Creatonotos: karakteristik, taksonomi, morfologi, nutrisi

Creatonotos: karakteristik, taksonomi, morfologi, nutrisi

creatonotos adalah genus dari keluarga ngengat Erebidae. Serangga ini saat ini berada di Afrotropics, yaitu di Asia Selatan dan Timur dan Australia.

Kata ngengat digunakan untuk menunjuk serangkaian serangga yang berkembang biak pada makanan tertentu atau pada beberapa bahan rumah tangga seperti furnitur dan pakaian. Dalam klasifikasi ini adalah serangga Lepidopteran yang kebiasaan malam hari, termasuk yang tidak berbahaya.

Oleh goldentakin (Creatonotos gangisDiunggah oleh Magnus Manske) [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0)], melalui Wikimedia Commons

Kata ngengat sering digunakan untuk merujuk pada kupu-kupu nokturnal, yang merupakan multiplisitas besar Lepidoptera yang tidak memiliki hierarki taksonomi, tetapi terletak di kelas heterocera (kelompok buatan Lepidoptera).

Ngengat dapat diklasifikasikan sebagai microlepidoptera: kupu-kupu yang sangat kecil yang larvanya memakan perabotan rumah tangga: pakaian, kertas, dan makanan yang disimpan. Yang paling terkenal adalah: ngengat bulu, ngengat sereal dan pyrales.

Dalam kelompok ini setidaknya ada empat keluarga serangga dari ordo Lepidoptera: tienids, pyralids, gelechids dan tortricids, meskipun ada juga yang lain.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Di antara Creatonotos adalah ngengat harimau, yang telah dikembangkan dengan cerdik untuk menghindari pemangsa alami mereka: kelelawar . Untuk melakukan ini, mereka mengumpulkan sejenis racun (glikosida jantung) yang mereka peroleh dari tanaman tempat mereka makan, yang membuat larva menjijikkan bagi pemangsa.

Selain strategi bertahan hidup yang sangat baik ini, ngengat memiliki organ unik yang disebut timpani yang dengannya mereka menghasilkan suara yang mencegah kemungkinan pemangsa, mengumumkan toksisitasnya.

Selama kurang lebih 65 juta tahun, ngengat harimau (Erabidae arctiinae) telah mengalami tekanan besar dari pemangsa alami mereka, kelelawar. Hasil dari tekanan selektif ini adalah aposematisme akustik: peningkatan sinyal akustik yang memperingatkan keberadaan racun yang diperoleh dari tanaman tempat mereka makan.

Dalam penelitian yang dilakukan dengan kamera cahaya inframerah, spesies yang mempertahankan diri secara kimiawi dengan menghasilkan racun dan suara telah diamati, seperti Pygarctia Roseicapitis dan Cisthene Martini. Analisis akustik dan jalur penerbangan 3D menunjukkan bahwa kelelawar menghindari menangkap ngengat yang memancarkan sinyal ini.

Maka, selanjutnya, aposematisme akustik adalah taktik alami untuk membujuk pemangsaan oleh kelelawar, efisien, dan merupakan fungsi leluhur di dalam Arctiinae.

Morfologi

Sebagian besar spesies memiliki garis-garis hitam di sayap depan, di tepi bagian dalam, dan di ruang di antara sisi-sisinya. Sayap depan, pada beberapa spesies, memiliki satu atau lebih urat di sudut atas.

Ngengat jantan dan betina yang ditemukan di British India, Ceylon, dan Burma memiliki antena dengan jumlah silia yang banyak. Kepala, dada, dan aileron berwarna merah muda pucat dan berwarna oker.

Kaki berwarna hitam, paha berwarna kuning dan memiliki pita lebar di bagian belakang. Perutnya berwarna merah di bagian atas dan dengan serangkaian bintik hitam baik di samping maupun di punggung. Tibia dari sepasang kaki ketiga memiliki sepasang taji.

Sayap depan memiliki jaringan hitam yang kuat di bawah pelepah, serta dua titik hitam di ujung embel-embel dan garis lebar di sudut bawah. Sayap belakang pucat dan pada beberapa spesies mereka memiliki bintik-bintik hitam.

Creatonotos gangis: siklus hidup

Secara khusus, serangga yang termasuk dalam spesies Creatonotos gangis memiliki karakteristik yang bergantung pada berbagai tahap siklus hidupnya. Pertama-tama, telurnya bulat dan berwarna kuning dan diletakkan dalam barisan di atas daun tanaman.

Larva

Ketika telur menetas, larva berwarna coklat tua dan memiliki sedikit bulu, kepala berwarna putih dan tubuh memiliki garis kuning di punggung dan bintik-bintik oranye.

Larva memakan berbagai macam tanaman termasuk Beta, Dioscórea, Paspalum, Zea, Pithecellobium, Vigna, Wisteria, Toona, Musa, Salix, Cayratia dan spesies Cissus.

ulat

Belakangan, ulat bulu memiliki bulu cokelat dengan garis kuning di sepanjang punggungnya. Ulat ini memiliki pola makan polifag dan dikenal sebagai hama minor karena mereka memakan sorgum, beras, kacang tanah, ubi jalar, dan kopi.

dewasa

Orang dewasa memiliki sayap depan berwarna coklat dan sayap belakang berwarna putih, semuanya dengan garis gelap dan besarnya 40 milimeter (1,6 inci).

Perutnya berwarna merah dan dalam beberapa kasus berwarna kuning. Jantan dari spesies memiliki empat coremata besar dan reversibel (organ aromatik), yang bila membengkak melebihi panjang serangga.

Taksonomi

Secara taksonomi, Creatonote diklasifikasikan sebagai berikut: Animalia (Kingdom), Euarthropoda (Filum), Serangga (Class), Lepidoptera (Ordo), Noctuoidea (Superfamili), Erebidae (Family), Spilosomina (Subtribe) dan Creatonotes (Genus).

Pada gilirannya, dalam genus Creatonotos, ada spesies berikut: Creatonotos interrupta, Creatonotos punctivitta, Creatonotos transiens dan Creatonotos transiens vacillans.

Di dalam subgenus Phissama Moore, kita memiliki spesies berikut: Creatonotos leucanioides Belanda, Creatonotos transiens koni, Creatonotos fasciatus, Creatonotos perineti, Creatonotos wilemani, Creatonotos transiens albina, Creatonotos transiens sundana, Creatonotos leucanios leucaniotoshithiantotojitotos albidior, dan.

Habitat

Ngengat milik spesies Creatonotos transiens dijelaskan dalam literatur Barat oleh Francis Walker pada tahun 1855.

Serangga ini ditemukan di Cina (Shanxi, Shaanxi, Cina tengah, Tibet, Yunnan, Sichuan, Hong Kong, Hainan, Guizhou, Hubei, Hunan, Zhejiang, Fujian), Taiwan, Jepang (Ryukyu), Afghanistan timur, Pakistan, India , Bangladesh, Nepal, Bhutan, Myanmar, Indochina, Filipina, Kalimantan, Sulawesi, dan Lambok.

Creatonotos gangis juga telah ditemukan di habitat sekunder lainnya di Asia Tenggara dan sebagian Australia (Northern Territory dan Queensland, Makay selatan), Indonesia bagian timur , Sri Lanka, dan Thailand.

Nutrisi

Creatonote adalah polifag yang menggabungkan tanaman dengan PA (prinsip aktif) dalam makanan mereka. Spesies dari genus ini memperoleh AP dari tanaman dalam tahap larva dan memperoleh zat pelindung dari mereka.

Betina memperoleh AP dari jantan selama kawin, kemudian mereka mengirimkan sebagian besar AP mereka sendiri ke telur dan sebagian dari yang mereka terima dari jantan, ini untuk memberi mereka perlindungan.

Dengan mengkonsumsi makanan dengan PA, jantan dari spesies menghasilkan zat yang disebut hidroksidanaida dan mengeluarkan produk ini dari coremata mereka.

Reproduksi

Jantan dewasa menghasilkan feromon hidroksidanaid untuk merangsang ketertarikan betina. Dosis produksi zat ini, serta ukuran corematanya, tergantung pada makanan yang dimiliki ngengat selama fase ulatnya.

Jika pakan fase larvanya mengandung alkaloid pirolizidin, coremata akan menjadi besar dan jantan akan menghasilkan hingga 400 mikro gram (0,4 mg) feromon hidroksidanaida, tetapi jika konsumsi ini kurang, coremata tidak akan tumbuh dan bau tidak akan hilang. dihasilkan. daya tarik.

Salah satu kasus perkawinan yang dianggap sebagai keajaiban alam adalah spesies Creatonoto transiens, yang terletak di Asia Tenggara. Baik jantan maupun betina dari spesies ini aktif secara seksual selama satu jam setelah matahari terbenam.

Betina memanjat batang tanaman yang dia makan (rumput Tussoky) dan menunjukkan organ kecil yang mengeluarkan bau yang ditemukan di ujung tubuhnya.

Pejantan berkelompok dan menyelipkan kaki depan mereka pada jarak dari betina. Ketika siap, dua coremata muncul di ujung tubuhnya yang dapat memanjang secara simetris ke seluruh tubuh serangga.

Setelah kawin, betina menjaga organ penghasil baunya dan jantan juga menjaga corematanya satu atau dua menit kemudian, melipat sayapnya dan beristirahat.

Referensi

  1. Obligasi, A. (2009). Tiger Moths Jam Kelelawar Sonar Seperti Helikopter di Wilayah Musuh. Temukan .
  2. Pojok, W. (2009). Ngengat Harimau dan Beruang Wol: Perilaku, Ekologi, dan Evolusi Arctiidae. New York: Pers Universitas Oxford.
  3. Hilker, M. (2002). Kemoekologi Telur Serangga dan Deposisi Telur. Berlin: Penerbitan Blackwell.
  4. Sains, S. (2016). Ngengat harimau menggunakan sinyal akustik untuk memberi tahu kelelawar “menjauh, aku beracun!”. Temukan .
  5. Vidal, J. (1984). Ilmu hewan. Buenos Aires: Stella.