Kelenjar adrenal adalah: Pengertian, fungsi, struktur

  • by

Kelenjar adrenal adalah kelenjar kecil dengan fungsi besar yang terletak di atas setiap ginjal. Mereka menghasilkan hormon yang Anda tidak bisa hidup tanpanya, termasuk hormon kelamin dan kortisol. Kortisol membantu Anda merespons stres dan memiliki banyak fungsi penting lainnya.

Dengan gangguan kelenjar adrenal, kelenjar Anda menghasilkan terlalu banyak hormon atau tidak cukup. Pada sindrom Cushing, ada terlalu banyak kortisol, sementara dengan penyakit Addison, ada terlalu sedikit. Beberapa orang dilahirkan tidak mampu membuat kortisol yang cukup.

Pengertian Kelenjar Adrenal

Kelenjar Adrenal (Suprarenal) atau kelenjar anak ginjal merupakan kelenjar yang terletak di atas ginjal dengan bentuk seperti segitiga.

Kelenjar adrenal ini tidak memiliki saluran sehingga disebut dengan kelenjar ductless. Berat kelenjar yaitu sekitar 4-5 gram. Pada manusia, kelenar adrenal ini letaknya sejajar dengan tulang punggung thorax ke 12.

  • Kelenjar adrenal adalah kelenjar kecil berbentuk segitiga yang terletak di atas kedua ginjal.
  • Kelenjar adrenal menghasilkan hormon yang membantu mengatur metabolisme Anda, sistem kekebalan tubuh, tekanan darah, respons terhadap stres dan fungsi penting lainnya.
  • Kelenjar adrenal terdiri dari dua bagian – korteks dan medula – yang masing-masing bertanggung jawab untuk memproduksi hormon yang berbeda.
  • Ketika kelenjar adrenal tidak menghasilkan hormon yang cukup, ini dapat menyebabkan kekurangan adrenal (penyakit Addison).
    Kelenjar adrenal dapat mengembangkan nodul yang bisa jinak atau ganas, yang berpotensi menghasilkan jumlah hormon tertentu yang berlebihan yang menyebabkan berbagai masalah kesehatan.

Fungsi Kelenjar Adrenal

  • Penghasil hormone estrogen.
  • Meningkatkan glukosa dalma darah serta mengurangi inflamasi.
  • Sebagai kelenjar yang mengatur metabolisme tubuh sebagi penghasil hormon penyebab stress.
  • Memproduksi dan mengatur hormone seks seperti halnya hormon testosteron yang ada pada pria.
  • Mensekresikan hormone yang sangaT penting untuk menjaga keseimbangan tubuh.
  • Mengatur kadar natrium dan keseimbangan cairan tubuh melalui hormon mineralokortikoid.
  • Mempersiapkan tubuh dalam menghadapi keadaan yang darurat, sehingga jarinagn atau kelenjar yang ada dalam tubuh bsa saling memberikan informasi berupa rangsangan kepada setiap komponen tubuh yang lainnya.
  • Antara sel – sel saraf ke sistem saraf pada manusia khususnya saraf otak.

Kelainan Pada Kelenjar Adrenal

  • Adanya sindrom chusing.
  • Adanya penyakit addison.

Struktur Kelenjar Adrenal

1. Korteks Adrenal

Korteks adrenal merupakan salah satu bagian luar dari kelenjar ini. Bagian korteks merupakan penyusun terbesar kelenjar adrenal, 90% massa kelenjar disusun oleh pagian korteks.

Korteks adrenal dapat dibagi menjadi 3 zona dan setiap zona menghasilkan hormon yang berbeda beda diantaranya yakni :

  • Zona Glomerulosa. Zona terluar yang dapat menghasilkan mineralokortikoid. Fungsi utama dari mineralokortikoid adalah untuk mengatur kadar natrium dan keseimbangan cairan dalam tubuh. Hormon mineralokortikoid yang paling penting adalah aldosteron yang berfungsi untuk mengatur konsentrasi natriu, dalam urin, keringat, air ludah dan pankreas. Kerja dari aldosteron berhubungan erat dengan tekanan darah. Tanpa aldosteron, maka tubuh akan kehilangan natrium dan dapat menyebabkan dehidrasi yang parah.
  • Zona Fasikulata. Zona tengah yang bisa memproduksi glukokortikoid. Fungsi utama dari glukokortikoid adalah untuk meningkatkan glukosa di dalam darah serta mengurangi respon inflamasi tubuh. Ada tiga hormon glukokortikoid utama, yaitu Kortisol, Kortikosteron, Kortison. Hormon glukokortikoid merangsang pembentukan glukosa melalui proses glukoneogenesis yaitu proses membuat komponen non-karbohidrat menjadi glukosa. Proses ini dilakukan oleh sel sel hati.
  • Zona Retikularis. Zana terdalam yang berfungsi untuk dapat memproduksi Gonadokortikoid. Gonadokortikoid merupakan hormon seks. Hormon gonadokortikoid utama adalah androgen, diproduksi dalam jumlah kecil oleh kelenjar adrenal. Efek yang ditimbulkan oleh androgen yang diproduksi kelenjar adrenal tidak lah kuat dan tidak memberikan banyak perubahan fisik. Mereka hanya membantu perkembangan awal organ seks dan memeliharar perbedaan antara pria dan wanita.

2. Medula Adrenal

Medula Adrenal merupakan bagian dalam yang bentuknya tidak beraturan, berhubungan erat dengan pembuluh darah dan pembuluh saraf.

Ada dua jenis sel sekretori utama pada bagian medula adrenal, yaitu sel yang mensekresikan hormon epinefrin (Adrenalin) dan sel yang mensekresikan norepinefrin (noradrenalin).

Epinefrin merupakan hormon utama pada medula, mencapai sekitar 75 – 80 % dari hasil sekresi. Fungsi dari epinefrin dan norepinefrin berhubungan dengan saraf simpatis.

Mereka berperan dalam pengaturan denyut jantung, laju pernapasan, kontraksi otot jantung, tekanan darah, dan kadarh glukosa darah.

Hormon Kelenjar Adrenal

Peran kelenjar adrenal dalam tubuh Anda adalah untuk melepaskan hormon tertentu langsung ke aliran darah. Banyak dari hormon ini berkaitan dengan bagaimana tubuh merespons stres, dan beberapa di antaranya penting untuk keberadaan. Kedua bagian kelenjar adrenal – korteks adrenal dan medula adrenal – melakukan fungsi yang berbeda dan terpisah.

Setiap zona korteks adrenal mengeluarkan hormon tertentu. Hormon kunci yang diproduksi oleh korteks adrenal meliputi:

Kortisol

Kortisol adalah hormon glukokortikoid yang diproduksi oleh zona fasciculata yang memainkan beberapa peran penting dalam tubuh. Ini membantu mengontrol penggunaan lemak, protein, dan karbohidrat tubuh; menekan peradangan; mengatur tekanan darah; meningkatkan gula darah; dan juga bisa mengurangi pembentukan tulang.

Hormon ini juga mengendalikan siklus tidur / bangun. Ini dilepaskan selama masa stres untuk membantu tubuh Anda mendapatkan dorongan energi dan lebih baik menangani situasi darurat.

Bagaimana Kelenjar Adrenal Bekerja Menghasilkan Kortisol

Kelenjar adrenal menghasilkan hormon sebagai respons terhadap sinyal dari kelenjar hipofisis di otak, yang bereaksi terhadap pensinyalan dari hipotalamus, yang juga terletak di otak. Ini disebut sebagai poros adrenal hipofisis hipotalamus. Sebagai contoh, untuk kelenjar adrenal menghasilkan kortisol, berikut ini terjadi:

Hipotalamus menghasilkan hormon pelepas kortikotropin (CRH) yang merangsang kelenjar hipofisis untuk mengeluarkan hormon adrenokortikotropin (ACTH).

ACTH kemudian merangsang kelenjar adrenalin untuk membuat dan melepaskan hormon kortisol ke dalam darah.

Biasanya, baik hipotalamus dan kelenjar hipofisis dapat merasakan apakah darah memiliki jumlah kortisol yang tepat yang beredar. Jika ada terlalu banyak atau terlalu sedikit kortisol, masing-masing kelenjar ini mengubah jumlah CRH dan ACTH yang dikeluarkan. Ini disebut sebagai umpan balik negatif.

Kelebihan produksi kortisol dapat terjadi dari nodul di kelenjar adrenal atau kelebihan produksi ACTH dari tumor di kelenjar pituitari atau sumber lainnya.

Aldosteron

Hormon mineralokortikoid yang diproduksi oleh zona glomerulosa ini memainkan peran sentral dalam mengatur tekanan darah dan elektrolit tertentu (natrium dan kalium). Aldosteron mengirimkan sinyal ke ginjal, sehingga ginjal menyerap lebih banyak natrium ke dalam aliran darah dan melepaskan kalium ke dalam urin. Ini berarti aldosteron juga membantu mengatur pH darah dengan mengendalikan kadar elektrolit dalam darah.

DHEA dan Steroid Androgenik

Hormon-hormon ini diproduksi oleh zona reticularis adalah hormon pria yang lemah. Mereka adalah hormon prekursor yang diubah di ovarium menjadi hormon wanita (estrogen) dan di testis menjadi hormon pria (androgen). Namun, estrogen dan androgen diproduksi dalam jumlah yang jauh lebih besar oleh ovarium dan testis.

Epinefrin (Adrenalin) dan Norepinefrin (Noradrenalin)

Medula adrenal, bagian dalam kelenjar adrenal, mengendalikan hormon yang mengawali pelarian atau melawan respons. Hormon-hormon utama yang dikeluarkan oleh medula adrenal termasuk epinefrin (adrenalin) dan norepinefrin (noradrenalin), yang memiliki fungsi serupa.

Antara lain, hormon-hormon ini mampu meningkatkan detak jantung dan kekuatan kontraksi jantung, meningkatkan aliran darah ke otot dan otak, melemaskan otot-otot jalan napas halus, dan membantu metabolisme glukosa (gula). Mereka juga mengontrol tekanan pembuluh darah (vasokonstriksi), membantu menjaga tekanan darah dan meningkatkannya sebagai respons terhadap stres.

Seperti beberapa hormon lain yang diproduksi oleh kelenjar adrenal, epinefrin dan norepinefrin sering diaktifkan dalam situasi stres secara fisik dan emosional ketika tubuh Anda membutuhkan sumber daya dan energi tambahan untuk menahan ketegangan yang tidak biasa.

Gangguan Kelenjar Adrenal

Dua cara umum di mana kelenjar adrenal menyebabkan masalah kesehatan adalah dengan memproduksi terlalu sedikit atau terlalu banyak hormon tertentu, yang menyebabkan ketidakseimbangan hormon. Kelainan fungsi adrenal ini dapat disebabkan oleh berbagai penyakit kelenjar adrenal atau kelenjar pituitari.

Ketidakcukupan Adrenal

Insufisiensi adrenal adalah kelainan langka. Ini mungkin disebabkan oleh penyakit kelenjar adrenal (insufisiensi adrenal primer, penyakit Addison) atau oleh penyakit di hipotalamus atau hipofisis (insufisiensi adrenal sekunder). Ini adalah kebalikan dari sindrom Cushing dan ditandai oleh rendahnya kadar hormon adrenal. Gejala-gejalanya meliputi penurunan berat badan, nafsu makan yang buruk, mual dan muntah, kelelahan, penggelapan kulit (hanya pada insufisiensi adrenal primer), sakit perut, dan lainnya.

Penyebab ketidakcukupan adrenal primer dapat mencakup gangguan autoimun, infeksi jamur dan lainnya, kanker (jarang), dan faktor genetik.

Meskipun insufisiensi adrenal biasanya berkembang dari waktu ke waktu, ia dapat juga muncul tiba-tiba sebagai kegagalan adrenal akut (krisis adrenal). Ini memiliki gejala yang sama, tetapi konsekuensinya lebih serius, termasuk syok yang mengancam jiwa, kejang, dan koma. Ini dapat berkembang jika kondisinya dibiarkan tidak diobati.

Hiperplasia Adrenal Bawaan

Insufisiensi adrenal juga dapat terjadi akibat kelainan genetik yang disebut hiperplasia adrenal kongenital. Anak-anak yang dilahirkan dengan kelainan ini kehilangan enzim esensial yang diperlukan untuk memproduksi kortisol, aldosteron atau keduanya. Pada saat yang sama, mereka sering mengalami kelebihan androgen, yang dapat menyebabkan karakteristik laki-laki pada anak perempuan dan pubertas dini pada anak laki-laki.

Hiperplasia adrenal kongenital dapat tetap tidak terdiagnosis selama bertahun-tahun tergantung pada keparahan defisiensi enzim. Pada kasus yang lebih parah, bayi mungkin menderita genitalia ambigu, dehidrasi, muntah dan gagal tumbuh.

Kelenjar Adrenal yang terlalu aktif

Kadang-kadang, kelenjar adrenal dapat mengembangkan nodul yang menghasilkan terlalu banyak hormon tertentu. Nodul 4 sentimeter atau lebih besar dan nodul yang menunjukkan fitur tertentu pada pencitraan meningkatkan kecurigaan untuk keganasan. Nodul jinak dan kanker dapat menghasilkan hormon-hormon tertentu dalam jumlah berlebihan, yang disebut sebagai nodul fungsional. Tumor fungsional, tumor ganas atau nodul lebih besar dari 4 sentimeter direkomendasikan untuk dirujuk untuk evaluasi bedah.

Kelebihan kortisol: Sindrom Cushing

Sindrom Cushing disebabkan oleh produksi kortisol yang berlebihan dari kelenjar adrenal. Gejala-gejalanya mungkin termasuk penambahan berat badan dan timbunan lemak di area tubuh tertentu, seperti wajah, di bawah leher yang disebut punuk kerbau dan di perut; lengan dan kaki menipis; tanda peregangan ungu di perut; rambut wajah; kelelahan; kelemahan otot; kulit mudah memar; tekanan darah tinggi; diabetes; dan masalah kesehatan lainnya.

Kelebihan produksi kortisol juga dapat dipicu oleh kelebihan produksi ACTH oleh tumor jinak di kelenjar hipofisis atau tumor di tempat lain di tubuh. Ini dikenal sebagai Penyakit Cushing. Penyebab umum lainnya dari sindrom Cushing adalah konsumsi steroid eksternal yang berlebihan dan berkepanjangan, seperti prednison atau deksametason, yang diresepkan untuk mengobati banyak penyakit autoimun atau inflamasi (misalnya, lupus, rheumatoid arthritis, asma, penyakit radang usus, multiple sclerosis, dll. )

Loading…


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *