Zooflagellata: karakteristik, klasifikasi dan penyakit

zooflagelados atau zoomastigóforos adalah kelompok polifilético organisme uniseluler ditandai dengan chromoplasts kurangnya. Sebagian besar memiliki satu ke banyak flagela, namun, beberapa mungkin kekurangan ini, umumnya mereka memiliki bentuk amoeboid.

Mereka sebagian besar adalah parasit. Klasifikasinya didasarkan terutama pada keberadaan dan jumlah flagela, serta struktur lain seperti loriga dan sitokolar.

Sphaeroeca, koloni Choanoflagellata. Foto oleh: Dhzanette. Diambil dan diedit dari: http://en.wikipedia.org/wiki/Choanoflagellata.

Dalam taksonomi tradisional, zooflagellata merupakan kelas dalam filum Protozoa. Kelompok ini berisi spesies yang sangat beragam yang memiliki kesamaan hanya tidak adanya kromoplas dan struktur karakteristik fitoflagellata lainnya.

Itu dibagi menjadi setidaknya tujuh ordo. Kelompok zooflagellata saat ini tidak memiliki validitas taksonomi karena kondisi polifiletiknya.

Indeks artikel

Karakteristik

Momok

Flagel adalah embel-embel bergerak yang panjang, berbentuk cambuk, dengan ketebalan yang sama di seluruh dan dengan puncak yang membulat. Bagian tengahnya terdiri dari struktur yang disebut aksonem.

Aksonema terdiri dari serangkaian mikrotubulus protein yang disusun berpasangan, sepasang pusat dikelilingi oleh sembilan pasangan konsentris.

Di dasar flagel terdapat struktur seperti sentriol yang disebut badan basal, blefaroplas, atau kinetosom.

Flagel mengepak atau bergerak dalam gaya heliks, yang membantu mendorong tubuh ke depan. Gerakan ini dicapai berkat kontraksi dan pelebaran protein yang membentuk mikrotubulus.

Loriga atau lorica

Loriga adalah struktur permukaan pelindung yang disekresikan oleh banyak spesies protozoa. Komposisi kimia loriga sangat bervariasi, dapat berupa protein, silika, kapur, atau mukopolisakarida.

Ini juga dapat mencakup berbagai bahan seperti butiran pasir, coccolithophores, antara lain, disemen menurut pola yang teratur. Bentuknya bisa berupa kapsul, lonceng, kaca, arborescent, dan lain-lain.

Kalung atau cytocollar

Kerah adalah struktur berbentuk mahkota yang mengelilingi pangkal flagel. Struktur ini terdiri dari ekstensi sel seperti jari yang disebut mikrovili, yang ditutupi dengan lendir. Fungsinya untuk meningkatkan permukaan pertukaran sel zooflagellata.

Klasifikasi

Dalam taksonomi tradisional, kelas zoomastigophores atau zooflagellata terdiri dari kelompok-kelompok berikut:

Choanoflagellata

Kelompok zooflagellata akuatik. Mereka dicirikan dengan menghadirkan satu flagel dan loriga dengan bentuk kandang terbuka di ujung tempat flagel dan kerah berada.

Mereka bisa menjadi perenang atau hidup tetap pada substrat dengan menggunakan gagang bunga. Dalam choanoflagellata sessile, gagang bunga berlawanan di mana flagel muncul.

Saat ini kelompok ini masih dianggap sah, meskipun dianggap sebagai kelas (Choanoflagellatea) dalam filum Choanozoa, Protista atau kingdom Protozoa. Ini terdiri dari sekitar 150 spesies yang dibagi menjadi 50 genera.

Rhizomastiginos

Dalam taksonomi klasik, Rhizomastigines adalah zooflagellata dengan pseudopoda dan hadir dari satu hingga empat flagela (kadang-kadang tanpa flagela), yang terjadi secara bersamaan atau pada berbagai tahap siklus hidup mereka.

Kelompok ini didominasi oleh spesies yang hidup bebas. Organisme taksa ini saat ini terbatas pada satu genus, Rhizomastix .

Semua spesies yang termasuk dalam genus ini adalah monoflagellata, tanpa mitokondria, dan endosimbion serangga dan amfibi. Karakteristik lain dari spesies ini adalah transformasi kerah menjadi struktur yang disebut rhizostyle. Mereka merupakan ordo dalam filum Amebozoa (Protista).

kinetoplastida

Mereka menyajikan dua hingga empat flagela. Kinetoplas (butiran yang mengandung DNA mitokondria dan terkait dengan dasar flagela) mereplikasi diri. Pewarnaan dengan perak dan reagen Feulgen.

Saat ini mereka membentuk kelas (Kinetoplastea) dari filum Euglenozoa (Protista), dan termasuk spesies yang ditemukan di tanah dan di lingkungan perairan, juga spesies hewan parasit, termasuk manusia, dan tumbuhan .

Retortomonadin

Retortomonadino dicirikan dengan menghadirkan dua hingga empat flagela. Salah satu flagela dilipat ke arah ujung posterior dan dikaitkan dengan cytostome (semacam mulut seluler) yang terletak di bagian ventral.

Dalam klasifikasi saat ini kelompok dibatasi pada dua genera, Retortamonas dengan dua flagela dan Chilomastix dengan empat. Spesies ini dianggap terutama komensal meskipun mereka dapat hidup bebas. Mereka membentuk kelas (Retortamonadida) dalam filum Metamonada (Protista).

diplomat

Mereka menyajikan simetri bilateral, dengan komponen seluler duplikat dan empat flagela di setiap sisi sel, diatur secara simetris terhadap sumbu utama tubuh. Mereka umumnya parasit.

Kelompok tersebut saat ini berada dalam kelas Diplomonadida, filum Metamonasda, kingdom Protista.

Trikomonadin

Dengan dua hingga enam flagela, salah satunya menekuk ke arah ujung posterior. Mereka adalah parasit dan simbion serangga yang memakan kayu.

Lokasi taksonomi Trichomonadics saat ini adalah: kelas Trichomonadida, filum Metamonasda, kingdom Protista. Saat ini juga termasuk spesies parasit vertebrata .

penyakit

Zooflagellata dapat menyebabkan berbagai penyakit pada tumbuhan dan hewan, termasuk manusia. Di antara penyakit yang dapat menyebabkan yang terakhir adalah:

trikomoniasis

Penyakit menular seksual yang disebabkan oleh zooflagellata Trichomonas vaginalis (Trichomonadins). Penyakit ini mungkin tanpa gejala atau memiliki gejala yang meliputi keputihan yang sangat berat, hijau muda atau abu-abu, mual dan berbuih, gatal, terbakar, atau kemerahan pada vulva dan vagina.

Pada pria, menyebabkan keluarnya cairan dari penis, terbakar saat buang air kecil, kondisi prostat dan uretra. Untuk kedua jenis kelamin, iritasi kandung kemih dapat terjadi. Infeksi pada pria dapat berlangsung sekitar dua minggu, pada wanita parasit tetap ada jika tidak ada pengobatan yang terdiri dari Metronidazol.

Infeksi Trichomonas vaginalis. Foto oleh: Alex_brollo. Diambil dan diedit dari: https://es.m.wikipedia.org/wiki/Archivo:Pap_test_trichomonas.JPG

Giardiasis

Giardiasis adalah penyakit diare yang disebabkan oleh zooflagellata Giardia intestinalis (Diplomonadino). Penyakit ini ditularkan melalui konsumsi atau kontak dengan air yang terkontaminasi, makanan yang terkontaminasi, kontak dengan orang sakit atau peralatan makan mereka, serta seks anal tanpa kondom.

Penyakit ini bisa asimtomatik atau hadir sebagai diare dengan tinja pucat atau cair, mual, dengan lendir, kolik dan malaise umum.

Mungkin juga ada sakit perut, mual, dan kehilangan nafsu makan, di antara gejala lainnya. Perawatan termasuk Secnidazole, Metronidazole, Tinidazole, Furazolidone, Albendazole, atau Nitazoxanide.

Penyakit yang disebabkan oleh kinetoplastid

Kinetoplastida dari ordo Trypanosomatida umumnya merupakan parasit yang sangat agresif. Mereka menyajikan siklus hidup yang kompleks di mana lebih dari satu inang yang terlibat.

Spesies ini memiliki beberapa tahap dalam siklus hidupnya, masing-masing dengan bentuk tubuh yang berbeda. Mereka bertanggung jawab atas berbagai penyakit yang mempengaruhi manusia.

Ini termasuk trypanosomiasis Afrika atau penyakit tidur, ditularkan oleh lalat tsetse, penyakit Chagas, ditularkan oleh serangga triatomine dan keduanya disebabkan oleh spesies dari genus Trypanosoma .

Penyakit lainnya adalah leishmaniasis, yang disebabkan oleh spesies Leishmania dan ditularkan oleh lalat pasir.

Referensi

  1. PA Meglitsch (1972). Zoologi invertebrata. Edisi H. Blume. Madrid.
  2. D. Moreira, P. López-García, K. Vickerman (2004). Pandangan terbaru tentang filogeni kinetoplastid menggunakan urutan lingkungan dan kelompok luar yang lebih dekat: proposal untuk klasifikasi baru kelas Kinetoplastea. Jurnal internasional mikrobiologi sistematis dan evolusioner.
  3. Protozoa. Di Wikipedia. Dipulihkan dari: en.wikipedia.org.
  4. RG Yaeger (1996). Protozoa: Struktur, Klasifikasi, Pertumbuhan, dan Perkembangan. Dipulihkan dari: ncbi.nlm.nih.gov.
  5. SM Adl, AGB Simpson, CE Lane, J. Lukes, D. Bass, SS Bowser, MW Brown, F. Burki, M. Dunthorn, V. Hampl, A. Heiss, M. Hoppenrath, E. Lara, LL Gall, DH Lynn, H. Mcmanus, EAD Mitchell, SE Mozley-Stanridge, LW Parfrey, J. Pawlowski, S. Rueckert, L. Shadwick, CL Schoch, A. Smirnov, FW Spiege (2012). Klasifikasi eukariota yang direvisi. Jurnal Mikrobiologi Eukariotik.
  6. T. Cavalier-Smith (2010). Kingdoms Protozoa dan Chromista dan akar eozoan dari pohon eukariotik. Surat Biologi.