Apa itu Sefalisasi, Pengertian dan contohnya

Dalam zoologi, sefalisasi adalah tren evolusi ke arah jaringan saraf yang terkonsentrasi, mulut, dan organ indera ke arah ujung depan hewan. Organisme yang mengalami sefalisasi penuh memiliki kepala dan otak, sedangkan hewan dengan sefalisasi yang lebih sedikit menampilkan satu atau lebih wilayah jaringan saraf. Sefalisasi dikaitkan dengan simetri dan gerakan bilateral dengan kepala menghadap ke depan.

Pengertian

Sefalisasi didefinisikan sebagai tren evolusioner menuju sentralisasi sistem saraf dan perkembangan kepala dan otak. Organisme yang mengalami sefalisasi menampilkan simetri bilateral. Organ atau jaringan indera terkonsentrasi pada atau di dekat kepala, yang berada di depan hewan saat ia bergerak maju. Mulutnya juga terletak di dekat bagian depan makhluk itu.

Keuntungan sefalisasi adalah pengembangan sistem saraf dan kecerdasan yang kompleks, pengelompokan indera untuk membantu hewan dengan cepat merasakan makanan dan ancaman, dan analisis sumber makanan yang unggul.

Organisme yang simetris radial tidak memiliki sefalisasi. Jaringan saraf dan indra biasanya menerima informasi dari berbagai arah. Lubang mulut seringkali berada di dekat bagian tengah tubuh.

Kelebihan

Sefalisasi menawarkan organisme tiga keuntungan. Pertama, memungkinkan untuk perkembangan otak. Otak bertindak sebagai pusat kendali untuk mengatur dan mengendalikan informasi sensorik. Seiring waktu, hewan dapat mengembangkan sistem saraf yang kompleks dan mengembangkan kecerdasan yang lebih tinggi.

Kelebihan kedua dari sefalisasi adalah organ indera dapat berkumpul di depan tubuh. Ini membantu organisme yang menghadap ke depan secara efisien memindai lingkungannya sehingga dapat menemukan makanan dan tempat berlindung serta menghindari predator dan bahaya lainnya.

Pada dasarnya, ujung depan hewan merasakan rangsangan terlebih dahulu, saat organisme bergerak maju. Ketiga, kecenderungan sefalisasi yang menempatkan mulut lebih dekat ke organ indera dan otak. Efek akhirnya adalah seekor hewan dapat dengan cepat menganalisis sumber makanan. Pemangsa sering kali memiliki organ indera khusus di dekat rongga mulut untuk mendapatkan informasi tentang mangsa ketika terlalu dekat untuk penglihatan dan pendengaran. Misalnya, kucing memiliki vibrissae (kumis) yang mengindera mangsa di kegelapan dan saat terlalu dekat untuk mereka lihat.

Contoh

Tiga kelompok hewan menunjukkan tingkat tinggi sefalisasi: vertebrata, artropoda, dan moluska cephalopoda. Contoh vertebrata termasuk manusia, ular, dan burung. Contoh artropoda termasuk lobster, semut, dan laba-laba. Contoh cumi termasuk gurita, cumi-cumi, dan sotong. Hewan dari ketiga kelompok ini menunjukkan simetri bilateral, gerakan maju, dan otak yang berkembang dengan baik. Spesies dari ketiga kelompok ini dianggap sebagai organisme paling cerdas di planet ini.

Lebih banyak jenis hewan yang tidak memiliki otak sejati tetapi memiliki ganglia serebral. Meskipun “kepala” mungkin kurang jelas didefinisikan, mudah untuk mengidentifikasi bagian depan dan belakang makhluk itu. Organ indera atau jaringan sensorik dan mulut atau rongga mulut berada di dekat bagian depan. Penggerak menempatkan gugus jaringan saraf, organ indera, dan mulut ke arah depan. Sementara sistem saraf hewan-hewan ini kurang terpusat, pembelajaran asosiatif masih terjadi. Siput, cacing pipih, dan nematoda adalah contoh organisme dengan tingkat sefalisasi yang lebih rendah.

Hewan yang Kurang Sefalisasi

Sefalisasi tidak menawarkan keuntungan bagi organisme yang mengambang bebas atau sesil. Banyak spesies air menampilkan simetri radial. Contohnya termasuk echinodermata (bintang laut, bulu babi, teripang) dan cnidaria (karang, anemon, ubur-ubur).

Hewan yang tidak bisa bergerak atau terkena arus harus dapat menemukan makanan dan bertahan dari ancaman dari segala arah. Kebanyakan buku teks pengantar mencantumkan hewan-hewan ini sebagai acephalic atau kurang cephalization. Memang benar tidak ada makhluk ini yang memiliki otak atau sistem saraf pusat, jaringan saraf mereka diatur untuk memungkinkan eksitasi otot dan pemrosesan sensorik yang cepat.

Ahli zoologi invertebrata modern telah mengidentifikasi jaring saraf pada makhluk ini. Hewan yang tidak memiliki sefalisasi tidak kalah berkembangnya dibandingkan hewan yang memiliki otak. Hanya saja mereka beradaptasi dengan jenis habitat yang berbeda.

Loading…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *