Tikus: karakteristik, taksonomi, habitat, nutrisi

tikus (Rattus) adalah hewan pengerat adalah genus mamalia plasenta . Distribusi geografis mereka sangat luas, namun mereka adalah hewan asli dari zona beriklim benua Asia dan wilayah Australia dan New Guinea.

Rata-rata, hewan ini berukuran sedang. Panjang ekornya tergantung pada kebiasaan yang dilakukannya; jika mereka terestrial itu lebih pendek daripada jika mereka arboreal. Organ ini penting untuk menjaga keseimbangan saat memanjat atau saat berenang di badan air.

Sumber: pixabay.com

Murids, keluarga tikus, muncul pada zaman Eosen, kira-kira 34 juta tahun yang lalu. Spesies Murid cararn berevolusi selama Miosen dan berkembang secara geografis selama Pliosen, antara 5,3 dan 1,8 juta tahun yang lalu.

Genus Rattus muncul dari Muridae sekitar 3,5 dan 6 juta tahun yang lalu, di India, Cina, dan Asia Tenggara. Selanjutnya, anggota kelompok ini menjalani dua spesiasi. Divergensi pertama terjadi 3,5 juta tahun yang lalu dan memisahkan cabang taksonomi yang berkembang di New Guinea.

Dalam kelompok pertama ini, spesies pertama yang terpisah adalah Rattus norvegicus , 2,9 juta tahun yang lalu. Yang terakhir adalah Rattus rattus dan Rattus tanezumi 400.000 tahun yang lalu.

Perbedaan kedua dari genus Rattus dimulai sekitar 1,2 juta tahun yang lalu, dan mungkin masih dalam pengembangan.

Indeks artikel

Zoonosis

Tikus adalah hewan yang berperan sebagai vektor berbagai penyakit menular, menular ke hewan lain dan manusia. Karena kedekatannya dengan manusia, angka penularannya mengkhawatirkan. Beberapa kondisi tersebut adalah:

Demam gigitan tikus

Hal ini disebabkan oleh bakteri Streptobacillus moniliformis dan Spirillum minus . Pada tikus, mikroorganisme ini adalah mikrobiota komensal, tetapi pada manusia mereka menyebabkan infeksi yang mengerikan. Gejalanya bisa berupa demam akut dan limfadenpadia.

Penularannya melalui gigitan hewan dan menelan makanan yang terkontaminasi urin dan kotoran tikus.

Leptospirosis

Ini adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri Leptospira . Itu bisa menyebabkan gagal ginjal yang bisa menyebabkan kematian. Penularannya adalah melalui konsumsi makanan yang telah bersentuhan dengan kotoran tikus.

Karakteristik umum

Ukuran

Ukurannya dapat bervariasi. Salah satu spesies terkecil adalah tikus Osgood Vietnam, yang panjangnya bisa antara 12 dan 17 sentimeter. Namun, spesies terbesar, tikus wol Bosavi, berukuran sekitar 82 sentimeter.

Gigi

Gigi tikus adalah heterodont dan dekodont. Gigi seri mereka panjang, menyajikan bentuk pahat. Giginya memiliki dua gigi seri, yang tumbuh terus menerus, dan tiga geraham. Mereka tidak memiliki gigi taring dan gigi premolar.

Kepala

Itu padat dan runcing, ditutupi dengan rambut halus dan pendek. Mata dan telinganya yang menonjol menonjol.

ekstremitas

Kakinya memiliki cakar yang sangat tajam. Tungkai depan pendek, dengan empat jari di setiap kaki, ibu jari belum sempurna. Tungkai belakang lebih panjang, dengan lima jari, masing-masing dengan bantalan berdaging.

Bulu

Sebagian besar memiliki mantel pendek, padat dan bertekstur lembut. Pada spesies lain rambutnya lebih tebal, berbulu dan lebih panjang.

Warnanya juga bervariasi. Pola dasar di bagian belakang berwarna coklat kekuningan, sering berbintik-bintik dari coklat tua hingga hitam.

Tikus Sikkim memiliki bagian atas berwarna coklat kecoklatan dan bagian bawah tubuh berwarna putih. Tikus medan Himalaya ( Rattus nitidus ) memiliki daerah punggung berwarna coklat, bagian bawah berwarna abu-abu, dan kaki berwarna putih.

Ekor

Ekor ditutupi dengan bulu pendek dan halus. Pada beberapa spesies, rambut-rambut ini lebih panjang ke arah ujung, yang membuatnya tampak memiliki seberkas di ekornya.

Ini adalah alat yang sangat baik yang membantu tikus untuk mengontrol lompatannya. Ini juga berfungsi sebagai balok keseimbangan, saat berjalan di atas kabel atau saat berenang.

indra

Indra sangat berkembang, terutama pendengaran, penciuman dan rasa. Mereka tidak dapat membedakan warna. Penglihatan bukanlah salah satu indra utama mereka, yang ditunjukkan oleh fakta bahwa tikus buta melanjutkan hidup mereka secara normal.

Taksonomi dan klasifikasi

Klasifikasi

Karena perluasan geografis genus, adaptasi terhadap setiap lingkungan telah memunculkan spesiasi lokal atau regional. Hal ini menyebabkan anggota kelompok ini dikelompokkan menjadi lima kelompok yang berbeda.

  • kelompok Norvegicus. Ini hanya mencakup spesies Rattus norvegicus , yang mungkin berasal dari timur laut Cina.
  • kelompok Rattus. Terdiri dari 20 spesies asli Asia tropis dan subtropis, meliputi semenanjung India, Taiwan, beberapa pulau di Filipina, Sulawesi, dan Asia Tenggara. Spesimen dari kelompok ini hidup di hutan hujan pegunungan dan di ladang pertanian.
  • Grup Australia-New Guinea. Ini terdiri dari 19 spesies, asli New Guinea, Australia dan Maluku. Habitatnya adalah daerah berpasir, padang rumput terbuka, dan daerah herba lainnya.
  • kelompok Xanthurus. Kelompok ini mencakup lima spesies, asli Sulawesi dan pulau terdekat dari Peleng. Di tempat-tempat ini mereka hidup dalam formasi tipe hutan, pada ketinggian yang berbeda.
  • Ada kelompok yang terdiri dari sebelas spesies, yang hubungannya dengan spesimen genus lainnya tidak ditentukan. Mereka menempati hutan hujan dari semenanjung India hingga Filipina dan Asia Tenggara.

Hirarki taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Infraclass Eutheria.

Pesan Rodentia.

Subordo Myomorpha.

Keluarga Muridae

Subfamili Murinae

Genus Rattus

Habitat

Tikus, di habitat aslinya, aktif di malam hari. Pengecualian untuk ini adalah tikus coklat, karena merupakan hewan yang aktif baik di siang hari maupun di malam hari. Mereka adalah spesies terestrial, meskipun ada beberapa yang arboreal. Pendaki memiliki ekor panjang dan bantalan berdaging di kaki belakangnya yang lebar.

Kelompok hewan pengerat ini bersembunyi di akar pohon besar, di kanopi tumbuhan bawah, dan di kanopi pohon.

Spesies dengan ekor lebih pendek dan kaki belakang kecil cenderung hidup di darat. Sebagian besar hewan ini bisa berenang, bahkan lebih suka makan makanan yang ditemukan di dalam air.

Beberapa tikus dapat menggali. Mereka juga mampu membangun sarang mereka di bawah batu atau di batang pohon yang busuk. Mereka terampil menemukan celah-celah, gua-gua di bebatuan atau di rumah-rumah terlantar, di mana mereka bisa berlindung.

Distribusi

Tikus ditemukan di seluruh dunia. Beberapa contohnya adalah tikus sawah, yang ditemukan di Asia Tenggara, tikus Australia, yang hidup di Australia timur, dan tikus coklat, yang hidup di semua benua kecuali Antartika .

Tikus rumah menyukai daerah dengan iklim hangat, sedangkan tikus coklat lebih menyukai daerah beriklim sedang.

Genus Rattus umumnya kosmopolitan, mereka suka tinggal di mana manusia berada. Dua spesies dalam genus ini, Rattus rattus dan Rattus norvegicus , dapat ditemukan hampir di mana saja di planet ini, kecuali di kutub.

Meskipun rattus tersebar luas di seluruh dunia, distribusi aslinya adalah Indo-Asia. Anggota genus ini tersebar di seluruh Eropa selama Perang Salib di abad ke-13.

Mereka tiba di benua Amerika dengan kapal yang membawa para penakluk untuk memenuhi prestasi penaklukan mereka, pada pertengahan abad ketujuh belas.

Nutrisi

Sering dianggap bahwa semua tikus bisa makan apa saja yang bisa mereka dapatkan. Yang benar adalah bahwa makanan bervariasi menurut spesies dan habitat. Tikus coklat, yang hidup di daerah pegunungan Kepulauan Canary, adalah hewan omnivora, namun lebih menyukai udang, remis, amfibi, ikan, kelinci, dan belut.

Banyak spesies yang menghuni hutan hujan, seperti tikus ekor putih Sulawesi dan tikus Hoffman, hanya memakan buah dan biji-bijian. Lainnya, seperti tikus hutan Filipina ( Rattus everetti ), selain spesies tumbuhan, memakan beberapa serangga dan cacing.

Mereka ditemukan di sawah dan semak belukar tropis, seperti tikus sawah ( Rattus argentiventer ) dan tikus Malaya ( Rattus tiomanicus ), memakan serangga, siput, dan invertebrata lainnya .

Sistem pencernaan

Sistem pencernaan

Sistem pencernaan genus Rattus terdiri dari saluran pencernaan dan kelenjar pencernaan.

Saluran pencernaan

Ini adalah struktur tubular yang berjalan dari mulut ke anus. Itu dibatasi di berbagai wilayah, masing-masing dengan fungsi spesifik.

– Mulut . Ini adalah lubang melintang yang dilindungi oleh dua bibir lembut yang bergerak. Bibir atas memiliki celah di tengah. Rongga mulut dibentuk oleh langit-langit, di lantai yang merupakan lidah.

Di kedua rahang terdapat gigi, yang membantu untuk mencincang, menggiling dan mengunyah makanan yang dimakan.

– Faring . Ini menghubungkan rongga mulut dengan kerongkongan. Bagian dorsal disebut nasofaring dan bagian ventral disebut orofaring.

– Kerongkongan . Ini adalah tabung panjang yang mengalir melalui daerah toraks dan, di belakang diafragma, membuka ke arah perut.

– Perut . Organ ini adalah kantung otot dan kelenjar. Di dalamnya ada zat, seperti asam klorida, yang bertanggung jawab untuk pencernaan lambung.

– Usus . Ini dibagi menjadi usus kecil dan besar. Duodenum dan ileum adalah bagian dari usus kecil. Di usus besar ada dua area: usus besar dan rektum.

– Tahun . Ini adalah bagian terakhir dari saluran pencernaan, yang pembukaannya ke luar disebut anus. Ia memiliki otot yang disebut sfingter.

kelenjar pencernaan

Ada sekelompok kelenjar yang terlibat dalam proses pencernaan. Diantaranya adalah kelenjar ludah, lambung, dan usus.

Proses pencernaan pada tikus

Pencernaan dimulai di mulut, dengan aksi enzimatik air liur dan dengan pembagian dan pengunyahan makanan. Setelah ini mencapai perut, di mana mereka disimpan, kerusakan fisik dan mekanik dari bahan yang tertelan terjadi.

Selain itu, asam klorida yang ditemukan di perut, melakukan pemecahan protein secara enzimatik. Setelah pencernaan lambung ini, massa makanan mencapai usus besar. Di sana, di sekum, fermentasi sekum terjadi oleh mikroba dan bakteri.

Organisme ini memproses serat untuk menghasilkan asam lemak dan vitamin, yang digunakan oleh tubuh hewan.

Reproduksi

Betina dari genus ini adalah poliestrik terus menerus. Sistem reproduksi Anda terdiri dari ovarium, yang menghasilkan telur, saluran ovarium, vagina, dan rahim. Pada tikus, organ berotot ini memiliki dua tanduk, berkomunikasi satu sama lain melalui vagina.

Mereka memiliki dua belas kelenjar susu, enam di dada dan enam di perut. Mereka memiliki estrus pertama antara 40 atau 75 hari kelahiran.

Penurunan testis pada jantan dari genus Rattus terjadi antara 15 dan 50 hari kehidupan. Alat kelamin pria lainnya adalah penis, kantung skrotum, epididimis, dan prostat.

Tikus mencapai kematangan seksual pada usia sekitar dua atau tiga bulan, dan dapat menghasilkan hingga 12 liter per tahun. Pada beberapa spesies, reproduksi terjadi sepanjang tahun, sedangkan pada spesies lain terbatas pada musim hujan atau musim panas.

Perkawinan dan kehamilan

Ovulasi dan siklus estrus terkait erat dan dapat dimodifikasi oleh faktor eksternal. Kelenjar pineal dapat melihat fungsinya dipengaruhi oleh perubahan intensitas cahaya atau oleh beberapa situasi yang dapat membuat wanita stres.

Perubahan ini dapat menunda atau mempercepat produksi ovula dan oleh karena itu perkawinan.

Laki-laki, sebagai bagian dari pacaran, dapat menggigit perempuan di kepala dan tubuh. Jika dia bertemu panas, dia mungkin melakukan semacam “tarian”, bergerak maju dan berputar. Ini adalah sinyal bagi pejantan, yang menunjukkan bahwa ia siap untuk kawin.

Sebagian besar pejantan akan menunjukkan minat pada betina dan akan mencoba mencium dan menjilat daerah genital dan anus betina.

Masa kehamilan berlangsung antara 21 dan 26 hari, setiap tahun hingga dua belas liter. Masing-masing biasanya memiliki 8 atau 9 keturunan, tetapi bisa jadi memiliki lebih dari 15 dalam satu kelahiran.

Pengiriman

Proses melahirkan memakan waktu sekitar 1 jam, dengan melahirkan anak sapi baru setiap 5 sampai 10 menit. Begitu mereka lahir, ibu akan mengeluarkan kantung kuning telur dan menjilatnya. Betina menelan masing-masing plasenta dan tali pusar.

Perilaku

Tikus umumnya membentuk kelompok. Tergantung pada spesiesnya, mungkin hanya ada satu jantan yang dominan, seperti halnya tikus coklat. Di tempat lain, ada beberapa pria dengan kepemimpinan bersama.

Betina dapat membesarkan anak mereka sendiri atau bersama-sama. Mereka biasanya berbagi liang dengan beberapa betina dalam tahap reproduksi. Masing-masing memiliki sarang yang terpisah.

Di sarang betina mungkin ada satu atau lebih jantan. Bergantung pada kepadatan kelompok, pejantan dapat membatasi orang lain untuk kawin dengan betina mereka.

Sistem sosial pejantan akan tergantung pada jumlah anggota yang menghuni liang. Jika jumlahnya sedikit, tikus jantan dengan keras mempertahankan wilayah yang mereka huni, kawin hampir secara eksklusif dengan betina yang ada di dalamnya. Setiap laki-laki memiliki rumah yang terpisah.

Seekor tikus di wilayahnya menyerang penyusup, tetapi jika tikus yang sama memasuki wilayah lain, ia menyerah pada serangan laki-laki penduduk.

Di tempat-tempat dengan kepadatan penduduk yang tinggi, wilayahnya sulit dikendalikan, maka terjadilah despotisme. Dalam sistem ini, satu tikus menjadi dominan, sementara yang lain secara sosial tersubordinasi.

Referensi

  1. ITIS (2018). Rattus. Dipulihkan dari itis.gov.
  2. Guy Musser (2018). Tikus. Ensiklopedia britannica. Dipulihkan dari britannica.com.
  3. Alina Bradford (2015). Fakta tentang tikus. Ilmu hidup. Dipulihkan dari livescience.com.
  4. Wikipedia (2018). Tikus. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  5. Universitas Johns Hopkins (2018). tikus. Dipulihkan dari web.jhu.edu.