Biosentrisme: tren, prinsip, dan kritik

biocentrismo adalah teori etika-filosofis bahwa semua makhluk hidup layak menghormati nilai intrinsik mereka sebagai cara hidup dan memiliki yang hak untuk hidup dan berkembang.

Istilah biosentrisme muncul terkait dengan pendekatan deep ecology, yang didalilkan oleh filsuf Norwegia Arne Naess pada tahun 1973. Naess, selain meningkatkan rasa hormat terhadap semua makhluk hidup, mendalilkan bahwa aktivitas manusia wajib menyebabkan kerusakan sekecil mungkin pada spesies lain.

Gambar 1. Manusia dalam lingkungan atau manusia dengan lingkungan? Sumber: pixnio.com

Pendekatan Naess ini bertentangan dengan antroposentrisme, sebuah konsepsi filosofis yang menganggap manusia sebagai pusat dari segala sesuatu dan mendalilkan bahwa kepentingan dan kesejahteraan manusia harus didahulukan dari pertimbangan lainnya.

Gambar 2. Arne Naess, filsuf dan bapak Ekologi Dalam. Sumber: Vindheim [GFDL (http://www.gnu.org/copyleft/fdl.html), CC-BY-SA-3.0 (http://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0/) atau FAL ], dari Wikimedia Commons

Indeks artikel

Tren dalam biosentrisme

Ada dua kecenderungan dalam pengikut biosentrisme: sikap radikal dan cararat.

Biosentrisme radikal

Biosentrisme radikal mendalilkan kesetaraan moral semua makhluk hidup, jadi makhluk hidup lain tidak boleh digunakan melalui penilaian berlebihan spesies manusia atas spesies lain.

Menurut tren ini, semua makhluk hidup harus “diperlakukan secara moral”, tidak membahayakan mereka, atau meremehkan peluang keberadaan mereka dan membantu mereka hidup dengan baik.

Biosentrisme sedang

Biosentrisme cararat menganggap semua makhluk hidup layak dihormati; Ini mengusulkan untuk tidak melakukan kerusakan yang disengaja pada hewan, karena mereka “memiliki kapasitas dan atribut tinggi”, tetapi membedakan “tujuan” untuk setiap spesies, yang ditentukan oleh manusia.

Menurut tujuan ini, manusia diperbolehkan untuk meminimalkan kerusakan pada spesies lain dan lingkungan.

Prinsip-prinsip ekologi dalam dan biosentrisme

Dalam versi pertama dari deep ecology tahun 1973, Naess mendalilkan tujuh prinsip yang didasarkan pada penghormatan terhadap kehidupan manusia dan non-manusia, yang, menurut dia, membedakan gerakan lingkungan dalam dari lingkungan reformis superfisial yang dominan.

Naess menunjukkan bahwa masalah lingkungan saat ini bersifat filosofis dan sosial; yang mengungkapkan krisis mendalam manusia, nilai-nilainya, budayanya, visi mekanistiknya tentang alam dan caral peradaban industrinya.

Dia menganggap bahwa spesies manusia tidak menempati tempat yang istimewa dan hegemonik di alam semesta; bahwa setiap makhluk hidup adalah sebagai layak dan layak dihormati, sebagai manusia.

Darwinisme menurut Naess

Naess berpendapat bahwa konsep survival of the fittest Darwin harus ditafsirkan sebagai kemampuan semua makhluk hidup untuk hidup berdampingan, bekerja sama, dan berkembang bersama dan bukan sebagai hak yang paling cocok untuk membunuh, mengeksploitasi, atau memusnahkan yang lain.

Gambar 3. Tatapan spesies hewan yang berbeda pada spesies kita. Sumber: Wanderlust2003 [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)], dari Wikimedia Commons

Naess menyimpulkan bahwa satu-satunya cara untuk mengatasi krisis lingkungan saat ini adalah melalui perubahan radikal dalam paradigma budaya.

Prinsip-prinsip ekologi dalam

Prinsip-prinsip ekologi dalam versi 1973 yang asli adalah sebagai berikut:

  • Prinsip 1.- “Penolakan konsep manusia dalam lingkungan dan perubahan ke gagasan manusia dengan lingkungan”, untuk mengatasi pemisahan budaya buatan dan mengintegrasikan manusia melalui hubungan vital dengan lingkungan.
  • Prinsip 2.- “Egalitarianisme Biosfer” dari semua spesies penyusun Biosfer.
  • Prinsip 3. – “Ada tugas manusia untuk memperkuat keanekaragaman hayati dan hubungan simbiosis antara semua makhluk hidup.”
  • Prinsip 4.- “Penolakan keberadaan kelas sosial sebagai formalitas ekspresi ketidaksetaraan antara manusia.”
  • Prinsip 5.- “Kebutuhan untuk memerangi pencemaran lingkungan dan penipisan sumber daya alam”.
  • Prinsip 6.- “Penerimaan kompleksitas keterkaitan lingkungan dan kerentanan mereka terhadap tindakan manusia.”
  • Prinsip 7.- “Peningkatan otonomi daerah dan desentralisasi dalam kebijakan”.

Versi Kedua Ekologi Dalam: Biosentrisme yang Diformulasi Ulang

Sejak pertengahan 1970-an, sekelompok pemikir dan filsuf yang mempelajari ide-ide Naess terbentuk.

Para filsuf seperti Bill Deval dari Amerika, Warwick Fox dan Freya Matheus dari Australia, Alan Drengson dari Kanada, dan Michel Serres dari Prancis, antara lain, memperdebatkan pendekatan terhadap ekologi dalam dan menyumbangkan ide-ide mereka untuk memperkayanya.

Pada tahun 1984, Naess dan filsuf Amerika George Sessions, merumuskan ulang versi pertama ekologi dalam.

Dalam versi kedua ini, Naess and Sessions menghapus prinsip asli 4 dan 7; mereka menghilangkan tuntutan otonomi daerah, desentralisasi dan juga sikap anti kelas, mengingat kedua aspek tersebut tidak sepenuhnya merupakan urusan ekologi.

Gerakan platform untuk prinsip-prinsip ekologi dalam

Kemudian muncul apa yang disebut Platform Movement for the Principles of Deep Ecology , sebagai usulan ekologi dari delapan prinsip yang disebutkan di bawah ini:

  • Prinsip 1.- “Kesejahteraan dan perkembangan kehidupan manusia dan non-manusia di Bumi memiliki nilai dalam dirinya sendiri. Nilai ini tidak tergantung pada kegunaan untuk tujuan manusia, dari dunia non-manusia ”.
  • Prinsip 2.- “Kekayaan dan keragaman bentuk kehidupan berkontribusi pada persepsi nilai-nilai ini dan juga nilai-nilai itu sendiri”.
  • Prinsip 3.- “Manusia tidak berhak untuk mengurangi kekayaan dan keragaman ini, kecuali untuk memenuhi kebutuhan vital mereka dengan cara yang bertanggung jawab dan etis.”
  • Prinsip 4.- “Kemajuan hidup dan budaya manusia sejalan dengan penurunan substansial dalam populasi manusia. Berkembangnya kehidupan non-manusia membutuhkan keturunan itu.
  • Prinsip 5.- “Intervensi manusia saat ini di dunia non-manusia adalah berlebihan dan berbahaya. Situasi ini terus memburuk dengan caral pembangunan ekonomi saat ini”.
  • Prinsip 6.- Semua hal di atas dalam Prinsip 1 sampai 5 harus disimpulkan dalam Prinsip 6, yang mendalilkan: “Kebutuhan untuk mengubah kebijakan struktur ekonomi, teknologi dan ideologi saat ini.”
  • Prinsip 7.- “Perubahan ideologis secara fundamental membutuhkan penghargaan terhadap kualitas hidup daripada bercita-cita untuk standar hidup yang lebih tinggi dan lebih tinggi dalam masalah ekonomi.”
  • Prinsip 8.- “Semua orang yang menganut prinsip-prinsip di atas memiliki kewajiban, secara langsung atau tidak langsung, untuk mencoba melakukan perubahan yang diperlukan untuk dimasukkannya mereka ke dalam posisi filosofis, moral, politik dan ekonomi dari caral saat ini.”

Kritik terhadap biosentrisme

Kritikus biosentrisme termasuk filsuf Amerika kontemporer dan ahli geologi klimatologi Richard Watson.

Watson dalam publikasi tahun 1983 menyatakan bahwa posisi Naess and Sessions tidak egaliter atau biosentris, sebagaimana dinyatakan dalam Prinsip 3.

Dia juga menunjukkan bahwa prinsip-prinsip biosentrisme radikal tidak layak secara politik, karena otonomi lokal dan desentralisasi dapat menyebabkan keadaan anarki. Menurut Watson, pertimbangan ekonomi untuk kelangsungan hidup manusia membuat biosentrisme radikal sama sekali tidak dapat dipertahankan.

Watson menyimpulkan dengan mencatat bahwa dia mendukung mempertahankan keseimbangan ekologi yang bermanfaat bagi manusia dan bagi seluruh komunitas biologis.

Pendekatan kontemporer terhadap antroposentrisme dan biosentrisme

Di antara ahli ekologi dan filsuf kontemporer yang telah membahas masalah filosofis Biosentrisme, adalah: Bryan Norton, filsuf Amerika, otoritas yang diakui dalam etika lingkungan, dan Ricardo Rozzi, filsuf dan ahli ekologi Chili, intelektual lain yang diakui untuk karyanya tentang “etika biokultural.” .

Pendekatan Bryan Norton

Pada tahun 1991, filsuf Norton dengan tegas menunjukkan komplementaritas antara dua pendekatan, antroposentrisme dan biosentrisme. Ini juga meminta perhatian pada perlunya persatuan antara posisi yang berbeda dan kelompok lingkungan, dalam tujuan bersama: untuk melindungi lingkungan.

Norton menunjuk egalitarianisme biosentris sebagai tidak layak, kecuali jika dilengkapi dengan sikap antroposentris yang bertujuan mengejar kesejahteraan manusia. Akhirnya, filsuf ini mengangkat kebutuhan untuk menghasilkan “pandangan dunia ekologis” baru berdasarkan pengetahuan ilmiah.

Pendekatan Ricardo Rozzi

Dalam publikasi 1997, Rozzi mengusulkan visi etis-filosofis yang melampaui pendekatan antroposentrisme dan biosentrisme sebagai kecenderungan antagonis, untuk juga mengintegrasikannya dalam konsepsi baru sebagai pelengkap.

Gambar 4. Ricardo Rozzi, filosof dan ahli ekologi yang menyelidiki bidang Ekologi Dalam. Sumber: https://www.flickr.com/photos/umag/19031829900/

Rozzi mengambil pendekatan ahli ekologi Aldo Leopold (1949), filsuf Lynn White (1967) dan Baird Callicot (1989). Selain itu, menyelamatkan ide-ide yang diajukan oleh Biosentrisme, dengan pertimbangan sebagai berikut:

  • Adanya kesatuan biologis di antara semua makhluk hidup, sebagai anggota ekosistem.

“Alam bukanlah barang material yang dimiliki secara eksklusif oleh spesies manusia, itu adalah komunitas tempat kita berada,” seperti yang dikatakan Aldo Leopold.

  • Nilai intrinsik keanekaragaman hayati.
  • Koevolusi semua spesies. Ada kekerabatan di antara semua spesies, baik karena asal usul evolusi yang sama maupun karena hubungan saling ketergantungan yang telah berkembang dari waktu ke waktu.
  • Seharusnya tidak ada hubungan dominasi dan keturunan manusia atas alam, dengan tujuan tunggal untuk mengeksploitasinya.

Dari perspektif antroposentris, Rozzi didasarkan pada premis-premis berikut:

  • Pelestarian keanekaragaman hayati dan nilainya bagi kelangsungan hidup manusia.
  • Kebutuhan akan hubungan baru manusia dengan alam, tidak terasing atau terpisah, tetapi terintegrasi.
  • Urgensi untuk melampaui konsepsi utilitarian tentang alam dan keanekaragaman hayatinya.
  • Transformasi etis untuk memperoleh cara baru berhubungan dengan alam.

Rozzi versus Norton

Filsuf dan ahli ekologi Rozzi, mengkritik dua aspek dari proposal Norton:

  • Ahli lingkungan dan ekologi tidak hanya harus menyesuaikan proyek mereka dengan tuntutan entitas pembiayaan dan arahan kebijakan lingkungan, tetapi mereka juga harus bekerja sesuai dengan perubahan kebijakan dan kriteria mereka, dan dalam menghasilkan caral politik baru.
  • Rozzi mengkritik “optimisme ilmiah” Norton, yang menyatakan bahwa asal-usul dan perkembangan ilmu pengetahuan Barat cararn didasarkan pada konsepsi utilitarian dan ekonomi tentang alam.

Rozzi menunjukkan bahwa transformasi moral diperlukan untuk membangun cara baru dalam berhubungan dengan alam. Pendekatan baru terhadap alam ini seharusnya tidak memberikan peran hegemonik pada sains, tetapi harus mencakup seni dan spiritualitas.

Selain itu, dinyatakan bahwa penilaian ekologi tidak hanya mempelajari keanekaragaman hayati tetapi juga keanekaragaman budaya; memungkinkan perspektif biosentris dan antroposentris untuk hidup berdampingan. Semua ini tanpa mengabaikan dampak lingkungan yang serius yang disebabkan oleh umat manusia.

Dengan cara ini, Rozzi mengelaborasi pendekatannya di mana ia mengintegrasikan posisi filosofis Antroposentrisme dan Biosentrisme, mengusulkannya sebagai pelengkap dan bukan berlawanan.

Referensi

  1. Naess, Arne (1973). Pergerakan ekologi jarak jauh dan dangkal dan dalam. Sebuah ringkasan. pertanyaan . 16 (1-4): 95-100.
  2. Naess, Arne (1984). Gerakan Pertahanan Ekologi Dalam. Etika Lingkungan. 6 (3): 265-270.
  3. Norton, Bryan (1991). Menuju Persatuan di antara Pemerhati Lingkungan . New York: Pers Universitas Oxford.
  4. Taylor, Paul W. (1993). Dalam membela Biosentrisme. Etika Lingkungan . 5 (3): 237-243.
  5. Watson, Richard A. (1983). Sebuah kritik terhadap Biosentrisme Anti-Antroposentris. Etika Lingkungan. 5 (3): 245-256.
  6. Rozzi, Ricardo (1997). Menuju penanggulangan dikotomi Biosentrisme-Antroposentrisme. Lingkungan dan Pembangunan . September 1997. 2-11.