Gastrocnemius: asal, penyisipan, fungsi, robekan, ketegangan, cedera

Gastrocnemius: asal, penyisipan, fungsi, robekan, ketegangan, cedera

gastrocnemius adalah otot dangkal di bagian belakang kaki. Ini terdiri dari dua perut, satu lateral dan satu medial, yang membentuk, bersama dengan otot soleus, struktur yang disebut triceps surae .

Kedua bundel otot berasal dari tulang paha dan berjalan melalui lutut hingga berakhir di tulang kalkanealis di bawah pergelangan kaki. Untuk alasan ini dianggap otot biarticular dan memiliki peran mendasar dalam menjaga keseimbangan, berdiri dan gaya berjalan.

Lokasi gastroknemius. CC BY-SA 3.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=239230

Dalam perjalanan terakhirnya menjadi satu unsur tendinous yang dengan kuat menyatukan kedua perut ke tendon otot soleus, membentuk tendon kalkaneus atau Achilles, yang merupakan yang terkuat di tubuh.

Otot gastrocnemius bekerja secara maksimal selama aktivitas fisik, terutama yang melibatkan berlari atau mengubah kecepatan dengan cepat, seperti dalam tenis, sepak bola, dan lari cepat, di antara olahraga lainnya.

Cederanya sering terjadi pada atlet dan biasanya muncul dari peradangan hingga robekan total dari salah satu kepala berotot mereka.

Indeks artikel

Ilmu urai

Betis adalah nama yang diberikan untuk daerah posterior kaki. Ini terdiri dari dua otot, gastrocnemius atau kembar, dan soleus yang berjalan di bawahnya.

Gastrocnemius terdiri dari dua perut berotot, satu lateral dan satu medial, yang memiliki asal yang berbeda dan penyisipan tendon ujung yang sama.

Sumber

Kepala yang membentuk otot gastrocnemius memiliki asal yang berbeda. Bagian medial dimulai pada penonjolan posterior aspek medial femur, yang disebut kondilus. Di area ini dapat dibuktikan adanya kantong cairan sinovial, yang memungkinkan kedua kepala otot meluncur.

Kepala ini juga memiliki serat yang menyisip di dekat aspek medial kapsul sendi lutut.

Perut lateral dan medial gastrocnemius. Oleh Dr. Johannes Sobotta – Sobotta’s Atlas and Text-book of Human Anatomy 1909, Public Domain, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=29822860

Untuk bagiannya, perut lateral memulai perjalanannya pada aspek lateral kondilus femur. Dari sana ia melanjutkan perjalanannya ke lutut di mana beberapa seratnya menyisip di dekat sendi lutut.

Kepala kembar diarahkan ke bawah, melewati kedua sisi belakang lutut, di mana mereka membatasi area yang disebut fossa poplitea .

Insersi

Pada sepertiga bagian bawah tungkai, kedua otot perut menjadi tendon yang menyatu dan membentuk satu struktur bersama dengan tendon soleus. Tendon ini disebut tendo calcaneal atau tendo Achilles .

Pemasangan gastrocnemius. Oleh OpenStax College – https://cnx.org/contents/ [email protected] : [email protected] , CC BY 3.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=64291156

Tendon ini berjalan sekitar 15 cm, melewati belakang pergelangan kaki, akhirnya mencapai tulang kalkanealis di mana ia dimasukkan.

Dari Henry Vandyke Carter – Henry Gray (1918) Anatomi Tubuh Manusia (Lihat bagian “Buku” di bawah) Bartleby.com: Grey’s Anatomy, Plate 1242, Public Domain, https://commons.wikimedia.org/w/index. php? curid = 564858

Pada titik ini dipisahkan dari tulang oleh kantung sinovial yang memfasilitasi gesernya dan mencegah gesekan tendon dengan kalkaneus. Tendon Achilles adalah yang paling tebal, terpanjang dan terkuat di tubuh.

Irigasi

Arteri poplitea, cabang langsung dari arteri femoralis, bertanggung jawab untuk memasok suplai vaskular arteri ke daerah betis.

Melalui arteri kolateral sural, anterior dan posteriornya, serta dua cabang terminalnya yaitu tibialis anterior dan posterior, ia menembus perut otot dan membentuk jaringan penting di area ini.

Tur arteri poplitea. Dari Henry Vandyke Carter – Henry Gray (1918) Anatomi Tubuh Manusia (Lihat bagian “Buku” di bawah) Bartleby.com: Gray’s Anatomy, Plate 551, Public Domain, https://commons.wikimedia.org/w/index. php? curid = 559545

Vena yang mengalirkan kaki terbentuk dari vena tibialis, naik melalui vena poplitea dan saphena, yang mengalir ke vena femoralis.

Innervasi

Saraf tibialis, yang berasal dari batang saraf siatik di atas fossa poplitea, berjalan ke bawah dan terletak di antara dua perut otot gastrocnemius, menyediakan cabang neurologis di sepanjang jalurnya.

Rute saraf tibialis. Oleh Henry Vandyke Carter – Henry Gray (1918) Anatomi Tubuh Manusia (Lihat bagian “Buku” di bawah) Bartleby.com: Anatomi Gray, Plat 832, Domain Publik, https://commons.wikimedia.org/w/index. php? curid = 541691

Saraf ini adalah salah satu yang paling penting di daerah posterior ekstremitas bawah, yang bertugas mempersarafi beberapa otot tungkai dan kaki.

Fitur

Gastrocnemius adalah otot dengan implikasi penting untuk stabilitas dan pemeliharaan keseimbangan.

Fungsi utamanya adalah plantar fleksi kaki, hal ini terjadi saat berdiri berjinjit, misalnya.

Selain itu, penyisipannya di atas lutut membuatnya menjadi otot bantu dalam fleksi lutut.

Fungsi otot gastrocnemius. Oleh Bessieeboo – Karya sendiri, CC BY-SA 3.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=32902730

Selama kiprah itu tetap berkontraksi, terutama pada fase pertama, mencegah rotasi tibia dan sangat aktif dalam berlari dan melompat.

Seratnya terutama anaerobik, menjadikannya otot yang digunakan dalam upaya mendadak, balapan, dan perubahan kecepatan.

Cedera

Merobek

Robekan gastrocnemius adalah cedera yang relatif umum pada atlet. Tergantung pada tingkat keparahannya, tiga jenis dibedakan.

Robekan tipe I melibatkan sekitar 5% otot dan pasien merasakan nyeri dengan kontraksi. Pada tipe II, hingga 25% dari massa otot robek. Dalam kasus ini pasien dapat menunjukkan rasa sakit dan perasaan kram terus menerus.

Untuk bagiannya, robekan tipe III melibatkan lebih dari 30% otot. Pasien mengalami nyeri dan imobilitas, memar di betis, dan bengkak.

Robekan besar atau lengkap dapat dirasakan sebagai area depresi di betis dan terlihat sebagai area memar yang luas pada ultrasound.

Diagnosis robekan dibuat dengan pertanyaan dan pemeriksaan fisik, namun, ketika ruptur tidak terlalu jelas, dalam kasus yang lebih ringan, tes pencitraan digunakan untuk mendukung kecurigaan diagnostik.

USG adalah tes yang paling banyak digunakan karena murah, dapat dilakukan dengan peralatan portabel, dan temuannya pasti.

Keuntungan lain dari USG adalah dapat digunakan untuk mengalirkan cairan atau memar di daerah tersebut.

Hematoma pada USG dari robekan gastrocnemius. Area hitam adalah hematoma. Oleh © Nevit Dilmen, CC BY-SA 3.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=46620838

Robekan tipe I dan II adalah untuk penanganan rawat jalan dengan indikasi istirahat dan obat anti inflamasi, sedangkan robekan tipe III biasanya pembedahan, menunjukkan imobilisasi dan rehabilitasi selanjutnya.

Tendinitis

Peradangan otot dan tendonitis adalah salah satu cedera yang sering terjadi pada otot ini.

Kondisi ini terjadi karena kelebihan beban, yang akhirnya mengiritasi tendon yang menyebabkan rasa sakit yang signifikan dan seringkali melumpuhkan.

Tendonitis Achilles diobati dengan pereda nyeri dan antiperadangan selain istirahat.

Referensi

  1. Bordoni, B; Wahid, A; Varacallo, M. (2019). Anatomi, Tulang Panggul dan Tungkai Bawah, Otot Gastrocnemius. StatPearls. Pulau Harta Karun (FL). Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  2. Binstead, J.T; Varacallo, M. (2019). Anatomi, Tulang Panggul dan Tungkai Bawah, Betis. StatPearls. Pulau Harta Karun (FL). Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  3. Hsu, D; Chang, KV (2019). Strain Gastrocnemius. StatPearls. Pulau Harta Karun (FL). Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  4. Nsitem, V. (2013). Diagnosis dan rehabilitasi robekan otot gastrocnemius: laporan kasus. Jurnal Asosiasi Chiropractic Kanada. Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  5. Werner, B.C; Belkin, N.S; Kennelly, S; Weiss, L; Barnes, R.P; Potter, H.G; Rodeo, SA (2017). Cedera Kompleks Gastrocnemius-Soleus Akut pada Atlet Liga Sepak Bola Nasional. Jurnal ortopedi kedokteran olahraga. Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  6. Cerah, J. M; Bidang, K.B; Draper, R. (2017). Diagnosis Ultrasound Cedera Betis. Kesehatan olahraga. Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov