Mengatasi Kesedihan Setelah Perceraian

Perceraian seringkali sulit. Bahkan dalam situasi yang paling bersahabat, ada kerugian yang harus diakui, diatasi , dan dilalui. Proses mengalami emosi yang menyertai kehilangan itu, mengungkapkan perasaan, dan akhirnya belajar dan tumbuh darinya adalah kesedihan perceraian.

Meskipun kesedihan mungkin tidak selalu terasa menyenangkan, itu adalah bagian penting dari mengatasi perceraian dengan cara yang bermakna dan sehat. Dengan mengatasi kerugian akibat perceraian, adalah mungkin untuk mengatasi emosi yang terus-menerus dan sering bertentangan yang muncul dan menemukan cara untuk melewati bagian yang paling menyakitkan.

Artikel ini akan membahas proses berduka yang khas, memberikan tip untuk melewati perceraian, dan menawarkan faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan sebelum mengakhiri hubungan intim.

d3sign / Getty Images

Apa Itu Duka Perceraian?

Kita sering menganggap kesedihan sebagai sesuatu yang hanya terjadi setelah kematian, tetapi orang berduka dalam berbagai situasi. Berduka adalah proses alami yang mengikuti setiap kehilangan. Beberapa jenis kerugian non-kematian termasuk kehilangan identitas setelah menjadi sarang kosong, kehilangan komunitas setelah pindah, dan, tentu saja, kehilangan hubungan.

Saat mengalami perceraian atau mengakhiri hubungan intim yang signifikan, berduka memungkinkan kita mengatasi pikiran dan perasaan yang ditimbulkan oleh berbagai kerugian yang menyertainya. Baik itu melalui kehilangan fisik karena orang lain tidak berada di rumah, kehilangan rasa aman, kehilangan persahabatan atau persahabatan, atau bahkan kerugian finansial, masing-masing perlu diakui dan didukakan.

Kerugian ambigu

Salah satu alasan berduka karena perceraian bisa menjadi rumit adalah karena — tidak seperti kesedihan setelah kematian — kedua orang tersebut masih hadir secara fisik, tetapi hubungannya telah hilang. Jenis kerugian ini disebut kerugian ambigu. Mungkin terasa seolah-olah berduka tidak pantas atau perlu karena perceraian diprakarsai oleh salah satu atau kedua orang dengan sengaja, tetapi duka cita itu wajar dan perlu setiap kali ada kehilangan.

Tidak Ada Cara yang Salah untuk Bersedih

Menavigasi melalui kerugian ambigu yang dihasilkan ketika suatu hubungan berakhir seringkali tidak mudah dan dapat disertai dengan perasaan bersalah, ambivalensi, dan kesalahan orang lain. Hal ini dapat membuat berduka menjadi sulit dan lebih berlarut-larut, terutama jika disertai dengan kerugian yang berwujud, seperti uang, dan kerugian yang tidak berwujud, seperti harga diri.

Proses berduka

Berduka setelah perceraian adalah tentang memperhatikan perasaan yang muncul dan memahami dampaknya untuk menemukan cara mengatasinya. Mungkin terasa lebih baik saat ini untuk mengabaikan perasaan sulit atau mengesampingkannya. Namun, mengabaikan perasaan daripada membiarkan diri Anda merasakan dan memprosesnya hanya membantu untuk sementara. Perasaan yang diabaikan akan muncul kembali atau terwujud dengan cara baru pada akhirnya.

Dengan kesedihan, adalah hal yang umum untuk mengalami periode kecemasan atau stres terkait dengan perpisahan, periode mengatasi kehilangan dan menemukan makna baru, dan akhirnya saat semuanya terasa normal kembali.

Cara Mengurangi Stres: Teknik dan Lainnya

Kesedihan Akut

Kesedihan perceraian harus dianggap sebagai sebuah proses, bukan serangkaian langkah untuk dilalui atau kotak untuk dicentang. Kesedihan sering berlangsung dan bergoyang-goyang dari waktu ke waktu. Beberapa hari dan beberapa momen akan lebih sulit daripada yang lain, dan bahkan setelah satu jenis kehilangan atau situasi terasa selesai, mungkin ada perasaan baru yang terus muncul di kemudian hari.

Misalnya, Anda mungkin telah menerima kenyataan bahwa Anda hanya akan melihat anak-anak Anda setiap minggu, tetapi perasaan marah, sedih, frustrasi, dan kesepian masih dapat muncul sesekali, dan itu normal.

Kesedihan Adalah Proses yang Berkelanjutan

Berduka adalah sebuah proses, dan perasaan yang berkaitan dengan duka dapat berubah dari hari ke hari dan minggu ke minggu. Bekerja melalui kesedihan perceraian mungkin lebih terasa seperti menaiki tangga spiral daripada naik lift.

Selama periode akut segera setelah kehilangan, emosi dan perasaan paling kuat. Hal ini dapat terjadi pada saat perceraian diputuskan, selama proses perpisahan, atau bahkan setelah perceraian diselesaikan.

Selama waktu ini, perasaan seperti sedih dan marah serta perubahan perilaku seperti kehilangan nafsu makan paling sering terjadi. Perasaan lain seperti rasa bersalah, penyesalan, ketidakberdayaan, dan kebencian juga umum terjadi.

Model Proses Ganda untuk Mengatasi

Setelah kira-kira enam bulan, kebanyakan orang telah melewati perasaan paling intens yang menyertai kesedihan. Pada titik ini, mungkin masih ada saat-saat ketika perasaan yang berhubungan dengan berduka muncul, tetapi kemungkinan besar akan lebih jarang dan mungkin tidak akan bertahan lama.

Salah satu cara untuk memikirkan kesedihan yang khas adalah melalui model proses ganda dari koping, yang menggambarkan kesedihan sebagai proses berkelanjutan yang bergerak bolak-balik antara rasa sakit kehilangan, kekuatan mengukir jalan baru dan membangun identitas baru, dan menjalani kehidupan sehari-hari. kehidupan.

Kesedihan yang Rumit

Terkadang, kesulitan dan rasa sakit untuk melewati kesedihan dan beradaptasi dengan cara hidup yang baru tidak menjadi lebih mudah. Dalam situasi ini, ada tekanan terus-menerus karena terpisah dari orang lain, perasaan kehilangan identitas, dan perasaan marah, sedih, dan emosi lainnya yang terus-menerus.

Jika intensitas proses berduka tidak menjadi lebih mudah dari waktu ke waktu atau berduka menghalangi kemampuan Anda untuk menikmati hidup dan mengukir identitas baru, berbicara dengan ahli kesehatan mental mungkin akan membantu. Seorang terapis dapat membantu memproses kerugian yang terkait dengan perceraian dan mengatasi perasaan menyakitkan yang mengelilinginya.

Kiat untuk Maju

Membangun ketahanan setelah perceraian berarti menemukan cara untuk mengatasi perasaan kehilangan dan akhirnya menemukan makna dan identitas baru.

Ingatlah bahwa kebanyakan orang ulet dan mampu mengatasi kesedihan mereka. Tidak ada salahnya mencari bantuan dari ahli kesehatan mental.

Berikut adalah beberapa cara untuk melewati perceraian atau perpisahan dengan cara yang sehat:

  • Melacak perasaan : Cobalah membuat jurnal, berbicara dengan orang tepercaya, atau cukup sebutkan perasaan Anda sesuai keinginan Anda. Mampu mengenali apa yang Anda rasakan dan menamai emosi tersebut akan membantu Anda mengetahui cara mengatasinya.
  • Temukan keseimbangan : Jangan mengambil terlalu banyak sekaligus. Perhatikan kapan Anda perlu istirahat. Beri diri Anda ruang untuk melakukan sesuatu yang membuat Anda merasa bahagia dan rileks kapan pun Anda membutuhkannya.
  • Mencari bantuan profesional : Baik itu berbicara dengan profesional kesehatan mental, pengacara, atau konselor sekolah anak Anda, akui saat Anda membutuhkan dukungan dan mintalah bantuan.
  • Bersikaplah terbuka dan jujur : Baik itu dengan diri sendiri atau dengan orang lain dalam hidup Anda, jujur dan jelas tentang apa yang Anda rasakan dan apa yang Anda butuhkan.
  • Temukan makna baru : Meskipun hidup mungkin berbeda sekarang, bukan berarti harus kehilangan makna. Kenali diri Anda, dan fokuslah pada aktivitas yang dulu Anda sukai yang tidak lagi Anda lakukan, aktivitas yang masih Anda sukai, dan aktivitas yang ingin Anda coba tetapi belum pernah Anda lakukan sebelumnya.

Apa yang Harus Dipertimbangkan Sebelum Mengakhiri Hubungan

Ketika hubungan itu sehat dan positif, mereka dapat memiliki efek menguntungkan pada kesehatan dan kesehatan kita secara keseluruhan. Namun, saat hubungan tidak sehat, tidak aman, atau tidak lagi membawa makna dan kegembiraan, Anda mungkin perlu mempertimbangkan apakah akan mengakhiri hubungan tersebut. Perhatikan hal-hal berikut saat memutuskan apakah akan mengakhiri hubungan intim:

  • Keselamatan : Apakah Anda, anak-anak Anda, atau orang lain dalam hubungan atau rumah dalam bahaya langsung? Pertimbangkan waktu yang tepat untuk mengakhiri hubungan berdasarkan keselamatan dan kesejahteraan semua orang serta tempat tinggal yang aman selama proses perpisahan atau perceraian.
  • Sistem pendukung : Pikirkan tentang orang-orang dalam hidup Anda yang dapat Anda andalkan untuk memberikan berbagai jenis dukungan. Kepada siapa Anda dapat berpaling ketika Anda perlu berbicara, ketika Anda membutuhkan bantuan untuk mengawasi anak-anak Anda, ketika Anda membutuhkan tempat tinggal, atau ketika Anda membutuhkan dukungan lain? Apakah bergabung dengan kelompok pendukung perceraian akan membantu Anda?
  • Sumber daya : Usahakan untuk menyimpan setidaknya tiga bulan sumber daya keuangan, jika memungkinkan. Pikirkan tentang sumber daya lain yang akan Anda perlukan dan pertimbangkan cara mengaksesnya, termasuk sumber hukum dan pengasuhan anak.
  • Kesehatan mental : Pertimbangkan untuk mencari dukungan kesehatan mental sebelum Anda membutuhkannya. Akan sangat membantu untuk membicarakan proses perceraian atau mengakhiri hubungan sebelum perasaan yang paling intens muncul.
  • Kesejahteraan anak : Jika Anda memiliki anak, pikirkan tentang apa yang menjadi kepentingan terbaik mereka saat mempertimbangkan untuk memberi tahu mereka tentang berakhirnya hubungan, saat merencanakan hak asuh, dan saat mendukung kebutuhan mereka. Pikirkan tentang sumber daya seperti konselor sekolah dan terapis anak untuk membantu anak Anda melalui perpisahan.

Ringkasan

Saat mengalami perpisahan atau perceraian, wajar jika mengalami banyak kerugian besar maupun kecil. Meskipun perceraian terlihat berbeda bagi setiap orang, berduka adalah cara yang sehat dan alami untuk mengalami kehilangan tersebut dan untuk mulai memproses emosi dan perubahan yang ditimbulkannya.

Saat berduka, kemungkinan ada periode waktu saat perasaan paling intens, diikuti periode saat masa tersulit diimbangi dengan menemukan identitas baru. Dengan beberapa tindakan yang disengaja untuk mengatasi bagian terburuk dari kesedihan perceraian, adalah mungkin untuk menemukan makna baru dan membangun kehidupan baru.

Sebuah Kata Dari Sangat Baik

Mengalami perceraian memang berat. Ada banyak emosi, perubahan, dan kehilangan yang harus dihadapi, dan mungkin terasa intensitasnya tidak akan pernah berakhir. Tidak peduli seberapa bersahabat atau sulitnya keputusan untuk berpisah, mengakhiri hubungan adalah kerugian besar dan membutuhkan kesabaran, perawatan diri, dan waktu. Bersikaplah lembut dengan diri Anda sendiri, dan biarkan diri Anda mengalami perasaan yang datang dengan berduka karena perpisahan, tidak peduli betapa menyakitkannya itu.

Jika Anda merasa keadaan tidak membaik, berkonsultasilah dengan ahli kesehatan mental untuk mengatasi masa-masa sulit perpisahan.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

  • Apakah kesedihan perceraian berbeda dari kesedihan biasa?

Semua kesedihan adalah normal. Sementara kita biasanya menganggap kesedihan terjadi setelah kematian, berduka adalah cara kita memproses kehilangan. Dengan kesedihan perceraian, mungkin terlihat dan terasa berbeda, karena orang lain masih hidup tetapi hubungan telah berakhir. Ini sebenarnya dapat membuat pemrosesan perasaan dan menemukan makna baru menjadi lebih rumit daripada kesedihan setelah kematian, karena ini adalah kehilangan yang lebih ambigu dan tidak langsung.

  • Apa yang harus Anda lakukan jika Anda masih berduka bertahun-tahun setelah perceraian?

Adalah normal untuk mengalami perasaan menyakitkan yang datang dengan perpisahan dan perceraian untuk waktu yang lama. Namun, jika emosi tetap kuat untuk jangka waktu yang lama dan sulit untuk menemukan identitas baru dan menjalani kehidupan yang penuh makna, bicarakan dengan ahli kesehatan mental untuk membantu memproses perceraian dan mulai bergerak maju.

  • Bagaimana cara mengajukan cerai?

Langkah pertama dalam mengajukan gugatan cerai adalah menulis petisi dan mengajukannya ke pengadilan di daerah tempat tinggal pasangan yang dilayani. Sangat dianjurkan untuk mencari penasihat hukum sebelum memulai proses perceraian untuk memastikan semua langkah diikuti secara akurat.

3 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Haris DL. Menghitung Kerugian Kita: Merefleksikan Perubahan, Kehilangan, dan Transisi dalam Kehidupan Sehari-hari. Taylor dan Francis; 2011.
  2. Hay LL, Kessler D. Anda Dapat Menyembuhkan Hati Anda: Menemukan Kedamaian setelah Putus, Perceraian, atau Kematian. Hay House, Inc; 2015.
  3. O’Connor MF. Kesedihan: Sejarah singkat penelitian tentang bagaimana tubuh, pikiran, dan otak beradaptasi. Psikosom Med. 2019;81(8):731-738. doi:10.1097/PSY.0000000000000717.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan