Spondylus: karakteristik, reproduksi, makan

Spondylus: karakteristik, reproduksi, makan

Spondylus adalah genus moluska yang dicirikan oleh “duri” mencolok pada cangkangnya, yang menonjol di tengah warnanya yang mencolok. Bagian luarnya bisa berwarna oranye, kuning, merah atau ungu, berbeda dengan warna putih mutiara di bagian dalamnya.

Itu milik keluarga Spondylidae dan mendiami perairan hangat di Samudra Pasifik timur, Atlantik Utara utara, dan Samudra Hindia barat.

Sumber: Daderot [CC0], dari Wikimedia Commons

Pada zaman pra-Hispanik, cangkang moluska bivalvia ini sangat penting bagi peradaban Andes. Mereka dikaitkan dengan kesuburan dan digunakan sebagai persembahan, dalam ritual upacara pertanian.

Mereka juga digunakan dalam pembuatan kalung, gelang, dan pakaian. Pakaian ini digunakan oleh elit pra-Hispanik untuk mengekspresikan status sosial mereka. Kerang memiliki nilai simbolis yang tinggi, menjadi barang dagangan penting yang bernilai tinggi.

Saat ini, bagi banyak komunitas, cangkang Spondylus tetap menjadi barang yang sangat dicari. Selain digunakan dalam pandai emas, itu telah mendapatkan ketenaran dalam keahlian memasak.

Hal ini menyebabkan eksploitasi berlebihan dari genus ini, menempatkannya di beberapa negara, seperti Meksiko dan Ekuador, di bawah daftar hewan yang terancam punah.

Indeks artikel

Karakteristik

Habitat

Pada tahap remaja, spesies dari genus Spondylus bergerak di dalam habitatnya. Setelah dewasa, mereka disemen ke batuan dasar atau substrat keras apa pun, melalui cangkang bawahnya.

Beberapa spesies lebih menyukai daerah berpasir, seperti Spondylus princeps, sehingga area perlekatannya pada substrat biasanya kecil. Spondylus calcifer, sebaliknya , adalah di tempat-tempat berbatu, yang bergabung sebagian besar cangkangnya.

Cincin pertumbuhan

Seperti pada beberapa bivalvia, cangkang Spondylus memiliki cincin pertumbuhan. Ini dibentuk oleh perubahan dalam perkembangan dan metabolisme, produk dari variasi yang mungkin dimiliki hewan dalam hal ketersediaan makanan.

Cincin tersebut dapat menjadi indikator dari berbagai modifikasi yang telah dialami oleh habitat moluska ini. Dengan cara ini dapat memberikan informasi tentang pengaruh suhu, salinitas dan cahaya terhadap perkembangan anatomi dan morfologi hewan tersebut.

Kerang

Spondylus memiliki tonjolan besar berbentuk duri di lapisan luarnya. Warna luar cangkangnya dapat bervariasi dari merah muda hingga merah-oranye, juga berwarna ungu. Warnanya putih mutiara di bagian dalam, dengan pita merah karang tipis di dekat tepinya.

Duri memberikan kamuflase sempurna dari predator. Mereka adalah kerangka yang sempurna bagi banyak tumbuhan dan hewan untuk dipatuhi , membuat cangkangnya tidak diperhatikan.

Beberapa spesies yang mungkin tumbuh di duri adalah ganggang, bunga karang, cacing laut, dan moluska kecil dan kerang.

Kedua bagian cangkang dihubungkan oleh semacam engsel berbentuk bola, di mana mereka memiliki beberapa lipatan segitiga.

Kaki

Struktur ini terletak di dasar massa visceral. Meskipun ukurannya kecil, ini adalah organ yang berkembang, digunakan untuk menggali di substrat dan dapat bertahan.

insang

Ini adalah dua pasang, terletak di sisi tubuh. Mereka besar dan berbentuk seperti daun. Insang terlibat dalam respirasi dan proses pencernaan, karena mereka menyaring makanan dari air.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Protostomi Infrakingdom.

Superfilum Lophozoa.

Filum Mollusca.

Kelas Bivalvia.

Pesan Ostreoida.

Keluarga Spondylidae

Genus Spondilus

Reproduksi

Spesies dari genus ini bersifat gonochoric, dengan beberapa kasus hermafroditisme yang ditemukan.

Pada fase awal perkembangan, yang disebut tidak berdiferensiasi, gonad tidak memiliki sel kelamin. Selanjutnya, gonad jantan berwarna krem, sedangkan betina dapat berwarna oranye hingga kemerahan.

Awal proses pematangan gonad dapat dikaitkan dengan peningkatan suhu air. Jika ini jatuh, gametogenesis dapat dihambat.

Cadangan nutrisi yang ditemukan di kelenjar pencernaan digunakan selama fase gonad. Sedangkan yang berada pada level otot memberikan energi pada fase pematangan dan pemijahan.

Ketika cangkang sekitar 113 mm, pemijahan terjadi, umumnya antara bulan Agustus dan Oktober. Setelah periode ini, periode tidak aktif mengikuti.

Reproduksi pada Spondylus dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor eksogen, seperti makanan, cahaya, salinitas dan suhu.

Juga, beberapa peraturan endogen dapat mempengaruhi reproduksi. Ini termasuk sistem genotipe dan neuroendokrin.

– Tahap perkembangan gonad pada wanita

Mengembangkan

Pada wanita, gonad telah mengembangkan oogonia dan beberapa oosit yang matang.

Kematangan

Asini, struktur kelenjar yang terlibat dalam proses reproduksi, telah bertambah besar ukurannya. Oosit sudah matang, mereka memiliki bentuk poligonal, dengan satu inti vesikular besar.

Hal ikan bertelur

Pada fase ini, saluran evakuasi mulai mengeluarkan oosit. Dinding asini atau folikel rusak dan ruang di antara mereka ditempati oleh jaringan ikat.

Pasca pemijahan

Di dalam asinus, yang rusak dan kosong, ada beberapa oosit sisa. Ini mulai diserap kembali oleh fagosit dari asinus. Jaringan ikat menjadi berlimpah dan tidak ada aktivitas seksual.

-Tahap perkembangan gonad pada jantan

Mengembangkan

Di tubulus, jaringan ikat mulai berkurang. Di dalamnya sudah ada beberapa spermatosit primer dan sekunder.

Kematangan

Selama fase ini, tubulus diisi dengan sperma. Spermatosit orde pertama dan kedua terletak di perifer, di dalam lumen tubulus terdapat spermatozoa, spermatid, dan spermatozoa.

ejakulasi

Pada fase ini, sperma dikeluarkan melalui saluran evakuator. Tubulus dikosongkan, meskipun beberapa gamet mungkin tetap berada di dindingnya.

Pasca ejakulasi

Gamet sisa dapat diserap kembali oleh fagosit di tubulus. Jaringan ikat berlimpah dan tidak ada jenis aktivitas seksual yang diamati

Makanan

Spesies yang termasuk dalam genus Spondylus menyaring makanannya, yang terutama terdiri dari detritus dan fitoplankton. Proses pencernaan dimulai ketika hewan menyerap air melalui siphon atau bukaan, melewati insang untuk kemudian dikeluarkan oleh siphon yang menghembuskan nafas.

Insang bertanggung jawab untuk menyaring air. Di sana, filamen mukosa yang menyusunnya sarat dengan berbagai bahan organik dan plankton yang terdekomposisi. Kemudian, berkat silia, isi filamen diarahkan ke palp labial. Mereka memasukkan makanan ke dalam mulut.

Begitu berada di mulut, bivalvia dapat memilih makanannya, seringkali sebagian kecil makanan ditolak, yang dikenal sebagai feses semu.

Partikel yang dibuang ini dikeluarkan menuju rongga pucat, dengan gerakan kuat dari selebaran. Makanan yang tertinggal di mulut masuk ke kerongkongan dan kemudian ke lambung.

Karakteristik perut

Organ ini dilapisi oleh divertikula pencernaan dan jaringan gelap yang sering disebut hati.

Di bagian dalam terdapat lubang yang mencapai usus, yang memanjang sampai kaki spondylus dan berakhir di anus. Ada juga bukaan lain, yang menghubungkannya dengan struktur berbentuk tabung tertutup. Dalam ini adalah gaya kristal.

Tekstur gayanya agar-agar dan berbentuk seperti tongkat. Ujungnya yang bulat mempengaruhi daerah lambung perut, di mana ia melepaskan berbagai enzim pencernaan yang mengubah pati menjadi gula yang dapat dicerna oleh hewan.

Referensi

  1. Wikipedia (2018). Spondilus. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  2. Muñetón Gómez MS, Villalejo-Fuentes M. Gárate-Lizarraga (2001). Isi perut Spondylus leucacanthus (Bivalvia: Spondylidae) dan hubungannya dengan reproduksi dan fitoplankton di Isla Danzante, Teluk California NCBI .ncbi.nlm.nih.gov.
  3. ITIS (2018). Spondilus. Dipulihkan dari itis.gov.
  4. Annika K. Mackensen, Thomas Brey, Stanislaus Sonnenholzner (2011). Nasib stok spondylus (bivalvia: spondylidae) di Ekuador: apakah kemungkinan akan pulih?. Bio satu. Dipulihkan dari cenaim.espol.edu.ec.
  5. Cesar Lodeiros, Gaspar Soria, Paul Valentich-scott, Adrian Mungu Ia-vega, Jonathan Santana Cabrera, Richard Cudney-Bueno, Alfredo Loor, Adrian Marquez, Stanislaus Sonnenholzner (2016). Spondylids dari timur laut Pasifik- Bio one. Dipulihkan dari bioone.org.
  6. Galinou-Mitsoudi, Sofia & Imsiridou, Anastasia & Koutra, A & Samaras, D. (2012). Masa Reproduksi Spondylus gaederopus (Bivalvia) dan pendekatan genetiknya..Research gate, Dipulihkan dari researchgate.net.
  7. Villalejo, Marcial & Arellano-Martínez, Marcial & Ceballos-Vázquez, Bertha & Garcia Dominguez, Federico. (2002). Siklus reproduksi Spondylus calcifer Carpenter, 1857 (Bivalvia: Spondylidae) di Taman Nasional “Bahia de Loreto”, Teluk California, Meksiko. Gerbang penelitian. Dipulihkan dari researchgate.net.
  8. Carter, Benyamin & P, Benyamin. (2011). Spondylus dalam Prasejarah Amerika Selatan. Gerbang penelitian. Dipulihkan dari researchgate.net.
  9. Gladys Guadalupe Cota Hernández La Paz (2011). Reproduksi dan pertumbuhan spondylus calcifer (tukang kayu, 1857) di wilayah tengah barat Teluk California (air hijau, bcs). Dipulihkan dari library.cicimar.ipn.mx.