Tokek umum: karakteristik, reproduksi, makan

Tokek umum: karakteristik, reproduksi, makan

tokek umum ( Tarentola mauritanica ) adalah tokek dari keluarga Phyllodactylidae dari urutan Squamata. Spesies ini dideskripsikan oleh Linnaeus pada tahun 1758 dengan spesimen dari Mauritania.

Ini adalah tokek yang paling umum di wilayah Mediterania. Populasi benua yang ada di Eropa tampaknya meluas ke utara sebagai akibat dari perubahan iklim global.

Tarentola mauritanica dalam aktivitas termoregulasi (Tampilan punggung) Oleh pengguna B. Schoenmakers di Observasi.org, sebuah proyek pencatatan keanekaragaman hayati global. [CC BY 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/3.0)]

Aktivitas T. mauritanica terutama di malam hari, sama seperti spesies tokek dan tokek lainnya. Di sisi lain, tingkat aktivitas siang hari tertentu juga dikaitkan dengan mereka karena mereka cenderung berjemur pada jam-jam pertama pagi hari.

Spesies ini dapat menempati habitat berbatu, dinding batu, daerah curam, daerah hutan yang relatif lembab, semak-semak, daerah kering dan gurun, dan berbagai macam konstruksi manusia seperti reruntuhan, rumah, bangunan, antara lain.

Menjadi hewan ektotermik, mereka dapat diamati berjemur di siang hari dan menjadi aktif selama senja dan sebagian besar malam, ketika mereka memberi makan dan melakukan aktivitas kawin dan reproduksi mereka.

Ia dapat secara aktif mengubah warna tubuhnya sebagai respons terhadap sejumlah karakteristik lingkungan yang tidak terkait dengan termoregulasi, melainkan sebagai karakteristik anti-predator dan kamuflase. Selain itu, mereka cenderung memiliki warna gelap di siang hari dan terang di malam hari.

Indeks artikel

Ciri-ciri tokek biasa

Pewarnaan terang dari Tarentola mauritanica (tampak samping) Oleh Konstantinos Kalaentzis [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)]

Jenis tokek ini dapat memiliki panjang moncong-vent hingga 86 mm pada spesimen terbesar dan panjang hingga ujung ekor yang dapat mencapai 190 mm. Dalam pengertian ini, ekor dapat mewakili lebih dari 50% dari total panjang.

Laki-laki cenderung memiliki perkembangan tubuh yang lebih besar daripada perempuan, yang lebih terlihat pada perkembangan kepala dan diameter mata. Perbedaan-perbedaan ini berperan dalam kegiatan pacaran dan yang melibatkan perebutan wilayah sebagai akibat dari seleksi seksual.

Di daerah punggungnya ia memiliki sejumlah besar pita granulasi menggembung atau tuberkel halus. Mereka memiliki rencana tubuh yang rata secara dorsoventral. Kepala dipisahkan dari tubuh oleh leher yang dibedakan dengan jelas dan mata memiliki pupil vertikal.

Jari-jari melebar ke samping, tertekan ke dorsoventral, dan memiliki 12 baris lamela perekat yang tidak terbagi. Kuku terlihat jelas pada setidaknya dua jari pada pria dan pada semua kasus pada wanita.

Warna punggungnya coklat keabu-abuan dengan 5 pita melintang berwarna gelap tidak beraturan. Secara ventral berwarna krem.

Distribusi

Peta persebaran tokek biasa (Tarentola mauritanica). Hewan asli (merah), hewan introduksi (magenta). Sumber: Asli: Carlos Bartolomé La Huerta Versi baru: Carnby / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)

Spesies ini memiliki jangkauan distribusi yang luas yang mencakup sebagian besar negara-negara yang berbatasan dengan wilayah Mediterania barat, menempati habitat di permukaan laut hingga ketinggian 2.300 meter, ini merupakan batas atasnya.

Distribusinya di benua Eropa meliputi Portugal, Spanyol selatan, wilayah pesisir Italia, Prancis dan Slovenia, pantai utara Kroasia, Yunani, dan Albania. Di wilayah Afrika Utara, itu didistribusikan secara luas di Maroko, Aljazair, Tunisia, Mesir dan Sahara Barat.

Hal ini juga hadir di sebagian besar pulau-pulau Mediterania, di mana itu mungkin diperkenalkan di masa lalu, terutama yang terletak di utara.

Saat ini ditemukan di pulau Corsica (Prancis), Kreta (milik Yunani), Sardinia, Sisilia, Pantellaria dan Lampedusa (Italia) dan seperti yang diperkenalkan di sebagian besar Kepulauan Balearic dan Tenerife (Spanyol) dan Madeira (Portugal).

Di sisi lain, seperti spesies tokek lainnya, tokek telah diperkenalkan oleh aktivitas manusia di negara-negara lain yang jauh dari daerah asalnya seperti Chili, Uruguay dan Amerika Serikat di mana sudah ada populasi yang layak dan tumbuh dan berkembang.

Status konservasi

Spesies ini tidak menimbulkan ancaman yang berarti karena memiliki jangkauan distribusi yang luas dan populasinya sangat disukai oleh keberadaan manusia.

Selain itu, spesies ini mampu bertahan hidup di berbagai kondisi dan habitat, sehingga perkiraan populasinya sangat tinggi dan tren pertumbuhannya stabil, diklasifikasikan oleh IUCN dalam kategori “Least Concern” ( LC) .

Secara umum, karena penyebarannya yang luas, sangat kecil kemungkinannya bahwa jumlah mereka akan berkurang secara kritis dalam menghadapi ancaman atau modifikasi habitat. Populasi mereka disukai dengan meningkatnya urbanisasi.

Beberapa populasi di Mesir berada di bawah tekanan yang lebih besar karena perdagangan ilegal mereka sebagai hewan peliharaan, peningkatan pemindahan individu dari habitat mereka dan degradasi lingkungan.

Taksonomi

Tokek biasa (Tarentola mauritanica)

Tarentola mauritanica (Linnaeus, 1758) awalnya dijelaskan untuk Mauritania saat ini memiliki tiga subspesies. Subspesies ini adalah juliae (Joger 1894) dari Maroko, Mauritania (Mauritania) dan pallida (Geniez 1999) yang dideskripsikan dari barat daya Maroko.

Baru-baru ini, subspesies Tarentola mauritanica fascicularis, dengan tingkat kontroversi tertentu, diangkat ke tingkat spesies penuh berkat berbagai analisis genetik.

Banyak populasi yang terletak di Afrika Utara, masih menunjukkan identifikasi yang meragukan dan tidak memadai dan analisis genetik menunjukkan bahwa spesies tersebut memiliki asal parafiletik.

Di sisi lain, populasi Afrika ini menghadirkan variabilitas genetik yang sangat besar, terdiri dari sekitar empat garis keturunan yang terdefinisi dengan baik. Untuk alasan ini, telah ditunjukkan bahwa mereka dapat mewakili spesies baru dari genus Tarentola dan bahwa T. mauritanica merupakan spesies yang kompleks.

Demikian pula, telah ditetapkan dari mtDNA bahwa sebagian besar populasi yang ada di pantai Eropa Mediterania berasal dari haplotipe tunggal dari Maroko. Yang terakhir, sebagai produk kolonisasi baru-baru ini dari Afrika Utara dan mungkin karena pengaruh manusia.

Tokek biasa (Tarentola mauritanica)

Keberadaan populasi Iberia dengan garis keturunan yang berbeda (endemik) menunjukkan adanya spesies selain T. mauritanica.

Reproduksi

Spesies ini mengeluarkan vokalisasi yang sangat mencolok yang menyiratkan sistem komunikasi yang kompleks antar individu baik dalam kegiatan teritorial maupun dalam pacaran di musim reproduksi.

Periode reproduksi melibatkan musim semi dan awal musim panas. Laki-laki sering menarik perhatian perempuan melalui lagu-lagu mereka. Begitu ada betina yang tertarik, pejantan menggigitnya di daerah perut untuk mempertahankannya dan merangsang serta menjamin sanggama.

Betina umumnya bertelur satu sampai dua, di bawah batu, di celah-celah atau celah di batu, dan juga di lubang di pohon. Tempat-tempat dengan kondisi ideal tersebut biasanya menjadi tempat bertelurnya puluhan betina dan lebih dari 50 butir telur.

Selama musim reproduksi, betina yang sehat dapat meletakkan hingga tiga cengkeraman. Telur menetas selama sekitar 40 hari, namun masa inkubasi bervariasi tergantung pada kondisi suhu. Setelah telur menetas, juvenil dapat berukuran panjang total antara 40 dan 60 mm.

Makanan

Tokek umum di habitat aslinya Oleh David Perez [CC BY 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/3.0)]

Di alam, ketersediaan mangsa di habitat yang ditempati oleh predator ini (umumnya daerah gurun) biasanya rendah. Dalam kasus ini, spesies ini menggunakan strategi pencarian aktif untuk sumber makanan, termasuk berbagai invertebrata , terutama artropoda.

Ketika mereka menghuni bangunan manusia, mereka biasanya diamati bertengger di sekitar sumber cahaya, seperti bola lampu, untuk mencari serangga yang tertarik oleh mereka, sebuah strategi yang dikenal sebagai “duduk dan menunggu”. Dengan cara ini pembentukan populasi mereka disukai oleh kehadiran manusia.

Makanan mereka sebagian besar terdiri dari invertebrata. Ia mampu memakan berbagai macam arthropoda, termasuk Lepidoptera, Coleoptera, berbagai arakhnida, Hymenoptera (terutama semut), Homoptera, Hemiptera, di antara kelompok serangga lainnya.

Di habitat alami, laba-laba, serta larva berbagai lepidopteran dan kumbang dari famili Carabidae dan kumbang lainnya seperti famili Curculionidae biasanya merupakan mangsa yang paling sering dan paling terwakili dalam hal biomassa dalam makanan.

Di habitat yang berhubungan dengan manusia, mangsanya adalah serangga yang sering terbang seperti Lepidoptera, Diptera, Neuroptera dan Hymenoptera (Formicidae), yang mewakili rata-rata lebih dari 35% makanan.

Perilaku tambahan

Dalam beberapa kasus, individu dari spesies ini telah dilaporkan memakan individu remaja dari spesies yang sama. Demikian pula, menangkap juvenil spesies lain seperti kadal dari genus Podarcis ( P. hispanica dan P lilfordi ) dan tokek lain seperti Hemidactylus turcicus .

Umumnya, setiap spesimen memiliki wilayah mencari makan. Wilayah tersebut dilindungi pada beberapa tingkatan yang mencakup postur pameran dan serangan agresif dan vokalisasi khusus untuk mengusir penjajah. Meskipun mereka biasanya toleran satu sama lain, hampir sepanjang tahun selama musim kawin pejantan lebih agresif terhadap satu sama lain.

Banyak individu laki-laki dapat terlihat dengan cedera pada lengkung rahang atas, belakang kepala dan kaki depan karena memperebutkan wilayah.

Untuk menghindari pemangsaan, mereka umumnya melarikan diri dari pemangsa mereka ke tempat perlindungan mereka atau tetap tidak bergerak, mengandalkan warna samar mereka dengan lingkungan. Saat ditangkap, ia dapat mengeluarkan vokalisasi tangkap yang dapat membingungkan pemangsa dan dilepaskan untuk melarikan diri.

Mereka juga dapat melepaskan ekornya dengan autotomi ketika ditangkap oleh pemangsa, namun, ketika diregenerasi, ekornya lebih pendek dan sisiknya lebih halus.

Referensi

  1. El Din, SB (2006). Panduan untuk Reptil dan Amfibi Mesir . Pers Universitas Oxford.
  2. Harris, DJ, Batista, V., Lymberakis, P., & Carretero, MA (2004). Perkiraan kompleks hubungan evolusioner di Tarentola mauritanica (Reptilia: Gekkonidae) yang berasal dari urutan DNA mitokondria. Filogenetik dan Evolusi Molekuler , 30 (3), 855-859
  3. Piorno, V., Martínez, L., & Fernández, JA (2017). Sebuah kasus penyebaran jarak jauh yang dimediasi manusia dari tokek umum. Buletin Asosiasi Herpetologi Spanyol , 28 (1), 83-85.
  4. Rato, C., Carranza, S., Perera, A., Carretero, MA, & Harris, DJ (2010). Pola konflik keragaman nukleotida antara mtDNA dan nDNA pada tokek Moor, Tarentola mauritanica . Filogenetik dan evolusi molekuler , 56 (3), 962-971.
  5. Rato, C. (2015). Tokek umum ( Tarentola mauritanica ) di Semenanjung Iberia dan Kepulauan Balearic. Buletin Asosiasi Herpetologi Spanyol , 26 (2), 55-58.
  6. Uetz, P., Freed, P. & Hošek, J. (eds.) (2019) Database Reptil reptil-database.org, diakses [diakses 18 Okt 2019]
  7. Zuffi, MA, Sacchi, R., Pupin, F., & Cencetti, T. (2011). Dimorfisme ukuran dan bentuk seksual pada tokek Moor ( Tarentola mauritanica , Gekkota, Phyllodactylidae). Jurnal Zoologi Barat Laut , 7 (2).