Bacillus cereus: karakteristik, morfologi, habitat

Bacillus cereus: karakteristik, morfologi, habitat

Bacillus cereus adalah bakteri yang termasuk dalam genus Bacillus yang mampu menghasilkan racun. Meskipun telah sering dipelajari, namun belum sepenuhnya diketahui, dan aspek-aspek tertentu masih harus ditemukan.

Spesimen Bacillus cereus telah diisolasi di banyak lingkungan seperti tanah, air, tanaman tertentu dan bahkan di usus beberapa hewan. Dari sini dapat disimpulkan bahwa bakteri ini mampu bertahan hidup dalam kondisi yang sangat beragam dan luas.

Sumber: Oleh Mogana Das Murtey dan Patchamuthu Ramasamy ([1]) [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], melalui Wikimedia Commons

Pentingnya mempelajari bakteri ini adalah bahwa hal itu terkait dengan patologi tertentu, terutama pada sistem pencernaan. Berkat kemampuannya untuk bertahan hidup, ia dapat bertahan dalam makanan, bahkan setelah dimasak dan menginfeksi manusia.

Meskipun infeksi yang disebabkan olehnya umumnya memiliki hasil yang baik, kasus fatal telah dijelaskan. Mereka yang paling terpengaruh adalah orang-orang yang mengalami imunosupresi, yang sistem kekebalannya tidak dapat secara efektif mengatasi infeksi ini.

Indeks artikel

Taksonomi

Untuk menjelaskan ciri-ciri dan perilaku biologis suatu organisme, perlu diketahui taksonominya. Dalam kasus Bacillus cereus , adalah sebagai berikut:

Domain : Bakteri

Filum: Firmicutes

Kelas: Basil

Ordo: Bacillales

Keluarga: Bacilaceae

Genus: Bacillus

Spesies: B. cereus

Karakteristik

Koloni Bacillus cereus pada agar darah Columbia. Sumber: commons.wikimedia.org

Bacillus cereus adalah bakteri penting medis, karena efek patogen dari racun yang dihasilkannya. Di antara karakteristik biologisnya yang paling menonjol adalah:

Ini adalah bakteri gram positif

Kultur Bacillus cereus , ketika mengalami proses pewarnaan Gram, mengadopsi warna ungu. Ini adalah bukti tak terbantahkan dari keberadaan peptidoglikan di dinding selnya , di mana partikel pewarna terperangkap.

Ini adalah anaerobik fakultatif

Bacillus cereus dapat berkembang di lingkungan yang kaya oksigen, serta tanpa oksigen. Berkat ini, ia mampu beradaptasi dengan berbagai lingkungan.

Namun, jenis habitat di mana mikroorganisme ini tumbuh subur adalah yang memiliki oksigen. Ini karena dua alasan. Yang pertama adalah membutuhkan oksigen untuk menghasilkan salah satu dari dua jenis toksin yang dihasilkannya (emetik).

Alasan kedua adalah bahwa secara eksperimental telah ditunjukkan bahwa tanpa adanya oksigen, laju pertumbuhan bakteri ini berkurang.

Itu mesofilik

Organisme mesofilik adalah organisme yang berkembang secara optimal dan efisien dalam rentang suhu menengah. Dalam kasus Bacillus cereus , kisaran pertumbuhan termal optimal adalah 30 ° C hingga 40 ° C.

Memiliki metabolisme yang bervariasi

Tergantung pada kondisi lingkungan dan ketersediaan nutrisi, Bacillus cereus dapat memfermentasi berbagai jenis senyawa. Ini termasuk glukosa, gliserol, salisin, dan sukrosa.

Selain itu, ia mampu memetabolisme nitrat, mengubahnya menjadi nitrit.

Ini adalah katalase positif

Bacillus cereus adalah enzim katalase, yang memungkinkan dia untuk membagi molekul hidrogen peroksida menjadi air dan oksigen.

Bertahan dalam rentang pH yang luas

PH adalah parameter yang mengacu pada derajat keasaman atau kebasaan. Dalam kasus bakteri Bacillus cereus , ia dapat bertahan hidup di lingkungan dengan pH antara 4,9 dan 9,3.

Ini berarti bahwa ia mudah beradaptasi dengan lingkungan yang sedikit asam dan sedikit basa. Pada pH netral mereka dipertahankan secara efektif.

Ini adalah bakteri beta hemolitik

Bacillus cereus adalah bakteri yang memiliki kemampuan untuk menghasilkan hemolisis dalam eritrosit . Hal ini dapat dibuktikan dengan melakukan kultur pada media agar yang diperkaya dengan darah.

Menghasilkan spora

Spora adalah sel dari mana bakteri baru dapat dihasilkan. Mereka merupakan semacam fase diam dalam siklus hidup Bacillus cereus .

Spora bakteri ini ditandai dengan sangat tahan terhadap perubahan lingkungan, serta faktor fisik seperti radiasi gamma.

Morfologi

Bacillus cereus merupakan bakteri khas dari kelompok basil, dengan bar bentuk karakteristik dengan ujung persegi. Pada tanaman mereka dapat dilihat sebagai batang lurus atau sedikit melengkung.

Mereka juga dapat secara individual atau membentuk rantai pendek. Ukuran rata-rata setiap sel bakteri adalah 1 x 3-4 mikron dan memiliki flagela yang tersebar merata di seluruh permukaannya.

Dari sudut pandang genetik, mereka mengandung kromosom melingkar tunggal yang memiliki 5481 gen, yang pada gilirannya mengkode total 5234 protein.

Habitat

Salah satu aspek yang paling mencolok dari Bacillus cereus adalah keberadaannya di mana-mana. Ini berarti bahwa itu dapat ditemukan di berbagai lingkungan. Semua ini berkat kemampuannya bertahan dalam berbagai kondisi lingkungan pH dan suhu.

Melalui berbagai penelitian telah dimungkinkan untuk mengisolasi strain bakteri ini baik di tanah kutub maupun di tempat tropis, yang menegaskan kemampuannya untuk menjajah keragaman lingkungan.

Mereka dapat ditemukan di tanah, tanaman, air mineral, sedimen, dan bahkan debu.

Penyakit yang dihasilkannya

Bacillus cereus merupakan bakteri patogen yang dapat menghasilkan berbagai patologi pada manusia: infeksi pada saluran pencernaan dan di luar itu, serta dalam kasus yang ekstrim, infeksi sistemik.

Bakteri ini menghasilkan dua jenis racun: cereulida dan diare. Setiap jenis racun memiliki efek tertentu.

Infeksi saluran cerna yang disebabkan oleh bakteri ini adalah:

Sindrom emetik : disebabkan oleh toksin sereulida dan dihasilkan oleh konsumsi makanan yang terkontaminasi dengannya. Masa inkubasinya adalah 1 hingga 5 jam.

Sindrom diare : disebabkan oleh konsumsi spora yang kemudian berkembang di usus kecil. Masa inkubasi adalah 1 hingga 24 jam.

Pada tingkat bola mata, bakteri menghasilkan infeksi berikut:

Keratitis: infeksi pada lapisan terluar mata, yaitu kornea.

Panophthalmitis: peradangan yang mempengaruhi semua struktur mata. Demikian juga, itu dapat mempengaruhi struktur di sekitarnya.

Endoftalmitis: infeksi yang mengenai semua lapisan mata. Itu hanya terbatas pada yang satu ini.

Gejala yang ditimbulkan oleh Bacillus cereus

Sindrom emetik

  • Penyakit
  • muntah berulang
  • Ketidaknyamanan umum.
  • Dalam beberapa kasus mungkin ada diare dan sakit perut.

Sumber: Pixabay.com

Sindrom diare

  • Diare berair yang banyak
  • Sakit perut
  • tenesmus rektal

Kadang-kadang mungkin ada demam.

Keratitis

  • Sakit mata
  • Robek atau keluarnya cairan
  • Kehilangan penglihatan secara progresif
  • Sensitivitas yang berlebihan terhadap cahaya

Panoftalmitis

  • Sakit kepala
  • Nyeri peri orbital
  • Kemerahan
  • Pembengkakan.

Endoftalmitis

  • Penglihatan berkurang
  • Edema di sekitar mata
  • Sakit mata
  • Kemerahan pada sklera
  • Sensitivitas terhadap cahaya.

Penting untuk memperhatikan gejala-gejala ini sehingga Anda dapat mengobatinya tepat waktu. Perkembangan infeksi ini dapat memiliki konsekuensi jangka panjang yang permanen, serta konsekuensi yang fatal, terutama ketika mereka berkembang pada anak-anak.

Bacillus cereus dalam makanan

Meskipun bukan satu-satunya patogen bawaan makanan, B. cereus bertanggung jawab atas sebagian besar wabah penyakit bawaan makanan. Dalam beberapa dekade terakhir, jumlah penyakit ini memiliki tren yang meningkat di seluruh dunia.

Penyakit yang dikenal dengan sindrom nasi goreng ini merupakan sindrom muntah yang disebabkan oleh B. cereus . Penyebab yang biasa adalah nasi rebus yang telah disimpan dalam waktu lama pada suhu kamar dan kemudian cepat digoreng sebelum disajikan.

Bacillus cereus adalah penyebab ketiga penyakit akibat daging yang terkontaminasi, setelah staphylococci dan salmonella. Bakteri ini juga ada di beberapa bumbu, sehingga penggunaannya dalam daging meningkatkan risiko keracunan.

Susu mentah dapat terkontaminasi oleh B. cereus . Karena sporanya menolak pasteurisasi, ia juga dapat hadir dalam susu pasteurisasi dan berbagai turunan susu.

Makanan lain yang telah ditemukan terkontaminasi dengan B. cereus termasuk campuran makanan penutup, makanan bayi, makanan ringan, kerang, kakao, coklat, kacang-kacangan, sayuran segar, sereal dan turunannya.

Referensi

  1. Asosiasi Amerika untuk Oftalmologi Anak dan Strabismus. Diperoleh dari aapos.org.
  2. Bacillus cereus. Diperoleh dari microbewiki.kenyon.edu.
  3. Brooks G., Carroll K., Butel J., Morse S., Mietzner T. Mikrobiologi Medis. edisi ke-25. Mc Graw Hill Interamericana. 2010.
  4. Cunningham, E. Endoftalmitis. Diperoleh dari msdmanuals.com
  5. Dierick, K., Van Coillie, E., Swiecicka, I., Meyfroidt, G., Devlieger, H., Meulemans, A., Hoedemaekers, G., Fourie, L., Heyndrickx, M. dan Mahillon, J. (2005, Agustus). Wabah Keluarga Fatal Bacillus cereus – Keracunan Makanan Terkait. Jurnal Mikrobiologi Klinis. 43 (8). 4277-4279.
  6. Drobnieweski, F. (1993, Oktober). Bacillus cereus dan spesies terkait. Ulasan Mikrobiologi Klinis. 6 (4). 324-338.
  7. Kotiranta, A., Lounatmaa, K., Haapasalo, M. (2000, Februari). Epidemiologi dan patogenesis infeksi Bacillus cereus . Mikroba dan infeksi. 2 (2). 189-198
  8. Kumar, N., Garg, N., Kumar, N., Van Wagoner. (2014, September). Bacillus cereus panophthalmitis terkait dengan penggunaan narkoba suntikan. Jurnal Internasional Penyakit Menular. 26. 165-166.
  9. Kementerian Perlindungan Sosial Kolombia. (2011). Profil risiko Bacillus cereus dalam makanan siap saji non-industri. Dipulihkan dari: minsalud.gov.co
  10. Morfologi Bacillus cereus . Diperoleh dari microbenotes.com
  11. Organisasi Kesehatan Pan Amerika. Bahaya Biologis. Diperoleh dari paho.org
  12. Organisasi Kesehatan Pan Amerika. Keracunan makanan karena Bacillus cereus . Diperoleh dari new.paho.org
  13. Realpe, M.,., Hernández, C. dan Agudelo C. Spesies dari genus Bacillus: morfologi makroskopik dan mikroskopis. Dipulihkan dari: revistabiomedica.org.