Acinetobacter baumannii: karakteristik, morfologi, gejala

Acinetobacter baumannii: karakteristik, morfologi, gejala

Acinetobacter baumannii adalah bakteri gram negatif, termasuk dalam ordo Pseudomonas. Sepanjang sejarah taksonominya, ia telah ditemukan di genera Micrococcus , Moraxella , Alcaligenes , Mirococcuscalco-aceticus , Herellea dan Achromobacter, hingga ditemukan dalam genusnya saat ini pada tahun 1968.

A. baumannii adalah bakteri patogen, dianggap sebagai spesies yang paling sering terlibat dalam infeksi dalam genusnya. Telah diidentifikasi terlibat dalam berbagai jenis infeksi seperti septikemia, pneumonia, dan meningitis.

Oleh Vader1941 – Divisualisasikan pada mesin SEM-EDS di CeNSE, IISc, Bangalore Diterbitkan sebelumnya: Tidak diterbitkan, CC BY-SA 4.0,

Ini adalah parasit oportunistik yang memiliki insiden signifikan di rumah sakit atau penyakit nosokomial. Penularan melalui ventilasi mekanis telah diidentifikasi sebagai penyebab penting penularan, terutama di Unit Perawatan Intensif.

Meskipun dianggap sebagai patogen tingkat rendah, ia memiliki kemampuan untuk meningkatkan virulensinya pada galur yang sering menyebabkan infeksi. Ini memiliki kapasitas besar untuk mengembangkan resistensi dan multi-resistensi terhadap antibiotik.

Di rumah sakit itu ditularkan terutama melalui kontak staf, dengan menggunakan bahan rumah sakit yang terkontaminasi dan juga melalui udara jarak pendek.

Organisasi Kesehatan Dunia memasukkan A. baumannii ke dalam daftar patogen resisten yang membutuhkan antibiotik baru secara mendesak, menetapkannya kategori 1, dengan prioritas kritis.

Indeks artikel

Karakteristik Acinetobacter baumannii

Semua spesies dari genus Acinetobacter memiliki distribusi yang luas di relung alami yang berbeda. A. baumannii secara alami dapat menghuni kulit orang sehat, mampu menjajah permukaan mukosa, yang merupakan reservoir epidemiologis yang penting. Namun, habitat A. baumannii hampir eksklusif di lingkungan rumah sakit.

Bakteri ini tidak memiliki flagela atau struktur yang digunakan untuk bergerak. Namun, mereka mencapai gerakan melalui struktur yang memungkinkan mereka untuk memperpanjang dan menarik kembali, dan melalui mekanisme kimia seperti ekskresi film eksopolisakarida dengan berat molekul tinggi di belakang bakteri.

A. baumannii dapat menjajah sejumlah besar lingkungan hidup atau inert dan memiliki kemampuan besar untuk bertahan hidup di permukaan buatan untuk jangka waktu yang lama.

Kemampuan ini kemungkinan karena kemampuannya untuk menahan dehidrasi, menggunakan berbagai sumber karbon melalui berbagai jalur metabolisme, dan karena kemampuannya untuk membentuk biofilm. Oleh karena itu, sering ditemukan pada peralatan rumah sakit, seperti kateter dan alat ventilasi mekanis.

Morfologi

A. baumannii adalah coccobacillus, dengan bentuk peralihan antara cocci dan batang. Mereka mengukur 1,5 hingga 2,5 kali 1 hingga 1,5 mikron ketika populasi berada dalam fase pertumbuhan logaritmik. Mereka lebih bulat ketika mereka mencapai fase diam.

Metabolisme

Bakteri A. baumannii bukanlah fermentor glukosa; Ini adalah aerobik ketat, yaitu membutuhkan oksigen untuk metabolismenya.

Spesies dari genus Acinetobacter adalah satu-satunya dalam keluarga Moraxellaceae yang kekurangan sitokrom c oksidase, itulah sebabnya mereka menunjukkan hasil negatif dalam tes oksidase.

A. baumannii tumbuh pada suhu yang bervariasi antara 20 dan 44ºC, suhu optimumnya adalah antara 30 dan 35ºC.

Resistensi antibiotik

Pembentukan resistensi antibiotik yang konstan tidak hanya menghambat pengobatan dan pengendalian infeksi yang disebabkan oleh A. baumannii , tetapi juga mendorong pemilihan strain multi-resisten endemik dan epidemik.

Beberapa mekanisme intrinsik A. baumannii , yang meningkatkan resistensi terhadap antibiotik, diketahui:

  • Kehadiran -laktamase memberikan resistensi terhadap b-laktam.
  • Produksi enzim spesifik seperti amoniglucoside-3′-phosphotransferase VI, menonaktifkan amikasin.
  • Kehadiran oksasilinase OXA-51 menghidrolisis penisilin dan karbapenem.
  • Kehadiran dan ekspresi berlebih dari pompa refluks, yaitu pompa yang mengeluarkan molekul kecil dari sel yang berhasil menembus sitoplasma, sehingga mengurangi kerentanannya terhadap antibiotik.

Biofilm yang dihasilkan oleh A. baumannii mengubah metabolisme mikroorganisme, mengurangi sensitivitasnya terhadap antibiotik, selain memberikan penghalang fisik terhadap molekul besar dan mencegah dehidrasi bakteri.

Patologi

A. baumannii menjajah inang baru melalui kontak dengan orang yang terinfeksi, atau dengan peralatan medis yang terkontaminasi. Pertama-tama, bakteri ini menempel pada kulit dan permukaan mukosa. Untuk bereproduksi, ia harus bertahan hidup dari agen antibiotik dan penghambat dan kondisi permukaan ini.

Peningkatan jumlah bakteri pada permukaan mukosa, terutama pada kondisi rawat inap yang kontak dengan kateter intravaskular atau pipa endotrakeal, dapat meningkatkan risiko infeksi saluran pernapasan dan aliran darah.

Pneumonia yang didapat di rumah sakit adalah infeksi paling umum yang disebabkan oleh A. baumanii . Umumnya dikontrak di Unit Perawatan Intensif, oleh pasien yang menerima bantuan pernapasan mekanis.

A. baumanii juga telah menyebabkan masalah infeksi besar pada personel militer trauma pascaperang, khususnya di Irak dan Afghanistan. Secara khusus, karena osteomielitis dan infeksi jaringan lunak, yang dapat menyebabkan nekrosis dan selulitis.

Ada juga risiko meningitis A. baumanii pada pasien yang pulih dari bedah saraf.

Individu yang rentan terhadap infeksi A. baumanii termasuk mereka yang sebelumnya telah menjadi sasaran penggunaan antibiotik, operasi besar, luka bakar, trauma, imunosupresi, atau penggunaan perangkat medis invasif, terutama ventilasi mekanis, di Unit Perawatan Intensif.

Gejala

Tidak ada gejala spesifik dari infeksi A. baumanii. Setiap infeksi berbeda yang dihasilkan oleh bakteri ini memiliki gejala khasnya sendiri.

Secara umum, gejala infeksi yang mungkin melibatkan A. baumanii atau bakteri oportunistik lainnya seperti Klebsiella pneumoniae dan Streptococcus pneumoniae , mungkin termasuk demam, menggigil, ruam, nyeri buang air kecil, kebutuhan mendesak untuk sering buang air kecil, kebingungan atau perubahan kondisi mental. nyeri otot, nyeri dada, dan batuk.

Perlakuan

Antibiotik untuk mengobati infeksi A. baumannii sangat terbatas, karena kapasitasnya yang besar untuk memperoleh resistensi dan multi-resistensi. Untuk alasan ini, penting untuk menentukan kerentanan setiap strain terhadap antibiotik yang berbeda untuk menjamin efektivitas setiap pengobatan.

Mengingat resistensi terhadap karbapenem, penggunaan polimiksin, khususnya colistin, telah dilakukan, meskipun memiliki indeks resistensi yang relatif rendah dan efek sampingnya pada ginjal .

Namun, strain resisten colistin telah terdeteksi. Sebagai alternatif untuk resistensi antibiotik ini, terapi kombinasi telah digunakan.

Referensi

  1. Bergogne-Bérézin, E. & Towner, KJ Acinetobacter spp . sebagai patogen nosokomial: fitur mikrobiologis, klinis dan epidemiologis. Clin Microbiol Rev, 9 (1996), hlm. 148-165.
  2. Fournier, PE, Richet, H. (2006). Epidemiologi dan Pengendalian Acinetobacter baumanii di Fasilitas Pelayanan Kesehatan. Penyakit Menular Klinis, 42: 692-9.
  3. Hernández Torres, A., García Vázquez, E., Yagüe, G. &, Gómez Gómez, J. (2010) Multiresisten Acinetobacter baumanii : situasi klinis saat ini dan perspektif baru Revista Española de Quimioterapia, 23 (1): 12-19.
  4. Maragakis LL, Perl TM. Acinetobacter baumanii: Epidemiologi, Resistensi Antimikroba dan Pilihan Pengobatan. Clin Infect Dis 2008; 46: 1254-63.
  5. McConnell, Mj, Actis, L. & Pachón, J. (2013) Acinetobacter baumannii : infeksi manusia, faktor yang berkontribusi terhadap patogenesis dan caral hewan. Ulasan Mikrobiologi FEMS, 37: 130-155.
  6. Peleg, AY, Seifert, H. & Paterson, DL (2008). Acinetobacter baumannii : munculnya patogen yang berhasil. Ulasan Mikrobiologi Klinis, 21 (3): 538-82.
  7. Vanegas-Múnera, JM, Roncancio-Villamil, G. & Jiménez-Quiceno, JN (2014). Acinetobacter baumannii : kepentingan klinis, mekanisme resistensi dan diagnosis. Majalah Kedokteran CES, 28 (2): 233-246.