Bisakah Orang yang Tidak Divaksinasi Memvaksinasi Orang Sakit COVID-19?

Ringkasan:

  • Orang yang tidak divaksinasi masih bisa memvaksinasi orang yang sakit COVID-19.
  • Orang yang divaksinasi yang tertular COVID-19 mungkin memiliki gejala yang tidak terlalu parah karena tubuh meningkatkan respons kekebalan dan beradaptasi untuk mencegah replikasi virus corona.
  • Diperlukan lebih banyak penelitian tentang bagaimana vaksin COVID-19 merespons varian yang muncul.

Pada 8 Maret 2021, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengeluarkan pedoman yang menyatakan bahwa orang yang divaksinasi penuh—dua minggu atau lebih setelah menerima dosis kedua vaksin Pfizer atau Moderna atau satu dosis tunggal Johnson & Johnson—dapat berkunjung tanpa vaksinasi orang-orang dari satu rumah tangga yang berisiko rendah terkena COVID-19 parah.

CDC Mengeluarkan Panduan Pertama untuk Kehidupan setelah Vaksin COVID-19

Meskipun tingkat perlindungan tinggi yang ditawarkan oleh tiga vaksin resmi telah dipuji secara luas, namun tidak 100%. Verywell meminta para ahli untuk mempertimbangkan apakah orang yang tidak divaksinasi masih dapat memvaksinasi orang yang sakit COVID-19.

Risikonya Rendah, tetapi Bukan Nol

Menurut Stephen Russell, MD, PhD, presiden American Society of Gene and Cell Therapy, meskipun tingkat kemanjuran vaksin tersebut tinggi dalam melindungi orang dari tertular COVID-19, vaksin tersebut tidak menawarkan perlindungan 100%.

Dalam hal pencegahan penyakit, tingkat kemanjuran vaksin adalah:

  • Pfizer: 95%
  • Modern: 94%
  • Johnson dan Johnson: 66%

Vaksin tersebut memiliki tingkat kemanjuran hampir 100% untuk mencegah penyakit serius, rawat inap, dan kematian.

“Tidak ada vaksin yang saat ini 100% efektif, yang berarti meskipun risiko orang yang divaksinasi tertular virus jauh lebih rendah, masih belum ada jaminan bahwa mereka terlindungi sepenuhnya,” kata Russell.

Individu yang divaksinasi masih dapat tertular COVID-19 dari orang yang tidak divaksinasi, menurut Christine Bishara, MD, dokter penyakit dalam yang berpraktik di New York City. Dia mengatakan bahwa masih ada kemungkinan orang yang divaksinasi dapat mengalami gejala, meskipun kemungkinannya jauh lebih rendah.

Anda Mendapatkan Vaksin COVID-19 Anda. Sekarang apa?

“Ini karena vaksinasi memungkinkan tubuh untuk meningkatkan respons imun sehingga jika terinfeksi, tubuh mengenali virus dan segera memulai respons imun yang memadai yang mencegah replikasi virus,” kata Bishara kepada Verywell. Bishara mengatakan bahwa vaksin saat ini memungkinkan tubuh untuk membangun antibodi melawan protein lonjakan – protein yang menyebabkan COVID-19 – sampai dihancurkan.

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Jika Anda telah divaksinasi penuh, sebaiknya tetap ikuti pedoman keselamatan CDC seperti memakai masker dan menjaga jarak sosial di tempat umum. Namun, risiko Anda tertular COVID-19 dari orang yang tidak divaksinasi rendah, dan meskipun Anda tertular varian virus tersebut, tubuh Anda mungkin masih dapat mengembangkan respons kekebalan terhadapnya.

Mengembangkan Respon Kekebalan terhadap Varian

Meskipun risiko gejala parah COVID-19 lebih rendah di antara orang yang divaksinasi, risiko kesehatan masyarakat tetap ada, terutama untuk varian COVID-19. “Tanpa antibodi pelindung dari vaksinasi, orang yang tidak divaksinasi akan berisiko tertular COVID karena banyak dari jenis baru ini memiliki tingkat penularan yang lebih tinggi saat beradaptasi dengan saluran pernapasan manusia,” Sanjiv Shah, MD, kepala petugas medis MetroPlusHealth di New York City, kata Verywell.

Saat varian baru muncul, Bishara mengatakan bahwa kabar baiknya adalah orang yang divaksinasi masih dapat menghasilkan respons kekebalan, meski menunjukkan gejala. “Sementara varian baru dapat menyebabkan beberapa gejala, individu yang divaksinasi masih mampu memberikan respons yang memadai untuk mencegah perlindungan yang parah,” kata Bishara. Itu karena ketika tubuh membangun antibodi terhadap virus corona, Bishara menjelaskan bahwa sel T memori diperlengkapi untuk mengenali virus dan merumuskan respons perlindungan.

Pfizer Sebut Vaksin Bisa Tangani Varian Baru COVID-19

Sel-T adalah komponen lain dari sistem kekebalan tubuh. Sementara sebagian besar penelitian kekebalan COVID-19 telah mengamati antibodi, sebuah studi penelitian baru (belum ditinjau oleh rekan sejawat) yang dipimpin oleh Alessandro Sette dan Shane Crotty dari Institut Imunologi La Jolla menemukan bahwa respons sel-T bertahan ketika sel-T terpapar varian COVID-19.

“Kami tidak tahu berapa lama perlindungan ini bisa bertahan dan mungkin sebagian terkait dengan tingkat mutasi,” kata Bishara. Karena lamanya perlindungan dari vaksin Pfizer dan Moderna tidak diketahui, Pfizer dan Moderna sedang mempertimbangkan untuk menambahkan suntikan penguat ketiga yang akan memperhitungkan perlindungan terhadap varian lain.

Tetap Mengikuti Pedoman

Russell mengatakan bahwa meskipun risiko orang yang divaksinasi tertular virus dari orang yang tidak divaksinasi jauh lebih rendah, semua individu harus tetap menjalankan pedoman keselamatan seperti yang digariskan oleh CDC. “Sementara vaksin memberikan tingkat perlindungan tertentu terhadap virus, terus mengikuti pedoman adalah praktik terbaik,” kata Russell.

Inilah Mengapa Gejala Anda Mungkin Lebih Buruk Setelah Suntikan COVID-19 Kedua Anda

CDC menyatakan bahwa orang yang divaksinasi penuh dapat:

  • Berkunjung bersama orang yang telah divaksinasi lengkap di dalam ruangan tanpa mengenakan masker atau menjaga jarak fisik
  • Berkunjung dengan orang yang tidak divaksinasi dari satu rumah tangga yang berisiko rendah terkena penyakit COVID-19 parah di dalam ruangan tanpa mengenakan masker atau menjaga jarak fisik
  • Menahan diri dari karantina dan pengujian setelah paparan yang diketahui jika tanpa gejala

Menurut Shah, cara terbaik untuk menghentikan pembentukan dan penyebaran varian baru adalah dengan memvaksinasi sebanyak mungkin orang secepat mungkin. “Vaksin yang disetujui tampaknya bekerja dengan baik melawan jenis COVID,” jelas Shah. “Kami sedang berlomba untuk membangun penghalang yang cukup tinggi melalui vaksinasi sebelum virus dapat menciptakan lonjakan baru yang lebih buruk.”

Informasi dalam artikel ini adalah yang terbaru pada tanggal yang tercantum, yang berarti informasi yang lebih baru mungkin tersedia saat Anda membaca ini. Untuk pembaruan terkini tentang COVID-19, kunjungi halaman berita virus corona kami.

7 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Rekomendasi kesehatan masyarakat sementara untuk orang yang divaksinasi penuh.
  2. Administrasi Makanan & Obat. Pertanyaan umum tentang vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19.
  3. Administrasi Makanan & Obat. Vaksin Moderna COVID-19 pertanyaan yang sering diajukan.
  4. Administrasi Makanan & Obat. Vaksin COVID-19 Janssen pertanyaan yang sering diajukan.
  5. Tarke A, Sidney J, Methot N, dkk. Dampak varian SARS-CoV-2 yang dapat diabaikan pada reaktivitas sel T CD4+ dan CD8+ pada donor dan vaksin yang terpapar COVID-19. bioRxiv . Pracetak diposting online 1 Maret 2021. doi: 10.1101/2021.02.27.433180
  6. Pfizer dan BioNTech memulai studi sebagai bagian dari rencana pengembangan luas untuk mengevaluasi pendorong covid-19 dan varian vaksin baru.
  7. Moderna mengumumkan telah mengirimkan kandidat vaksin khusus varian, mRNA-1273.351, ke NIH untuk studi klinis.

Oleh Kayla Hui, MPH
Kayla Hui, MPH adalah penulis ecommerce kesehatan dan kebugaran di Verywell Health. Ia memperoleh gelar master dalam bidang kesehatan masyarakat dari Boston University School of Public Health dan BA dari University of Wisconsin-Madison.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan