Etnobotani: objek kajian, sejarah, metodologi

etnobotani adalah disiplin ilmu yang bertanggung jawab untuk studi sistematis dan multidisiplin dari beberapa hubungan (dulu dan sekarang) yang menyediakan manusia dengan tanaman .

Hubungan ini dipelajari dalam konteks budaya kelompok sosial yang menggunakan tanaman untuk penyembuhan berbagai penyakit dan penyakit.

Gambar 1. Tanaman obat gantung dalam proses pengeringan untuk penyimpanan dan penggunaan kuratif selanjutnya, dalam infus atau tapal. Sumber: pxhere.com

Studi etnobotani tumbuhan dapat ditemukan di waktu sejarah yang berbeda dan dalam budaya yang berbeda di wilayah geografis yang berbeda di planet ini. Beginilah pendekatannya dari fungsi tumbuhan dalam peradaban kuno, hingga kegunaannya dalam aplikasi bioteknologi.

Indeks artikel

Objek studi

Disiplin etnobotani mempelajari berbagai aspek hubungan yang dibangun manusia dengan tumbuhan. Pertama, ini membahas cara-cara spesifik di mana manusia memandang dan menilai tanaman dalam sistem kepercayaan mereka.

Klasifikasi

Kedua, etnobotani mempelajari klasifikasi yang dibuat oleh kelompok manusia dari tumbuhan yang berbeda; ini dapat didefinisikan sebagai studi tentang taksonomi tumbuhan budaya.

Kegunaan tanaman secara praktis

Di sisi lain, pendekatan etnobotani harus mempertimbangkan kegunaan praktis yang diberikan kelompok sosial kepada tumbuhan di lingkungan mereka: sebagai makanan, sebagai obat, sebagai pakaian, sebagai bahan konstruksi dan transportasi, pembuatan alat dan lain-lain.

Pemanfaatan ekonomi dan pertanian juga merupakan aspek yang termasuk dalam studi etnobotani; teknik pengolahan tanah terkait, seperti penghapusan “gulma” dan mengapa mereka dianggap demikian, dan domestikasi dan budidaya spesies yang dipilih oleh kelompok sosial.

Gambar 2. Berbagai kegunaan tanaman obat. Sumber: Jolanrufino [CC BY-SA 4.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)], dari Wikimedia Commons

Kegunaan tanaman untuk agama

Penggunaan mitos-religius dari beberapa tanaman oleh budaya yang berbeda juga merupakan subjek studi etnobotani.

Sejarah

Sejak kemunculannya di planet Bumi, manusia telah dipaksa untuk bergantung pada lingkungannya untuk memenuhi kebutuhan vitalnya seperti makanan, tempat tinggal, perlindungan dari unsur-unsur dan menyembuhkan penyakitnya.

Mesir kuno

Catatan tertulis paling awal yang diketahui tentang penggunaan tanaman sebagai obat adalah dalam Kode Hammurabi , tertanggal 1770 SM, ditemukan di Babel, Mesir kuno.

Tanaman telah ditemukan di dalam ruang pemakaman di piramida Giza yang membuktikan penggunaan spesies tanaman obat oleh orang Mesir kuno, tidak hanya untuk penyakit “duniawi”, tetapi untuk “kehidupan spiritual setelah kematian” para firaun.

Tentara Mesir memiliki rutinitas yang mapan untuk kembali setelah pertempuran dan penaklukan wilayah dengan banyak tanaman baru dikumpulkan.

Gambar 3. Lukisan Mesir di mana penggunaan tumbuhan dibuktikan. Sumber: Yorck Project (2002) 10.000 Meisterwerke der Malerei (DVD-ROM), didistribusikan oleh DIRECTMEDIA Publishing GmbH. ISBN: 3936122202.

Cina kuno

Catatan tertulis tertua tentang pengobatan herbal Tiongkok berasal dari tahun 1000 SM; Ini adalah teks yang disebut Huangdi Neijing Su Wen atau Canon of the Internal Medicine of the Yellow Emperor, yang pengarangnya adalah Huangdi, kaisar kuning.

Kanon ini adalah seperangkat 11 teks yang ditemukan di sebuah makam di Hunan, Cina, di mana penggunaan obat dari tumbuh-tumbuhan, kulit batang pohon, biji-bijian kacang-kacangan, buah-buahan dan bagian-bagian dari hewan dicatat.

India pada zaman dahulu

Pada abad ke-5 SM, berbagai teks medis ditulis di India, yang pertama tampaknya adalah Sushruta-samjita , yang dikaitkan dengan Sushruta.

Teks ini adalah farmakope yang berisi 700 tanaman obat dengan penggunaan terdaftar mereka, serta resep untuk sediaan farmasi dengan tanaman, hewan dan mineral.

Yunani kuno

Teks Yunani tertua yang diketahui tentang penggunaan tanaman untuk pengobatan dan kuliner disebut De materia medica, yang pengarangnya adalah dokter Yunani Pedanius Dioscorides.

Buku ini adalah ringkasan ekstensif lebih dari 600 tanaman Mediterania dan kegunaannya, informasi yang dikumpulkan Dioscorides selama perjalanannya melalui Kekaisaran Romawi termasuk Yunani, Kreta, Mesir, dan Petra.

Rum

Bangsa Romawi selama masa ekspansi kingdom besar mereka, berkonsultasi dan belajar dari dukun lokal untuk menyembuhkan pasukan mereka dari cedera dan penyakit.

Tanaman yang berguna seperti obat-obatan atau rempah-rempah digunakan sebagai mata uang di jalur perdagangan kekaisaran.

Abad Pertengahan

Selama Abad Pertengahan Eropa, beberapa catatan studi medis etnobotani dibuat, yang dilakukan oleh para biarawan yang tinggal di biara-biara.

Kepala Biara Benediktin Jerman Hildegard von Bingen menonjol, dianggap sebagai pendiri sejarah alam di negara asalnya, yang menulis 9 jilid obat botani yang sesuai dengan buku Physica dan karya Causae et Curae.

Gambar 4. Hildegard von Bingen. Sumber: wellcomeimages.org

Selama ini, pengetahuan tentang penggunaan tanaman untuk pengobatan dipertahankan di kebun obat yang dibudidayakan di sekitar rumah sakit dan biara.

Gambar 5. Gambar ‘Werk Gottes’, dari buku “Liber Divinorum Operum”, yang ditulis oleh Hildegard von Bingen. Representasi abad pertengahan dari bumi bulat dengan musim yang berbeda pada waktu yang sama. Perhatikan banyaknya tanaman dalam gambar ini. Sumber: Hildegard von Bingen: ‘Werk Gottes’ (Codex Latinus 1942 in der Bibliotheca Governativa di Lucca?).

Ibnu Sina atau Avicenna, asal Persia, dianggap sebagai salah satu dokter terkemuka sepanjang masa, dalam bukunya Canon of Medicine, ensiklopedia 14 volume pengobatan Islam Persia dan Arab, mengacu pada teks-teks India kuno Sushruta dan Charaka .

Penaklukan Amerika

Pengetahuan botani yang ada di Eropa abad ke-15 berkembang pesat dengan kedatangan Christopher Columbus ke benua Amerika pada tahun 1492, dengan ditemukannya tanaman pangan baru bagi orang Eropa seperti tomat, kentang, jagung, alpukat, dan kacang tanah. , antara lain; dan banyak tanaman baru dengan kegunaan obat.

Libelus de medicinalibus Indorum Herbis (Buku pada obat herbal masyarakat adat), yang dikenal sebagai Codex dari La Cruz-Badiano , tanggal dari 1552 dan merupakan risalah pertama pada penggunaan tanaman obat oleh Mexica (Meksiko).

Itu ditulis oleh dokter pribumi Martín de La Cruz, aslinya dalam bahasa Nahuatl dan kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Latin oleh Xochimilca Juan Badiano.

Ekspedisi Carolus Linnaeus

Carolus Linnaeus (1707-1778), seorang ahli botani dan zoologi Swedia, melakukan ekspedisi melalui Skandinavia pada tahun 1732 untuk tujuan penelitian.

Selama perjalanan 6 bulan, Linnaeus menjadi sangat tertarik dengan kebiasaan penduduk asli Sami, penggembala rusa nomaden, dan menanyai mereka tentang penggunaan tanaman untuk pengobatan. Selanjutnya, dia menjelaskan sekitar seratus tanaman yang tidak diketahui hingga saat ini dan mencatat penggunaan banyak dari mereka.

Zaman Pencerahan

Pada abad ke-18 terjadi ledakan eksplorasi botani untuk tujuan ekonomi.

Naturalis Prusia Alexander von Humboldt (1769-1859), melakukan perjalanan secara ekstensif melalui benua Amerika antara tahun 1779 dan 1804, menggambarkan Amerika dari sudut pandang ilmiah, membuat deskripsi spesies tanaman asli untuk penggunaan obat.

Anda cararn dan kontemporer

Pada masa-masa ini, hal-hal berikut menonjol:

  • Penjelajah Inggris James Cook yang melakukan perjalanan ke Pasifik Selatan (Australia dan Selandia Baru), dari mana ia membawa tanaman yang dikumpulkan dan informasi tentang penggunaannya ke Inggris.
  • Edward Palmer, dokter dan ahli botani Inggris (1831-1911), yang menerbitkan Daftar Tanaman yang Dikumpulkan di Chihuahua , Meksiko.
  • Leopold Gluck (mengerjakan tanaman obat Bosnia).
  • Matilda Coxe Stevenson dan Frank Cushing (studi tanaman Zuni).
  • Wilfred Robins, John Peabody Harrington, dan Barbara Freire (1916 studi), di antara banyak lainnya.

John William Harshberger

Istilah etnobotani dikaitkan dengan ahli botani Amerika John William Harshberger (1869-1929), yang tesis doktoralnya adalah “Jagung: studi botani dan ekonomi.”

Dalam tesis ini ia mempresentasikan teorinya tentang teozintle herba Meksiko dan evolusinya hingga menjadi jagung. Ini diterima secara luas hari ini.

Harshberger melakukan penelitian tentang penggunaan tanaman di Meksiko, Amerika Selatan, Afrika Utara, Skandinavia dan negara bagian Pennsylvania, AS.

Richard Evans Schultes

Richard Evans Schultes (1915-2001), seorang ahli biologi Amerika, dianggap sebagai bapak etnobotani cararn.

Karya-karyanya tentang pemanfaatan tumbuhan oleh suku-suku asli benua Amerika Selatan dikenal luas.

Gambar 6. Dr. Richard Evan Schultes di Amazon. Sumber: tidak ada penulis, huh.harvard.edu

Schultes menyelidiki tanaman halusinogen yang digunakan dalam ritual oleh penduduk asli dari Meksiko dan Amazon, dan menjalin hubungan kerja dengan ahli kimia Swiss, Albert Hofmann (1906-2008).

Ahli kimia Albert Hofmann dikenal telah mensintesis dan menyelidiki efek psikoaktif dari lysergic acid diethylamide (LSD).

Schultes dan Hofmann adalah penulis buku Plants of the Gods: They Sacred, Healing and Hallucinogenic Powers , yang diterbitkan pada tahun 1979. Karya ini dianggap sebagai karya penjangkauan Schultes yang paling banyak dibaca.

Metodologi untuk studi etnobotani

Tim multidisiplin

Pendekatan studi etnobotani membutuhkan tim multidisiplin di mana ahli botani, antropolog, sosiolog, ahli bahasa, arkeolog, ahli kimia, ahli farmakologi dan dokter berpartisipasi.

Selain itu, tim multidisiplin ini dituntut untuk berinteraksi dengan komunitas manusia, yang merupakan gudang pengetahuan etnobotani leluhur.

Tahapan investigasi

Penelitian etnobotani harus dikembangkan dalam beberapa tahapan, yang pertama adalah kerja lapangan untuk memperoleh informasi.

Ini adalah tahap yang penting dan rumit, karena perlu untuk mencapai hubungan empati dan kepercayaan antara peneliti dan kelompok etnis atau kelompok sosial.

Selama kerja lapangan ini, pengumpulan dan pengepresan sampel tumbuhan untuk klasifikasi taksonomi dan penyimpanannya di herbaria harus disertakan.

Gambar 7. Tanaman obat malva silvestris. Sumber: Köhler’s Medizinal-Pflanzen in naturgetreuen Abbildungen mit kurz erläuterndem Teks: Atlas zur Pharmacopoea germanica, Volume 1 of 3 [1]

Kajian linguistik lokal dan pandangan dunia kelompok etnis yang dipelajari sangat penting untuk memahami hubungan kelompok sosial dengan tumbuhan di lingkungannya.

Kemudian, dan khususnya untuk studi tanaman obat, setelah informasi penggunaan tanaman-obat telah diproses, pekerjaan laboratorium yang dilakukan oleh ahli kimia, farmakologis dan dokter akan datang, yang secara ilmiah akan memvalidasi penggunaan tanaman obat.

Dan terakhir, harus ada pengembalian informasi tervalidasi atau tidak kepada masyarakat, melalui jalur ilmiah.

Pentingnya

Studi tentang pangan dan produksinya oleh kelompok sosial yang berbeda dapat memiliki dampak penting pada pengembangan teknik pertanian berkelanjutan.

Pada gilirannya, pengumpulan informasi yang sistematis tentang penggunaan tanaman obat memiliki dampak langsung pada penemuan obat baru yang berguna bagi umat manusia.

Budaya asli leluhur memiliki pengetahuan ekologi lokal yang meningkat melalui ribuan tahun pengamatan, penggunaan dan pelestarian lingkungan lingkungan mereka, sangat berharga bagi dunia berkelanjutan yang diinginkan semua umat manusia, meskipun sering diremehkan oleh budaya dominan.

Referensi

  1. Akerele, O., Heywood, V. dan Synge, H. (1991). Redaksi Konservasi Tumbuhan Obat. Cambridge: Pers Universitas Cambridge.
  2. Farnsworth, R. dan Akerele, O. (1985). Tanaman Medis dan Terapi. Buletin Organisasi Kesehatan Dunia. 63 (6): 965-981.
  3. Ramers, E., Fernández, E., Lara, E., Zepeda, J., Polesny, Z. dan Pawera, L. (2018). Sebuah studi Etnobotani tanaman obat yang digunakan di Zacatecas State, Meksiko. Acta Societatis Botanicorum Poloniae. 87 (2): 3581-3596. doi: 10.5586 / asbp.3581
  4. Schultes, RE (1995). Etnobotani: Evolusi suatu disiplin. Siri von Reis. Editor. Portland, AS: Dioscorides Press.
  5. Teklehaimanot, T. dan Giday, M. (2006). Studi etnobotani tanaman obat yang digunakan oleh orang-orang di Zegie Peninsula, Ethiopia. Jurnal Etnobiologi dan Etnomedis. 3:12. doi: 10.1186 / 1746-4669-3-12.