Legionella pneumophila: karakteristik, morfologi, patologi

Legionella pneumophila adalah bakteri pleomorfik gram negatif yang menyebabkan legionellosis, yang dapat mencakup penyakit Legionnaires atau demam Pontiac. Bakteri ini dinamai berdasarkan wabah pertama penyakit yang muncul selama konvensi Legiun Amerika di Philadelphia pada tahun 1976.

Sekitar 41 spesies Legionella diketahui, di mana Legionella pneumophila adalah mikroorganisme prototipe genus ini karena paling sering diisolasi sebagai agen penyebab Legionellosis. Dari jumlah tersebut, 16 serogrup diketahui, dengan serogrup 1 yang paling melimpah, diikuti oleh 2, 3 dan 4.

Legionella pneumophila

Koloni Legionella pneumophila menyebar

Legionellosis terutama mempengaruhi sistem pernapasan , tetapi itu sendiri dapat mempengaruhi setiap organ dalam tubuh, dengan atau tanpa pneumonia. Penyakit ini dapat diperoleh baik di masyarakat maupun di tingkat rumah sakit. Faktor risiko termasuk merokok, imunosupresi, dan penyakit paru-paru kronis.

Angka morbiditas dan mortalitas diremehkan di sebagian besar negara, karena tidak adanya kecurigaan atau kesulitan diagnosis karena kurangnya metode laboratorium yang memadai.

Legionellosis adalah penyakit yang dapat dilaporkan di Spanyol, sejak 1997, menurut Keputusan Kingdom 2210/1995. Untuk ini, Jaringan Pengawasan Epidemiologi Nasional dibuat untuk mengontrol dan mempelajari patologi ini.

Indeks artikel

Karakteristik

Legionella pneumophila adalah bakteri yang sangat menuntut dari sudut pandang nutrisi, membutuhkan L-sistein, -ketoglutarat dan garam besi untuk perkembangannya.

Bakteri ini sangat aerobik, memiliki satu atau lebih flagela polar atau lateral yang memberikan kemampuan untuk bergerak, tidak memiliki kapsul dan tidak membentuk spora. Sensitif terhadap kekeringan, sehingga tidak bertahan lama di udara.

Spesies Legionella tidak dapat diwarnai dengan baik dengan pewarnaan Gram, oleh karena itu teknik pewarnaan lain seperti pewarnaan Diff-Quick, Giensa, Gram-Weigert atau Dieterle harus digunakan.

Legionella pneumophila adalah katalase dan oksidase positif, mencairkan gelatin dan menghidrolisis hippurate. Di sisi lain, itu tidak mengoksidasi atau memfermentasi karbohidrat apa pun.

Secara struktural, L. pneumophila memiliki membran luar, lapisan peptidoglikan tipis, dan membran sitoplasma.

Terdapat perbedaan komposisi kimia lipopolisakarida dengan bakteri Gram negatif lainnya. Ini memiliki rantai samping atau bercabang dari 14 hingga 17 karbon yang merupakan homopolimer dari karbohidrat langka yang disebut legioamine.

Karakteristik ini memberikan permukaan sel sifat yang sangat hidrofobik, membantunya menempel lebih mudah ke sel bakteri, membran dan konsentrasi mereka dalam aerosol.

Habitat

Habitat utama bakteri ini adalah air dan semua benda yang bersentuhan dengannya atau memiliki kelembaban yang cukup, terutama sumber air yang diciptakan oleh manusia.

Seperti: pancuran air panas, sistem pemanas, sistem pendingin udara, sistem perpipaan air di hotel dan gedung, penyimpanan air dan peralatan distribusi.

Demikian juga, telah ditemukan di selang nasogastrik, pelembab udara, peralatan terapi pernapasan (masker oksigen, nebulizer), antara lain.

Dari lingkungan alam telah diisolasi dari aliran air di seluruh dunia dengan kisaran suhu antara 5,7 – 63 ° C, seperti danau, kolam, sungai, air laut dan di dalam amuba yang hidup bebas. Juga dari sumber air panas yang digunakan untuk hidroterapi dan tanah basah (lumpur).

Legionella pneumophila memiliki predileksi dan kemampuan yang lebih besar untuk berkonsentrasi di air panas daripada di air dingin.

Morfologi

L. pneumophila dapat dilihat sebagai batang Gram negatif tipis atau coccobacilli, berukuran lebar 0,3 hingga 0,9 m dan panjang 1,5 hingga 2 m, dengan filamen hingga 50 m terlihat.

Koloni pada media kultur khusus Legionella tampak bulat, rata dengan tepi utuh.

Warnanya dapat bervariasi, dan dapat dilihat sebagai tembus cahaya, merah muda atau biru warna-warni. Warna yang diamati dapat berubah dengan cepat.

Beberapa penulis menggambarkan koloni sebagai penampilan kaca tanah.

Taksonomi

Kingdom: Bakteri

Filum: Proteobacteria

Kelas: Gamma Proteobacteria

Ordo: Legionellales

Keluarga: Legionellaceae

Genus: Legionella

Spesies: pneumophila

Patogeni

Pasien yang umumnya mengalami imunosupresi memperoleh bakteri dengan menghirupnya dalam aerosol yang dihasilkan oleh sistem pendingin udara, kepala pancuran, sistem pemanas, nebulizer, dan lain-lain.

Legionella pneumophila adalah patogen intraseluler fakultatif. Setelah mencapai paru-paru, ia difagositosis oleh makrofag alveolar, mengikutinya melalui pili dan protein membran luar (OMP).

Di sisi lain, komponen komplemen C3 disimpan pada bakteri dan menggunakan reseptor CR1 dan CR3 dari sel fagosit untuk melekat.

Protein membran lain yang disebut MIP (peningkat invasi makrofag) juga terlibat dalam proses adhesi. Setelah makrofag melakukan invasi, ia menghentikan proses penghancuran mikroorganisme dan sebagai gantinya bakteri mengambil kendali untuk bereproduksi.

Akhirnya, makrofag menghaluskan dan melepaskan bakteri yang akan menginfeksi makrofag dan sel mononuklear lainnya.

Patologi

Masa inkubasi adalah 2 sampai 10 hari.

Legionella pneumophila selain legionellosis dapat menyebabkan varian penyakit yang disebut demam Pontiac, serta dapat mempengaruhi area anatomi ekstrapulmoner.

Legionellosis atau penyakit Legionnaires

Hal ini ditandai dengan munculnya gambaran pneumonia nekrotikans dengan fokus multipel. Ini dimulai dengan perasaan tidak nyaman yang berlangsung dari waktu ke waktu, sakit kepala ringan, nyeri otot.

Hari pertama mungkin ada demam tinggi (38,8 – 40 ° C atau lebih tinggi), menggigil, dan batuk kering pada awalnya yang kemudian menjadi produktif.

Beberapa pasien mungkin memiliki gejala gastrointestinal seperti sakit perut, mual, muntah, dan diare. Pada tingkat paru, pneumonia, efusi pleura dan dalam beberapa kasus abses paru diamati.

Radiografi dada dapat mengungkapkan infiltrat sektoral awal yang dapat berkembang menjadi konsolidasi kelima lobus paru. Infiltrat terjadi di kedua paru-paru dalam banyak kasus, dan rongga abses dapat terlihat.

Lesi ekstrapulmoner juga dapat terjadi, termasuk gagal ginjal dengan proteinuria, azotemia, dan hematuria. Demikian juga, perubahan cararat dalam fungsi hati dapat dilihat.

Pada tingkat sistem saraf pusat , kantuk, delusi, disorientasi, kebingungan, kantuk, dan kejang jarang diamati.

Manifestasi pada kulit sangat jarang, tetapi bila terjadi adalah ruam makula, tidak gatal dan nyeri pada tingkat kaki.

Angka kematiannya 15-30%.

Demam Pontianak

Demam Pontiac adalah penyakit jinak yang dapat sembuh sendiri. Masa inkubasi adalah 1 hingga 2 hari.

Gejalanya mirip dengan flu biasa, dengan demam, menggigil, dan mialgia, mungkin ada batuk, nyeri dada atau pleuritik, dan kebingungan.

Tidak ada manifestasi yang menunjukkan keterlibatan organ lain. Persentase kematian akibat patologi ini adalah 0%

Diagnosa

Legionella pneumophila tidak tumbuh pada agar darah, atau pada media lain yang digunakan untuk patogen pernapasan umum.

Untuk alasan ini, untuk isolasi medium khusus agar-ragi ekstrak buffer karbon aktif (BCYEa) digunakan pada pH 6,9, yang mengandung zat yang dibutuhkan oleh mikroorganisme ini.

Media kultur dapat dilengkapi dengan antibiotik untuk membuat media selektif untuk Legionella, karena bakteri lain mampu tumbuh pada media ini seperti Francisella tularensis, Bordetella pertussis, dan basil pembentuk spora.

Koloni tumbuh lambat, dengan pertumbuhan diamati setelah 3 hari inkubasi pada 35 ° C dan kelembaban 90%. Dalam kultur darah, dibutuhkan waktu hingga 2 minggu atau lebih untuk tumbuh.

Untuk mengidentifikasi wabah komunitas, isolat yang diisolasi dari pasien harus dibandingkan dengan galur yang diisolasi dari lingkungan yang dicurigai sebagai sumber kontaminasi.

Salah satu teknik yang digunakan untuk membandingkan strain klinis dan lingkungan adalah Pulsed-Field Gel Electrophoresis (PFGE, pulsed field electrophoresis).

Perlakuan

Antibiotik yang dapat masuk ke dalam sel harus digunakan. Pilihan terbaik adalah: fluorokuinolon, makrolida, dan rifampisin.

Biasanya satu tablet levofloxacin 750 mg diindikasikan, selama tujuh sampai sepuluh hari. Pada pasien transplantasi, obat ini digunakan hingga 21 hari. Alternatif lain adalah parenteral.

Dapat juga diobati dengan azitromisin, 1 g pada hari pertama diikuti dengan 500 mg sekali sehari selama tujuh hingga 10 hari.

Pencegahan

Air steril harus digunakan untuk mencuci, membilas, dan mengisi ulang perangkat kesehatan dan sistem pendingin.

Disinfeksi dengan sinar ultraviolet dianjurkan, seperti ionisasi tembaga dan perak. Klorinasi air tidak efektif melawan Legionella pneumophila, tetapi dinonaktifkan dengan memanaskan air di atas 70 ° C.

Referensi

  1. Ragull S, García-Núñez M, Pedro-Botet M, Rey-Joly C, Sabria M. Keragaman subtipe Legionella pneumophila di menara pendingin: kinetika pertumbuhan dan studi virulensi. Rev Penyakit Menular dan Mikrobiologi Klinik , 2011; 9 (5): 325-402
  2. Brady MF, Penyakit Sundareshan V. Legionnaires (Infeksi Legionella) [Diperbarui 17 Oktober 2018]. Di: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): Penerbitan StatPearls; 2018 Jan-. Tersedia dari: ncbi.nlm.nih.gov
  3. David S, Afshar B, Mentasti M, dkk . Pembibitan dan Pembentukan Legionella pneumophila di Rumah Sakit: Implikasi untuk Investigasi Genomik Penyakit Legionnaire Nosokomial. Clin Menginfeksi Dis . 2017; 64 (9): 1251-1259.
  4. Legionella pneumophila . File agen biologis. Institut Nasional keselamatan dan kebersihan di tempat kerja. biodata. 2012; DB-BL.p-12. Tersedia di: insht.es
  5. Koneman E, Allen S, Janda W, Schreckenberger P, Winn W. (2004). Diagnosa Mikrobiologi. (edisi ke-5). Argentina, Editorial Panamericana SA
  6. Forbes B, Sahm D, Weissfeld A. Bailey & Scott Diagnosis Mikrobiologi. 12 edisi Argentina. Redaksi Panamericana SA; 2009.
  7. Ryan KJ, Ray C. Sherris . Mikrobiologi Medis , Edisi ke-6 McGraw-Hill, New York, AS; 2010.
  8. Pedro-Botet ML, Yu VL. Strategi pengobatan untuk infeksi Legionella. Ahli Farmasi Opini . 2009 Mei; 10 (7): 1109-21.
  9. Kontributor Wikipedia. Legionella pneumophila . Wikipedia, ensiklopedia gratis. 15 Agustus 2018, 19:17 UTC. Tersedia di: wikipedia.org.