Entamoeba coli: karakteristik, morfologi, siklus hidup

Entamoeba coli adalah protozoa uniseluler yang ditandai dengan memiliki bentuk amoeboid, tanpa dinding sel, yang bergerak dan memakan pseudopoda. Itu milik keluarga Entamoebidae dari ordo Amoebida dalam kelompok Amoebozoa.

Spesies ini telah ditemukan di sekum, usus besar dan usus besar, dalam sistem pencernaan manusia. Itu dianggap sebagai komensalis (ia memakan tuan rumah tanpa menyebabkan kerusakan). Namun, telah dikemukakan bahwa patogenisitas spesies tidak ditentukan dengan jelas.

Kista Entamoeba coli dewasa. Pengarang : Iqbal Osman1. https://www.flickr.com/photos/ [ dilindungi email ] / 9876198196

Meskipun dianggap sebagai spesies non-patogen, kadang-kadang terlihat menelan sel darah merah. Dalam kasus lain, telah dikaitkan dengan masalah pencernaan seperti diare.

Seperti kebanyakan amuba usus, E. coli memiliki distribusi kosmopolitan. Kehadirannya telah dilaporkan di hampir 50% populasi manusia.

Mekanisme penularan E. coli adalah melalui konsumsi oral kista matang yang disimpan dalam tinja, umumnya melalui konsumsi air dan makanan yang terkontaminasi.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Habitat dan makanan

Spesies ini hidup sebagai endocomensal di usus besar, sekum, dan usus besar manusia dan primata lainnya.

Untuk makannya, ia mengembangkan pseudopoda (proyeksi sitoplasma) yang dirangsang oleh adanya makanan.

Pseudopoda mengelilingi partikel padat, membentuk vesikel yang disebut fagosom. Jenis makan ini dikenal sebagai fagositosis.

E. coli memiliki kemampuan untuk menelan organisme lain yang dapat bersaing untuk mendapatkan makanan yang tersedia. Kista Giardia lamblia telah diamati dalam sitoplasma spesies . Ini adalah protozoa yang berkembang di usus kecil manusia.

Membentuk

Protozoa tipe amuba dicirikan dengan menghadirkan sitoplasma yang berdiferensiasi menjadi ektoplasma dan endoplasma.

Mereka memiliki vakuola yang sangat berkembang yang kontraktil. Mereka bergerak melalui proyeksi sitoplasma.

Seperti semua spesies Entamoeba , ia memiliki inti vesikular. Kariosome (set filamen kromatin tidak beraturan) terjadi menuju bagian tengah.

Granula kromatin tersusun teratur atau tidak beraturan di sekitar membran dalam nukleus.

Reproduksi

Reproduksi organisme ini adalah aseksual. Mereka membelah dengan pembelahan biner untuk membentuk dua sel anak.

Jenis pembelahan biner yang terjadi pada E. coli sedikit tidak teratur sehubungan dengan distribusi sitoplasma. Selain itu, pembelahan sel terjadi tegak lurus terhadap sumbu poros akromatik.

Taksonomi

Spesies ini ditemukan oleh Lewis di India pada tahun 1870. Deskripsi taksonomi dibuat oleh Grassi pada tahun 1879.

Genus Entamoeba dideskripsikan oleh Casagrandi dan Barbagallo pada tahun 1895, dengan menggunakan E. coli sebagai jenis spesies . Namun, beberapa kebingungan muncul mengenai nama Endamoeba yang dijelaskan oleh Leidy pada tahun 1879.

Nama-nama ini telah ditentukan untuk merujuk pada kelompok yang sama sekali berbeda, sehingga keduanya tetap dipertahankan. Hal ini menimbulkan masalah taksonomi dan spesies tersebut dipindahkan ke Endamoeba pada tahun 1917. Pemindahan ini sekarang dianggap sebagai sinonim.

Spesies Entamoeba telah dipisahkan menjadi lima kelompok berdasarkan struktur inti kista. Kelompok E. coli ditandai dengan kista dengan delapan inti. Dalam kelompok itu ada empat belas spesies lain.

Garis keturunan pada E. coli

Dalam beberapa studi filogenetik telah ditentukan bahwa E. coli memiliki dua garis keturunan yang berbeda. Ini telah dianggap sebagai varian genetik.

E. coli ST1 hanya ditemukan pada sampel dari manusia dan primata lainnya. Dalam kasus E coli ST2, variannya juga ditemukan pada hewan pengerat.

Dalam studi filogenetik berdasarkan RNA ribosom, dua garis keturunan spesies muncul sebagai kelompok saudara. Clade ini terkait dengan E. muris, yang juga memiliki kista oktonuklear.

Morfologi

E. coli , seperti semua amuba usus, dikenali dari morfologi tahapannya yang berbeda, oleh karena itu penting untuk mengkarakterisasi tahapan perkembangan yang berbeda.

Trofozoit adalah bentuk makan dan reproduksi aktif yang membentuk bentuk amoeboid vegetatif invasif. Kista adalah bentuk resistensi dan infeksi.

Trofozoit

Amoeba dalam keadaan ini berukuran antara 15 – 50 m, tetapi ukuran rata-rata berkisar antara 20 – 25 m. Ini menyajikan sedikit mobilitas, menghasilkan pseudopoda tumpul dan pendek.

Nukleus memiliki bentuk yang agak lonjong. Kariosomnya eksentrik, tidak beraturan, dan besar. Kromatin perinuklear terletak di antara kariosom dan membran inti. Granula kromatin memiliki ukuran dan jumlah yang bervariasi.

Sitoplasma umumnya granular, dengan vakuola besar. Perbedaan antara ektoplasma dan endoplasma ditandai. Endoplasma memiliki glikogen dan tampak seperti kaca.

Kehadiran berbagai bakteri, ragi, dan kandungan lain dalam vakuola telah diamati. Spora jamur Sphaerita sering terjadi . Biasanya tidak ada sel darah merah. Spesies ini tidak menyerang jaringan inang.

Prasyarat

Sebelum pembentukan kista dimulai, trofozoit sedikit berubah bentuk. Prekista berdiameter 15-45 m, sedikit lebih bulat.

Precyst adalah hialin dan tidak berwarna. Dalam bentuk ini, keberadaan inklusi pencernaan dalam endoplasma tidak diamati.

Kista

Secara umum kista berukuran 10-35 m dan umumnya berbentuk sferis. Mereka tidak berwarna dan teksturnya halus. Dinding kista sangat refraktil.

Fitur yang paling mencolok adalah kehadiran delapan core. Inti ini cenderung berukuran sama. Seperti pada trofozoit, kariosom bersifat eksentrik.

Badan kromatoid (termasuk protein ribonukleat) selalu ada, tetapi jumlah dan bentuknya bervariasi. Ini umumnya berbentuk serpihan, tetapi bisa acicular, berserabut, atau bulat.

Sitoplasma bisa sangat kaya akan glikogen. Ketika kista belum matang, glikogen muncul sebagai massa yang menggeser inti ke samping. Pada kista dewasa, sitoplasmanya granular dan glikogen menyebar.

Dinding kista berlipat ganda. Lapisan terdalam (endokista) tebal dan kaku, kemungkinan terdiri dari kitin. Lapisan terluar (eksokista) lebih dari tipis dan elastis.

Siklus biologis

Ketika kista dikonsumsi oleh inang dan mencapai usus, siklus spesies dimulai. Ia melalui beberapa fase.

Fase penetasan

Fase ini telah dipelajari pada media kultur pada suhu 37°C. Perubahan pada kista mulai terlihat sekitar tiga jam.

Protoplasma mulai bergerak dan badan glikogen dan kromatoid menghilang. Nukleus terlihat berubah posisi.

Pergerakan protoplasma menjadi lebih kuat sampai benar-benar terpisah dari dinding kista. Selanjutnya, diferensiasi ektoplasma dan endoplasma diamati.

Amoeba bebas berdiferensiasi masih tertutup oleh dinding kista. Ini mengembangkan pseudopod yang mulai menekan dinding. Butiran kecil diamati di sekitar amuba. Mereka dianggap ekskretoris.

Dinding kista akhirnya pecah dengan cara yang tidak teratur. Hal ini dianggap terjadi karena tekanan dari pseudopod dan sekresi fermentasi yang melarutkan membran.

Amuba bebas dengan cepat keluar dari zona pecah. Segera setelah pergi, ia mulai memakan bakteri dan butiran pati.

Fase amuba metakistik

Ketika amuba muncul dari dinding kista, umumnya memiliki delapan inti. Dalam beberapa kasus, lebih sedikit atau lebih inti telah diamati.

Segera setelah menetas, pembelahan sitoplasma mulai terjadi. Sangat dihargai bahwa ini dibagi menjadi bagian sebanyak inti yang ada di amuba.

Inti didistribusikan secara acak dalam sel anak dan akhirnya trofozoit muda terbentuk.

Fase trofozoit

Setelah amuba yang tidak berinti terbentuk, mereka tumbuh dengan cepat hingga ukuran dewasa. Proses dalam media kultur ini bisa memakan waktu beberapa jam.

Ketika trofozoit mencapai ukuran akhirnya, ia mulai mempersiapkan proses pembelahan sel.

Pada profase kariosom membelah dan kromosom terbentuk. Enam sampai delapan kromosom telah dihitung. Kemudian, gelendong akromatik terbentuk dan kromosom terletak di ekuator. Pada fase ini, kromosom berbentuk filamen.

Kemudian kromosom menjadi bulat dan gelendong menunjukkan penyempitan sedang. Pada anafase sitoplasma memanjang dan mulai membelah.

Pada akhir proses, sitoplasma membelah dengan penyempitan dan dua sel anak terbentuk. Ini memiliki muatan kromosom yang sama dengan sel induk.

Fase kista

Ketika amuba akan membentuk kista, mereka mengurangi ukurannya. Demikian juga, dihargai bahwa mereka kehilangan mobilitas.

Struktur prekistik ini dibentuk oleh pembelahan trofozoit. Ketika mereka memasuki fase kista, mereka mengambil bentuk bulat.

Dinding kista disekresikan dari protoplasma amuba prekistik. Dinding ini ganda.

Setelah dinding kista terbentuk, nukleus bertambah besar. Selanjutnya, pembelahan mitosis pertama terjadi. Dalam keadaan binukleat, vakuola glikogen terbentuk.

Kemudian dua mitosis berturut-turut terjadi sampai kista menjadi octonucleated. Dalam keadaan ini, vakuola glikogen diserap kembali.

Dalam keadaan oktunukleat, kista dilepaskan oleh kotoran inang.

Gejala menular

E. coli dianggap non-patogen. Namun, telah disarankan bahwa patogenisitasnya harus didiskusikan. Gejala yang terkait dengan infeksi spesies pada dasarnya adalah diare. Lebih jarang kolik atau sakit perut dapat terjadi. Demam dan muntah juga bisa muncul.

Patogenisitas

E. coli telah dianggap sebagai komensalis. Namun, dua penelitian yang dilakukan di Irlandia dan Swedia menunjukkan hubungan antara spesies dan masalah pencernaan.

Para pasien menunjukkan sering diare, dalam beberapa kasus dengan sakit perut dan kolik. Dalam semua kasus, satu-satunya spesies yang ditemukan dalam tinja adalah E. coli .

Sebagian besar pasien yang dirawat menunjukkan ketidaknyamanan usus untuk jangka waktu yang lama. Salah satu kasus memiliki gangguan kronis selama lebih dari lima belas tahun.

Pembatasan tuan rumah

Spesies ini hanya terjadi dalam hubungan dengan manusia dan primata terkait. Kista dari kotoran kera ( Macacus rhesus ) telah menginfeksi manusia. Sementara itu, kista di kotoran manusia telah menyebabkan infeksi pada spesies Macacus yang berbeda .

Dalam kasus hewan lain yang jauh dari primata, infeksi E. coli tidak terjadi .

epidemiologi

Penularan spesies ini terjadi dengan menelan kista dewasa. Penularannya secara fekal-oral.

Kehadirannya telah dilaporkan pada sekitar 50% manusia. Namun, persentase infeksi bervariasi.

Di negara maju telah diindikasikan bahwa pada pasien tanpa gejala kejadiannya adalah 5%. Dalam kasus orang dengan gejala apa pun, persentasenya meningkat menjadi 12%.

Angka kejadian meningkat secara dramatis di negara berkembang. Hal ini terutama terkait dengan kondisi sanitasi yang buruk. Di wilayah ini kejadian E.coli adalah 91,4%.

Faktor risiko

Infeksi E. coli secara langsung berhubungan dengan kondisi sanitasi yang tidak sesuai.

Di daerah di mana tinja tidak dirawat dengan benar, tingkat infeksinya tinggi. Dalam hal ini, perlu untuk mendidik penduduk tentang langkah-langkah kebersihan.

Sangat penting untuk mencuci tangan setelah buang air besar dan sebelum makan. Demikian juga, air yang tidak dapat diminum tidak boleh dikonsumsi.

Cara lain untuk menghindari penularan adalah dengan mencuci buah dan sayuran dengan benar. Demikian juga, penularan seksual melalui rute anal-oral harus dihindari.

Perlakuan

Secara umum, pengobatan tidak diperlukan ketika E. coli ditemukan dalam tinja pasien. Namun, jika itu adalah satu-satunya spesies yang ada dan ada gejala, obat yang berbeda dapat digunakan.

Pengobatan yang paling efektif adalah diloxanadine furuate. Obat ini digunakan secara efektif melawan infeksi berbagai amuba. Dosis yang umumnya diterapkan adalah 500 mg setiap delapan jam selama sepuluh hari.

Metronidazol, yang merupakan antiparasit spektrum luas, juga telah digunakan. Dosis 400 mg tiga kali sehari telah terbukti efektif. Pasien berhenti menunjukkan gejala setelah lima hari.

Referensi

  1. Dobell C (1936) Penelitian tentang protozoa usus kera dan manusia VIII. Sebuah studi eksperimental dari beberapa strain simian dari Entamoeba coli. Parasitologi 28: 541-593.
  2. Clark G dan CR Stensvold (2015) Alam semesta Entamoeba yang terus berkembang . Dalam : Nozaki T dan A Batthacharya (ed.) Amebiasis. 9-25.
  3. Gomila B. R Toledo dan GE Sanchis (2011) Amuba usus nonpatogenik: pandangan klinikoanalitik. Sakit menginfeksi Mikrobiol. klinik 29: 20-28.
  4. Hooshyar H, P Rostamkhani and M Rezaeian (2015) Daftar periksa beranotasi spesies Entamoeba (Amoebida: Endamoebidae) manusia dan hewan – Artikel ulasan.Iran J. Parasitol. 10: 146-156.
  5. Hotez P (2000) Protozoa usus lainnya: Infeksi enterik yang disebabkan oleh Blastocystis hominis, Entamoeba coli, dan Dientamoeba fragilis. Seminar Penyakit Menular Pediatri 11: 178-181.
  6. Wahlgren M (1991) Entamoeba coli sebagai penyebab diare? Lancet 337: 675.