Plasmodium falciparum: karakteristik, siklus hidup, gejala

Plasmodium falciparum: karakteristik, siklus hidup, gejala

Plasmodium falciparum adalah protista uniseluler dari kelompok protozoa. Genus Plasmodium memiliki lebih dari 170 spesies yang dideskripsikan. Beberapa spesies ini dapat menjadi parasit burung, reptil dan mamalia termasuk manusia.

Empat spesies parasit Plasmodium pada manusia: Plasmodium falciparum , P. malariae , P. ovale dan P. vivax . Plasmodium falciparium dideskripsikan oleh Williams H. Welch pada tahun 1897 dan menamakannya Haematozoon falciparum. Kemudian dimasukkan dalam genus Plasmodium .

Plamodium falciparum Diambil dari pixnio.com

Plamodium falciparum adalah penyebab demam tersier ganas. Ini adalah salah satu jenis malaria atau malaria yang paling mematikan dan serius secara medis. Ini adalah penyebab setidaknya 50% kasus malaria atau infeksi malaria.

Indeks artikel

Karakteristik

Plasmodium terletak taksonomi dalam Filo Sporozoa atau Apicomplexa. Mereka dicirikan dengan membentuk spora dalam siklus hidup mereka dan dengan menghadirkan kompleks apikal. Kompleks apikal ini mengeluarkan molekul yang memungkinkan masuknya ke dalam sel untuk diparasit.

Mereka juga menampilkan seksualitas dengan syngamy (fertilisasi, atau fusi dua gamet haploid), tidak menghadirkan silia dan sebagian besar spesies parasit.

Beberapa karakteristik yang membedakan P. falciparum dari spesies lain dapat diamati dalam berbagai tahap yang mereka tunjukkan dalam darah. Misalnya, dalam fase cincin mereka menyajikan sitoplasma halus, dengan 2 titik warna. Pada fase gametosit, di sisi lain, mereka berbentuk seperti batang melengkung.

Morfologi

Secara umum

Secara umum, Plasmodium (yang menjadi parasit pada manusia) membentuk empat tahap perkembangan pada manusia: skizon hati, trofozoit, skizon dan gametosit gamont atau intraeritrositik. Mereka juga memiliki tiga tahap perkembangan pada nyamuk: ookinet, ookista dan sporozoit.

Pada manusia

Skizon hati muncul sebagai kelompok badan basofilik kecil yang terletak di dalam hepatosit inang. Mereka berukuran antara 40-80 m dengan diameter saat dewasa.

Stadium intraeritrositik terdiri dari trofozoit kecil berbentuk cincin dengan diameter 1-2 m. Skizon amorf berinti banyak hingga 7-8 m. Dan gametosit mikro – (♂) dan makro- (♀), yang panjangnya bervariasi dari 7 hingga 14 m.

Ciri morfologi lain yang membedakannya dari protozoa lain adalah bahwa selama perkembangannya pada manusia, mikrogametosit memiliki nukleus yang lebih besar dan lebih menyebar, sedangkan makrogametosit memiliki sitoplasma pewarnaan yang lebih gelap.

Di dalam nyamuk

Selama perkembangan Plasmodium pada nyamuk, mikrogametnya panjang dan ramping, antara 15-25 m. Ookinet seluler berukuran 15-20 x 2-5 m. Oosit oval dapat berukuran diameter hingga 50 m di permukaan luar.

Plasmodium falciparum

Morfologi spesies parasit ini bervariasi tergantung pada stadiumnya di dalam darah. Dalam hal ini, deskripsi morfologi spesies ini akan digunakan ketika berkembang pada manusia:

– Cincin : sitoplasma halus, dengan 1-2 titik berwarna kecil, kadang berbentuk renda.

– Trophozoites : mereka hampir tidak terlihat dalam darah tepi. Pada tahap ini sitoplasma kompak dan memiliki pigmen gelap.

– Skizon : skizon adalah sel punca yang berkembang biak secara aseksual dengan merogonia dan menghasilkan merozoit di dalamnya. Mereka jarang diamati dalam darah tepi, mereka menyajikan 8-24 merozoit kecil. Mereka memiliki pigmen gelap yang diaglutinasi dalam massa.

– Gametosit : berbentuk batang dengan ujung melengkung, pada makrogametosit terdapat kromatin dalam satu massa, sedangkan pada mikrogametosit bersifat difus dan pigmennya berwarna gelap.

Lingkaran kehidupan

Protozoa Plasmodium falciparum memiliki siklus hidup yang cukup kompleks. Pada inang manusia ia menunjukkan fase aseksual atau skizogoni, dan pada nyamuk vektor fase seksual singkat yang wajib.

Siklus hidup Plasmodium spp. Diambil dari http://www.facmed.unam.mx/deptos/microbiologia/parasitologia/paludismo.html

Pada manusia, infeksi dimulai dengan gigitan nyamuk Anopheles betina yang terinfeksi. Dengan gigitan, bentuk parasit yang disebut sporozoit memasuki aliran darah.

Ini beredar untuk waktu yang singkat dalam darah, kemudian menembus sel-sel hati dan menjadi skizon jaringan. Skizon menyebabkan gangguan sel pada hepatosit. Lisis sel memungkinkan pelepasan antara 10.000 dan 30.000 merozoit yang akan menginfeksi sel darah merah .

Di dalam sel darah merah, merozoit matang menjadi tahap cincin, trofozoit, dan skizon eritrositik. Setelah skizon matang, ia memecahkan eritrosit dan melepaskan merozoit.

Merozoit yang dilepaskan akan menyerang sel darah merah lainnya dan beberapa di antaranya juga akan mengalami proses diferensiasi menjadi bentuk seksual. Setelah diferensiasi tercapai, mereka disebut mikrogametosit dan makrogametosit. Yang terakhir adalah tahap menular untuk vektor nyamuk.

Setelah mikro dan makrogametosit menembus usus tengah Anopheles , mereka matang dan fertilisasi gamet terjadi. Zigot yang dihasilkan bersifat mobile dan disebut ookinet.

Ookinet akan berubah menjadi ookista (kista parasit apicomplex). Ookista mengandung produk pembelahan meiosis dan mitosis dari zigot tunggal dan menghasilkan sporozoit.

Sporozoit menyerang kelenjar ludah nyamuk, dari mana mereka dapat menginfeksi manusia baru ketika nyamuk makan.

Gejala

Umum

Gejala muncul 8 sampai 12 hari setelah infeksi, menjadi samar selama 3 sampai 4 hari. Gejala pertama yang terlihat adalah nyeri tubuh, sakit kepala sedang, kelelahan, dan anoreksia.

Selanjutnya, gejala memburuk dengan demam, sakit kepala parah, mual, muntah, dan nyeri epigastrium. Episode ini menunjukkan periodisitas kurang dari 48 jam.

Malaria serebral

Malaria serebral yang disebabkan oleh Plasmodium falciparium terjadi ketika kapiler dan venula otak tersumbat oleh eritrosit yang terinfeksi. Penyumbatan ini menyebabkan perdarahan kecil yang dengan cepat bertambah besar ukurannya.

Gejala infeksi ini termasuk perilaku abnormal, serangan demam, dan kedinginan. Perubahan tingkat kesadaran, koma, peningkatan tekanan cairan serebrospinal (CSF) , dan kekakuan deserebrasi klasik yang terkait dengan hipoglikemia juga terjadi .

Sering ada gejala sisa neurologis, seperti hemiparesis, ataksia serebral, kebutaan kortikal, hipotonia, keterbelakangan mental , spastisitas umum, atau afasia .

Perlakuan

Kepala sekolah

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menganggap bahwa obat yang disebut klorokuin adalah pengobatan yang diindikasikan untuk menghilangkan bentuk darah Plasmodium falciparum . Penggunaan primakuin juga dianjurkan untuk membunuh gametosit spesies ini.

Klorokuin dan primakuin harus diberikan bersama selama tiga hari. Dari hari keempat hingga ketujuh, hanya primakuin yang harus diberikan. Dalam kasus infeksi campuran, pengobatan penyembuhan radikal akan menjadi empat belas hari.

Perawatan ini terdiri dari klorokuin dan primakuin selama tiga hari pertama. Dari hari keempat hingga keempat belas, hanya primakuin yang harus diberikan.

Obat lain

Kasus malaria atau malaria yang disebabkan oleh Plasmodium falciparum yang menunjukkan resistensi obat telah dilaporkan secara konsisten . Hal ini telah menyebabkan mengusulkan perawatan baru dan penyesuaian ini.

Contohnya adalah kombinasi artesunat dan meflokuin dalam satu tablet untuk pengobatan infeksi tanpa komplikasi yang disebabkan oleh P. falciparum .

Referensi

  1. Perbandingan spesies Plasmodium penyebab malaria pada manusia. Dipulihkan dari mcdinternational.org
  2. H. Fujioka, M. Aikawa (1999) Parasit malaria dan siklus hidup. Dalam: M. Wahlgren, editor P. Perlmann. Malaria molekuler dan aspek klinis. Amsterdam: Penerbit Harwood Academic.
  3. M. Chavatte, F. Chiron, A. Chabaud, I. Landau (2007) Kemungkinan spesiasi oleh “‘fidelisation’ vektor inang”: 14 spesies Plasmodium dari Magpies. Parasit.
  4. J. Zarocostas (2010) Pengobatan malaria harus dimulai dengan diagnosis parasitologis jika memungkinkan, kata WHO. Jurnal Medis Inggris.
  5. M. Prescott, JP Harley dan GA Klein (2009). Mikrobiologi, edisi ke-7, Madrid, Meksiko, Mc GrawHill-Interamericana. 1220 hal.
  6. Plasmodium . Dipulihkan dari wikipedia.org.
  7. Plasmodium . Dipulihkan dari parasite.org.au.
  8. S. Magali (2011) Studi tentang malaria burung dan Brasil dalam konteks ilmiah internasional (1907-1945). Sejarah, Sains, Saúde-Manguinhos.