Clostridium perfringens: karakteristik, morfologi, habitat

Clostridium perfringens: karakteristik, morfologi, habitat

Clostridium perfringens adalah bakteri gram positif, yang umumnya menyebabkan patologi pada manusia, burung, dan mamalia lainnya. Itu sebelumnya dikenal sebagai Clostridium welchi untuk menghormati William Henry Welch, yang menemukannya pada tahun 1891 dan mengidentifikasinya sebagai agen penyebab gangren gas.

Ini adalah bakteri yang sangat patogen yang menyebabkan kerusakan parah pada tubuh dan bahkan kematian, karena perlahan-lahan membunuh jaringan yang terinfeksi, tanpa meninggalkan kesempatan bagi mereka untuk pulih.

Clostridium perfringens dilihat di bawah mikroskop. Sumber: Oleh Penyedia Konten: CDC / Don Stalons [Domain publik], melalui Wikimedia Commons

Virulensi dan keefektifan bakteri ini dalam penghancuran jaringan diberikan oleh berbagai racun yang dihasilkannya dan yang bertanggung jawab atas luka parah yang diakibatkannya.

Patologi yang paling sering dikaitkan dengan Clostridium perfringens adalah gangren gas, penyakit mengerikan di mana bakteri benar-benar membunuh semua jaringan subkutan dan otot yang sehat, menyebabkan orang yang terkena mengalami rasa sakit yang luar biasa.

Cara terbaik untuk tidak terkena bakteri ini adalah melalui pencegahan. Tangan harus dicuci sebelum duduk untuk makan dan setelah dari kamar mandi. Anda harus mengikuti langkah-langkah sepsis ketika Anda memiliki luka, terutama jika luka itu dalam atau jika telah kontak dengan racun.

Setiap tahun ribuan dan ribuan orang terinfeksi Clostridium perfrinfens . Untuk alasan ini, masyarakat perlu mengedukasi dirinya sendiri tentang gejala dan tanda yang dapat ditimbulkan oleh bakteri ini, karena semakin cepat pasien dirawat, semakin besar kemungkinan mereka untuk mengatasi infeksi oleh bakteri ini.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi Clostridium perfringens adalah sebagai berikut:

Domain : Bakteri

Divisi: Firmicutes

Kelas : Clostridia

Ordo : Clostridiales

Famili: Clostridiaceae

Genus: Clostridium

Spesies: Clostridium perfringens

Morfologi

Clostridium perfringens adalah bar persegi panjang yang ujungnya mungkin bulat atau lurus. Panjangnya sekitar 3-8 mikron dengan lebar 0,4-1,2 mikron. Ketika dilihat di bawah mikroskop, sel terlihat mengadopsi tiga pengaturan: tunggal, dalam rantai, atau dalam paket kecil. Mereka tidak memiliki flagela atau silia.

Sel-selnya dikelilingi oleh dinding sel yang terdiri dari lapisan tebal peptidoglikan, di antara komponen lainnya. Demikian juga, ia menghadirkan kapsul pelindung.

Genom bakteri ini terdiri dari kromosom melingkar tunggal, di mana sedikit lebih dari 3,5 juta pasangan basa nitrogen terkandung.

Dalam kultur, ia membentuk koloni dengan tepi tidak beraturan dengan penampilan berserabut, terangkat dan tembus cahaya. Dalam media kultur agar darah, halo ganda hemolisis dapat diamati.

Karakteristik umum

Itu gram positif

Bakteri ini memperoleh rona ungu yang khas ketika mengalami proses pewarnaan Gram. Karena itu dianggap gram positif.

Hal ini disebabkan lapisan peptidiglikan yang tebal pada dinding selnya. Ini menjebak partikel pewarnaan Gram dan menahannya.

Menghasilkan spora

Sel bakteri Clostridium perfringens menghasilkan spora tunggal yang terletak di salah satu ujung terminalnya. Selama proses pembentukan spora, racun yang mematikan bagi manusia dan berbagai hewan disintesis.

Habitat

Ini adalah bakteri yang dapat ditemukan di sejumlah besar lingkungan. Ini adalah bagian dari flora normal saluran pencernaan, serta di kulit. Demikian juga, ditemukan tersebar di tanah, air yang tercemar dan debu.

Menghasilkan enterotoksin

Clostridium perfringens beberapa racun. Di antara ini, yang paling terkenal adalah:

  • Enterotoksin: penyebab utama keracunan makanan.
  • Toksin alfa: umumnya terlibat dalam gangren gas pada manusia, serta enteritis nekrotik pada ayam, sapi, dan kuda.
  • Toksin beta: menurut berbagai penelitian, toksin ini dapat bertindak sebagai neurotoksin dan menyebabkan penyempitan arteri. Ini juga terkait dengan patologi tertentu dari saluran gastrointestinal pada beberapa mamalia.
  • Toksin Epsilon: Ini adalah salah satu racun paling mematikan yang diproduksi oleh beberapa bakteri genus.Aktivitas biologisnya diterjemahkan menjadi edema. Ini juga dermonekrotik. Demikian juga, menurut berbagai penelitian, telah ditunjukkan bahwa ia mampu melintasi penghalang darah-otak, sehingga mendapatkan akses ke dan terakumulasi di otak .
  • Toksin iota: ini adalah toksin dermonekrotik yang menyebabkan kerusakan gastrointestinal. Ini juga enterotoksik dan sitotoksik.

Ini adalah anaerobik ketat

Bakteri ini merupakan organisme anaerob yang ketat, artinya tidak membutuhkan oksigen untuk melakukan proses metabolismenya. Meskipun demikian, oksigen tidak beracun bagi mereka, karena mereka dapat bertahan hidup di lingkungan dengan ketersediaan unsur ini yang rendah.

Kondisi tumbuh

Clostridium perfringens membutuhkan kondisi tertentu pH dan suhu berkembang secara optimal. Suhu di mana ia dapat tumbuh terletak di kisaran 20 hingga 50 ° C, suhu optimal adalah 45 ° C.

Mengenai pH, bakteri ini lebih menyukai lingkungan dengan keasaman dan netralitas tertentu, pH idealnya antara 5,5 dan 8.

Ketika dihadapkan dengan kondisi lingkungan yang penuh tekanan, ia menghasilkan spora. Mereka sangat tahan terhadap kondisi buruk, seperti suhu tinggi, nilai pH ekstrim, dan tidak adanya nutrisi.

Metabolisme

Metabolisme bakteri ini didasarkan pada proses fermentasi . Pada dasarnya itu memfermentasi gula glukosa, laktosa dan sukrosa. Itu tidak memfermentasi manitol.

Ini adalah indole negatif

Bakteri ini tidak memiliki kemampuan untuk memecah indol yang merupakan bagian dari struktur asam amino triptofan. Ini karena tidak mensintesis kelompok enzim yang dikenal sebagai triptofanase, yang melakukan proses ini.

Tidak menghidrolisis gelatin

Clostridium perfringens tidak mampu menghasilkan pencairan gelatin karena tidak mensintesis serangkaian enzim yang dikenal sebagai gelatinases. Sifat ini penting karena memungkinkan, pada tingkat eksperimental, untuk mengidentifikasi bakteri dan membedakannya satu sama lain.

Patogeni

Clostridium perfringens adalah bakteri yang sangat patogen pada manusia. Ini umumnya menyebabkan infeksi kulit, yang cukup serius dan dapat mengakibatkan hasil yang fatal.

Bakteri dapat masuk ke dalam tubuh melalui dua rute: dengan menelan atau dengan inokulasi pada tingkat kulit. Ketika bakteri tertelan, ia mulai berkembang biak dengan cepat di dalam tubuh, karena di sini ia mencapai kondisi lingkungan yang ideal untuk ini.

Spora memasuki aliran darah, di mana mereka dapat mencapai berbagai bagian tubuh. Spora memiliki predileksi untuk otot dan jaringan usus. Di sini ia bereplikasi dengan sangat cepat, menyebabkan kerusakan jaringan yang serius, seperti lesi nekrotik.

Di sisi lain, bakteri dapat masuk ke dalam tubuh melalui luka atau lesi pada kulit. Setelah masuk, menginfeksi jaringan otot di sekitarnya, melakukan proses fermentasi, memperoleh karbon dioksida sebagai produk dalam bentuk gas, membunuh sel-sel dan karena itu jaringan.

penyakit

Enteritis nekrotik

Ini adalah penyakit perawatan, umumnya disebabkan oleh toksin alfa Clostridium perfringens. Ini menyebar melalui konsumsi ayam atau daging yang kurang matang. Ini biasa terjadi di daerah di mana gizi buruk dan kebersihan yang buruk biasa terjadi.

Gejala

Gejala awal infeksi ini adalah diare encer tanpa peradangan, disertai nyeri epigastrium. Dalam kasus yang jarang terjadi, mungkin ada demam, mual, dan muntah.

gangren gas

Ini adalah penyakit yang mengancam jiwa yang mempengaruhi kulit, subkutan, dan jaringan otot. Clostridium perfringens umumnya masuk ke dalam tubuh melalui luka atau luka operasi. Tanda dan gejala muncul tiba-tiba dan cepat memburuk.

Disebut sebagai gangren gas karena bakteri melalui metabolismenya melakukan fermentasi dan menghasilkan karbon dioksida sebagai produk yang dapat dirasakan pada pembengkakan jaringan.

Gejala

  • Penyakit kuning (kulit kuning).
  • Emfisema subkutan (udara di bawah kulit)
  • Lepuh dengan cairan kemerahan
  • Takikardia (peningkatan detak jantung)
  • Demam tinggi
  • Sakit parah di sekitar luka
  • Keputihan serosanguineous dengan bau busuk
  • Edema di sekitar lesi yang terinfeksi
  • Pembentukan vesikel besar yang menyatu dan membentuk lepuh besar
  • Keringat berlebihan

Diagnosa

Untuk diagnosis patologi ini, dokter melakukan berbagai tes:

  • Kultur darah untuk memverifikasi atau menyingkirkan keberadaan bakteri.
  • Kultur jaringan atau cairan yang mengalirkan lesi untuk memeriksa apakah ada bakteri.
  • Tes pencitraan seperti sinar-X, CT scan, dan MRI dapat dilakukan. Dalam hal ini adalah umum untuk mengamati gas dalam jaringan.

Perlakuan

Setiap kali ada infeksi bakteri, pengobatan pertama yang diperlukan adalah antibiotik, karena ini membunuh bakteri. Dalam kasus Clostridium perfringens , antibiotik yang dipilih adalah penisilin dan klindamisin.

Demikian juga, dalam kasus gangren gas, pasien mungkin memerlukan perawatan bedah, untuk mengangkat semua jaringan yang terkena. Namun, terkadang amputasi anggota tubuh yang terkena (lengan, kaki) bahkan diperlukan .

Perawatan lain yang dipertimbangkan adalah di ruang hiperbarik, meskipun ruang ini tidak tersedia di semua pusat layanan kesehatan.

Referensi

  1. Clostridium perfringens. Diperoleh dari: microbewiki.com
  2. Clostridium perfringens: morfologi, karakteristik budaya, klasifikasi dan diagnosis laboratorium. Diperoleh dari: mikrobainfo.com.
  3. Karakteristik budaya Clostridium perfringens . Diperoleh dari: microbenotes.com
  4. gangren gas Diperoleh dari: medlineplus.gov
  5. Miranda C. dan Rojo, M. Clostridium perfringens. Diperoleh dari: org
  6. Karakteristik morfologi dan kultur Clostridium perfrngens. Diperoleh dari: saber.ula.ve
  7. Morris, W. dan Fernández, M. (2009) Clostridium perfingens racun . Jurnal mikrobiologi Argentina. 41 (4).