Mycobacterium marinum: karakteristik, taksonomi, morfologi

Mycobacterium marinum: karakteristik, taksonomi, morfologi

Mycobacterium marinum adalah bakteri yang termasuk dalam kelompok luas mikobakteri. Ini adalah patogen hampir eksklusif ikan dan beberapa amfibi. Namun, terkadang dan dalam kondisi tertentu dapat menyebabkan patologi pada manusia.

Itu diisolasi untuk pertama kalinya pada tahun 1926 dari jaringan ikan, tetapi tidak ditentukan sampai tahun 1951 bahwa itu adalah patogen oportunistik pada manusia. Kasus granuloma kolam renang pertama yang dijelaskan berasal dari tahun ini, nama yang diberikan untuk infeksi yang disebabkan oleh Mycobacterium marinum .

Sumber: wikipedia.com

Seiring waktu dan melalui berbagai penelitian ditetapkan bahwa mereka yang lebih mungkin menderita infeksi yang disebabkan oleh bakteri ini adalah mereka yang melakukan olahraga air, mereka yang memiliki tangki ikan di rumah atau mereka yang memiliki pekerjaan pekerjaan yang berhubungan dengan mereka. dengan lingkungan perairan.

Mycobacterium marinum adalah bakteri yang dipelajari secara luas. Namun, masih banyak aspek fisiologinya yang harus dijelaskan. Studi yang dilakukan terhadapnya penting dalam menentukan pedoman pengobatan yang harus diikuti jika terjadi infeksi.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi Mycobacterium marinum adalah:

Domain: Bakteri

Filum: Actinobacteria

Kelas: Actinobacteria

Ordo : Actinomycetales

Subordo: Corynebacterineae

Keluarga: Mycobacteriaceae

Genus: Mycobacterium.

Spesies: Mycobacterium marinum.

Morfologi

Mycobacterium marinum adalah bakteri yang sel telah sedikit melengkung batang – berbentuk. Mereka memiliki ukuran rata-rata 0,2-0,4 mikron lebar 2-10 mikron panjang. Mereka terlihat sebagai sel individu di bawah mikroskop.

Dalam kultur, koloni berwarna krem, berukuran melingkar diamati, yang dapat berubah menjadi kuning saat terkena cahaya.

Sel bakteri tidak menunjukkan jenis ekstensi apa pun seperti flagela atau silia. Dikelilingi oleh dinding sel yang memiliki struktur yang cukup kompleks.

Ini memiliki dinding sel yang tebal, karakteristik bakteri dari genus Mycobacterium. Ini mengandung sejumlah besar lipid, yang membuatnya hidrofobik. Ini juga mengandung asam mikolat dan peptidoglikan yang dikenal sebagai lipoarabinomannan.

Karakteristik

Mycobacterium marinum adalah spesies atipikal dalam kelompok mikobakteri. Fitur-fiturnya meliputi:

Perkembangannya lambat

Bakteri ini ditandai dengan pertumbuhan yang lambat. Pada tanaman telah diamati bahwa dibutuhkan rata-rata 2 sampai 8 minggu untuk tumbuh.

Ini hidup gratis

Mycobacterium marinum adalah bakteri yang tidak perlu untuk berada dalam host untuk melaksanakan siklus hidup mereka. Bakteri tersebut dapat berkembang dengan bebas di habitatnya.

Itu mesofilik

Melalui studi eksperimental dimungkinkan untuk menentukan bahwa suhu perkembangan bakteri ini berkisar antara 30°C dan 37°C. Suhu optimal adalah 32 ° C.

Habitat

Ini adalah bakteri di mana-mana di lingkungan perairan. Artinya dapat ditemukan di habitat air tawar (sungai, danau, kolam) dan habitat air asin (samudera dan laut).

Apakah aerobik?

Bersifat aerobik, karena Mycobacterium marinum tentu membutuhkan oksigen untuk melakukan proses metabolismenya. Dengan mempertimbangkan hal ini, bakteri perlu berada di lingkungan dengan ketersediaan unsur kimia ini yang tinggi.

Mereka alkohol – tahan asam

Ini adalah sifat fisik yang mencegah sel bakteri untuk mampu menahan perubahan warna pigmen yang dikenal sebagai fuchsin dasar. Pigmen ini menembus sel dan ditahan oleh membran sel . Ini karena adanya asam mikolat.

Prosedur pemutihan yang paling umum melibatkan penggunaan kombinasi asam-alkohol. Dalam kasus Mycobacterium marinum , perubahan warna ini tidak berhasil.

Ini adalah fotokromik

Dengan adanya cahaya, Mycobacterium marinum mampu mensintesis pigmen karotenoid yang sangat kuning.

Mereka adalah Ziehl – Nielsen positif dan Gram positif

Terlepas dari kenyataan bahwa Mycobacterium marinum tidak mengikuti pola bakteri gram positif, yaitu, mereka tidak mempertahankan pewarna dan karena itu tidak mengadopsi warna ungu yang khas, mereka dikenal sebagai bakteri gram positif tahan asam.

Demikian pula, jenis pewarna yang digunakan untuk mempelajari bakteri ini dikenal sebagai pewarna Ziehl-Nielsen . Dalam pewarnaan ini, secara garis besar, pewarna yang mewarnai bakteri merah ditambahkan untuk kemudian menambahkan biru metilen sebagai kontras.

Bakteri berwarna kemerahan dapat dilihat di bawah mikroskop dengan latar belakang biru.

Ini adalah katalase positif

Bakteri ini mensintesis enzim katalase, yang mampu memecah molekul hidrogen peroksida dalam air dan oksigen.

Ini adalah urease positif

Urease adalah enzim yang memiliki urea sebagai substrat dan menghidrolisisnya menjadi amonia dan karbon dioksida, menurut reaksi berikut:

(NH 2 ) 2CO + H 2 O __________________ CO 2 + 2NH 3

Mycobacterium marinum mensintesis enzim ini. Ini adalah karakteristik yang digunakan untuk membedakan bakteri ini dari yang lain.

Ini patogen

Bakteri ini merupakan patogen ikan, penyebab penyakit TBC pada ikan. Demikian juga, itu adalah patogen oportunistik yang dikenal pada manusia.

Infeksi berkembang ketika bakteri masuk ke dalam tubuh melalui luka atau kerusakan pada kulit. Ini terjadi ketika kulit dalam kondisi ini bersentuhan dengan air yang terkontaminasi.

Penyakit yang ditimbulkannya

Sebagai patogen terutama menyerang ikan. Kadang-kadang dapat menimbulkan patologi yang dikenal sebagai “Granuloma de las Piscinas” pada manusia.

Orang menjadi terinfeksi ketika mereka bersentuhan dengan air yang terkontaminasi. Biasanya terjadi pada orang yang memiliki akuarium di rumahnya atau memiliki pekerjaan yang berhubungan dengan lingkungan ini.

Patogeni

Masa inkubasi bakteri ini biasanya 2 sampai 4 minggu, meskipun kadang-kadang bisa sampai 2 bulan.

Setelah bakteri masuk ke dalam tubuh melalui luka atau lesi pada kulit, sistem kekebalan diaktifkan dan sel bakteri difagositosis oleh makrofag.

Di dalam makrofag, berkat berbagai faktor virulensi, pembentukan lisosom terganggu , yaitu mereka yang mengandung enzim yang dapat menyebabkan lisis bakteri.

Karena binomial lisosom-fagosom tidak ada, bakteri mampu menghindari pertahanan sistem kekebalan, mulai bereproduksi dan menghasilkan lesi pada organisme.

Gejala

Gejala pertama yang muncul adalah adanya benjolan atau luka yang tidak kunjung sembuh di beberapa bagian tubuh yang terkena air yang terkontaminasi.

Ini dimulai sebagai lesi papulonodular yang kemudian berubah menjadi nodul berwarna keunguan yang menyakitkan yang kadang-kadang dapat mengeluarkan cairan dan ulserasi.

Lesi yang disebabkan oleh Mycobacterium marinum. Sumber: Oleh penulis Tidak Dikenal Tidak dikenal @ CDC NIOSH [Domain publik], melalui Wikimedia Commons

Cara lain yang dapat muncul adalah dengan beberapa lesi nodular dan ulseratif yang memanjang secara linier menuju tempat inokulasi.

Pada 95% kasus, lesi muncul di ekstremitas atas, lebih disukai di tangan dan lengan bawah. Jarang terjadi pembengkakan kelenjar getah bening regional.

Diagnosa

Untuk membuat diagnosis yang akurat, salah satu alat yang dimiliki spesialis adalah riwayat medis. Ini harus dirinci untuk menentukan apakah ada riwayat kontak dengan ikan atau kemungkinan air yang terkontaminasi.

Namun, diagnosis definitif diberikan dengan biopsi lesi dan kultur selanjutnya di mana bentuk bakteri Mycobacterium marinum dapat dibuktikan.

Perlakuan

Seperti infeksi yang agen penyebabnya adalah bakteri, antibiotik adalah pilihan pengobatan.

Menurut berbagai penelitian dan pengalaman kesehatan, Mycobacterium marinum sensitif terhadap rifampisin, kotrimazol, etambutol, sulfonamid, dan klaritromisin. Bakteri telah terbukti resisten terhadap isoniazid dan pirazinamid.

Dosis dan lamanya pengobatan tergantung pada kriteria dokter. Yang paling penting adalah mengikuti instruksi yang diberikan olehnya pada surat itu.

Referensi

  1. Altman, K., infeksi Mycobacterium marinum pada kulit. Diperoleh dari: emedicine.medscape.
  2. Gray, S., Stanwell, R., Reynolds, N. dan Williams, E. Fish Tank Granuloma. Diperoleh dari: ncbi.nlm.nih.gov.
  3. Hashish, E., Merwad, A., Elgaml, S., Amer, A., Kamal, H. dan Esadeck, A. (2018). Infeksi Mycobacterium marinum pada ikan dan manusia: epidemiologi, patofisiologi dan manajemen; untuk meninjau. Triwulanan Kedokteran Hewan. 38 (1). 35-46.
  4. Hunt, C., Olivares, L., Jaled, M., Cergneux, F., De Tezanos, O. dan Maronna, E. Mycobacterium marinum infeksi : laporan tiga kasus. Diperoleh dari: dermatolarg.org.ar.
  5. Jaled, M., Pedrini, M., González, P., Förster, J., Anaya J. dan Stengel, F. Infeksi oleh Mycobacterium marinum . Karakteristik epidemiologi, klinis dan pengobatan. Diperoleh dari: mediagraphic.com.
  6. Mazumder, S. dan Gelfand, M. Mycobacterium marinum. Diperoleh dari: emedicine.medscape
  7. Mycobacterium marinum. Diperoleh dari: bacmap.wishartlab.
  8. Mycobacteriosis (Tuberkulosis Ikan). Diperoleh dari: microbewiki.kenyon.edu.
  9. Rallis, E. dan Koumantaki, E. (2007). Pengobatan infeksi kulit Mycobacterium marinum . Ahli Farmasi Opini. 8 (17). 2965-2978.
  10. Sánchez, J. dan Gil, M. Infeksi oleh Mycobacterium marinum . laporan perkara dan tinjauan pustaka. Diperoleh dari: unav.edu.