Micrococcus: karakteristik, morfologi, penyakit

Micrococcus: karakteristik, morfologi, penyakit

Micrococcus adalah genus bakteri yang ditemukan sebagai bagian normal dari mikrobiota tubuh manusia. Demikian juga, terletak di sejumlah besar lingkungan yang tersebar di seluruh dunia. Mereka adalah komensal manusia, yang menyiratkan bahwa mereka memperoleh manfaat, tetapi tidak merugikan individu.

Genus ini mencakup lima spesies: Micrococcus antarcticus, Micococcus luteus, Micrococcus mucilaginosis, dan Micrococcus roseus . Dari jumlah tersebut, hanya satu yang dikenali sebagai patogen, Micrococcus luteus , karena telah dikaitkan dengan penyakit seperti endokarditis.

Mikrokokus luteus

Ini adalah mikroorganisme oportunistik, yaitu menjadi patogen ketika kondisi sistem kekebalan individu berubah dan melemah. Infeksi mikobakterium umum terjadi pada orang yang HIV positif, dengan kondisi seperti leukemia, atau yang telah menerima transplantasi organ.

Demikian juga, bakteri ini memiliki kekhasan bahwa mereka dapat menggunakan berbagai macam substrat untuk menggunakannya dalam reaksi kimia. Di antara substrat tersebut, herbisida, piridin dan minyak bumi dapat disebutkan . Kapasitas ini sangat membantu dalam pembersihan dan dekontaminasi lingkungan.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi dari genus Micrococcus adalah sebagai berikut:

Domain: Bakteri

Filum: Actinobacteria

Kelas: Actinobacteria

Subkelas: Actinobacteridae

Ordo : Actinomycetales

Subordo: Micrococcineae

Keluarga: Micrococcaceae

Genus: Mikrokokus.

Morfologi

Bakteri dari genus Micrococcus adalah cocci, yaitu mereka memiliki bentuk bulat. Diameternya sekitar 0,5 – 3,5 mikron. Mereka bersatu berpasangan, tetrad (kelompok 4) atau cluster.

Mereka menyajikan pigmen karotenoid, yang membuat mereka memanifestasikan warna seperti kuning, merah atau oranye.

Karakteristik umum

Mereka adalah katalase dan oksidase positif

Bakteri yang termasuk dalam genus Micrococcus mampu memecah molekul hidrogen peroksida (H 2 O 2 ) dalam air dan oksigen, berkat fakta bahwa mereka dapat mensintesis enzim katalase, yang mengkatalisis reaksi ini.

Demikian pula, mereka mensintesis enzim lain yang sangat penting, oksidase. Enzim ini bertanggung jawab untuk mengkatalisis reaksi reduksi oksida di mana oksigen bertindak sebagai akseptor elektron.

Kedua enzim ini merupakan parameter untuk membedakan beberapa bakteri dari yang lain. Dalam kasus katalase, munculnya gelembung menunjukkan adanya katalase. Sedangkan munculnya warna biru pekat menunjukkan bahwa telah terjadi reaksi oksidasi dan oleh karena itu terdapat enzim oksidase.

Dapat mengurangi nitrat

Bakteri ini dapat mengubah nitrat menjadi nitrit, melalui proses reduksi yang dikatalisis oleh enzim nitrat reduktase. Reaksi kimianya adalah sebagai berikut:

NO 3 + 2e – + 2H ———————– NO 2 + H 2 O

Mereka aerob ketat

Bakteri dari genus Micrococcus membutuhkan oksigen untuk melakukan berbagai proses. Itu sebabnya mereka harus dikembangkan di lingkungan yang memiliki ketersediaan luas unsur ini.

Habitat

Bakteri ini telah diisolasi dari berbagai habitat. Mereka telah ditemukan di air, tanah, dan debu. Hal ini juga hadir dalam kulit manusia, produk susu, dan bir.

Bakteri dari genus Micrococcus adalah komensal dari selaput lendir tertentu, orofaring, dan kulit.

Mereka gram positif

Karena adanya peptidoglikan yang ada di dinding sel, bakteri ini ketika mengalami proses pewarnaan Gram memperoleh warna ungu. Ini karena peptidoglikan mempertahankan partikel pewarna berkat strukturnya.

Mereka tahan panas

Bakteri ini termasuk dalam kelompok tahan panas, karena meskipun suhu pertumbuhan optimalnya antara 25 dan 30 ° C, telah diverifikasi bahwa mereka tumbuh pada suhu di bawah 10 ° C.

Mereka tidak membentuk spora

Bakteri dari genus ini tidak memikirkan pembentukan spora dalam siklus hidupnya. Namun, meskipun demikian, sel-sel bakteri mampu bertahan untuk waktu yang lama, bahkan ketika kondisi lingkungan yang keras.

penyakit

Terlepas dari kenyataan bahwa genus ini dikaitkan dengan beberapa patologi pada beberapa kesempatan, kadang-kadang menjadi penyebab patologi tertentu, beberapa lebih ringan daripada yang lain.

Bakteri ini bersifat oportunistik, artinya menjadi patogen pada orang yang daya tahan tubuhnya melemah, misalnya orang yang HIV positif atau pernah menjalani transplantasi.

Tentu saja, patogenesis genus akan spesifik untuk masing-masing spesies yang menyusunnya.

Micrococcus luteus, anggota terkenal dari genus ini bakteri, sering penyakit oportunistik yang berhubungan dengan orang-orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Di antara penyakit yang dikaitkan dengan bakteri genus Micrococcus dapat dihitung:

  • Endokarditis
  • Radang paru-paru
  • Syok septik

Endokarditis

Ini adalah peradangan lapisan dalam jantung, terutama katup atrioventrikular, produk kolonisasi oleh sel bakteri dari genus Micrococcus.

Patologi ini menyajikan gejala seperti demam, menggigil, sesak napas dan kelelahan, antara lain.

Micrococcus bukan satu-satunya bakteri yang dapat menyebabkan endokarditis. Banyak bakteri lain yang merupakan bagian dari mikrobiota normal tubuh dapat memasuki aliran darah dan mencapai jantung.

Radang paru-paru

Ini adalah infeksi pada tingkat alveoli paru, sebagai akibat dari invasi oleh Micrococcus.

Gejala pneumonia bervariasi, namun yang paling umum adalah demam, batuk berdahak, keringat berlebih, dan nyeri saat bernapas.

Syok septik

Ini adalah patologi yang terjadi ketika infeksi menyebar ke seluruh tubuh dan menyebabkan penurunan tekanan darah yang berlebihan. Ini dapat terjadi karena berbagai penyebab, salah satunya adalah infeksi Micrococcus .

Gejala syok septik bersifat sistemik, yaitu tidak mempengaruhi satu organ tetapi fungsi umum tubuh. Gejalanya meliputi: peningkatan atau penurunan suhu, jantung berdebar, merasa pusing, detak jantung cepat, pucat, dan sesak napas.

Perlakuan

Karena Micrococcus adalah bakteri, pengobatan yang tepat adalah penggunaan terapi antibiotik.

Bakteri dari genus ini telah ditemukan sensitif terhadap vankomisin, penisilin, gentamisin, dan cindamycin. Karena itu, mereka adalah antibiotik yang umumnya dipilih untuk mengobati kondisi yang disebabkan oleh bakteri ini.

Referensi

  1. Albertson, D., Natsios, G. dan Glekman, R. (1978). Syok septik dengan Micrococcus luteus. Arsip ilmu penyakit dalam. 138 (3) 487-488
  2. genus Mikrokokus . Diperoleh dari: diversitymicrobiana.com
  3. Kokur, M., Kloos, W. dan Heinz, K. (2017). Genus Mikrokokus . Kaum Prokariota. 961-971
  4. Kooken, J., Fox, K. dan Fox, A. (2012). Karakterisasi strain Micrococcus diisolasi dari udara dalam ruangan. Probe Sel Mol. 26 (1). 1-5
  5. Diperoleh dari: catalog.hardydiagnostics.com
  6. Diperoleh dari: microbewiki.com
  7. Mikrokokus sp. Diperoleh dari: msdsonline.com