Gallinaceae: ciri-ciri, nutrisi dan reproduksi

Gallinaceae: ciri-ciri, nutrisi dan reproduksi

gallinaceous atau Galliformes merupakan perintah menguntungkan sebagian burung bagi perekonomian domestik pria, mayoritas spesies mereka dari kandang; sisa spesimen tidak domestik atau menyediakan permainan. Namanya berasal dari bahasa Latin gallus, yang berarti ayam jago.

Mereka biasa disebut burung buruan, burung darat, burung gallinaceous, burung liar, atau galliform. Mereka termasuk dalam ordo ini: ayam hutan, burung pegar, puyuh, burung hutan, ayam, kalkun, belibis, merpati dan puyuh.

Sumber: pixabay

Gallinaceae terdiri dari sekitar 290 spesies, tersebar di wilayah semua benua dengan pengecualian gurun dan daerah es abadi. Mereka langka di pulau-pulau, di mana mereka hanya ada jika mereka telah diperkenalkan oleh manusia.

Meskipun penerbangan gallinaceae sering digambarkan sebagai lemah, gaya terbang mereka sangat khusus dan khusus, dengan otot terbang yang kuat. Meskipun mereka terutama spesimen non-migrasi, beberapa spesies bermigrasi.

Burung-burung ini memakan makanan dari tanah, itulah sebabnya mereka penting sebagai penyebar benih di ekosistem yang mereka huni. Banyak spesies gallinaceous mahir melarikan diri dari pemangsa, berlari daripada terbang.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi burung-burung ini dalam pohon filogenetik, yang merupakan salah satu yang menggambarkan hubungan evolusi antara berbagai spesies dengan nenek moyang yang sama, adalah sebagai berikut: Animalia (Kingdom), Chordata (Filum), Aves (Kelas), Pangalliformes (Clado ) dan Galliformes (Ordo).

Keluarga

Ordo gallinaceous terdiri dari lima keluarga:

  • Cracidae (chachalacas dan paujíes)
  • Odontophoridae (Puyuh Dunia Baru)
  • Phasianidae (ayam, puyuh, ayam hutan, pegar, kalkun, merak dan belibis)
  • Numididae (unggas guinea)
  • Megapodiidae (burung penetasan)

Karena penampilannya yang khas, kalkun dan belibis tidak perlu dipisahkan ke dalam keluarga yang berbeda, karena mereka memiliki asal yang sama dengan ayam hutan atau burung pegar.

Burung air (Anseriformes) yang mendominasi di pulau-pulau tersebut, membentuk kelas Galloansarae bersama dengan Galliformes. Mereka adalah dasar dari Neognatas superorder yang hidup hari ini dan mengikuti Paleognathae dalam sistem taksonomi cararn.

Dalam taksonomi saat ini, Phasianidae atau burung pegar diperluas untuk mencakup Tetraonidae atau tetraonidae purba (yang meliputi belibis, lagópod, belibis hitam , grévoles , dan ayam jantan padang rumput ) dan Meleagrididae atau Meleagris (kalkun) sebagai subfamili.

Karakteristik umum

Gallinaceae dicirikan dengan memiliki paruh pendek atau sedang dengan lekukan di bagian atasnya yang memudahkan pengumpulan biji-bijian. Kakinya memiliki tiga jari kaki depan, diatur sedemikian rupa untuk menggali tanah.

Sayapnya pendek dan bulat, sehingga sebagian besar spesimennya tidak bermigrasi, memilih untuk berjalan dan berlari daripada terbang; mereka adalah hewan darat atau arboreal. Dalam keadaan alami mereka hidup dari 5 hingga 8 tahun dan di penangkaran hingga 30 tahun.

Mereka menggunakan sumber daya visual dan vokalisasi untuk komunikasi, pacaran, perjuangan, teritorial, dan strategi kesusahan. Mereka bertindak sebagai penyebar benih dan predator di habitatnya. Mereka digunakan oleh manusia sebagai hewan buruan untuk daging dan telurnya dan juga digunakan dalam perburuan rekreasi.

Pada sebagian besar spesies, jantan memiliki bulu yang lebih berwarna daripada betina. Dimensi mereka bervariasi dan berkisar dari puyuh (Coturnix chinensis) setinggi 5 inci dan berat 28 hingga 40 gram, hingga spesies besar seperti kalkun liar Amerika Utara (Meleagris gallopavo) yang beratnya mencapai 14 kg dan berukuran 120 cm.

Sebagian besar gallinaceae memiliki tubuh yang kuat, kaki agak panjang dan leher yang tebal. Laki-laki dewasa memiliki satu atau lebih tajam taji bertanduk di belakang masing-masing kaki, yang digunakan untuk pertempuran.

Habitat

Gallinaceae ditemukan di habitat yang sangat beragam: hutan, gurun, dan padang rumput. Spesies yang hidup di padang rumput dicirikan dengan memiliki kaki yang panjang, leher yang panjang, dan sayap yang besar dan lebar.

Spesies ini biasanya tinggal di satu tempat selama seluruh siklus hidupnya, yang terkecil (puyuh) bermigrasi dengan jarak yang kurang lebih jauh. Migrasi altitudinal adalah umum di antara spesies pegunungan dan spesies subtropis menggunakan penerbangan berkelanjutan untuk pindah ke daerah irigasi dan mencari makan.

Puyuh Dunia Baru, ayam hutan batu Afrika, dan ayam mutiara melakukan jalan-jalan setiap hari sejauh beberapa kilometer. Partridge berkepala merah, partridge salju, pin ayam dan burung merak berekor perunggu, bergerak berpasangan dengan berjalan kaki dan juga melalui udara.

Spesies dengan dimorfisme seksual terbatas (perbedaan mencolok dalam penampilan luar jantan dan betina) menunjukkan penggerak yang hebat; ini sangat penting untuk menemukan makanan sepanjang tahun.

Ayam mutiara, puyuh bergigi, dan puyuh salju adalah contoh fakta bahwa perbedaan seksual yang terbatas merupakan persyaratan untuk melakukan perjalanan jarak jauh untuk mencari makanan.

Gallinaceae dapat beradaptasi dengan daerah dengan musim dingin yang keras. Ukurannya yang besar, bulu yang melimpah, dan tingkat aktivitas yang rendah memungkinkan mereka menghemat energi dan menahan dingin.

Dalam kondisi lingkungan seperti itu mereka dapat menyesuaikan makanan mereka dengan makanan ruminansia, memperoleh nutrisi dari sayuran tebal dan berserat seperti jarum, cabang dan pucuk pohon jarum. Untuk alasan ini mereka dapat memberi makan diri mereka sendiri, memanfaatkan dan memelihara sumber energi yang hampir tidak terbatas.

Nutrisi

Kebanyakan galliform adalah burung herbivora dan sebagian omnivora. Karena konstitusi mereka yang kuat dan paruh pendek dan tebal, mereka mencari makanan di tanah sebagai tunas dan akar.

Spesies subtropis – burung vitreous, ayam hutan jambul, argus jambul, burung jambul, dan monal Himalaya – menggali ke dalam kayu busuk untuk mencari makan dan mengekstrak rayap, semut, larva, moluska, krustasea, dan hewan pengerat.

Flying Pheasant, Bulwer’s Pheasant, Peacock, dan Peacock Pheasant menangkap serangga di pasir, sampah, air dangkal, atau di tepi sungai.

Merak biru memiliki kegemaran terhadap ular, termasuk yang berbisa. Ia menelan mereka karena memiliki paruh yang sangat tajam dan kaki yang sangat kuat, yang kukunya yang melengkung dan kuat memungkinkannya untuk menangkap mangsanya dengan kuat.

Spesies lain seperti: burung merak, burung pegar Lady Amherst dan burung pegar biru lebih suka memakan hewan sungai kecil, kepiting, dan alang-alang.

Mallards memakan sayuran, kadal, tikus, serangga, dan amfibi, yang mereka buru di dalam air. Untuk bagiannya, ayam domestik mengkonsumsi cacing, serangga, tikus dan amfibi kecil.

Reproduksi

Untuk kawin, jantan galliform menampilkan perilaku pacaran yang rumit yang melibatkan tindakan visual yang sangat rumit seperti mengibaskan bulu kepala atau ekor dan suara yang khas. Terkait dengan ini, jantan dari sebagian besar spesies dalam ordo ini lebih berwarna daripada betina.

Burung-burung ini memiliki beberapa bentuk perkawinan: monogami dan / atau poligami. Reproduksi dikondisikan oleh iklim , tergantung di mana, mereka membangun sarang di tanah atau di pohon dan bertelur antara 3 dan 16 telur setahun.

Burung Galliform sangat produktif, posisinya melebihi 10 telur di banyak spesies. Anak ayam sangat dewasa sebelum waktunya dan berjalan dengan orang tua mereka segera setelah mereka lahir.

Pada beberapa spesies, betina bertelur dengan mengeraminya di gundukan abu vulkanik, pasir panas, atau tumbuh-tumbuhan yang membusuk. Setelah menetas, anak-anaknya harus menggali untuk keluar dari sarang tempat mereka muncul dengan bulu penuh dan dengan kemampuan untuk terbang.

Referensi

  1. Boitard, P. (1851). Museum sejarah alam: deskripsi dan kebiasaan mamalia, burung, reptil, ikan, serangga, dll. Barcelona.
  2. Guzman, FS (1856). Sejarah alam veteriner. Madrid: Calleja, López dan Rivadeneiva.
  3. Hackett, SJ, Kimball, RT, Reddy, S., Bowie, RCK, Braun, EL dan Braun, MJm. (2008). Sebuah Studi Filogenomik Burung Mengungkap Sejarah Evolusi Mereka. Sains , 1763-1768.
  4. Jardine, SW (1860). Perpustakaan Naturalis: Burung Gallinaceus (Vol. XIV). (SW Jardine, Ed.) London: WH Lizars.
  5. Wilcox, C. (2013). Mengapa ayam menyeberang jalan? Mungkin dia sedang mencari penisnya. Menemukan.