Detritivora: karakteristik, makan dan reproduksi

detritus adalah hewan heterotrofik yang memakan bahan organik yang terurai, sehingga mendapatkan energi yang mereka butuhkan untuk memenuhi fungsi vital mereka. Puing-puing terbentuk di tanah atau di dasar badan air, sebagai produk penguraian tumbuhan dan hewan.

Organisme ini memakan unsur-unsur dari hewan karnivora dan herbivora dan dari produsen primer. Untuk alasan ini mereka hadir di semua tingkat trofik ekosistem .

pixabay.com- flickr (Sea Cochineal)

Dalam rantai makanan, detritivora berada pada tingkat tertinggi, karena mereka berkontribusi pada degradasi dan daur ulang bahan organik.

Dengan frekuensi tertentu, istilah detritivora dan pengurai digunakan secara bergantian. Namun, ada beberapa perbedaan di antara ini. Salah satunya terkait dengan perilaku kedua kelompok untuk memperoleh nutrisinya.

Pengurai, di antaranya adalah bakteri dan jamur, memperoleh zat makanan yang terlarut dalam substrat melalui penyerapan osmotik. Hewan detritivora melakukannya dengan fagotrofi, menelan sejumlah kecil detritus.

Beberapa contoh perwakilan dari kelompok hewan ini termasuk siput, kepiting fiddler, ikan dari keluarga Loricariidae, dan cacing tanah.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Hewan ini bersifat heterotrof, karena tidak menghasilkan makanan yang dikonsumsinya. Mereka harus mengambilnya dari bahan organik yang membusuk, yang berasal dari hewan dan tumbuhan, dan mengubahnya menjadi nutrisi dan energi.

Dengan cara ini mereka mendaur ulang puing-puing, menjadikannya bagian mendasar dari aliran energi di berbagai ekosistem dan rantai makanan.

Selain itu, jamur dan mikroorganisme lain mengubah kotoran hewan ini menjadi zat seperti karbon anorganik. Dengan cara ini mereka membantu menutup siklus komponen ini, mengembalikannya ke bumi.

Detritivora dapat ditemukan di hampir semua lingkungan, meskipun sebagian besar hidup di darat. Namun, mereka dapat ditemukan di lingkungan perairan, seperti halnya beberapa krustasea dan ikan.

Sistem pencernaannya beragam. Dalam beberapa, alat mulut mengisap detritus, seperti pada ikan, dan di lain bagian mulut memungkinkan mereka untuk mengunyah massa membusuk, yang masih bisa memiliki beberapa sisa serangga tanpa membusuk.

Juga, beberapa memiliki struktur yang dikenal sebagai ampela, yang mengandung partikel pasir dari tanah. Dalam struktur ini, bahan yang terurai dihancurkan, mendukung pencernaannya.

Makanan

Nutrisinya terutama didasarkan pada puing-puing, yang merupakan sumber energi yang penting. Di dalam massa organik ini terdapat banyak bakteri, yang menambah nilai nutrisi yang sangat besar pada substrat.

Puing-puing dapat muncul di lingkungan terestrial sebagai serasah atau sebagai humus. Di dalam air, bahan yang terurai ini tersuspensi sebagai “salju”, yang kemudian jatuh ke dasar membentuk lapisan.

Selama tahap pertama disintegrasi material, detritivora mengambil partikel yang lebih besar, membantu memecah material menjadi bagian-bagian yang lebih kecil. Dengan cara ini, luas permukaan tempat bakteri bekerja meningkat, sehingga mempercepat proses dekomposisi.

Selama pencernaan beberapa lipid, karbohidrat dan protein juga dipisahkan menjadi zat yang lebih sederhana. Semua nutrisi yang larut dalam air, yang dihasilkan melalui pencucian, memperkaya komposisi mineral tanah.

Bahan yang dikeluarkan, sebagai bagian dari proses pencernaan, kaya akan kalium, limbah nitrogen, dan fosfor, yang menjadikan tanah sebagai substrat bernutrisi tinggi.

Ikan detritivora

Ada sekelompok ikan yang memakan detritus. Diantaranya adalah spesies yang termasuk dalam genus Steindachnerina dan Cyphocharax , dan yang membentuk famili Loricariidae.

Ikan detritivora memiliki mulut subminal kecil, yang memungkinkan mereka untuk mengisap bahan yang mengendap, melalui hisapan bagian bawah yang lembut. Perut pada spesies ini kecil, ususnya panjang dan tidak memiliki gigi.

Mereka memiliki ampela dengan dinding berotot, yang memungkinkan penghancuran puing-puing, melalui butiran pasir yang dikandungnya.

Reproduksi

Kelompok hewan detritivora sangat luas. Di dalamnya ada kumbang, moluska, beberapa spesies siput dan siput.

Ada juga cacing tanah dan kaki seribu, yang menghuni tanah dan kayu lapuk. Ada hewan air , yang meliputi varietas ikan tertentu, echinodermata, seperti teripang, dan beberapa krustasea.

Karena keragaman spesies yang sangat besar ini, reproduksi mereka memiliki kekhasan masing-masing kelompok. Secara umum dapat dibagi menjadi dua jenis utama:

aseksual

Dicirikan karena individu dapat berasal, melalui proses pembelahan sel, satu atau lebih individu dengan karakteristik eksternal yang sama dan informasi genetik yang sama.

Dalam jenis reproduksi ini tidak ada sel kelamin. Di antara detritivora, beberapa kaki seribu dapat bereproduksi secara aseksual.

seksual

Dimana informasi genetik keturunan mengandung kontribusi genetik dari kedua orang tua, oleh karena itu mereka akan berbeda secara genetik dari mereka.

Dalam jenis reproduksi ini, jantan dan betina memiliki sel kelamin atau gamet, yang menyatu selama proses reproduksi.

Contoh perkembangbiakan pada hewan detritivora

Cacing tanah

Annelida ini bersifat hermaprodit, namun tidak dapat membuahi sendiri. Untuk berkembang biak, dua cacing ditempatkan sangat dekat, dengan kepala mereka di arah yang berlawanan.

Pada saat itu, clitellus mengeluarkan sejenis lendir yang menyatukan mereka. Sperma kemudian ditransfer oleh masing-masing hewan ke wadah mani yang lain, di mana mereka disimpan.

Setelah ini cacing terpisah. Ketika waktu bertelur tiba, clitellus mengeluarkan tabung ingus. Dalam perjalanan ke luar, ketika melewati lubang seksual wanita, ovula keluar. Ini dibuahi ketika tubulus mencapai wadah mani.

Setelah di luar, tabung menutup membentuk kepompong, di mana telur terus berkembang. Setelah dua atau tiga minggu cacing menetas.

Kepiting Fiddler ( Uca pugnax)

Krustasea ini memiliki perilaku pacaran mereka sendiri, di mana laki-laki melambaikan cakar mereka dengan tujuan untuk menarik perhatian perempuan. Mereka membawa telur yang telah dibuahi dalam semacam massa, yang terletak di bagian bawah tubuh mereka.

Betina tetap di liang selama kehamilan. Setelah dua minggu keluar untuk melepaskan telur. Larva menghuni plankton selama kurang lebih 2 minggu.

kaki seribu

Pada hewan ini, seperti pada semua diplopoda, pembuahan bersifat internal. Organ seksual sekunder mungkin tidak mencolok, seperti yang umumnya terjadi pada wanita, atau dalam beberapa kasus mungkin tidak ada.

Pembuahan pada spesies ordo Polyxenida terjadi ketika betina mengambil spermatofor langsung dari tanah. Untuk ini dipandu oleh sinyal kimia yang ditinggalkan oleh laki-laki.

Di kaki seribu lainnya, jantan memiliki 1 atau 2 pasang kaki yang dikenal sebagai gonopoda. Ini digunakan untuk mentransfer sperma ke betina selama kopulasi. Beberapa spesies dapat bereproduksi secara aseksual, melalui partenogenesis.

Kutu air ( Armadillidium vulgare)

Kutu putih lembab adalah krustasea darat yang membutuhkan lingkungan lembab untuk hidup. Pada jantan spesies ini tidak ada organ kopulasi, tetapi pelengkap yang telah mengalami modifikasi untuk memenuhi fungsi ini.

Transfer sperma dilakukan melalui spermatofor, yang merupakan struktur yang disekresikan oleh kelenjar seks aksesori.

Betina menempatkan telurnya di dalam marsupium, di mana mereka berkembang sepenuhnya. Karena fakta bahwa metamorfosis tidak ada pada kutu putih, ketika telur menetas, anak-anak memiliki karakteristik yang sangat mirip dengan induknya.

Referensi

  1. Wikipedia (2018). Detritivora. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  2. Rodríguez Salazar (2018). Organisme detritivora, ciri-ciri dan adaptasinya, contohnya. Paradais sphinx. Dipulihkan dari parais-sphynx.com.
  3. René M. Sánchez, Germán Galvis, Pedro F. Victoriano (2003). Hubungan antara karakteristik saluran pencernaan dan diet dari ikan dari yucao sungai, sistem sungai meta (Colombia). Dipulihkan dari scielo.conicyt.cl.
  4. Kamus biologi (2018). Detritivora. Dipulihkan dari biologidictionary.net.
  5. Lakna Panawala (2017) Perbedaan Antara Pemulung dan
  6. Ana Rute Amadeu Santana, Martin Werth, Evanilde Benedito-Cecilio (2014). Penggunaan sumber daya makanan oleh ikan detritivor di dataran banjir: sebuah sintesis. Scielo. Dipulihkan dari scielo.org.co.