Paus biru: karakteristik, habitat, nutrisi, reproduksi

paus biru ( Balaenoptera musculus ) adalah plasenta mamalia milik urutan Cetacea. Ini adalah spesies terbesar di seluruh kingdom hewan, dengan panjang sekitar 33 meter dan berat sekitar 150 ton.

Kulitnya abu-abu kebiruan, tetapi di bawah air terlihat warna biru yang lebih intens. Meskipun ukurannya besar, tubuhnya yang ramping dan sirip yang kuat memungkinkannya untuk menjadi perenang yang cepat. Mereka biasanya melakukan perjalanan antara 19 dan 22 km / jam, tetapi ketika terancam mereka bisa berenang dengan kecepatan sekitar 30 km / jam.

Gambar udara paus biru

Pada awal abad ke-20, spesies ini mendiami hampir semua lautan, tetapi karena perburuan yang tidak pandang bulu, populasinya berkurang hingga ke timur laut Pasifik, Samudra Hindia, dan Antartika. Ada juga kelompok kecil di Atlantik Utara dan di belahan bumi selatan.

Makanan mereka didasarkan pada krill, krustasea mirip udang. Untuk menangkap mangsanya ia bisa naik ke permukaan atau turun hingga sekitar 100 meter.

Selama penyelaman ini, paus biru dapat memutar tubuhnya 360° dengan tujuan untuk mencari mangsanya. Kemudian dia dengan cepat mengarahkan kembali dirinya dan menerjang melalui bank krill.

Indeks artikel

Bahaya kepunahan

Perburuan paus biru tanpa pandang bulu telah menjadi penyebab utama pemusnahan mereka yang nyaris terjadi. Mereka ditangkap untuk komersialisasi daging dan minyak yang berasal dari lemak tubuh mereka.

Populasi yang menghuni Atlantik Utara diserang secara agresif sejak tahun 1868. Karena merupakan hewan yang sangat sulit ditangkap, dibuatlah perahu penangkap ikan paus yang dilengkapi dengan tombak besar untuk menangkap cetacea ini.

Menjelang akhir Perang Dunia II populasi telah menurun tajam. Karena itu, pada tahun 1946 pembatasan perdagangan internasional pertama dari Mysticetes ini ditetapkan.

Itu pada tahun 1966 ketika populasinya sangat berkurang, memberikan perlindungan dunia kepada International Whaling Commission (IWC) untuk hewan-hewan ini, melarang perburuan mereka.

Tindakan konservasi

Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam telah mendaftarkan Balaenoptera musculus sebagai spesies yang terancam punah. Karena itu, negara-negara telah merumuskan serangkaian kebijakan konservasi yang mendukung pelestarian mereka.

Di daerah-daerah di mana cetacea bermigrasi untuk bereproduksi, serangkaian tindakan diatur yang memungkinkan penduduk mengagumi mamalia air yang indah ini, tanpa membahayakan kehidupan mereka.

Beginilah cara pemerintah Meksiko mempersiapkan dan melaksanakan rencana di Taman Nasional Bahía de Loreto, di Baja California Sur.

Beberapa peraturan yang harus dipatuhi untuk perenungan pasif paus biru mengacu pada penggunaan perahu, yang harus berada pada jarak tidak kurang dari 100 meter dan menjaga mesin tetap mati.

Pemulihan populasi berjalan lambat, dalam beberapa tahun terakhir ada indikasi tertentu bahwa jumlah individu meningkat.

Ancaman saat ini

Saat ini, paus biru terancam tabrakan dengan kapal-kapal yang berlayar melintasi kawasan tersebut. Ini mungkin karena hewan menjadi bingung, produk dari kontaminasi sonik yang mempengaruhi ekolokasi mereka.

pemanasan global juga mempengaruhi kelompok Cetacea. Kenaikan suhu air mengakibatkan penurunan populasi krill. Oleh karena itu, paus biru harus bermigrasi ke wilayah yang lebih jauh untuk menemukannya, yang melibatkan pengeluaran energi yang lebih besar.

Industri yang berkembang di sekitar habitat mungkin membuang limbahnya ke perairan ini, menyebabkan perubahan kimia yang signifikan. Hal ini dapat menyebabkan kematian hewan karena keracunan produk.

Karakteristik umum

penis

Rata-rata panjang penis yang ereksi bervariasi, tetapi umumnya berkisar 2,4 meter. Ini ditemukan secara internal dan ketika ereksi meninggalkan tubuh melalui celah genital. Ini adalah organ yang sangat tahan dan berserat, dibandingkan dengan mamalia lainnya.

Terkadang ukuran penis bisa dijadikan sebagai indikator kedewasaan hewan tersebut. Dengan cara ini mereka akan dibagi menjadi belum dewasa, puber dan dewasa.

Ventilator

Paus biru memiliki dua lubang di bagian atas kepalanya, yang digunakan untuk bernafas. Ketika karbon dioksida dikeluarkan di luar, biasanya disertai dengan air.

Benar-benar tidak ada air yang keluar dari paru-paru Anda. Yang terjadi adalah udara di dalam tubuh lebih hangat daripada udara di luar. Dengan cara ini, gas yang dilepaskan mengembun dan berubah menjadi air.

Karakteristik lain dari lubang sembur adalah memiliki lipatan otot di bagian dalam. Ini bertindak sebagai semacam sumbat, menjaga air keluar dari paru-paru. Selama bernafas, otot-otot ini terbuka, memberi jalan bagi oksigen. Kemudian mereka rileks, menutup lubang pernapasan.

Otak

Meskipun otak musculus Balaenoptera bukan salah satu yang terbesar di antara hewan, kerumitannya menjadikannya salah satu yang paling kuat.

Contoh pengendalian tindakan ini, oleh otak, adalah bernapas. Pada hewan ini dilakukan secara sadar dan sukarela, berkat perintah yang dikeluarkan oleh otak dan yang ditransmisikan oleh jaringan saraf.

Jantung

Jantung paus biru memiliki empat ruang dan beratnya sekitar 900 kg. Menurut penelitian yang dilakukan, jantung berdetak setiap 10 detik, memungkinkannya memompa sekitar 220 liter darah.

Kulit

Warna kulit abu-abu kebiruan memberi nama spesies ini. Saat terendam di bawah air, pembiasan sinar matahari membuat mamalia laut ini tampak lebih berwarna biru daripada yang sebenarnya. Di tubuh mereka, mereka memiliki bintik abu-abu muda, yang membentuk bintik-bintik besar.

Bagian bawah beberapa spesimen memiliki rona kekuningan, yang disebabkan oleh alga diatom yang hidup di tubuhnya.

Mata

Matanya kecil dibandingkan dengan tubuhnya. Mereka tidak memiliki bulu mata atau kelenjar air mata.

Telinga

Terlepas dari kenyataan bahwa hewan ini tidak memiliki telinga luar, mereka memiliki indera pendengaran yang baik. Mereka dapat mendeteksi suara berkat sistem tulang dan sinus udara.

Ukuran dan bentuk tubuh

Sebagian besar paus biru berukuran antara 24 dan 27 meter, meskipun spesies hingga 33 meter telah dicatat. Mereka biasanya memiliki berat lebih dari 150 ton. Betina lebih besar dari jantan, dan beratnya bisa mencapai 160 ton.

Spesies yang menghuni belahan bumi utara lebih kecil daripada spesies laut selatan, di sekitar Antartika .

Meskipun ukurannya besar, tubuhnya ramping dan lonjong. Struktur aerodinamisnya memungkinkannya untuk berenang dengan kecepatan rata-rata 5 mph. Namun, ketika terancam mereka bisa melakukan perjalanan hingga 25 mil per jam.

Sirip punggung

Sirip punggung Balaenoptera musculus dapat memiliki beberapa bentuk yang berbeda: segitiga, falcate, bulat atau hanya menjadi tonjolan yang sangat kecil. Dibandingkan dengan dimensinya yang besar, ukurannya jauh lebih kecil daripada spesies paus lainnya.

Mereka sedikit diproyeksikan di bagian belakang tubuh. Bagian bawah sirip bisa berwarna putih atau abu-abu muda.

Jenggot

Paus biru tidak memiliki gigi, melainkan struktur yang mengalami keratinisasi. Duri terdiri dari serangkaian pelat keras yang diselingi dengan bulu yang sama kerasnya. Mereka diatur di rahang atas, seperti kerai vertikal.

Ketika mereka lahir, anak-anak memiliki janggut yang sangat kecil atau tidak memiliki janggut sama sekali, sehingga memudahkan laktasi. Struktur ini mulai berkembang perlahan, menjadi berfungsi penuh antara 6 dan 12 bulan, setelah anak sapi disapih.

Karakteristik

Jenggot terdiri dari pelat keratin yang berorientasi melintang, yang melekat pada area lateral rahang atas. Dengan cara ini, sebagian langit-langit mulut dibiarkan terbuka, di sepanjang garis tengah. Dengan demikian, dua massa terbentuk yang menggantung dari rahang atas dalam bentuk sisir

Pelat yang paling dekat dengan batas labial adalah yang terbesar dan dikenal sebagai mayor. Selain itu, pelat secara bertahap berkurang ukurannya, yang disebut pelat aksesori. Hubungan antara kedua lempeng ini membentuk barisan melintang, berbentuk seperti segitiga.

Daerah lingual halus dan hanya terdiri dari lempeng utama. Mereka yang berorientasi pada rongga mulut memiliki dua pelat utama dan pelat aksesori memiliki serangkaian bulu.

Struktur ini terus berkembang. Pelat yang terletak di bagian dalam mulut lebih cepat aus daripada bulu sikatnya. Ini membuat mereka menonjol dan saling mengunci, membentuk filter.

Ini memungkinkan air mengalir, tetapi mangsa yang berbeda yang membentuk makanannya dipertahankan dengan sangat efisien.

Kepala

Kepalanya lebar dan pipih, berbentuk U. Ukurannya kurang dari seperempat dari ukuran total cetacea. Di dalamnya, tonjolan yang sangat menonjol menonjol, yang membentang dari lubang pernapasan ke bibir atas. Mulutnya, di bagian depan, tebal.

Lidahnya bisa berbobot sekitar 2,7 ton. Ketika paus biru membuka mulutnya sepenuhnya, ia dapat menampung hingga 90 ton air dan makanan. Namun, meskipun mulutnya besar, tenggorokannya tipis, sehingga hanya bisa menelan hewan kecil.

Ini memiliki sekitar 70 dan 120 alur, yang dikenal sebagai lipatan perut. Ini turun ke tenggorokan Anda, sejajar dengan panjang tubuh Anda. Fungsi alur-alur ini adalah untuk berkontribusi pada keluarnya air dari mulut, di mana ia masuk sebagai produk setelah menangkap krill dalam jumlah besar.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Pesan Cetacea.

keluarga Balaenopteridae.

Genus Balaenoptera

spesies Balaenoptera musculus

Habitat dan distribusi

Mamalia laut besar ini hidup di perairan dalam di daerah dingin, mungkin karena banyaknya krill, krustasea yang menjadi makanan dasar mereka.

Dalam siklus hidup Balaenoptera musculus , dibedakan dua musim, musim kawin dan musim makan. Ini memprovokasi gerakan migrasi untuk mencari kondisi iklim terbaik untuk pengembangan yang memadai dari setiap tahap.

Untuk memberi makan dan menyimpan persediaan nutrisi yang besar, paus biru menemukan dirinya di perairan kutub, memakan krill. Pada musim kawin, mereka bermigrasi ke daerah yang lebih hangat, dekat dengan khatulistiwa.

Distribusi

Kisaran distribusi membentang dari zona perifer es di laut kutub ke daerah tropis. Namun, tidak ada di beberapa laut, seperti Bering, Mediterania, dan Okhotsk.

Ini memiliki pola migrasi musiman, antara musim dingin dan musim panas, meskipun beberapa spesies mungkin tetap berada di daerah yang sama sepanjang tahun.

Balaenoptera musculus dibagi menjadi tiga populasi: satu di Atlantik Utara, satu di belahan bumi selatan dan satu di Pasifik Utara. Spesies kerdil berlimpah di barat daya Australia dan di dataran tinggi Madagaskar di Samudra Hindia.

Di Atlantik Utara, selama musim panas, hewan ini didistribusikan dari Kanada, di Selat Davis, ke paparan Skotlandia, dan di timur termasuk Islandia, Svalbard dan Selat Denmark dan Svalbard.

Sehubungan dengan Pasifik timur, paus biru terletak sepanjang tahun dari Chili hingga Kosta Rika. Di wilayah utara Samudra Pasifik ditemukan di seluruh wilayah pesisir Oregon hingga Kepulauan Kuril dan utara hingga Kepulauan Aleutian.

Mengenai Antartika, tidak ada tujuan migrasi khusus untuk hewan-hewan ini selama musim dingin. Beberapa paus biru menuju utara, yang lain lebih suka perairan Afrika, India, atau Samudra Pasifik timur.

Nutrisi

Balaenoptera musculus adalah hewan karnivora. Makanan mereka hampir secara eksklusif didasarkan pada krill, krustasea yang ditemukan terutama di laut Arktik. Terkadang bisa juga mengkonsumsi kepiting merah dan ikan kecil, di antaranya herring dan capelin.

Mereka juga dapat menangkap beberapa bagian dari copepoda, yang spesiesnya bervariasi menurut habitatnya.

Sebagai bagian dari makanan mereka, spesies Thysanoessa raschii, Meganyctiphanes norvegica, Thysanoessa longicaudata dan Thysanoessa inermis menghuni bagian utara Samudra Atlantik .

Di Samudra Pasifik Utara, terdapat Thysanoessa longipes, Euphausia pacifica, Thysanoessa inermis, Nematoscelis megalops, dan Thysanoessa spinifera .

Di wilayah belahan bumi selatan terdapat Euphausia superba, Euphausia valentini, Euphausia crystallorophias dan Nyctiphanes australis.

Sistem pencernaan

Paus biru tidak memiliki gigi, sebaliknya mereka memiliki balin. Ini mirip dengan kuas dan terbuat dari keratin, yang memberi mereka kekerasan.

Lambung memiliki tiga ruang: rongga anterior, ruang utama, dan saluran penghubung. Semua senyawa organik yang telah ditelan hewan disimpan di bilik mata depan .

Karena rongga ini tidak memiliki kelenjar untuk membantu pencernaan, makanan akan memulai proses pencernaan berkat kontraksi otot otot perut dan bakteri anaerob yang ditemukan di sana.

Begitu bolus makanan mencapai lambung utama, pepsin dan asam mulai bekerja, yang melanjutkan proses degradasi makanan. Kedua ruang ini, yang utama dan yang sebelumnya, bekerja pada saat yang sama dengan lambung pilorus, karena mereka memiliki zat pencernaan dan kelenjar asam.

Tugas struktur ini sulit, mencerna krill, seperti krustasea lainnya, melibatkan pemrosesan kerangka luarnya yang keras. Setelah ini terjadi, cairan lambung dengan mudah memproses jaringan lunak yang membentuk bagian dalam krustasea ini.

Ketika proses penguraian krill selesai, bahan pencernaan mencapai usus melalui saluran penghubung.

Semua nutrisi diserap di usus, menjadi bagian dari aliran darah paus biru. Bahan limbah disimpan di usus besar dan kemudian dikeluarkan melalui anus.

Filter nutrisi

Karena hewan ini tidak dapat menangkap atau mengunyah mangsanya karena kurangnya gigi, mereka menggunakan filter feeding.

Meskipun ukurannya besar, paus biru memakan organisme kecil, terutama krustasea yang disebut krill. Para ahli berpendapat bahwa salah satu alasan mengapa Balaenoptera musculus memakan hewan kecil mungkin karena kerongkongan mereka sangat kecil. Juga, mereka tidak bisa mengunyah atau memotong mangsa menjadi beberapa bagian.

Krill dikelompokkan di sekolah besar, di mana mereka ditangkap oleh paus biru. Untuk melakukan ini, ia membuka mulutnya yang besar, di mana ia tidak hanya memakan krustasea, tetapi juga ikan kecil dan sejumlah besar air.

Kemudian dia menutup sebagian rahangnya, menekan lidahnya ke depan, menyebabkan air di mulutnya keluar. Selanjutnya, paus biru menelan semua hewan yang tersisa.

Kadang-kadang, ia bisa menyelam di bawah awan krill dan mengeluarkan gelembung saat ia berputar ke depan. Dengan cara ini, krill dipaksa untuk pergi ke tengah, momen yang digunakan oleh paus biru. Ia naik ke tengah, membuka mulutnya dan menelan sekelompok krustasea dalam satu gigitan.

Kebiasaan makan mereka bersifat musiman. Sebelum bermigrasi ke tempat penetasan mereka, di perairan hangat khatulistiwa, paus biru bisa makan antara 3 dan 4 ton krill per hari. Dengan cara ini mereka mengumpulkan energi untuk digunakan ketika mereka berada di daerah di mana makanan pokok mereka langka.

Reproduksi

Organ seksual

Paus biru memiliki penis terpanjang dari semua spesies di dunia hewan. Cetacea tidak memiliki skrotum, sehingga mereka telah mengembangkan cara lain untuk mempertahankan suhu yang memadai di testis, sehingga memungkinkan kelangsungan hidup sperma.

Ketika darah berperedaran melalui sirip, ia kehilangan panas dan, setelah mencapai testis, mendinginkan sperma di bawah suhu tubuh.

Di celah vagina, yang terletak di dasar perut, vulva wanita terletak. Di sebelah celah kulit membentuk semacam lipatan, di mana puting susu bertemu. Dengan ini ibu akan menyusui anak-anaknya.

Proses reproduksi

Paus biru mencapai kematangan seksual sekitar usia 5 dan 10 tahun. Namun, mereka biasanya bereproduksi hanya 3 atau 4 tahun kemudian. Sebelum memulai pacaran, cetacea ini melakukan perjalanan ke perairan Arktik ekuator yang panas, untuk mencari pasangan.

Ritual kawin sangat mirip dengan tarian. Betina dan jantan berenang bersama untuk sementara waktu, lalu menyelam dalam-dalam. Kemudian mereka berbaris dari perut ke perut, begitu dekat sehingga mereka terlihat seperti seekor binatang. Kemudian terjadi proses kopulasi, dimana vagina menerima alat kelamin pria dan sperma yang ejakulasi dapat membuahi ovum.

Setelah dibuahi, betina kembali ke tempat makannya, menuju kutub utara. Karena masa kehamilan yang panjang, dari 9 bulan hingga satu tahun, betina harus menghemat banyak energi.

Inilah sebabnya mengapa sebelum kawin, ia telah mengumpulkan cadangan lemak yang besar, untuk pemeliharaan keturunannya yang sedang berkembang dan keturunannya.

Paus biru adalah mamalia berplasenta, sehingga janin berkembang di dalam rahim ibu, di organ sementara yang disebut plasenta. Pertumbuhan janinnya pesat, dari bulan ketujuh sudah bisa berukuran hampir empat meter. Anak-anak yang lahir di ekor mereka, kemudian bergegas ke permukaan untuk bernapas.

Banyak betina hanya memiliki bayi sekali, karena kekurangan jantan, upaya pembuahan yang gagal, dan waktu yang lama untuk bereproduksi. Ini adalah beberapa alasan yang mencegah pemulihan spesies yang cepat, dari kehancurannya yang mengerikan selama musim perburuan paus.

induknya

Sejak lahir, paus biru adalah hewan yang sangat besar, berukuran sekitar 8 meter. Anak sapi yang disusui dengan susu dengan kandungan lemak tinggi, mengkonsumsi sekitar 180 liter per hari. Hal ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan sekitar 90 kg per hari. Penyapihan terjadi pada bulan kedelapan setelah kelahiran.

Ibu dan anak tinggal bersama selama sekitar satu tahun. Kemudian mereka berpisah, paus biru muda memulai hidupnya sebagai hewan mandiri.

Perilaku

Paus biru biasanya sendirian atau bersama pasangan. Hewan-hewan ini, tidak seperti spesies paus balin lainnya, tidak membentuk kelompok besar. Di tempat-tempat di mana ada banyak makanan, hingga 50 individu dapat ditemukan, tetapi mereka tersebar di daerah tersebut.

Komunikasi

Penciuman dan penglihatan sangat terbatas, tetapi mereka memiliki indera pendengaran yang tajam. Ini memungkinkan mereka untuk berkomunikasi dan memiliki persepsi yang lebih baik tentang lingkungan mereka.

Balaenoptera musculus menghasilkan berbagai suara pada frekuensi rendah. Laki-laki menghasilkan panggilan panjang, yang terkait dengan lokasi mangsanya, dengan komunikasi antara anggota spesiesnya, dan dengan pacaran.

Vokalisasi adalah yang terendah dari semua paus balin, bersuara pada 14 Hz, dengan volume hingga 200 desibel. Suara dapat melakukan perjalanan jarak jauh jauh di dalam laut.

Karakteristik ini memungkinkan mereka tidak hanya untuk berkomunikasi, tetapi vokalisasi dapat digunakan untuk bernavigasi. Ini karena mereka menciptakan gambar sonik, yang menawarkan referensi kepada mereka tentang karakteristik lingkungan di mana ia berada.

Durasinya bisa antara 10 dan 30 detik. Di pantai Sri Lanka, rekaman beberapa “lagu” yang berlangsung hingga dua menit telah diperoleh.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa laki-laki bersuara lebih sering dan intens daripada perempuan. Laki-laki membuat suara individu dan “lagu.” Suara-suara unik itu bisa dimaksudkan agar pasangannya tetap bersamanya saat memberi makan.

Panggilan singkat digunakan untuk berkomunikasi dengan paus biru terdekat.

Mengetahui dan menganalisis konteks di mana paus biru melakukan vokalisasi mereka adalah yang paling penting, karena selain berkontribusi pada pengetahuan spesies, ini membantu untuk memahami ekosistem secara keseluruhan.

Referensi

  1. Fox, D. (2002). otot Balaenoptera. Web Keanekaragaman Hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.
  2. Kelompok Spesialis Cetacea IUCN SSC (2007). otot Balaenoptera. Daftar Merah Spesies Terancam IUCN. Dipulihkan dari iucnredlist.org
  3. A. Jefferson, S. Leatherwood dan MA Webber (2018). otot Balaenoptera. Spesies laut. Portal identifikasi. Dipulihkan dari species-identification.org.
  4. Kementerian Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam Pemerintah Meksiko (2018). Paus biru, spesies terbesar di planet ini, tiba di Meksiko. Dipulihkan dari gob.mex
  5. Findlay K, Anak MF. (2016). Sebuah penilaian konservasi musculus Balaenoptera. Di MF Anak,
  6. Roxburgh L, Do Linh San E, Raimondo D, Davies-Mostert HT, editor. Daftar Merah Mamalia Afrika Selatan, Swaziland
  7. dan Lesoto. Institut Keanekaragaman Hayati Nasional Afrika Selatan dan Perwalian Satwa Liar Terancam Punah, Afrika Selatan.
  8. Ensiklopedia britannica. (2018). Paus biru. Dipulihkan dari britannica.com.
  9. Arsip (2018). Paus biru (Balaenoptera musculus). Dipulihkan dari arkive.org.
  10. Douglas S. Fudge, Lawrence J. Szewciw, Astrid N. Schwalb (2009). Morfologi dan Perkembangan Baleen Paus Biru: Terjemahan Beranotasi dari Makalah Klasik 1883 karya Tycho Tullberg.
  11. Departemen Biologi Integratif, Universitas Guelph, Diperoleh dari cpb-us-w2.wpmucdn.com
  12. Wikipedia (2018). Paus biru. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  13. Institut Biomimikri (2018). Piring balin menyaring makanan. Paus Biru. Dipulihkan dari asknature.org.
  14. Fakta & informasi mamalia laut (2018). Fakta paus biru. Dipulihkan dari whalefacts.org.
  15. Wikipedia (2018). Penis paus biru. Dipulihkan dari en. wikipedia.org.
  16. Paus online. (2018). Reproduksi. Dipulihkan dari baleinesendirect.org.
  17. Steve Connor (2018). Anatomi paus, BBC. Dipulihkan dari bbcearth.com.
  18. Paus Biru Zachery Thompson. cepat. Dipulihkan dari bluewhaleztt.weebly.com.
  19. ITIS (2018). otot Balaenoptera. Dipulihkan dari itis.gov.