Tabel Perbedaan mitosis dan meiosis

Perbedaan mitosis dan meiosis bisa dilihat dari tujuannya: mitosis pada dasarnya berfungsi dalam reproduksi aseksual, pertumbuhan dan perbaikan. Pembelahan meiosis diperlukan untuk rekombinasi dan kegiatan reproduksi. Proses pembelahan sel berfungsi untuk memperbanyak sel.

Proses pembelahan sel terjadi melalui dua metode terutama disebut mitosis dan meiosis, meskipun di lokasi dan fungsi yang berbeda Pembelahan sel melibatkan distribusi materi genetik identik, DNA, dua sel anak. Bahan genetik diteruskan ke generasi berikutnya tanpa kesalahan. Hal ini terjadi melalui dua metode terutama disebut mitosis dan meiosis. Baik mitosis dan meiosis berfungsi untuk membagi sel meskipun di lokasi yang berbeda dan untuk fungsi yang berbeda.

Selama mitosis, sel menduplikatsi isinya dalam bentuk dua sel anak yang identik. Hasil meiosis adalah pembentukan empat sel anak haploid melalui proses dua langkah. Mitosis pada dasarnya menghasilkan sel-sel baru sedangkan meiosis menghasilkan gamet.

Apa Perbedaan antara Mitosis dan Meiosis?

Definisi

  • Mitosis: Mitosis adalah metode pembelahan sel yang menghasilkan dua sel anak yang memiliki jumlah kromosom yang sama dengan sel induk dan identik dengan sel induk.
  • Meiosis: Meiosis adalah metode pembelahan sel yang menghasilkan empat sel anak yang memiliki setengah jumlah kromosom dari sel induk dan secara genetis berbeda dari sel induk.

Ditemukan

  • Mitosis: Mitosis ditemukan oleh ahli biologi Jerman Walther Flemming
  • Meiosis: Meiosis ditemukan oleh ahli zoologi Jerman, Oscar Hertwig

Fungsi

  • Mitosis: Mitosis membantu dalam perkembangan organisme, perbaikan sel, dan penyembuhan.
  • Meiosis: Meiosis membantu dalam pembentukan gamet.

Jenis Sel

  • Mitosis: Mitosis melibatkan sel-sel Somatik.
  • Meiosis: Meiosis melibatkan sel germ/reproduksi.

Jumlah Divisi

  • Mitosis: Ada dua divisi dalam Mitosis
  • Meiosis: Hanya ada satu divisi di Meiosis.

Jumlah Sel Anak

  • Mitosis: Mitosis menghasilkan dua sel anak.
  • Meiosis: Meiosis menghasilkan empat sel anak.

Tingkat Ploidy

  • Mitosis: Tingkat ploidy Mitosis adalah Diploid.
  • Meiosis: Tingkat ploidy Meiosis adalah Haploid.

Komposisi Genetik

  • Mitosis: Komposisi genetik Mitosis identik dengan sel induk.
  • Meiosis: Komposisi genetik Meiosis berbeda dari sel induk.

Replikasi DNA

  • Mitosis: Replikasi DNA Mitosis terjadi di interfase.
  • Meiosis: Replikasi DNA Meiosis terjadi pada interfase 1.

Tahapan Profase

  • Mitosis: Di Mitosis , profase tidak memiliki fase.
  • Meiosis: Pada Meiosis , profase ditukarkan ke dalam 5 sub-tahap: Leptotene, Zygotene, Pachytene, Diplotene, dan Diakinesis.

Pasangan Kromosom Homolog

  • Mitosis: Di Mitosis , kromosom homolog tidak berpasangan.
  • Meiosis: Pada Meiosis , pasangan kromosom homolog.

Persilangan

  • Mitosis: Di Mitosis , tidak ada persilangan.
  • Meiosis: Di Meiosis , menyeberang di antara kromosom homolog dapat dilihat.

Sinapsis dan kompleks Synaptonemal

  • Mitosis: Di Mitosis , ada Synapsis atau kompleks synaptonemal.
  • Meiosis: Di Meiosis , Synapsis dan synaptonemal kompleks terjadi selama profase.

Pengaturan Kromosom di Pelat Metafase

  • Mitosis: Di Mitosis , kromosom diatur secara tunggal di pelat metafase.
  • Meiosis: Pada Meiosis , kromosom homolog diatur dalam dua garis sejajar di samping pelat metafase.

Divisi Sentromer

  • Mitosis: Di Mitosis , divisi sentromer terjadi di anafase.
  • Meiosis: Pada Meiosis , tidak ada pembagian sentromer dalam anafase I. Namun, sentromer terbagi dalam anafase II.

Sitokinesis

  • Mitosis: Sitokinesis mengikuti setiap Mitosis.
  • Meiosis: Pada Meiosis , sitokinesis biasanya terjadi setelah telofase II.

1) Perbedaan mitosis dan meiosis dalam jumlah divisi- mitosis mengalami hanya satu divisi sedangkan proses meiosis tersebut menjalani dua divisi.

2) Perbedaan mitosis dan meiosis dalam tujuan – mitosis pada dasarnya berfungsi dalam reproduksi aseksual, pertumbuhan dan perbaikan. Pembelahan meiosis diperlukan untuk rekombinasi dan kegiatan reproduksi

3) Duplikasi isi dalam mitosis dan meiosis adalah perbedaan berikutnya – Mitosis menduplikasi isi sel baik kromosom dan bahan sitoplasma selama proses tersebut. Meiosis tidak menduplikasi kromosom pada divisi pertama.

Pembelahan meiosis kedua sama seperti mitosis dan jumlah kromosom tidak menjadi berkurang.

Perbedaan Mitosis dan Meiosis
Perbedaan Mitosis dan Meiosis

4) Crossing over atau pindah silang terjadi dalam proses meiosis saja, ini perbedaan mitosis dan meiosis yang lainnya

5) Perbedaan mitosis dan meiosis dari sentromer- sentromer tidak terpisah selama anafase I, tapi selama anafase II dari meiosis. Dalam mitosis, mereka berpisah selama anafase.

6) Sitokinesis terjadi dua kali baik dalam telofase I dan telofase II pada meiosis. Proses mitosis memungkinkan untuk sitokinesis hanya sekali. ini adalah Perbedaan anatara mitosis dan meiosis.

Mitosis dan Meiosis adalah proses memiliki peran penting dalam fungsi yang berbeda. Mitosis sangat penting untuk pertumbuhan dan perbaikan sedangkan meiosis sangat penting untuk reproduksi. Dengan memahami sifat kesamaan dan ketidaksamaan mitosis dan meiosis adalah mungkin untuk tiba pada penelitian yang lebih baru seperti menemukan obat yang umum untuk mencegah mekanisme.

Tabel perbedaan Mitosis dan Meiosis

No

Perbedaan Mitosis Meiosis
1 Jenis Reproduksi Aseksual Seksual
2 Secara genetik Serupa Berbeda
3 Pindah silang Tidak, pindah silang tidak dapat terjadi. Ya, pencampuran kromosom dapat terjadi.
4 Jumlah Divisi Satu Dua
5 Penyandingan Homolog Tidak ya
6 Sel Induk Dapat berupa haploid atau diploid Selalu diploid
7 Jumlah Sel Anak yang diproduksi 2 sel diploid 4 sel haploid
8 Jumlah kromosom Tetap sama. Dikurangi setengahnya.
9 Pemasangan Kromosom Tidak terjadi Berlangsung selama zigoten dari profase I dan melanjutkan hingga metafase I.
10 Menciptakan Membuat segalanya selain sel kelamin. Hanya sel kelamin: sel telur wanita atau sel sperma pria.
11 Berlangsung di Sel somatik Sel germinal
12 kiasmata Tidak hadir Diamati selama profase I dan metafase I.
13 Serat Spindle Hilang sepenuhnya dalam telofase. tidak menghilang sepenuhnya dalam telofase I.
14 Nukleoli Muncul kembali di telofase Jangan muncul kembali di telofase I.
15 Tahap Profase, Metafase, Anafase, Telofase. (Meiosis 1) Profase I, Metafase I, Anafase I, Telofase I; (Meiosis 2) Profase II, Metafase II, Anafase II dan Telofase II.
16 Karyokinesis Terjadi dalam Interfase. Terjadi pada Interfase I.
17 Sitokinesis Terjadi pada Telofase. Terjadi pada Telophase I dan Telophase II.
18 Pemisahan  sentromer Sentromer terpecah selama anafase. Sentromer tidak terpisah selama anafase I, tetapi selama anafase II.
19 Profase Sederhana Rumit
20 Profase Durasi profase pendek, biasanya beberapa jam. Profase relatif lebih lama dan bisa memakan waktu berhari-hari.
21 Sinapsis Tidak ada sinapsis Sinapsis dari kromosom homolog terjadi selama profase.
22 Pertukaran Segmen Dua kromatid kromosom tidak bertukar segmen selama profase. Kromatid dari dua segmen pertukaran kromosom homolog selama pindah silang.
23 Ditemukan oleh Walther Flemming Oscar Hertwig
24 Fungsi Reproduksi sel dan pertumbuhan umum serta perbaikan tubuh. Keragaman genetik melalui reproduksi seksual.
25 Fungsi Mengambil bagian dalam penyembuhan dan perbaikan. Mengambil bagian dalam pembentukan gamet dan pemeliharaan jumlah kromosom.
Loading...

Tinggalkan Balasan