Loxosceles laeta: karakteristik, habitat, nutrisi, reproduksi

fiddler laba-laba ( Loxosceles Laeta) adalah spesies Amerika Selatan arakhnida yang bisanya memiliki senyawa yang sangat mematikan. Itu milik genus Loxosceles, menjadi spesies terbesar dalam kelompok ini. Namanya berasal dari bentuk biola yang terbentuk di cephalothorax, sebagai kontras antara tanda hitam dan latar belakang coklat dari bagian tubuh ini.

Spesies ini memiliki karakteristik yang sangat khusus. Ia memiliki enam mata, bukan delapan seperti yang lainnya. Gerakan mereka sangat lambat, tetapi jika mereka berada di bawah ancaman, mereka dapat memutar tubuh, melompat dan berlari dengan kecepatan tinggi.

Keterangan: Pengguna: Mampato [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], melalui Wikimedia Commons

Habitat alaminya terutama didistribusikan ke bagian selatan Amerika Selatan, ditemukan di Argentina, Brasil, Peru, Uruguay, Ekuador, dan Chili. Namun, kasus Loxosceles laeta telah dilaporkan di negara lain, seperti Kanada, Amerika Serikat, Meksiko, Australia, Finlandia, dan Spanyol.

Selama makan mereka dapat menyimpan sejumlah besar nutrisi, memungkinkan mereka untuk bertahan lama tanpa makan atau minum air. Ini berkontribusi pada penyebaran laba-laba fiddler atau laba-laba sudut, seperti yang juga dikenal, karena mereka dapat melakukan perjalanan tersembunyi di antara buah-buahan atau peti tanpa membutuhkan makanan untuk kelangsungan hidup mereka.

Indeks artikel

Loksokelisme

Racun yang dihasilkan Loxosceles laeta bisa berakibat fatal bagi manusia, tergantung pada hubungan antara jumlah yang diinokulasi dan massa individu. Tindakannya adalah nekrotik dan proteolitik, karena melarutkan jaringan tubuh, menyebabkan kematian sel.

Zat mematikan ini terdiri dari enzim kuat yang menghancurkan apa pun dengan protein. Penelitian menunjukkan bahwa itu bisa sampai 15 kali lebih beracun daripada racun kobra dan sekitar 10 kali lebih kuat daripada luka bakar asam sulfat.

Selain itu, dapat dengan mudah dan cepat menembus kantong empedu dan hati, menghancurkan organ penting ini dalam waktu yang sangat singkat.

Kondisi anafilaksis yang diderita oleh organisme yang telah menerima racun dari laba-laba fiddler secara klinis dikenal sebagai loxoscelism.

Gejala

Racunnya bersifat hemolitik dan dermonekrotik, menghancurkan sel darah merah tubuh dan kulit orang yang terkena.

Gejalanya bisa bersifat kutan atau viseral. Dalam kebanyakan kasus , gigitannya menyakitkan. Lesi kulit dapat dimulai dengan kemerahan, bengkak, dan di sekitar gigitan dapat berubah warna menjadi biru keabu-abuan.

Jika tidak ditangani, lesi dapat berkembang menjadi nekrosis, menghasilkan ulkus yang akan sembuh dengan sangat lambat, memakan waktu hingga empat bulan.

Hanya sebagian kecil pasien yang mengembangkan loxoscelism visceral, yang dimulai antara 12 dan 24 jam setelah inokulasi racun. Gejala Anda mungkin termasuk jantung berdebar, suhu tinggi (demam), nyeri sendi, darah dalam urin, mual, dan penyakit kuning.

Sangat penting untuk mengontrol semua jenis loxoscelism selama 24 hingga 48 jam pertama. Jika ragu, disarankan untuk pergi ke dokter.

Tindakan pencegahan

Karena gigitan laba-laba fiddler hampir berakibat fatal, penting untuk mengenali tanda-tanda yang memperingatkan keberadaan hewan ini di area tertentu di rumah.

Salah satu cara untuk mengetahui keberadaan hewan ini adalah dengan mengamati lingkungan secara detail, untuk mencari eksoskeleton, karena ini dilepaskan selama meranggas dalam perkembangannya.

Cara lainnya adalah dengan mendeteksi di sudut-sudut dinding, rak atau laci, adanya sarang laba-laba yang padat dan berwarna putih, mirip dengan kapas.

Karakteristik umum

Ukuran

Pada tahap dewasa, laba-laba fiddler betina berukuran antara 7 dan 15 milimeter. Jantan memiliki panjang sekitar 6 hingga 12 milimeter.

Tubuh

Tubuhnya kokoh dan secara morfologis terbagi menjadi dua segmen yang berdiferensiasi baik; opistosoma (perut) dan cephalothorax.

Hewan ini memiliki dimorfisme seksual, betina biasanya lebih besar dan dengan opistosome lebih besar daripada jantan.

Mata

Tidak seperti kebanyakan arakhnida, yang memiliki 8 mata, spesies Loxosceles laeta memiliki 6. Ini diatur dalam angka dua, didistribusikan dalam bentuk segitiga. Di bagian depan ada sepasang mata besar dan di samping ada dua pasang mata yang lebih kecil.

Karakteristik organ visual ini memberi hewan itu bidang visual 300 °, yang sangat bermanfaat untuk menangkap mangsanya.

Warna

Spesies Amerika Selatan ini memiliki warna coklat kecokelatan, meskipun mungkin juga memiliki warna abu-abu, coklat kekuningan atau kemerahan, bahkan hitam. Perbedaan besar antara nada bisa jadi karena bulu dan jamur yang ada di tubuhnya.

Cephalothorax berwarna coklat, dengan tanda hitam di daerah punggung thorax, yang memberikan gambar biola. Daerah perut adalah satu warna, umumnya lebih gelap dari bagian tubuh lainnya.

Cheliceros

Laba-laba fiddler memiliki gigi inokulasi, yang berbentuk seperti busur. Chelicerae terletak horizontal di bagian bawah prosoma. Ketika mereka menggigit, mereka menyeberang seperti pinset.

Struktur tersebut, di margin internalnya, berkeratin, memanjang ke depan. Ujung distal berakhir dengan jarum hitam halus, di mana semacam paku bersendi berada.

Bulu

Tubuhnya ditutupi oleh dua jenis rambut, beberapa panjang dan tegak, dan yang lain bercabang dan berbaring. Kaki, di daerah tarsinya, memiliki rambut yang memenuhi fungsi taktil.

Aparatus stridulatori

Serangga ini memiliki alat stridulator, yang berkembang pada tahap awal pematangan. Bersifat palpo chelicerae dan fungsinya berhubungan dengan reproduksi.

ekstremitas

Kakinya terdiri dari tulang paha, tibia, metatarsal, dan tarsus. Ini memiliki karakteristik yang sama pada jantan dan betina, kecuali jantan memilikinya lebih panjang, baik dalam ukuran relatif maupun absolut.

Haplogin

Loxosceles Laeta ditandai dengan memiliki alat kelamin yang sederhana. Betina dari spesies ini tidak memiliki epigine dan pada jantan tarsal alveolus tidak berdiferensiasi di pedipalpus.

Kelenjar beracun

Spesies Loxosceles laeta memiliki sistem tubuh yang menghasilkan bahan kimia yang sangat beracun dan mematikan. Aparatus ini terdiri dari sepasang kelenjar yang terletak di dalam daerah cephalothorax.

Racun yang dihasilkan di sana mengandung neurotoksin, sitotoksin kuat, dan hemotoksin. Zat ini digunakan oleh laba-laba fiddler untuk membunuh mangsanya, lalu mencernanya.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Superfilum Ecdysozoa.

Filum Arthropoda.

Kelas arakhnida.

Pesan Araneae.

Famili Sicariidae.

Genus Loksokel

Spesies Loxosceles laeta

Habitat dan distribusi

Laba-laba fiddler, juga dikenal sebagai laba-laba pertapa Chili, tersebar luas di Amerika Selatan, terutama Chili. Di benua ini mereka juga ditemukan di Brasil, Uruguay, Ekuador, Peru, dan Argentina.

Dalam beberapa tahun terakhir, mereka telah menyebar ke Kolombia dan ke beberapa negara Amerika Tengah, seperti Honduras dan Guatemala.

Populasi terisolasi Loxosceles laeta telah dilaporkan di Meksiko, Australia, dan Spanyol, selain berbagai wilayah di Amerika Serikat (Los Angeles, Kansas, Massachusetts, dan Florida) dan Kanada (Toronto, Vancouver, Ontario, British Columbia, dan Cambridge). ).

Di Finlandia, di Museum Sejarah Alam Helsinki, ada koloni laba-laba fiddler. Diperkirakan tiba di sana sekitar tahun 60-an atau 70-an.Namun, masih sulit dijelaskan bagaimana hewan tropis ini menempuh jarak lebih dari 13.000 km untuk menghuni ruang bawah tanah sebuah museum yang jaraknya sangat dekat dari Lingkaran Arktik.

Mungkin ada beberapa penyebab yang menjelaskan distribusi ini sejauh ini dari ceruk ekologisnya. Salah satunya dapat dikaitkan dengan fakta bahwa beberapa spesies melakukan perjalanan ke negeri yang jauh yang tersembunyi dalam produk pertanian. Mereka juga bisa bersembunyi di kotak yang berisi buah-buahan, sayuran atau potongan kayu.

Habitat

Laba-laba pemain biola adalah spesies sinantropik, karena beradaptasi untuk hidup di ekosistem yang diantropisasi atau diurbankan oleh manusia. Koeksistensi dengan manusia ini menguntungkan bagi Loxosceles laeta , karena mereka dapat memenuhi kebutuhan dasar dan perkembangan mereka jauh dari pemangsa alami mereka.

Namun, bagi manusia itu sangat berbahaya karena meningkatkan risiko digigit laba-laba yang sangat beracun ini, yang dapat membawa konsekuensi fatal jika cedera tidak ditangani tepat waktu.

Mereka cenderung bersembunyi di sudut-sudut ruangan, di loteng, di balik lukisan, di bawah furnitur, di antara pakaian, dan di rak-rak tinggi di lemari.

Di area sekitar rumah, taman, atau teras, laba-laba fiddler bersembunyi di tempat yang gelap dan lembab. Dengan demikian, mereka dapat ditemukan di bawah batang kayu, di puing-puing dan di bawah batu.

Daerah pedesaan dan perkotaan

Mereka biasanya menghuni berbagai area internal rumah, yang dikenal sebagai sektor domisili, atau di teras dan taman yang mengelilinginya (sektor peridomisiliar).

Dalam beberapa penelitian yang dilakukan di Meksiko dan Chili, diamati bahwa ada faktor yang membantu mereka menyebar lebih mudah di rumah perkotaan daripada di pedesaan; kedekatan antar rumah. Jika ada laba-laba fiddler di rumah, mereka dapat dengan mudah menyerang yang berikutnya.

Namun, jika jumlah individu yang tinggal di rumah yang terinfeksi di perkotaan dan pedesaan dibandingkan, di rumah yang terakhir mereka dapat ditemukan dalam jumlah yang lebih besar. Hal ini mungkin disebabkan oleh karakteristik konstruksi rumah pedesaan ini, di mana dindingnya biasanya terbuat dari batu bata, dan kurangnya ventilasi dan pencahayaan.

Dengan cara ini, laba-laba pemain biola menemukan lingkungan yang kondusif untuk pertumbuhan dan multiplikasi, di mana ia hampir tidak dapat menyebar ke rumah-rumah tetangga, karena rumah-rumah biasanya sangat berjauhan.

Nutrisi

Loxosceles laeta adalah hewan karnivora, makanannya terutama didasarkan pada serangga. Di antara mangsa favorit mereka adalah ngengat, lalat, kecoa, jangkrik, dan beberapa artropoda kecil lainnya. Anda dapat menangkapnya dengan dua cara; berburu mereka di malam hari atau menjebak mereka dengan jaring mereka.

Hewan ini tidak perlu terlalu khawatir dengan makanannya. Lokasi sarang laba-laba yang strategis, ditambah dengan sifatnya yang lengket dan keras, seringkali mengakibatkan beberapa mangsa favoritnya terperangkap di dalamnya.

Sistem pencernaan dibagi menjadi tiga bagian: stocaraum, mesodeo, dan proctodeo. Pemberian makannya dilakukan terutama melalui penyedotan cairan yang terbentuk sebagai produk disintegrasi bendungan.

Proses pencernaan

Begitu ia menangkap mangsanya, apakah ia memburunya atau terperangkap dalam jaring, laba-laba fiddler menerkamnya, menyuntikkan racunnya yang kuat.

Ketika mangsanya mati, laba-laba terus mempertahankannya dengan chelicerae, yang melaluinya ia menuangkan cairan pencernaan yang dihasilkan oleh midgut (mesodeo). Ini akan memenuhi fungsi penguraian makanan.

Enzim pencernaan ini dengan cepat mengubah makanan menjadi semacam kaldu nutrisi, yang dihisap ke dalam rongga pra-oral, yang terletak di depan mulut.

Otot bukal mereka dapat diatur secara longitudinal dan dimasukkan secara eksternal, memungkinkan mereka untuk mengubah volume dan diameternya. Ini menjadikannya organ aspirasi utama laba-laba fiddler.

Tindakan hisap dilengkapi dengan kerongkongan, sehingga membantu cairan mencapai bagian tengah. Yang satu ini adalah tabung pusat dan beberapa divertikula tambahan, yang terletak di opistosoma dan cephalothorax.

Di dinding mesodeo terdapat sel-sel yang menghasilkan enzim yang melengkapi pencernaan kimiawi. Sebagian dari makanan yang sudah dicerna disimpan di lambung, khususnya di multipel divertikula, sedangkan sisanya diserap oleh dinding mesodeum.

Proctodean spesies ini dibentuk oleh usus dan anus, tempat limbah disimpan dan kemudian dikeluarkan dari tubuh.

Riset

Serangga yang dimakan laba-laba fiddler relatif besar. Efisiensi predator dan kemampuannya yang luar biasa untuk memangsa hewan besar adalah karena kombinasi pencernaan ekstrakorporeal dan intraseluler.

Untuk memperluas pengetahuan tentang tahap pencernaan ini, beberapa penelitian telah dilakukan mengenai komposisi protein divertikula dan cairan pencernaan.

Ini menunjukkan bahwa enzim pencernaan mengandung hidrolase dan astasin, menunjukkan bahwa yang terakhir memainkan peran penting dalam pencernaan ekstrakorporeal. Ditunjukkan bahwa cairan pencernaan berasal dari divertikula, dan ini berpartisipasi dalam pencernaan ekstrakorporeal dan internal.

Selain itu, beberapa protein yang diproduksi di organ pencernaan diidentifikasi, suatu aspek yang sebelumnya terkait langsung dengan kelenjar racun Loxosceles laeta .

Reproduksi

Karena laba-laba fiddler adalah haplogin, betina tidak memiliki organ seksual eksternal untuk mengidentifikasi kapan mereka matang secara seksual.

Namun, ruang lingkup tahap ini biasanya disertai dengan penggelapan daerah cephalothoracic dan visualisasi lipatan epigastrium yang lebih baik.

Pada jantan, bukti yang menunjukkan kematangan seksualnya adalah transformasi palp, sebagai bagian dari alat sanggama spesies.

Betina selektif tentang jantan dengan siapa dia akan bersanggama. Selama pacaran, laki-laki melakukan semacam tarian di sekelilingnya, melompat-lompat dengan maksud untuk membuatnya terkesan. Mereka juga bisa menawarinya beberapa mangsa, dengan maksud bahwa dialah yang terpilih.

Organ seksual

Sistem reproduksi pria terdiri dari testis berpasangan, berbentuk tabung, dan vas deferens, dengan diameter yang cukup kecil. Ini bergabung di daerah dekat lubang genital, membentuk saluran ejakulasi.

Duktus ini bermuara ke gonopori, di sulkus epigastrium. Duktus ejakulasi tidak terlihat, mampu membesar atau melebar ke arah vas deferens.

Sperma dan berbagai sekret yang membentuk cairan mani mengalir dari gonore. Karena laki-laki kekurangan kelenjar aksesori, sekresi ini diproduksi oleh jaringan somatik yang membentuk testis dan vas deferens.

Betina memiliki sepasang ovarium dan saluran perut yang memungkinkan telur muncul. Laba-laba fiddler memiliki lubang kecil di dekat alur epigastrium, yang mengalir melalui perut di bagian perutnya.

Di dalam lubang ini adalah pintu masuk spermathecae, kantung buta tempat pejantan menyimpan sperma selama kopulasi.

Proses reproduksi

Reproduksi Loxosceles laeta memiliki beberapa karakteristik khusus. Pertama-tama, biasanya terjadi di bulan-bulan terpanas tahun ini: Mei, Juni dan Juli. Aspek penting lainnya adalah bahwa laki-laki mentransfer sperma melalui pedipalpus mereka, yang dimodifikasi menjadi organ sanggama sekunder.

Organ yang terlibat dalam kopulasi tidak berhubungan dengan sistem genital primer, terletak di opistosoma.

Dalam persetubuhan, setelah jantan dan betina bersentuhan selama beberapa waktu, betina mengangkat cephalothorax dan sepasang kaki pertama. Laki-laki memperluas palpus, yang merupakan bagian dari sistem stridulatorik, ke depan, memasukkannya ke dalam sistem reproduksi wanita.

Tahap sanggama dapat berlangsung dalam waktu yang sangat singkat, meskipun dapat diulang tiga atau empat kali. Sperma jantan selalu ditransfer secara enkapsulasi dan tidak aktif ke betina.

Spermatophore ditutupi oleh semacam “kain”, yang terbentuk ketika sperma telah terkena lingkungan. Setelah ini, betina mengeluarkan telur ke saluran perut, di mana mereka dibuahi oleh sperma yang bergerak dari spermathecae.

Laba-laba fiddler betina bertelur di ootheques, yang bisa berisi rata-rata 89 telur. Sekitar dua bulan setelah kawin, telur akan menetas, menetaskan anak-anak.

Nimfa kecil ini, jika kondisi kelangsungan hidupnya ekstrem, bisa mencapai kanibalisme. Mereka yang bertahan hidup akan menjadi dewasa ketika mereka mencapai usia sekitar satu tahun.

Perkawinan dapat terjadi hingga dua kali selama periode 3 bulan, yang mengarah ke batch ganda bertelur per tahun.

Perilaku

Laba-laba pemain biola adalah serangga pemalu, teritorial, berburu dan nokturnal, bahkan lebih aktif selama malam musim panas. Di musim dingin, vitalitasnya berkurang secara nyata. Spesies ini menyukai tempat-tempat tersembunyi dan gelap, dari mana ia hanya keluar untuk berburu.

Jika dia merasakan ancaman apa pun, dia akan dapat bereaksi dengan sangat cepat, berlari dengan kecepatan penuh untuk mencari perlindungan. Ia juga bisa melompat setinggi 10 sentimeter, untuk menyelinap keluar dari bahaya.

Mereka umumnya tidak agresif, lebih memilih untuk melarikan diri daripada menyerang. Namun, ketika mereka melakukannya, mereka terlebih dahulu mengangkat kaki depan mereka sebagai sinyal peringatan, memberi isyarat kepada lawan bahwa mereka tidak akan mundur.

Jika mereka memutuskan untuk menyerang, mereka akan menggunakan senjata terbaik mereka: racun yang kuat. Zat ini bisa membunuh manusia dalam waktu yang relatif singkat.

Laba-laba penenun

Loxosceles laeta menjalin jaring laba-laba yang tidak beraturan, dengan pola yang berantakan. Pada arah horizontal ia memiliki jaring lain, membentuk semacam tempat tidur gantung pendek. Ini dapat ditemukan di mana saja serangga ini hidup: sudut gelap dinding, laci atau rak.

Memiliki tekstur yang kental, seperti kapas, lengket dan berwarna putih. Panjangnya bisa mencapai antara 4 dan 8 sentimeter, dengan ketebalan 1 sentimeter. Laba-laba fiddler menghabiskan waktu lama di jaring, yang berfungsi baik untuk beristirahat maupun untuk menangkap mangsanya.

Meskipun laba-laba fiddler tidak banyak bergerak, jika perlu menjauh dari jaringnya, ia tidak akan melakukannya terlalu jauh, meskipun terkadang jantan bisa.

Perilaku seksual

Laba-laba fiddler memiliki perilaku seksual yang dapat dikategorikan menjadi lima tahap:

Pra-pacaran

Tahap ini sesuai dengan momen pengakuan pasangan. Di dalamnya ada sebelas pola gerakan yang berbeda, yang berpuncak pada kontak taktil antara pria dan wanita.

pacaran

Setelah saling menyentuh, jantan dapat memukul kaki betina. Kemudian pasangan itu memposisikan diri mereka berhadap-hadapan. Jantan meregangkan kaki depannya, dengan lembut menyentuh cephalothorax betina. Selanjutnya, ia kembali ke posisi semula, memukul betina di kakinya lagi.

Pada fase ini, wanita mungkin menerima pacaran dari pria. Dalam hal ini, kaki depannya akan menunjukkan sedikit getaran. Jika betina tidak mau menerima, cephalothorax akan terangkat ketika disentuh oleh jantan, dan bahkan bisa menyerangnya.

Pra-kopulasi

Karena jantan memiliki kaki depan pada betina, dia sekarang akan mencoba menyentuhnya di daerah lateral opisthosoma.

Persetubuhan

Pada tahap ini, jantan sudah diposisikan sebelum betina. Untuk memulai sanggama, ia menekuk kakinya, semakin dekat dengan tubuh betina. Setelah ini, pejantan menggerakkan pedipalpusnya, menyentuh bagian mulut pasangannya.

Selanjutnya, jantan mulai menurunkan cephalothorax, bergerak di bawah betina. Dengan cara ini, ia meregangkan pedipal untuk memasukkannya ke dalam alur genital wanita.

Emboli pedipal tetap dimasukkan selama beberapa detik, namun tindakan ini dapat diulang beberapa kali. Pada penyisipan terakhir penyedot, sebelum jantan menarik diri, serangan yang sangat agresif oleh betina dapat terjadi.

Pasca kopulasi

Setelah sanggama selesai, jantan dapat melepaskan kaki dari cephalothorax betina atau meregangkannya. Bisa juga menunjukkan pola pra-kopulasi lagi. Beberapa spesimen biasanya mengambil kesempatan untuk membersihkan pedipalpus, melewatinya melalui chelicerae.

Referensi

  1. Willis J. Gertsch (1967). Laba-laba genus loxosceles di Amerika Selatan (Araneae, Scytodidae). Buletin Museum Sejarah Alam Amerika, New York. Dipulihkan dari digitallibrary.amnh.org.
  2. Andrés Taucare-Río (2012). Laba-laba berbahaya Synantropic dari Chili. Scielo. Dipulihkan dari scielo.conicyt.cl.
  3. Wikipedia (2018). Loxosceles laeta. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  4. Fuzita FJ, Pinkse MW, Patane JS, Verhaert PD, Lopes AR. (2016). Teknik throughput tinggi untuk mengungkap fisiologi molekuler dan evolusi pencernaan pada laba-laba. NCBI. Dipulihkan dari ncbi.nlm.nih.gov.
  5. Peter Michalik, Elisabeth Lipke (2013). Sistem Reproduksi Pria Laba-laba. Gerbang penelitian. Dipulihkan dari researchgate.net.
  6. Hugo Schenone, Antonio Rojas, Hern • n Reyes, Fernando Villarroel, Andgerardo Suarez (1970). Prevalensi Loxosceles laeta di rumah-rumah di Chili tengah. Perhimpunan Kedokteran dan Kebersihan Tropis Amerika. Dipulihkan dari koivu.luomus.fi.
  7. Kementerian Kesehatan, Pemerintah Chili (2016). Panduan Penanganan Corner Spider Bite – Loxosceles laeta. Dipulihkan dari cituc.uc.cl
  8. Demitri Parra, Marisa Torres, José Morillas, Pablo Espinoza (2002). Loxosceles laeta, identifikasi dan pemeriksaan mikroskopis. Dipulihkan dari scielo.conicyt.cl.
  9. ITIS (2018). Loxosceles laeta. Dipulihkan dari itis.gov.
  10. Marta L. Fischer (2007). Perilaku seksual Loxosceles laeta (Nicolet) (Araneae, Sicariidae): pengaruh feminitas. Dipulihkan dari scielo.br.