Peneliti Mengatakan Rasio Pinggang-ke-Pinggul Harus Menggantikan BMI — Inilah Alasannya

Ringkasan:

  • Indeks massa tubuh (BMI) adalah cara yang umum, namun kontroversial, untuk menilai berat badan dan kesehatan seseorang selama bertahun-tahun.
  • Sebuah studi baru menemukan bahwa rasio pinggang-ke-pinggul Anda mungkin merupakan ukuran yang lebih akurat tentang berapa berat badan yang sehat untuk Anda daripada BMI Anda.
  • Jika Anda khawatir tentang arti angka-angka ini bagi kesehatan Anda, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mencapai berat badan yang mendukung kesehatan Anda.

Indeks massa tubuh (BMI) adalah metrik berat dan kesehatan yang kontroversial, tetapi para ahli belum menyepakati alternatifnya. Sekarang, sebuah studi baru menunjukkan bahwa rasio pinggang-pinggul seseorang mungkin menjadi metrik yang lebih baik untuk mengukur kesehatan yang berkaitan dengan berat badan.

Untuk studi yang baru-baru ini dipresentasikan di Asosiasi Eropa untuk Studi Diabetes, para peneliti di University College Cork di Irlandia dan McMaster University, Queen’s University, dan University of Toronto di Kanada mengambil data dari lebih dari 380.000 orang dewasa di Inggris. Biobank, database biomedis besar dan sumber penelitian.

Temuan utama: Rasio pinggang-ke-pinggul adalah prediktor kematian yang lebih kuat dari penyebab apa pun daripada BMI—cara standar untuk mengukur obesitas. Setiap peningkatan 1 unit rasio pinggang-pinggul dikaitkan dengan dua kali lipat kemungkinan kematian dibandingkan peningkatan BMI yang sama.

Apa itu Rasio Pinggang-ke-Pinggul?

Rasio pinggang-ke-pinggul adalah ukuran pinggang Anda dibagi dengan ukuran pinggul.

Para peneliti menganalisis data dari sekitar 25.000 pria dan wanita yang telah memberikan informasi kesehatan mereka hingga kematian mereka. Para peserta secara acak dicocokkan dengan kelompok kontrol yang memiliki usia dan jenis kelamin yang sama.

Para peneliti melihat apakah para peserta memiliki gen yang terkait dengan obesitas, serta ukuran tubuh mereka, termasuk BMI dan rasio pinggang-pinggul.

Peserta dengan rasio pinggang-pinggul rendah lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal lebih awal daripada orang dengan rasio lebih tinggi. Ketika rasio pinggang-pinggul seseorang meningkat, risiko kematian dini meningkat. Tautan itu lebih kuat pada pria daripada wanita.

Cara Menghitung Rasio Pinggang-ke-Pinggul Anda

Untuk mendapatkan rasio pinggang-pinggul Anda, bagi ukuran lingkar pinggang Anda dengan ukuran lingkar pinggul Anda.

Misalnya, jika pinggang Anda memiliki lingkar 30 inci dan pinggul Anda memiliki lingkar 35 inci, Anda akan membagi 30 dengan 35. Rasio pinggang-pinggul Anda adalah 0,86.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), rasio pinggang-pinggul di atas 0,85 adalah “risiko tinggi” bagi wanita, dan rasio pinggang-pinggul di atas 0,9 berisiko tinggi bagi pria.

Apa itu BMI?

Apa yang Salah dengan BMI?

BMI adalah ukuran lemak tubuh yang didasarkan pada tinggi dan berat badan seseorang. Ini banyak digunakan untuk menentukan apakah seseorang kurus, berat badan normal, kelebihan berat badan, atau obesitas.

Meskipun umumnya digunakan oleh profesional kesehatan, peneliti, dan pasien, BMI memiliki banyak keterbatasan.

“BMI tidak dapat membedakan massa lemak dari massa tanpa lemak, atau lemak subkutan (lemak baik) dari lemak visceral (lemak jahat),” Irfan Khan, seorang mahasiswa kedokteran di Fakultas Kedokteran dan Kesehatan, University College Cork di Irlandia, mengatakan kepada Verywell.

Apa Arti Komposisi Tubuh?

Kunal Shah, MD, asisten profesor di divisi endokrinologi di Rutgers Robert Wood Johnson Medical School, memberikan contoh batasan BMI kepada Verywell: “Seorang pemain sepak bola mungkin memiliki persentase lemak tubuh kurang dari 12% tetapi mungkin memiliki BMI di kisaran ‘obesitas’ karena [BMI] tidak dapat membedakan antara otot dan lemak.”

Fatima Cody Stanford, MD, MPH, seorang dokter pengobatan obesitas dan profesor kedokteran dan pediatri di Rumah Sakit Umum Massachusetts dan Sekolah Kedokteran Harvard, setuju bahwa BMI adalah metrik yang cacat.

“BMI itu sendiri bukanlah ukuran kesehatan yang baik,” kata Stanford. “Ada berbagai faktor yang harus dipertimbangkan untuk menentukan apakah mereka memiliki berat badan yang sehat.”

Misalnya, Stanford mengatakan bahwa ketika mereka bekerja dengan pasien, penyedia “harus mengevaluasi berat badan itu sendiri, dan kami harus melakukan analisis menyeluruh terhadap kesehatan metabolisme mereka untuk memasukkan, tetapi tidak terbatas pada, gula darah puasa, kolesterol, dan fungsi hati. .”

Shah menambahkan bahwa BMI juga tidak memperhitungkan perbedaan ras.

“BMI telah terbukti melebih-lebihkan risiko pada orang kulit hitam tetapi mengecilkan risiko pada orang Asia,” katanya.

Mengapa BMI Kontroversial?

Mengapa Menggunakan Rasio Pinggang-ke-Pinggul?

Pinggang ke pinggul semakin banyak digunakan di bidang pengobatan obesitas untuk menghitung risiko kesehatan seseorang.

Menurut Khan, cut-off untuk rasio tidak sehat lebih besar dari atau sama dengan 0,95 atau 1 untuk laki-laki dan lebih besar dari atau sama dengan 0,8 sampai 0,85 untuk perempuan.

Stanford mengatakan bahwa rasio pinggang-ke-pinggul seseorang jauh lebih baik untuk digunakan daripada BMI karena mempertimbangkan area di mana lemak paling mungkin bermasalah — pinggang.

Irfan Khan

BMI tidak dapat membedakan massa lemak dari massa tanpa lemak, atau subkutan (lemak baik) dari lemak visceral (lemak jahat).

—Irfan Khan

“Ketika kita membawa adiposa (lemak tubuh) di bagian tengah tubuh kita, itu meningkatkan risiko penyakit kardiometabolik seperti penyakit jantung dan diabetes tipe 2,” kata Stanford.

Selama penelitian, Khan mengatakan para peneliti mencatat bahwa pinggang-ke-pinggul adalah ukuran lemak yang lebih konsisten dan, sebagai hasilnya, merupakan prediktor kematian dini yang lebih baik.

“Dengan BMI, masalahnya tergantung pada komposisi tubuh individu Anda—yakni distribusi lemak—Anda mungkin mendapat manfaat dari BMI yang lebih tinggi atau lebih rendah,” kata Khan. “Itu tidak terjadi dengan rasio pinggang-pinggul.”

Khan mengatakan studi mereka “menunjukkan bahwa rasio pinggang-pinggul yang lebih rendah akan menghasilkan risiko kematian yang lebih rendah, tanpa nuansa apa pun.”

Mana yang Terbaik: BMI, Rasio Pinggang ke Pinggul, atau Lingkar Pinggang?

Bagaimana Mengenalinya Jika Berat Badan Anda Mendukung Kesehatan Anda

Khan mengatakan bahwa temuan penelitian tersebut belum mengkonfirmasi penggantian BMI dengan rasio pinggang-pinggul dulu.

“Namun, saya akan meminta mereka yang penasaran untuk memeriksa berat dan tinggi badan mereka secara umum, BMI, lalu lingkar pinggang dan lingkar pinggul mereka untuk menghitung rasio pinggang-pinggul mereka,” kata Khan.

Seperti yang ditunjukkan Shah, ada “banyak pengukuran di luar sana dan banyak alat di luar sana.”

Tapi bagaimana Anda tahu apa yang harus dilakukan dengan informasi yang Anda dapatkan? Apa artinya memiliki berat badan yang sehat?

Menurut Shah, para ahli akan menganggap berat badan Anda mendukung kesehatan jika “risiko metabolisme Anda—[risiko] diabetes, tekanan darah tinggi, risiko jantung atau stroke—sejalan dengan populasi umum.”

Sementara Shah mengatakan bahwa BMI dan rasio pinggang-pinggul “adalah awal yang baik” untuk menentukan apakah Anda memiliki berat badan yang sehat, “selalu membantu untuk mengawasi dan melacak pengukuran ini.”

Jika Anda mengkhawatirkan berat badan Anda, Shah merekomendasikan untuk berbicara dengan penyedia Anda tentang apa yang dapat Anda lakukan, karena “ada banyak strategi dan dukungan di luar sana untuk membuat Anda mencapai berat badan yang akan membuat Anda merasa yang terbaik.”

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Para peneliti mengatakan bahwa menggunakan rasio pinggang-pinggul seseorang mungkin merupakan cara yang lebih akurat untuk menilai apakah berat badan mereka mendukung kesehatan daripada indeks massa tubuh (BMI).

Meskipun demikian, para ahli menunjukkan bahwa apakah Anda mengandalkan BMI atau pinggang ke pinggul, hanya menggunakan satu formula tidak cukup untuk memahami bagaimana berat badan seseorang dapat memengaruhi kesehatan mereka.

Berapa Berat Badan Sehat untuk Orang Dewasa? 4 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Khan I. Rasio pinggang-ke-pinggul adalah prediktor yang lebih kuat dan lebih konsisten dari semua penyebab kematian daripada BMI [slide presentasi]. Dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan ke-58 Asosiasi Eropa untuk Studi Diabetes, 20 September 2022.
  2. Khan I, Chong M, Le A, dkk. Rasio pinggang-ke-pinggul adalah prediktor yang lebih kuat dan lebih konsisten dari semua penyebab kematian daripada BMI [abstrak 65]. Dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan ke-58 Asosiasi Eropa untuk Studi Diabetes, 20 September 2022.
  3. Sekolah Kesehatan Masyarakat Harvard TH Chan: Sumber Pencegahan Obesitas. Ukuran pinggang penting: bagaimana lemak perut meningkatkan risiko penyakit.
  4. Institut Jantung, Paru-Paru, dan Darah Nasional. Hitung indeks massa tubuh Anda.

Oleh Korin Miller
Korin Miller adalah jurnalis kesehatan dan gaya hidup yang telah diterbitkan di The Washington Post, Prevention, SELF, Women’s Health, The Bump, dan Yahoo, di antara outlet lainnya.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan