M.; Koch, T.; Tran, M. et al. Suplementasi Besi, Respon pada Anemia Defisiensi Besi: Analisis Lima Percobaan. Amer J Med. 2017;130(8):991.e1-991.e8. doi:10.1016/j.amjmed.2017.03.045.

Oleh Tracee Cornforth
Tracee Cornforth adalah penulis lepas yang meliput menstruasi, gangguan menstruasi, dan masalah kesehatan wanita lainnya.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan