Beruang kutub: karakteristik, habitat, reproduksi, makan

beruang kutub atau beruang putih ( Ursus maritimus ) adalah mamalia plasenta yang sangat khusus untuk hidup di es laut Arktik. Mereka termasuk dalam famili Ursidae, jadi mereka berkerabat dengan beruang coklat. Dari sini mereka berpisah kira-kira antara 110.000 dan 130.000 tahun yang lalu.

Habitatnya berada di dalam Lingkaran Arktik, meliputi Samudra Arktik, laut, dan daratan yang mengelilinginya. Terutama karena perubahan iklim, beruang putih telah kehilangan ceruk alaminya. Hal ini mengakibatkan penurunan populasi yang signifikan, menjadikannya spesies yang terancam punah.

Sumber: pixabay.com

Ursus maritimus menghabiskan banyak waktunya di atas es, sehingga tubuh Anda telah mengembangkan berbagai adaptasi untuk bertahan hidup di lingkungan dingin. Bulu mereka sangat tebal dan mereka memiliki lapisan lemak di bawah kulit mereka yang memberikan kehangatan dan isolasi terhadap suhu lingkungan yang rendah.

Mereka adalah hewan karnivora, makan terutama pada lemak anjing laut. Ini memberi Anda sumber nutrisi penting, yang akan Anda metabolisme selama musim panas, ketika kesempatan Anda untuk makan berkurang. Dengan cara ini ia akan memperoleh energi yang diperlukan untuk menjalankan fungsi vitalnya.

Indeks artikel

Evolusi

Catatan fosil beruang kutub sulit ditemukan, karena ketika mati, sebagian besar sisa-sisanya dapat hilang di lautan atau di bawah balok es yang besar.

Keluarga Ursidae, tempat beruang putih berasal, terpisah dari karnivora lainnya lebih dari 38 juta tahun yang lalu. Asal usul keluarga Ursidae berasal dari sekitar 4,2 juta tahun.

Ada bukti yang menunjukkan bahwa beruang putih bercabang dari kelompok populasi beruang coklat. Ini terjadi di pantai Siberia, selama zaman es di Pleistosen. Catatan fosil tertua ditemukan di Kepulauan Svalbard di Norwegia.

Bukti menunjukkan bahwa beruang putih berasal dari spesies coklat, beberapa di antaranya jauh lebih terkait secara genetik dengan beruang kutub daripada spesies yang sama.

Genom mitokondria dan nuklir beruang coklat asli Kepulauan Alexander Alaska, menunjukkan hubungan dekat dengan beruang putih. Ini menegaskan hubungan kuno antara kedua spesies ini.

Penelitian terbaru

Perkiraan waktu di mana perbedaan terjadi antara beruang coklat dan beruang putih sangat berbeda. Ada hipotesis yang menyarankan pemisahan antara 250 dan 200 ribu tahun. Namun, beberapa penelitian terbaru menunjukkan bahwa ini terjadi jauh lebih baru.

Pada tahun 2004, di Svalbard, Norwegia, tulang rahang spesimen milik keluarga Ursidae ditemukan. Hewan ini ada antara 130.000 dan 110.000 tahun.

Temuan ini memberikan kontribusi untuk menjelaskan periode di mana pemisahan antara coklat ( Ursus arctos ) dan beruang kutub ( Ursus maritimus ) terjadi.

Menggunakan teknologi pengurutan, genom mitokondria lengkap dari struktur tulang ini dihasilkan . Peta genetik dibandingkan dengan beruang kutub Alaska dan beruang grizzly saat ini yang menghuni Kepulauan Admiralty di Alaska tenggara.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sampel DNA fosil memiliki kesamaan dengan kedua spesies beruang. Ditemukan bahwa spesimen primitif ini memiliki karakteristik morfologi dan perilaku yang khas dari beruang putih, tetapi karakteristik genetik yang khas dari beruang coklat.

Bahaya kepunahan

Ursus maritimus telah dikategorikan oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam sebagai spesimen rentan, karena penurunan populasi di habitat alaminya.

Menurut angka dari beberapa organisasi internasional, selama 45 tahun terakhir populasinya telah berkurang sekitar 30%.

Bukan hanya jumlahnya yang berkurang, tetapi kondisi tubuh mereka juga terkena dampak negatif. Pada tahun 1980, rata-rata berat betina sekitar 290 kilogram, sedangkan pada tahun 2004 beratnya mencapai 230 kilogram.

Dana Margasatwa Dunia menyatakan bahwa beruang putih merupakan indikator penting dari tingkat lingkungan dalam ekologi Arktik. Dengan demikian, fakta bahwa spesies ini rentan terhadap kepunahan merupakan tanda serius yang menunjukkan adanya masalah pada ekosistem tersebut .

Penyebab

Perubahan iklim

Perubahan iklim mengakibatkan hilangnya habitat alami hewan ini. Di Teluk Hudson, akibat kenaikan suhu, pencairan es terjadi 21 hari lebih awal, dibandingkan dengan tanggal peristiwa ini 30 tahun lalu.

pemanasan global menyebabkan es laut mencair, membawa kesulitan besar untuk hewan berburu yang membuat up diet mereka. Ketika periode musim panas tiba, beruang telah menghabiskan cadangan lemaknya, sehingga menciptakan tingkat kekurangan gizi yang tinggi pada spesies Arktik.

Menurunnya lapisan es memaksa beruang untuk berenang lebih jauh untuk mencari makanan, yang semakin menipiskan cadangan nutrisinya. Kadang-kadang tenggelamnya hewan bisa terjadi selama perjalanan panjang.

Pemberian makan yang buruk menyebabkan tingkat reproduksi yang rendah pada betina dewasa dan kematian yang lebih besar pada anak anjing dan anak-anak.

Selain itu, wanita hamil tidak dapat membangun tempat perlindungan untuk anak-anak mereka. Jika ya, esnya sangat tipis sehingga bisa dengan mudah runtuh.

Polusi

Jaringan tubuh beruang kutub memiliki konsentrasi bahan kimia pencemar yang tinggi, seperti poliklorin bifenil dan pestisida terklorinasi. Perairan dan lingkungan terkontaminasi oleh senyawa beracun ini, menempel pada lemak hewan yang hidup di sana.

Zat-zat ini secara ilmiah dikaitkan dengan beberapa cacat lahir, keguguran pada wanita hamil, anak anjing yang kurus, dan kekurangan kekebalan yang serius.

Tumpahan minyak adalah faktor lain yang mempengaruhi kelompok hewan Arktik ini. Hal ini tidak hanya mencemari perairan, tetapi juga berdampak langsung pada Ursus maritimus.

Jika bulu hewan ini diresapi dengan cairan berminyak ini, fungsi isolasi rambut praktis akan berkurang. Ini dapat menyebabkan kematian beruang kutub karena hipotermia.

Untuk mencoba menghilangkan minyak dari tubuh, Ursus maritimus menjilati rambutnya, menelan bagian dari bahan kimia ini. Salah satu konsekuensinya adalah kerusakan serius pada ginjal, menyebabkan gagal ginjal yang fatal.

Selain itu, perubahan lingkungan alam dapat menyebabkan ibu menelantarkan anaknya sebelum waktunya bahkan selamanya. Hal ini akan menyebabkan kematian hampir seketika pada anak muda.

Perburuan

Secara tradisional, orang Eskimo berburu beruang putih untuk diambil bulu dan dagingnya. Pemukim Eropa juga melakukannya untuk olahraga atau untuk menghindari serangan mereka ke dalam populasi.

Saat ini, manusia tanpa pandang bulu memburu beruang kutub. Meski kegiatan ini dilarang, kulit, kaki, dan kuku mereka diperjualbelikan di pasar. Bahkan secara terbuka di beberapa negara ditawarkan jasa penyamakan kulit beruang.

Tindakan konservasi

Pada tahun 1973, pemerintah Kanada, Norwegia, Denmark (Greenland), Amerika Serikat, dan Uni Soviet (sekarang Federasi Rusia) menandatangani perjanjian internasional tentang konservasi beruang putih. Dokumen ini telah menjadi dasar dari tindakan yang tak terhitung banyaknya demi membela hewan yang berharga ini.

Di seluruh dunia, beberapa organisasi lingkungan telah bergabung dengan kampanye kesadaran yang bertujuan untuk mengurangi dampak manusia pada populasi Ursus maritimus . Greenpeace saat ini memimpin beberapa kegiatan ini.

Kelompok lingkungan ini mencoba membuat otoritas pemerintah menganggap Arktik sebagai situs warisan dunia. Beberapa ilmuwan telah mengusulkan wisata terbang dengan memberi makan beruang kutub. Namun, mereka juga mempertahankan bahwa mereka adalah pilihan paliatif untuk masalah tersebut.

Solusinya adalah penciptaan kesadaran ekologis sejati yang mengambil tindakan demi pemberantasan masalah lingkungan yang serius.

Karakteristik umum

Hidung

Hidungnya tajam, yang membantu hewan itu mencium mangsanya hingga hampir 70 sentimeter di bawah salju. Beruang putih memiliki indera penciuman yang sangat berkembang, mereka dapat membedakan bau dari jarak 1,6 kilometer.

Moncong

Beruang kutub memiliki moncong panjang, karakteristik adaptif yang memungkinkan mereka berburu anjing laut. Karena moncongnya panjang, ia dapat menangkap mereka di dalam air tanpa hambatan sedikit pun. Juga panjang struktur memungkinkan udara dingin memanas sebelum mencapai paru-paru.

Mata

Matanya berwarna hitam dan sangat kecil, dibandingkan dengan ukuran tubuhnya. Ini dapat mengurangi risiko kebutaan karena salju. Mereka memiliki membran nictitating yang mengelilingi mata, sehingga sinar matahari tidak berdampak langsung pada bola mata. Meskipun penglihatannya terbatas, ia mampu mengidentifikasi warna.

Gigi

Di mulutnya ada total 42 gigi. Gigi taringnya tajam, kuat, dan besar. Mereka menggunakannya untuk merobek bagian daging yang lembut. Gigi seri kecil dan sulung.

Telinga

Telinganya pendek dan membulat. Ini mungkin adaptasi yang memungkinkan beruang berenang berjam-jam bahkan berhari-hari. Jika telinga Anda panjang, itu bisa memungkinkan air masuk ke telinga, merusak saluran telinga.

Jaringan adiposa

Beruang putih memiliki lemak hingga 10 sentimeter, saya merasa ini hampir setengah dari total berat badan mereka. Selain berfungsi sebagai perlindungan terhadap dingin yang buruk, itu adalah penyimpan energi.

Selama bulan-bulan suhu yang lebih tinggi, nutrisi hewan-hewan ini tergantung pada lemak ini. Ini karena perburuan anjing laut menjadi hampir tidak mungkin.

Ukuran

Laki-laki memiliki berat antara 350 dan 700 kilogram, berukuran hingga 3 meter. Betina lebih kecil, menghadirkan dimorfisme seksual yang luar biasa. Beratnya sekitar 150 atau 250 kilogram, dengan panjang maksimum 2,4 meter.

Kulit

Beruang kutub dilindungi dari dinginnya Kutub Utara oleh bulu, bulu, dan lapisan lemak hingga 10 sentimeter.

Kulit beruang kutub padat dan berwarna hitam. Di luarnya ditutupi dengan rambut yang tampak putih, tetapi transparan. Ini dibagi menjadi dua jenis: perlindungan eksternal dan isolator lainnya.

Rambut pelindung kasar, berongga, dan transparan. Selain itu, mereka tahan terhadap air, sehingga tidak menempel pada bulu.

Rambut beruang kutub tidak berpigmen, mengadopsi nada cahaya yang menyinarinya. Dengan cara ini, saat senja atau fajar, mungkin tampak oranye kekuningan. Penumpahan mantel dimulai selama musim semi, berakhir pada akhir musim panas.

Laki-laki, di kaki depan mereka, memiliki rambut lebih panjang daripada di bagian tubuh lainnya. Fitur hias ini bisa memiliki fungsi yang sama dengan surai singa; membuat diri Anda lebih menarik bagi betina spesies.

ekstremitas

Anggota tubuhnya sangat kuat, dengan kaki yang besar, yang memudahkan Ursus maritimus untuk mendistribusikan beban tubuhnya saat berjalan di atas es. Ini juga membantu Anda mendorong diri sendiri saat berenang.

Ada papila – juga disebut tonjolan kulit – yang menutupi bantalan kaki beruang kutub. Ini mencegah hewan tergelincir saat memegang salju dengan kuat. Beruang kutub memiliki sebagian kaki berselaput, memungkinkan mereka untuk berenang dengan mudah.

Kaki memiliki bantalan lembut, terdiri dari papila kecil yang disebut benjolan dermal. Fungsinya untuk menahan hewan dengan kuat, mencegahnya tergelincir.

Cakar mereka kokoh, pendek, dan tidak bisa ditarik. Saat berjalan mereka melakukannya dengan cakar terbuka, memberi mereka pegangan yang kuat di atas es. Mereka juga dapat menahan mangsanya dengan ini, memberikan keuntungan besar atas pemangsa lainnya.

Perenang yang baik

Meskipun memiliki tubuh yang sangat berat dan gemuk, beruang kutub adalah perenang yang sangat baik. Untuk mencapai ini, ia menggunakan kaki depannya, yang rata, mirip dengan dayung. Mereka digunakan sebagai struktur propelan selama berenang.

Selain itu, lapisan jaringan adiposa yang tebal memungkinkannya mengapung di perairan Arktik yang dingin. Saat berenang, hewan ini dapat mencapai kecepatan 10 km per jam, sedangkan kecepatan berjalan rata-ratanya adalah 5,6 km/jam.

Adaptasi tubuh mereka memungkinkan mereka untuk bertahan hidup, karena mereka dapat bergerak di antara massa es yang besar atau mencapai daratan. Untuk ini mereka bisa berenang berjam-jam, bahkan seharian penuh.

Kemampuan ini juga penting untuk memberi makan mereka, karena memungkinkan mereka menyelam di bawah air untuk lebih dekat dengan anjing laut dan menangkapnya.

Peran lingkungan yang hebat

Beruang putih, di dalam piramida makanan, adalah predator yang terletak di puncak. Dalam ekosistem Arktik, mereka adalah spesies kunci. Para peneliti menganggap perilaku mereka sebagai isyarat lingkungan dari wilayah itu.

Hubungan antara anjing laut dan hewan-hewan ini sangat dekat, sedemikian rupa sehingga beruang bermigrasi dari daerah-daerah di mana ia tidak dapat memburu mereka atau di mana populasi anjing laut telah berkurang.

Bahkan bisa dikatakan bahwa Ursus maritimus dapat mempengaruhi beberapa spesialisasi yang membedakan anjing laut Arktik dengan anjing laut yang menghuni Antartika .

Sebagian besar keturunan spesies Arktik dilahirkan dengan kulit putih, mungkin terkait dengan kebutuhan untuk menyamarkan diri dari pemangsa mereka. Di sisi lain, tukik muda Antartika memiliki kulit yang lebih gelap saat lahir.

Saat berburu dan memakan mangsanya, beruang kutub menyengat dan mencabik-cabik mereka. Sisa-sisa menyediakan makanan untuk keragaman spesies liar, dengan siapa mereka berbagi ceruk ekologis mereka.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Infraclass Eutheria.

Ordo Karnivora.

Subordo Caniformia.

Keluarga Ursidae.

Genus Ursus

Spesies Ursus maritimus

Habitat dan distribusi

Beruang kutub tersebar di perairan yang termasuk landas kontinen dan daerah antar pulau Lingkaran Arktik, di selatan Teluk James, yang terletak di Kanada. Ke arah selatan ekstrim, itu pada batas-batas daerah iklim benua sub-arktik dan lembab.

Daerah ini, yang dikenal sebagai “cincin kehidupan Arktik”, secara biologis sangat produktif dibandingkan dengan perairan dalam Arktik.

Studi ilmiah telah mengatur habitat Ursus maritimus menjadi 19 populasi, tersebar di empat wilayah berbeda di Kutub Utara. Hal ini pada gilirannya ditemukan di Greenland, Federasi Rusia, Kanada, Amerika Serikat dan Norwegia.

Ekoregion Arktik

Habitat beruang putih dapat dibagi menjadi empat wilayah. Mereka berbeda dalam geografi, tingkat es, status, dan kerentanan terhadap perubahan iklim.

Es musiman

Hal ini ditemukan di Baffin Bay, South Hudson Bay, Selat Davis, Foxe Basin, dan West Hudson Bay.

Setiap musim panas di wilayah ini, es mencair hampir seluruhnya, yang berarti bahwa beruang harus menunggu sampai musim gugur, ketika mereka membeku lagi, untuk dapat berburu.

Di daerah es musiman ini, beruang kutub terancam. Ini karena mereka terbatas untuk berburu mangsanya, harus menggunakan simpanan lemak mereka untuk makanan.

Es kutub yang berbeda

Di daerah ini, es terbentuk di sepanjang pantai dan kemudian mencair, terutama selama musim panas.

Saat es mencair, kelompok hewan ini memiliki dua perilaku yang berbeda: mereka tetap di tanah menunggu musim dingin tiba dan massa dingin kembali atau mereka berenang jauh untuk mencapai daerah lain yang memiliki es.

Dalam populasi ini, beruang menghadapi beberapa situasi berbahaya: jarak yang jauh untuk berenang, puasa yang berkepanjangan, dan kehadiran manusia di pantai, yang dapat memburu mereka untuk dijual bulunya.

Wilayah yang membentuk wilayah ini adalah Laut Barents, Laut Beaufort Selatan, Laut Chukchi, Laut Laptev, dan Laut Kara.

Es kutub konvergen

Es laut konvergen dari cekungan Arktik terbentuk secara lokal dan diangkut secara alami dari daerah lain di Kutub Utara. Dengan cara ini, ia terakumulasi di pantai, memberi beruang kutub akses mudah ke anjing laut yang ada di perairan laut.

Beruang memiliki sedikit ancaman di daerah ini, karena makanan berlimpah. Namun, para ahli memperkirakan bahwa jika pemanasan global berlanjut, dalam waktu yang tidak terlalu lama, populasi dapat berkurang secara signifikan.

Wilayah Laut Beaufort Utara, Greenland Timur dan Kepulauan Ratu Elizabeth termasuk dalam ekoregion Arktik ini.

Es Nusantara

Greenland dan pulau-pulau di Arktik Tinggi Kanada terletak di utara, yang berarti bahwa es laut ada sepanjang tahun, bahkan selama musim panas. Ini menguntungkan bagi hewan-hewan ini, karena mangsa yang menjadi makanan mereka berlimpah.

Daerah dengan karakteristik tersebut adalah Teluk Boothia, Teluk Norwegia, Cekungan Kane, Selat Lancaster, Terusan M’Clintock, dan Selat Viscount Melville.

Reproduksi

Betina matang secara seksual antara empat dan lima tahun, jantan mulai bereproduksi pada enam. Laki-laki agresif terhadap laki-laki lain, memperebutkan perempuan.

Beruang kutub adalah poligini, mampu kawin berulang kali selama seminggu. Proses reproduksi ini menginduksi ovulasi pada wanita.

Setelah kopulasi, telur yang dibuahi tetap “diam” sampai bulan Agustus atau September ketika diaktifkan dan perkembangannya berlanjut. Selama kehamilan, betina makan dalam jumlah besar, menyimpan lemak untuk digunakan nanti.

Pada awal musim dingin, betina hamil menggali gua di dalam es. Di sana Anda masuk untuk memasuki keadaan tidak aktif, di mana detak jantung Anda menurun dari 46 menjadi 27 detak per menit. Ini bukan periode hibernasi, karena suhu tubuh Anda tidak turun.

Masa kehamilan berlangsung sekitar 195-265 hari. Antara bulan November dan Februari, anak-anaknya lahir. Mereka tetap bersama di dalam gua sampai pertengahan April, ketika betina membuka pintu masuk. Pada saat itu, anak anjing itu sudah memiliki berat sekitar 15 kilogram.

Makanan

Beruang kutub adalah hewan karnivora, predator, dan oportunistik. Dalam makanan mereka ada hewan favorit: anjing laut. Namun, mereka dapat memakan spesimen seperti rusa kutub, lembu kesturi, telur, burung, tikus, dan kepiting.

Juga, tergantung pada variasi habitat, mereka mungkin memakan beberapa buah beri, rumput laut, rumput Lyme, dan akar tanaman .

Ketika beruang putih pergi berburu spesies darat seperti ptarmigan, mereka mencoba untuk sedekat mungkin sebelum menyerang. Mangsa berkuku umumnya adalah anak, muda, tua, atau terluka. Sebagai predator, mereka bisa memakan ikan mati dan bangkai paus atau mamalia laut lainnya.

Meskipun dapat memakan keragaman hewan darat , metabolisme Ursus maritimus membutuhkan lemak dalam jumlah besar, yang diperoleh terutama dari mamalia laut.

Di musim semi, beruang putih berburu lumba-lumba berparuh putih ketika mereka terperangkap di es Arktik. Sisa-sisanya disimpan untuk dimakan nanti selama musim panas.

Beruang putih menguntit anjing laut, menyergap mereka. Jika mangsanya adalah air, hewan-hewan ini melompat ke dalam air, karena mereka adalah perenang yang hebat. Mereka bahkan mampu membunuh paus beluga.

Perilaku

Beruang kutub tidak teritorial. Meskipun penampilan mereka mungkin galak, mereka umumnya berhati-hati, berusaha menghindari konfrontasi. Namun, selama musim kawin, jantan dari spesies ini cenderung menjadi agresif, berkelahi dengan jantan lain untuk kawin dengan betina.

Secara umum, mereka menjalani kehidupan yang sepi. Namun, mereka bisa bermain satu sama lain atau tidur berpelukan. Anak anjing sangat lincah.

Orang-orang muda cenderung memiliki beberapa perilaku berkelahi yang “ramah”, yang dianggap sebagai praktik untuk konfrontasi di masa depan di musim reproduksi.

Mereka menggunakan berbagai vokalisasi dan suara untuk berkomunikasi. Betina mengirim sinyal peringatan kepada anak mereka dengan meratap. Orang-orang muda memiliki panggilan bangun yang mungkin berbeda dalam nada dan intensitas.

Ketika beruang putih gugup, mereka mendengus, sementara geraman, desis, dan auman digunakan dalam situasi di mana ekspresi agresif diperlukan.

Beruang kutub aktif sepanjang tahun. Pengecualian untuk ini adalah wanita hamil, yang memasuki keadaan lesu, di mana suhu internal mereka tidak turun.

Referensi

  1. Wikipedia (2018) Beruang kutub. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  2. Encyclopedia britannica (2018). Beruang kutub. Dipulihkan dari britannica.com.
  3. Beruang kutub internasional (2018). Beruang kutub. Dipulihkan dari polarbearsinternational.org.
  4. Clara Moskowitz (2010). Beruang Kutub Berevolusi Hanya 150.000 Tahun Agustus Live Science. Dipulihkan dari livescience.com.
  5. ITIS (2018). Ursus maritimus. Dipulihkan dari itis.gov.
  6. Andrew E. Derocher, Nicholas J. Lunn, Ian Stirling (2004). Beruang Kutub di Iklim yang Menghangat. akademik Oxford. Dipulihkan dari academic.oup.com.
  7. Wiig, ., Amstrup, S., Atwood, T., Laidre, K., Lunn, N., Obbard, M., Regehr, E. & Thiemann, G. (2015). Ursus maritimus. Daftar Merah Spesies Terancam Punah IUCN 2015. Dipulihkan dari iucnredlist.orgñ
  8. Charlotte Lindqvist, Stephan C, Schuster, Yazhou Sun, Sandra L. Talbot, Ji Qi, Aakrosh Ratan, Lynn P. Tomsho, Lindsay Kasson, Eve Zeyl, Jon Aars, Webb Miller, lafur Ingólfsson, Lutz Bachmann, ystein Wiig (2010) . Genom mitokondria lengkap tulang rahang Pleistosen mengungkap asal usul beruang kutub. PNAS. Dipulihkan dari pnas.org.
  9. Webb Miller, Stephan C. Schuster, Andreanna J. Welch, Aakrosh Ratan, Oscar C. Bedoya-Reina, Fangqing Zhao, Hie Lim Kim, Richard C. Burhans, Daniela I. Drautz, Nicola E. Wittekindt, Lynn P. Tomsho, Enrique Ibarra-Laclette, Luis Herrera-Estrella, Elizabeth Peacock, Sean Farley, George K. Sage, Karyn Rode, Martyn Obbard, Rafael Montiel, Lutz Bachmann, Ólafur Ingólfsson, Jon Aars, Thomas Mailund, ystein Wiig, Sandra L. Talbot, dan Charlotte Lindqvist (2012). Genom beruang kutub dan coklat mengungkapkan campuran kuno dan jejak demografis dari perubahan iklim masa lalu. PNAS. Dipulihkan dari pnas.org.
  10. David Cox (2018). Ilmuwan menetaskan rencana berani untuk menyelamatkan beruang kutub. Mach. Dipulihkan dari nbcnews.com.