Leukosit polimorfonuklear: karakteristik dan fungsi

leukosit polimorfonuklear adalah kelompok sel granul (partikel kecil), yang enzim rilis dan bahan kimia lainnya sebagai mekanisme kekebalan tubuh. Sel-sel ini adalah bagian dari apa yang disebut sel darah putih, dan beredar bebas dalam aliran darah.

Basofil, eosinofil, dan neutrofil adalah sel polimorfonuklear (leukosit). Sel-sel ini mendapatkan namanya dari inti lobularnya yang memanjang (dengan 2 hingga 5 lobus).

Neutrofil, jenis leukosit polimorfonuklear. Diambil dan diedit dari Bruce Blaus. Saat menggunakan gambar ini di sumber eksternal, dapat dikutip sebagai: Staf Blausen.com (2014). “Galeri Medis Blausen Medical 2014”. WikiJournal of Medicine 1 (2). DOI: 10.15347 / wjm / 2014.010. ISSN 2002-4436. [CC BY 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/3.0)], dari Wikimedia Commons.

Inti relatif mudah dilihat di bawah mikroskop, ketika sel diwarnai. Masing-masing sel ini memiliki fungsi imunologis pada organisme, meskipun mereka bertindak dalam proses yang berbeda.

Indeks artikel

Karakteristik

Sel-sel ini juga disebut granulosit. Mereka dicirikan oleh komposisi biokimia partikel kecil (butiran) yang diproduksi di dalam sitoplasma.

Ini dapat mengukur antara 12 hingga 15 mikron. Ini memiliki inti multilobed, tetapi biasanya membentuk lobus trisegmented. Lobus ini mudah dibedakan setelah pewarnaan sel.

Leukosit polimorfonuklear melepaskan varietas kimia atau enzimatik dalam proses seluler yang disebut degranulasi. Dalam proses ini, sel dapat mengeluarkan agen antimikroba, enzim hidrolitik dan muramidase, vesikel dengan tingkat alkalinitas rendah (pH 3,5-4,0), oksida nitrat, hidrogen peroksida dan lain-lain.

Keluarga sel ini terdiri dari beberapa jenis sel darah putih, yang disebut basofil, eosinofil, dan neutrofil. Neutrofil menjadi yang paling melimpah dan umum dalam aliran darah.

basofil

Mereka adalah sel yang melimpah di sumsum tulang dan jaringan hematopoietik. Mereka menyajikan inti bilobed. Mereka memiliki banyak butiran di sitoplasma, yang dalam banyak kasus membuat sulit untuk melihat nukleus. Basofil mengandung zat seperti heparin dan histamin, antara lain, dalam butirannya.

Basofil, jenis leukosit polimorfonuklear. Diambil dan diedit dari BruceBlaus. Saat menggunakan gambar ini di sumber eksternal, dapat dikutip sebagai: Staf Blausen.com (2014). “Galeri Medis Blausen Medical 2014”. WikiJournal of Medicine 1 (2). DOI: 10.15347 / wjm / 2014.010. ISSN 2002-4436. [CC BY 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/3.0)], dari Wikimedia Commons.

eosinofil

Sel darah putih ini memiliki inti bilobed dan tetralobulated (terutama bilobed). Granula atau partikel sitoplasma bervariasi dalam jumlah, dan besar dan asidofilik.

Mereka dapat ditemukan di kelenjar getah bening, ovarium, rahim, limpa, dan organ lainnya. Mereka memiliki ukuran yang bervariasi antara 12 dan 17 mikrometer dan merupakan sekitar 1 hingga 3% dari total sel darah putih dalam tubuh yang sehat.

Neutrofil

Ini adalah kelompok sel yang paling melimpah di antara semua leukosit polimorfonuklear, yang merupakan lebih dari 60% dari total. Mereka berlimpah dalam darah.

Diketahui bahwa mungkin ada lebih dari 5 juta sel neutrofil untuk setiap liter jaringan darah. Mereka memiliki nukleus yang dapat tersegmentasi, menyajikan antara 2 hingga 5 segmen. Ukurannya bervariasi antara 12 hingga 15 mikrometer.

Pelatihan

Leukosit polimorfonuklear dibentuk oleh proses yang disebut granulopoiesis. Dalam proses ini, sel punca hemopoietik (dari sumsum tulang) menjadi granulosit (leukosit polimorfonuklear) dipengaruhi oleh berbagai faktor pertumbuhan dan sitokin.

Neutrofil diproduksi oleh unit pembentuk koloni, yang disebut nenek moyang granulosit-makrofag. Sedangkan eosinofil dan basofil diproduksi oleh berbagai sel progenitor (sel induk) yang disebut unit pembentuk koloni eosinofilik (CFU-eo) dan basofilik (CFU-ba).

Fitur

Fungsi utama sel-sel ini adalah untuk memberikan respon imun, namun, setiap kelompok sel bertindak dalam situasi yang berbeda.

basofil

Mereka mencegah pembekuan darah. Mereka menghasilkan peradangan dengan melepaskan histamin (ketika sel terluka). Mereka secara aktif berpartisipasi dalam episode alergi.

eosinofil

Mereka bertindak dalam parasitosis yang disebabkan oleh organisme vermiform (cacing nematoda, misalnya). Mereka secara aktif berpartisipasi dalam episode alergi dan asma.

Mereka memiliki kapasitas yang rendah untuk menelan, tetapi masih melakukannya. Mereka mengatur fungsi sel lain. Mereka menyajikan RNase (enzim yang menurunkan RNA) yang memungkinkan mereka untuk melawan serangan virus pada tubuh.

Eosinofil (tipe leukosit polimorfonuklear) dalam darah tepi dari pasien dengan eosinofilia dengan etiologi yang tidak diketahui. Diambil dan diedit dari Ed Uthman, MD, Houston, Texas, AS [CC BY 3.0], dari Wikimedia Commons.

Neutrofil

Menjadi yang paling melimpah dan umum dari semua leukosit polimorfonuklear, mereka bertindak melawan lebih banyak agen eksternal, seperti virus, bakteri dan jamur.

Mereka dianggap sebagai garis pertahanan pertama, karena mereka adalah sel kekebalan pertama yang muncul. Mereka tidak kembali ke aliran darah, berubah menjadi eksudat yang disebut nanah, dan mati.

Mereka adalah sel-sel khusus dalam fagositosis, mereka tidak hanya menyerang atau agen asing fagositosis tetapi sel-sel rusak lainnya dan / atau puing-puing seluler.

Tingkat abnormal leukosit polimorfonuklear

Praktik medis yang umum adalah mengirim pasien untuk tes darah bahkan ketika mereka dianggap sehat.

Analisis ini dapat mengungkapkan beberapa patologi yang dalam beberapa kasus tidak terlihat dan dalam kasus lain mereka berfungsi sebagai diagnosis definitif dalam menghadapi gejala umum dan bahkan membingungkan.

Peningkatan kadar neutrofil dalam jaringan darah biasanya merupakan indikator medis bahwa tubuh sedang melawan infeksi. Beberapa jenis kanker juga terdeteksi karena peningkatan konstan pada jenis sel ini.

Di sisi lain, kekurangan atau tingkat neutrofil yang rendah menunjukkan bahwa tubuh tidak terlindungi dari infeksi. Penyebab kelainan ini bermacam-macam, telah diamati pada pasien yang menjalani perawatan kemoterapi melawan kanker.

Kelebihan sel polimorfonuklear eosinofilik menunjukkan kemungkinan parasitosis atau alergi, sedangkan kelebihan jumlah sel basofilik dapat mengindikasikan hipotiroidisme, kolitis ulserativa, di antara kondisi lainnya.

Perawatan leukosit polimorfonuklear

Neutrofil (fagosit) adalah garis pertahanan pertama melawan agen eksternal. Sejak tahun 70-an abad terakhir, beberapa patogen intraseluler yang resisten telah diketahui.

Mikroba ini, seperti Toxoplasma gondii dan Mycobacterium leprae, yang perlu hidup di dalam sel, dan Salmonella , yang dapat hidup di dalam atau di luarnya, ditelan oleh neutrofil dan dalam beberapa kasus bertahan di dalamnya.

Para ilmuwan telah menentukan bahwa agen infeksius ini sangat resisten terhadap antibiotik, karena mereka dilindungi oleh fagosit tempat mereka tinggal.

Itulah mengapa antibiotik saat ini sedang dirancang yang menembus, menemukan dan aktif di dalam bagian dalam sel polimorfonukleasi, mampu menghilangkan infeksi tanpa merusak pertahanan alami.

Penelitian lain menunjukkan bahwa infiltrasi masif leukosit polimorfonuklear dapat menjadi pengobatan yang efektif untuk resistensi terhadap leishmaniasis kulit.

Studi tersebut menunjukkan bahwa pengobatan tersebut mampu mengurangi parasitosis dan mengendalikan penyebarannya, menurut tes yang dilakukan pada tikus.

Referensi

  1. Leukosit polimorfonuklear. Kamus Istilah Kanker NCI. Dipulihkan dari cancer.gov.
  2. K. Raymaakers (2018). Leukosit Polimorfonuklear Sel Darah Putih. Dipulihkan dari verywellhealth.com.
  3. Granulosit. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  4. eosinofil. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  5. TG Uhm, BS Kim, IY Chung (2012). Perkembangan eosinofil, regulasi gen spesifik eosinofil, dan peran eosinofil dalam patogenesis asma. Penelitian Alergi, Asma & Imunologi.
  6. KS Ramaiah, MB Nabity (2007). Toksisitas darah dan sumsum tulang. Toksikologi Hewan.
  7. Granulosit. Encycloaedia Brintanica. Dipulihkan dari britannica.com.
  8. A. Orero, E. Cantón, J. Pemán & M. Gobernado (2002). Penetrasi antibiotik dalam sel polimorfonuklear manusia, dengan referensi khusus untuk kuinolon. Jurnal Kemoterapi Spanyol.
  9. GM Lima, AL Vallochi, UR Silva, EM Bevilacqua, MM Kiffer, IA Abrahamsohn (1998). Peran leukosit polimorfonuklear dalam resistensi terhadap Leishmaniasis kulit. Surat Imunologi.