Apa itu Teori evolusi dan buktinya

Kami menjelaskan apa itu teori evolusi, hubungannya dengan seleksi alam dan apa saja bukti dari Teori Evolusi.

Pengertian

Teori evolusi, dalam biologi atau hanya evolusi, adalah rangkaian perubahan tubuh (fenotipe), yang diekspresikan dalam informasi genetik (genotipe) dan karena itu dapat ditularkan ke keturunan, yang dialami oleh suatu populasi makhluk hidup pada saat yang sama. selama beberapa generasi.

Dengan kata lain, evolusi adalah proses perubahan dan adaptasi terhadap lingkungan makhluk hidup. Hal ini memungkinkan masuknya serangkaian perubahan tubuh atau fisiologis yang signifikan pada suatu spesies, yang dalam jangka panjang juga mampu melahirkan spesies yang sama sekali baru.

Untuk lebih memahami ini, mari kita kembali ke asal mula kehidupan di Bumi, miliaran tahun yang lalu. Meskipun mereka tidak mirip dengan kita, bentuk kehidupan mikroskopis paling awal saling bersaing untuk mendapatkan makanan dan energi. Mereka yang lebih berhasil dalam kompetisi itu (yaitu, lebih cocok untuk lingkungan) lebih banyak berkembang biak daripada yang lain.

Kelangsungan hidup dan transmisi genetika yang lebih disesuaikan dengan lingkungan ini disebut seleksi alam. Selain mutasi spontan yang terjadi selama proses genetik reproduksi, beberapa makhluk ini semakin terdiferensiasi dari yang lain, sehingga membentuk spesies baru.

Spesies yang paling cocok berkembang biak lebih banyak dan menaklukkan ceruk makanan baru, sementara yang kurang cocok punah atau terpaksa berubah untuk bertahan hidup.

Proses ini menyebar selama milyaran tahun di planet kita, sehingga memunculkan apa yang sekarang kita kenal sebagai spesies: kelompok makhluk hidup yang terkait secara genetik yang mampu mereproduksi satu sama lain.

Spesies yang berbeda memiliki bukti genetik yang menghubungkan mereka dengan nenek moyang yang sama, seperti halnya antara manusia dan sepupu kita, simpanse. Diperkirakan bahwa nenek moyang kita yang sama dengan mereka, yaitu spesies yang melakukan diversifikasi dan memulai baik milik mereka maupun milik kita, sekitar 13 juta tahun yang lalu.

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa nenek moyang terakhir dari semua kehidupan di planet kita hidup 3,8 miliar tahun yang lalu. Organisme uniseluler ini dikenal sebagai LUCA (Last Universal Common Ancestor).

Seperti yang akan kita lihat, evolusi tidak lebih dari efek pertarungan antar spesies untuk bertahan hidup dan beradaptasi lebih baik dengan lingkungan, memunculkan spesies baru karena perbedaan fisik dan genetik mereka menjadi semakin jelas.

Asal usul teori evolusi

Meskipun disebut teori, evolusi adalah fakta ilmiah yang terbukti, yang memiliki banyak bukti di alam, terutama dalam rekaman fosil.

Ide evolusi muncul pada abad ke-19, hasil dari berbagai kontribusi dalam berbagai ilmu pengetahuan. Namun, yang mengucapkan Teori Evolusi adalah Charles Darwin (1809-1882), naturalis Inggris, yang nama belakangnya teori ini juga dikenal sebagai Darwinisme.

Darwin, di tengah perjalanannya keliling dunia, memperhatikan bahwa banyak spesies hewan dari tempat yang jauh memiliki kemiripan satu sama lain, kecuali perbedaan fisik yang signifikan. Dia juga mengamati bahwa perbedaan ini biasanya terkait dengan beberapa jenis kecelakaan atau pemisahan geografis.

Misalnya, fauna Kepulauan Galapagos di Ekuador mirip dengan fauna pantai. Darwin memahami bahwa terpisah darinya oleh beberapa kilometer lautan, ia mengambil jalan sejarah (evolusi) yang berbeda. Namun, teori evolusi saat ini tidak persis sama dengan teori yang diterbitkan Darwin dalam bukunya The Origin of Species pada tahun 1859.

Sintesis prinsip-prinsip Darwinian seleksi alam saat ini diadakan, bersama dengan Alfred Russel Wallace (yang secara independen mengajukan Teori Evolusi pada tahun 1858), Hukum Hereditas Gregor Mendel, dan beberapa kemajuan ilmiah lainnya. serupa. Itulah mengapa ini dikenal sebagai Sintesis Evolusi Modern.

Bukti evolusi

Bukti evolusi beragam dan ditemukan di berbagai bidang pengetahuan ilmiah. Misalnya, paleontologi telah menemukan banyak bukti fosil hewan punah, tetapi dalam beberapa hal mirip dengan spesies yang kita kenal sekarang.

Di sisi lain, melalui studi komparatif organ berbagai hewan yang diketahui dan bahkan manusia, persamaan anatomi telah ditemukan yang mengarah ke nenek moyang biologis yang sama untuk spesies yang berbeda, dan bahkan sisa-sisa bentuk purba spesies, seperti sisa-sisa. tulang kaki depan dalam kerangka ular.

Demikian pula, embriologi telah menemukan pola perkembangan yang serupa pada tahap-tahap awal kehidupan berbagai hewan, termasuk manusia, yang tampaknya menegaskan keberadaan nenek moyang yang sama.

Misalnya, pada beberapa tahap pembentukan burung dan vertebrata, embrio menunjukkan adanya insang, yang membuatnya berkerabat dengan ikan. Hal serupa terjadi dengan biokimia seluler, yang memiliki proses yang hampir identik pada organisme berbeda, atau dengan kemajuan terkini dalam pembacaan DNA manusia, 99% di antaranya identik dengan simpanse.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *