Apa yang dimaksud dengan Tulang Keras

Tulang keras adalah jaringan ikat kaku yang membentuk kerangka vertebrata. Tulang keras adalah sejenis jaringan hidup, yang terdiri dari pembuluh darah dan sel. Saat lahir, manusia memiliki sekitar 300 tulang keras.

Pada masa remaja, jumlah tulang berkurang menjadi 206. Fungsi utama tulang adalah menyediakan dukungan struktural. Tulang keras juga melindungi organ internal tubuh. Mereka berfungsi sebagai penyimpanan mineral juga. Selain itu, tulang keras menyediakan area untuk sumsum, yang menghasilkan sel-sel darah.

Tulang keras terdiri dari empat komponen. Mereka adalah tulang yang membentuk osteoblas dan osteosit, osteoklas penahan tulang, matriks nonmineral atau osteoid, dan matriks kalsium yang diendapkan.

Dua zona tulang keras dapat diidentifikasi berdasarkan mineralisasi tulang; ini adalah lapisan luar yang keras dan lapisan dalam yang berongga. Lapisan luar tulang keras disebut tulang kortikal atau kompak. Lapisan dalam disebut trabecular atau tulang cancellous. Lapisan luar tulang keras lebih padat dari lapisan bagian dalam.

Osteoid terdiri dari 94% kolagen tipe I dan protein lainnya. Tulang kalsifikasi terdiri dari 25% matriks organik dengan sel, 70% dari mineral anorganik, hidroksiapatit, dan 5% air. Hidroksiapatit adalah bentuk kristal kalsium dan fosfat.

Dua jenis tulang dapat diidentifikasi berdasarkan pola kolagen pada osteoid; tulang tenunan dan tulang pipih. Tulang tenunan secara mekanis kurang kuat dan mengandung jenis serambi serabut kolagen yang serampangan. Tulang pipih kuat dan mengandung susunan paralel serabut kolagen yang teratur.

Pertumbuhan tulang keras terjadi oleh proses yang disebut osteogenesis. Dua jenis osteogenesis adalah osifikasi intramembran dan osifikasi endokondral. Pengerasan intramembran menghasilkan tulang pipih seperti tengkorak, rahang bawah, dan klavikula dengan mengganti lapisan jaringan ikat, yang mengelilingi tulang.

Pengerasan endochondral menghasilkan tulang panjang seperti humerus, jari-jari, tulang paha, dan tibia dengan mengganti kartilago hialin. Pemodelan tulang keras adalah pembentukan tulang baru selama masa kanak-kanak dan remaja. Remodeling tulang adalah kombinasi pembentukan tulang dan resorpsi tulang, yang terjadi selama penggantian tulang baru.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *