Enterobacter aerogenes: karakteristik, gejala dan pengobatan

Enterobacter aerogenes: karakteristik, gejala dan pengobatan

Enterobacter aerogenes adalah gram – bakteri negatif dari genus Enterobacter, anaerobik fakultatif (dapat tumbuh atau berkembang di dalam ada atau tidak adanya oksigen), berbentuk batang. dengan ujung membulat dan tidak menghasilkan spora.

Saat ini telah diketahui lebih dari 14 spesies genus Enterobacter yang dapat diidentifikasi berdasarkan karakteristik biokimia atau genomiknya. Kelompok mikroba ini memiliki perwakilan yang menghuni manusia sebagai bagian dari biota mikroba biasa.

Oleh Riraq25 [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], dari Wikimedia Commons

Spesies yang membusuk organik mati peduli juga telah terdeteksi dan lain-lain telah diisolasi sebagai intra-rumah sakit (atau nosokomial) patogen, yaitu, mereka menghasilkan penyakit yang diperoleh di rumah sakit atau pusat perawatan kesehatan.

Indeks artikel

Fitur utama

Tepi dan penemuan

Enterobacter aerogenes adalah bagian dari mikroflora saluran cerna manusia dan hewan lainnya. Itu juga ditemukan di tanah, badan air, dan bahkan produk susu.

Dideskripsikan oleh Kruse pada tahun 1896, termasuk dalam famili Enterobacteriaceae dan klasifikasi taksonominya telah menjadi bahan diskusi sejak tahun 70-an abad terakhir hingga saat ini.

Minat medis

Spesies ini sangat menarik dalam pengobatan, karena telah diisolasi dalam sampel klinis manusia dari saluran pernapasan, saluran kemih, darah, dan saluran pencernaan.

Diketahui bahwa wabah epidemiologi telah dilaporkan di Eropa sejak 1993 dan hingga 2003 dianggap sebagai patogen multi-resisten, terutama di unit perawatan intensif.

Di Belgia spesies ini dikaitkan dengan kematian yang tinggi dari pasien yang terinfeksi.

Penularan

Karena habitat yang berbeda di mana E. aerogenes ditemukan, infeksi dapat diperoleh dengan cara yang berbeda.

Umumnya, infeksi timbul pada:

  • Flora pasien itu sendiri.
  • Melalui tangan tenaga kesehatan, pada saat pemasangan alat kesehatan (kateter atau injektor) pada pasien.
  • Dalam prosedur pembedahan di mana peralatan yang terkontaminasi dimasukkan ke dalam pasien dan transplantasi organ, dalam hal mana pembawa bakteri adalah donor.

Perlu dicatat bahwa sebagian besar infeksi nosokomial muncul secara endogen dari tempat yang sebelumnya terkolonisasi pada pasien yang terlibat. Dan orang-orang yang mengalami imunosupresi, anak-anak dan orang tua cenderung lebih rentan terhadap infeksi ini.

Patologi dan gejala

Spesies E. aerogenes dianggap sebagai patogen oportunistik dan jarang menyebabkan penyakit pada individu yang sehat. Sebagai oportunis, menjadi penting karena infeksi nosokomial.

Sangat sedikit yang diketahui tentang faktor-faktor yang dapat mempengaruhi patogenisitas atau virulensinya (kemampuan untuk menyebabkan penyakit). Namun, resistensi terhadap disinfektan dan agen antimikroba berperan dalam peningkatan prevalensi sebagai patogen nosokomial.

Bakteri ini dapat menyebabkan beberapa patologi seperti:

  • Infeksi saluran kemih dan saluran cerna.
  • Trombositopenia (pengurangan trombosit dalam aliran darah).
  • Infeksi sistem pernafasan : Infeksi tersebut meliputi kolonisasi tanpa gejala, trakeobronkitis, pneumonia, abses paru dan empiema.
  • Infeksi Kulit dan Jaringan Lunak: Kondisi yang disebabkan oleh E. aerogenes pada jaringan ini termasuk selulitis, fasciitis, myositis, abses, dan infeksi luka.
  • Infeksi Saluran Kemih: Pielonefritis (infeksi pada ginjal dan pelvis ginjal), prostatitis, dan sistitis dapat disebabkan oleh E. aerogenes dan bakteri Enterobacter lainnya.
  • Infeksi sistem saraf pusat : sangat sedikit yang diketahui tentang infeksi Enterobacter aerogenes pada sistem saraf, namun meningitis yang disebabkan oleh Enterobacter spp.

Gejala

Tidak ada presentasi klinis yang cukup spesifik untuk membedakannya dari infeksi bakteri akut lainnya. Meski begitu, berikut adalah beberapa gejala yang menghadirkan kondisi tertentu:

Bakteremia : pemeriksaan fisik sesuai dengan sindrom respon inflamasi sistemik, suhu lebih besar dari 38 ° C atau kurang dari 36 ° C, demam, hipotensi dan syok, syok septik, purpura fulminan dan bula hemoragik, ektima gangrenosum, sianosis dan bintik-bintik.

Infeksi saluran pernapasan bawah : Kondisi ini bermanifestasi identik dengan yang disebabkan oleh Streptococcus pneumoniae dan organisme lain. Pemeriksaan fisik mungkin termasuk yang berikut: demam tinggi atau hipotermia, takikardia, hipoksemia, takipnea, dan sianosis.

Ketahanan

Infeksi Enterobacter biasanya disebabkan oleh bakteri yang umum di saluran pencernaan manusia. Di Amerika Serikat, infeksi yang disebabkan oleh genus ini menempatkannya sebagai patogen paling umum kedelapan dalam infeksi yang didapat di rumah sakit.

Organisme ini multi-resisten, yang menunjukkan bahwa mereka tidak sensitif terhadap pengobatan yang dianggap berguna untuk melawan infeksi yang ditimbulkannya.

E. aerogenes diketahui menggunakan setidaknya tiga mekanisme resistensi; menonaktifkan enzim, perubahan target obat dan perubahan kemampuan obat untuk masuk dan / atau menumpuk di sel Anda.

Selain itu, sebagai bakteri gram negatif, sangat antibiotik dan penghasil -laktamase, yang menyiratkan bahwa sangat resisten terhadap antibiotik yang berbeda seperti -laktam, ampisilin, amoksisilin, asam klavulanat, sefalotin dan cefoxitin, berkat fakta bahwa mereka menghasilkan enzim -laktamase.

Pencegahan

Pilihan kontrol untuk E. aerogenes dianggap sangat kompleks dan terbatas, karena sebagian besar infeksi berasal dari sumber endogen dan banyak strain yang sangat resisten terhadap antibiotik.

Berkenaan dengan pencegahan, kebersihan tangan, dekontaminasi lingkungan, pemantauan rumah sakit yang konstan terhadap resistensi antibiotik, penggunaan antibiotik yang terkontrol, dan asepsis kateter dan perangkat yang akan ditanamkan pada pasien sangat diperlukan.

Tugas-tugas ini mengurangi transmisi organisme dan oleh karena itu kemungkinan penyakit. Penggunaan pengobatan antibiotik profilaksis yang ditargetkan seperti Colistin juga telah disarankan untuk mencegah infeksi E. aerogenes.

Perlakuan

Ada banyak perawatan yang digunakan untuk mengontrol dan menyembuhkan infeksi yang disebabkan oleh Enterobacter aerogenes. Resistensi bakteri gram negatif ini telah didokumentasikan dengan sangat baik oleh komunitas ilmiah, namun terapi antimikroba diindikasikan pada hampir semua infeksi Enterobacter.

Dengan beberapa pengecualian, kelas utama antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi bakteri E. aerogenes adalah: Beta-laktam, Aminoglikosida, Fluoroquinolones, dan Trimethoprim-sulfamethoxazole.

Referensi

  1. Anne Davin-Regli & Jean-Marie Pags. Enterobacter aerogenes dan Enterobacter cloacae; patogen bakteri serbaguna menghadapi pengobatan antibiotik. Perbatasan dalam Mikrobiologi. 2015; 6: 392.
  2. Bertona E., Radice M., Rodríguez CH, Barberis C., Vay C., Famiglietti A., Gutkind G. Karakterisasi fenotipik dan genotipik dari resistensi enzimatik terhadap sefalosporin generasi ketiga di Enterobacter spp. Jurnal Mikrobiologi Argentina. 2005; 37:203-208.
  3. Giamarellou H. Resistensi multidrug pada bakteri Gram-negatif yang menghasilkan beta-laktamase spektrum luas (ESBLs). Mikrobiologi Klinik dan Infeksi. 2005 11 (Suppl 4): 1-16.
  4. Kruse, Walter. “Systematik der Streptothricheen und Bakterien”. Flü’e, C. (ed.) Mikroorganisme Mati. 1896; 3 Aufl. 2: 48–66, 67–96, 185–526.
  5. Sanders WE Jr. & Sanders CC Enterobacter spp: patogen siap untuk berkembang pada pergantian abad. Ulasan Mikrobiologi Klinis. 1997; 10 (2): 220-241.
  6. Susan L. Fraser. Infeksi Enterobakter. Medscape. Diperbarui: Sep. 05, 2017 Diperoleh dari emedicine.medscape.com.