Trikoma: ciri, klasifikasi dan fungsi

Trikoma: ciri, klasifikasi dan fungsi

trikoma adalah struktur dalam epidermis dari tanaman . Ini sangat bervariasi dalam morfologi mereka dan dapat terdiri dari satu sel atau lebih. Istilah “trikoma” termasuk rambut, sisik, dan papila.

Ekstensi epidermis ini mencegah pengeringan di tanaman, mengatur pertukaran gas dan bertindak sebagai perlindungan terhadap herbivora dan serangga. Mereka mungkin juga memiliki sel khusus yang mengeluarkan zat ke luar atau, sebaliknya, memiliki fungsi penyerapan.

Sumber: I, Paethon [GFDL (http://www.gnu.org/copyleft/fdl.html), CC-BY-SA-3.0 (http://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0/) atau CC BY-SA 2.5 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/2.5)], dari Wikimedia Commons

Trikoma digunakan sebagai karakteristik taksonomi untuk mengidentifikasi kelompok luas angiospermae, memverifikasi ada atau tidaknya mereka pada individu atau dengan mengamati strukturnya.

Indeks artikel

Karakteristik

Pada epidermis sebagian besar tumbuhan terdapat penjuluran yang disebut trikoma atau rambut. Mereka dapat ditemukan di semua struktur dan durasinya bisa sangat singkat – disebut trikoma ephemeral – atau bisa sama dengan semua sel epidermis.

Tumbuhan dapat menyajikan berbagai jenis trikoma atau, dalam beberapa kasus, trikoma khusus untuk genus atau spesies yang dianalisis, mewakili karakter diagnostik yang memungkinkan klasifikasinya.

Misalnya, dalam genus Adesmia milik keluarga Fabaceae, trikoma tanpa sifat kelenjar diamati, dibentuk oleh tiga sel; basal, tengah pendek dan panjang. Dindingnya tebal dan lancip di ujungnya.

Trikoma berasal dari proses yang disebut mitosis yang tidak sama, di mana sel terkecil memunculkan trikoma. Dalam kasus trikoma yang terdiri dari lebih dari satu sel, biasanya ada pembelahan sel periklinal atau antiklin di epidermis tanaman.

Klasifikasi

Trikoma diklasifikasikan menurut karakteristik morfologinya dalam kategori berikut:

Uniseluler

Mereka terdiri dari satu sel yang dimasukkan ke dalam epidermis, menonjol keluar. Pada gilirannya, kelompok trikoma ini dibagi menjadi papiler, karena bentuk papila mereka – pada bunga itu memberi mereka tekstur dan penampilan yang mengingatkan pada beludru – dan menjadi yang memanjang sederhana atau digulung. Yang terakhir tipis dan dapat digulung di bagian apikal.

Mereka juga dapat bercabang (dalam kasus ini adalah sel tunggal yang menyebar, pembelahan sel tidak terjadi) atau mengambil bentuk bintang.

Multiseluler

Trikoma juga dapat terdiri dari lebih dari satu sel yang berasal dari epidermis. Seperti uniseluler, trikoma ini diklasifikasikan ke dalam subkategori tergantung pada morfologinya.

Kita memiliki trikoma memanjang, yang terdiri dari beberapa sel yang tersusun dalam satu baris. Pembentukan kaki dan kepala di ujung dapat dibedakan, seperti dalam kasus rambut yang bertanggung jawab untuk mensekresi zat tertentu, di mana sel-sel sekretori terletak di kepala.

Jika sel ditempatkan satu di atas yang lain, kolom dengan ketinggian berbeda akan diperoleh. Organisasi seluler ini dikenal sebagai trikoma wol.

Trikoma sekretori atau kelenjar, tipikal tanaman karnivora, disebut pelet. Di sini ada sel di dalam epidermis, menutupi sel ini kita menemukan sel lain yang menutupinya.

Trikoma multiseluler juga dapat bercabang di bidang yang berbeda atau mengatur diri mereka sendiri dalam susunan radial, menyerupai bintang.

Trikoma yang disebutkan tidak spesifik untuk genera atau spesies tertentu. Sebuah tanaman dapat memiliki lebih dari satu jenis trikoma. Dengan kata lain, mereka tidak saling eksklusif.

Klasifikasi lainnya

Dalam literatur ada cara lain untuk mengklasifikasikan trikoma. Salah satunya adalah dengan membaginya menjadi kelenjar dan non-kelenjar. Sederhana, bulat dan rosulate termasuk dalam kelompok pertama.

Kelompok kedua, yang non-kelenjar, terdiri dari soliter, fasikulat, stellata, multi-bintang, dan fusi-bintang.

Fitur

Keanekaragaman fungsi trikoma sama beragamnya dengan bentuk morfologi yang dihadirkannya. Di antara yang paling penting yang kita miliki:

Perlindungan terhadap herbivora

Trikoma muncul, misalnya, dalam bentuk rambut menyengat yang mengurangi tingkat pemangsaan oleh hewan yang tertarik pada tanaman.

Mekanisme pertahanan ini meluas ke arthropoda, terutama serangga fitofag. Beberapa serangga pergi ke tanaman untuk mencari makan atau bertelur. Trikoma dapat mencegah tindakan tersebut, baik dengan menjebak serangga atau membuatnya sulit untuk bergerak.

Misalnya, pada kacang Phaseolus vulgaris menyajikan varietas dengan trikoma yang tahan terhadap pemangsanya. Demikian pula pada kentang, trikoma mencegah pemangsaan oleh larva kumbang.

Hindari kehilangan air

Kehadiran trikoma terkait dengan kondisi lingkungan yang harus dihadapi tanaman. Dalam lingkungan yang ekstrim, sejumlah besar trikoma biasanya hadir.

Trikoma dapat hadir di sekitar stomata , membantu mencegah penguapan air yang berlebihan.

Perlindungan terhadap radiasi matahari yang tinggi

Trikoma juga memiliki fungsi termoregulasi, menjaga suhu daun relatif konstan, karena meningkatkan pantulan cahaya dan, seperti yang telah kita bahas di poin sebelumnya, mengurangi pertukaran gas.

Sekresi

Trikoma mampu mengeluarkan berbagai macam zat, dari senyawa manis yang menarik penyerbuk potensial hingga zat yang sangat beracun untuk menjauhkan pemangsa.

Beberapa tanaman karnivora mengeluarkan enzim yang mereka butuhkan untuk mencerna mangsanya secara efisien melalui trikoma. Trikoma melepaskan zat proteolitik yang menghidrolisis senyawa nitrogen pada hewan. Contoh dari mereka ditemukan dalam genus Drosera dan Utricularia .

Dalam lingkungan salin, ada trikoma yang bertanggung jawab untuk mensekresikan larutan garam. Demikian juga, mereka dapat mengeluarkan esens, seperti aroma khas mint dan basil.

Umumnya sekret berasal dari aparatus Golgi atau retikulum endoplasma .

Fiksasi

Tumbuhan yang memanjat dan menempel pada permukaan tertentu dapat melakukannya melalui trikoma, yang bertindak sebagai pengait dan memberikan dukungan.

Penyerapan air

Ekstensi akar dikenal sebagai rambut akar. Struktur ini mampu menyerap lebih banyak air, karena meningkatkan permukaan akar.

Tumbuhan yang hidup di lingkungan ekstrim dengan ketersediaan air sedikit, akarnya memiliki kerapatan trikoma yang tinggi.

Referensi

  1. Alberts, B., & Bray, D. (2006). Pengantar biologi sel . Ed. Medis Panamerika.
  2. Blanco, CA (2004). Pisau: morfologi dan anatomi eksternal . Universitas Nasional Litoral.
  3. Espindola, C. (Ed.). (2004). Praktek biologi organisme multiseluler . Universitas Kepausan Javeriana.
  4. Fahn, A. (1967). Anatomi tumbuhan . Pergamon Press New York.
  5. Fernandez, JJL (2001). Hutan alam Asturias . Universitas Oviedo.
  6. Pena, JRA (2011). Buku panduan histologi tumbuhan . Redaksi Paraninfo.
  7. Rojas, GV (2011). Botani Umum. Dari Lumut Menjadi Pohon . EUNED.