Apa itu organ limfoid sekunder?

sekunder atau perifer organ limfoid adalah organ yang bertanggung jawab atas regulasi interaksi seluler dari antigen dengan sel-sel sistem kekebalan tubuh.

Artinya, di organ limfoid sekunder, proses pengenalan antigen yang menyerang terjadi; limfosit akan diaktifkan hanya dengan adanya non-self.

Sistem limfatik. TE-Lymphatic_system_diagram.svg: karya turunan: Ortisa [CC BY 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/3.0)], melalui Wikimedia Commons

Kemampuan limfosit untuk membedakan antara diri dan asing disebabkan oleh fakta bahwa mereka telah dilatih dengan baik di timus untuk melakukannya.

Pengenalan antigen akan menyebabkan serangkaian peristiwa seperti fagositosis, presentasi antigen, dan aktivasi sel imun lainnya, dengan produksi antibodi dan sitokin.

Karena fungsi ini, organ limfoid sekunder terletak secara strategis pada kemungkinan titik masuk antigen ke tubuh.

Organ yang terlibat adalah: kelenjar getah bening dan limpa, yang merupakan organ berkapsul, tetapi ada juga jaringan limfoid yang terkait dengan mukosa yang didistribusikan secara strategis di dalam tubuh.

Yang terakhir adalah GALT jaringan usus (Peyer’s patch), BALT jaringan bronkial, NALT jaringan nasofaring (amandel), dan kulit (SALT).

Indeks artikel

Kelenjar getah bening

Nodus adalah struktur kompleks dengan bentuk bulat telur, kaya akan sel-sel sistem kekebalan tubuh, terutama limfosit dan makrofag.

-Lokasi

Kelenjar getah bening terletak berkelompok di seluruh tubuh.

-Histologi

Ganglia dilapisi oleh kapsul yang terdiri dari jaringan ikat. Trabekula berangkat dari kapsul yang membagi organ menjadi bagian-bagian yang kurang lebih tidak teratur.

Kapsul disuplai oleh pembuluh limfatik aferen dan satu lagi pembuluh limfatik eferen berkumpul di hilus bersama dengan sistem saraf vaskular nodus.

Di dalam ganglion terdapat area yang disebut sinus marginal (ruang subkapsular) dari mana saluran-saluran tipis menyebar, yang dikenal dengan susunannya sebagai sinus radial atau sinus intermediet.

Sinus radialis ini bertemu dengan pembuluh limfatik eferen, setinggi hilus. Sebagai jaringan pendukung, ganglion mengandung sel-sel retikuler dan jaringan ikat.

Saat membuat potongan melintang ganglion, dua area jaringan limfoid divisualisasikan dengan jelas: area kortikal dan area meduler.

Zona kortikal

Disebut juga daerah timus-independen, karena daerah ini sebagian besar mengandung limfosit yang belum matang di timus, yaitu limfosit B, yang dikelompokkan ke dalam folikel (folikel primer).

Ketika sel B diaktifkan oleh adanya antigen secara langsung atau melalui kontak dengan sel penyaji antigen, sel B menjadi sel plasma.

Sel-sel yang diaktifkan ini mampu mensekresi antibodi dan sitokin, dengan cara ini folikel primer menjadi folikel sekunder, yang dibedakan oleh aktivitas mitosis besar yang diamati di zona pusatnya; Oleh karena itu, mereka juga disebut pusat germinal Flemming.

Sel memori juga terbentuk di area ini dan sel lain seperti limfosit T dan sel dendritik folikular pendukung juga dapat ditemukan pada tingkat yang lebih rendah.

Zona meduler

Juga disebut daerah yang bergantung pada timus, karena di sini limfosit yang matang terkonsentrasi di timus, yaitu limfosit T.

Meskipun pemisahan jelas dari dua zona, di daerah timus independen, khususnya di zona kortikal dalam, beberapa limfosit T dapat ditemukan, dan di zona tergantung timus (medula medula) limfosit B atau sel plasma juga dapat ditemukan.

-Fungsi kelenjar getah bening

Fungsi ganglia pada dasarnya dibagi menjadi dua: yang pertama adalah penyaringan bahan dari cairan interstisial dan getah bening saat cairan ini berperedaran melalui sistem kanalikuli dan sel retikuler.

Ini adalah bagaimana antigen bebas atau terikat pada sel penyaji antigen memasuki ganglion melalui pembuluh limfatik aferen, di mana mereka bersentuhan dengan sel-sel sistem kekebalan untuk dihilangkan.

Fungsi kedua terdiri dari pemeliharaan sistem peredaran limfosit dari darah melalui venula pasca-kapiler, di mana interaksi limfosit dengan sel-sel unsur vaskular terjadi.

Ketika ganglia mendeteksi antigen dan pusat germinal terbentuk, ukuran ganglion meningkat secara signifikan. Karakteristik ini mudah dideteksi pada palpasi pada proses infeksi.

Limpa

-Lokasi

Itu terletak di bagian aliran darah, pada tingkat hipokondrium kiri tubuh.

-Histologi

Ini adalah organ berbentuk bulat telur, dikelilingi oleh kapsul fibromuskular tebal, dengan trabekula yang membaginya. Di dalamnya, dua jenis jaringan terdeteksi: pulp putih dan pulp merah.

bubur putih

Hal ini ditemukan di sekitar arteriol sentral, yang pada gilirannya dilindungi oleh selubung yang dibentuk terutama oleh jaringan limfoid periarteriolar.

Limfosit T mengelilingi pembuluh darah, sedangkan limfosit B berkonsentrasi untuk membentuk pusat germinal atau folikel primer.

Pada batas antara zona pulpa putih dan merah terdapat makrofag, yang bertindak sebagai sel penyaji antigen dan menelan sel yang rusak.

bubur merah

Pulpa merah mengelilingi pulpa putih dan sebagian besar terdiri dari eritrosit dan di sekitar pembuluh adalah limfosit B.

Ini disuplai oleh sinusoid vaskular yang terhubung dengan vena limpa.

-Fungsi limpa

Limpa menyaring setengah dari volume darah tubuh setiap hari , menjadi mekanisme yang efektif untuk membersihkan darah dari setiap mikroorganisme yang menyerang yang mungkin telah memasuki peredaran, selain menghilangkan penuaan atau sel-sel yang tidak berfungsi.

Oleh karena itu, limpa memenuhi dua jenis fungsi, yang satu terkait dengan sistem kekebalan dan yang lainnya non-imunologis.

Yang non-imunologis termasuk pemeliharaan homeostasis, menghilangkan eritrosit yang rusak dari sistem peredaran darah , mengubah hemoglobin menjadi bilirubin, dan melepaskan besi untuk digunakan kembali.

Sedangkan fungsi imun berkaitan dengan memfasilitasi respon imun, baik humoral maupun seluler, karena mengandung limfosit matur dan sel plasma.

Jaringan limfoid terkait mukosa

Jaringan khusus ini didistribusikan di dalam tubuh dan menghadirkan sel-sel karakteristik tempat dengan fungsi yang berbeda, tetapi semuanya memiliki limfosit dalam komposisinya.

Umumnya jaringan khusus mengambil antigen yang terikat sel.

Jaringan limfoid terkait mukosa diatur menjadi folikel primer dan sekunder seperti yang dijelaskan dalam kelenjar getah bening dan limpa, masing-masing kaya akan limfosit B dan sel plasma.

Di sekitar folikel terdapat limfosit intraepitel, yang sebagian besar sesuai dengan tipe CD8 atau sitotoksik, yang berinteraksi langsung dengan antigen.

Di tempat-tempat ini, respons imun diperkuat oleh aksi antibodi tipe IgA, yang biasanya ada di mukosa.

Referensi

  1. Matta N. Sistem kekebalan dan genetika: pendekatan berbeda terhadap keragaman antibodi. Akta biol. Kolom . 2011; 16 (3): 177 – 188
  2. Vega G. Imunologi untuk Dokter Umum Organ Limfoid. Pdt.Fac Med UNAM . 2009; 52 (5): 234-236
  3. Muñoz J, Rangel A, Cristancho M. (1988). imunologi dasar. Penerbit: Mérida Venezuela.
  4. Roitt Ivan. (2000). Dasar imunologi. edisi ke-9. Rumah Penerbitan Medis Panamericana. Buenos Aires, Argentina
  5. Abbas A. Lichtman A. dan Pober J. (2007). “Imunologi Seluler dan Molekuler”. Edisi ke-6 Sanunders-Elsevier. Filadelfia, AS.