Rongga perut: anatomi dan organ, fungsi

Rongga perut: anatomi dan organ, fungsi

rongga perut adalah ruang tubuh yang menempati wilayah perut, terletak antara diafragma dan pembukaan panggul. Ini adalah rongga terbesar dalam tubuh manusia dan berisi organ-organ utama dari sistem pencernaan, kemih dan genital.

Untuk studi dan evaluasi klinis di bidang kedokteran, perut harus dibagi secara topografi secara eksternal menjadi 9 kuadran atau wilayah, menggunakan empat garis imajiner, dua vertikal dan dua horizontal.

Ada sembilan kuadran yang dibatasi dengan jelas, masing-masing dengan namanya sendiri untuk referensi Anda, yaitu dari atas ke bawah dan dari kanan ke kiri:

  • Kuadran atas (3): hipokondrium kanan, epigastrium, hipokondrium kiri.
  • Kuadran tengah (3): sayap kanan, mesogastrium, sayap kiri.
  • Kuadran bawah (3): fossa iliaka kanan, hipogastrium, fossa iliaka kiri.

Indeks artikel

Anatomi dan organ

Rongga perut dipisahkan dari toraks oleh otot diafragma toraks.

Setiap kuadran memiliki konten yang memfasilitasi studi gejala untuk menegakkan diagnosis.

Hipokondrium kanan

Ini adalah kuadran yang berada di bawah tulang rusuk atau batas kosta di sisi kanan.

Di kuadran ini terletak hati dengan kantong empedunya, bagian dari usus besar yang disebut fleksura hepatik dari usus besar, serta ginjal kanan kembali dengan kelenjar adrenalnya masing-masing.

Titik kistik, salah satu titik yang paling penting secara klinis untuk nyeri kuadran kanan atas yang terlokalisir, adalah tempat titik tersebut berpotongan dengan costa ridge kanan bawah, garis diagonal imajiner yang membentang dari umbilikus.

Saat menekan titik kistik, jika Anda bangun, rasa sakit yang hebat dan berhenti bernapas saat mencoba inspirasi yang dalam. Ini disebut tanda Murphy positif, yang terdiri dari peradangan kandung empedu.

Ulu hati

Kuadran ini yang menempati bagian superomedial perut, berjalan dari proses xiphoid ke pusar dan termasuk bagian dari lambung, duodenum, pankreas dan solar plexus.

Epigastralgia adalah salah satu nyeri perut yang paling sering, dan penyebab utamanya adalah yang berasal dari lambung.

Gangguan pencernaan, refluks gastroesofagus, dispepsia, tukak lambung atau duodenum, adalah patologi yang gejalanya didasarkan pada sensasi terbakar, pasien melaporkan bahwa epigastrium “terbakar”.

Evaluasinya terutama terdiri dari anamnesis pasien, palpasi dan auskultasi.

Hipokondrium kiri

Seperti senama kontralateralnya, ia terletak di bawah tulang rusuk di sisi kiri. Jeroan yang terdapat pada kuadran ini adalah limpa, ekor pankreas, fleksura limpa kolon, dan ginjal kiri dengan kelenjar adrenal pada sisi yang sama.

Nyeri ginjal adalah salah satu alasan paling sering untuk konsultasi nyeri di hipokondria atau di daerah lumbar.

Palpasi bimanual, atau metode Guyon, dilakukan dengan pasien dalam posisi terlentang dengan lutut sedikit ditekuk. Satu tangan diletakkan di fossa lumbal dan tangan lainnya setinggi panggul di depan.

Selanjutnya, berikan tekanan dengan tangan diletakkan di panggul dan coba rasakan “bola” antara daerah lumbal dan panggul.

Manuver tinju perkusi, di sisi lain, terdiri dari ketukan ringan dengan kepalan tangan di daerah lumbar, di tempat ginjal berada.

sisi kanan

Bagian asendens dari usus besar, ureter kanan, dan bagian dari loop usus tipis terletak di ruang ini, yang juga dikenal sebagai “daerah vakum”.

Rasa sakit di daerah ini terutama merupakan radang usus besar karena berbagai penyebab, serta nyeri ureter karena batu yang turun.

Mesogastrium

Mengacu pada bagian tengah perut. Isinya terutama terdiri dari usus besar melintang, dan bagian dari loop usus kecil.

Nyeri mesogastrik umumnya ditangguhkan dari pelindung dan struktur perut lainnya, namun nyeri kolik di daerah periumbilikal menunjukkan patologi usus kecil.

Sayap kiri

Seperti senama kontralateralnya, sayap kiri juga dikenal sebagai “daerah rongga perut”. Bagian kolon yang menurun, bagian dari lengkung usus, dan ureter kiri terletak di ruang ini.

Implikasi klinis serupa dari satu sisi ke sisi lainnya, menjadi penting untuk membatasi ruang yang dievaluasi dengan benar untuk menegakkan diagnosis yang memadai.

kuadran kanan bawah

Nyeri akut pada fossa iliaka kanan merupakan salah satu kuadran yang merupakan salah satu alasan utama untuk konsultasi di pelayanan gawat darurat.

Isinya diwakili oleh sekum dengan usus buntu cecal dan pada pasien wanita lampiran rahim (ovarium dan saluran tuba).

Titik apendikular McBurney terletak pada garis imajiner yang ditarik dari umbilikus ke krista iliaka kanan pada titik yang tepat di mana dua pertiga bagian atas garis ini bertemu dengan sepertiga bagian bawah.

Titik MCBurney dianggap sebagai manuver positif untuk radang usus buntu akut, ketika ditekan menghasilkan rasa sakit yang tajam yang membuat pasien menjerit.

Hipogastrium

Di hipogastrium adalah kandung kemih, dan bagian dari loop tipis dan pada pasien wanita rahim juga berada.

Nyeri hipogastrik terutama dikonsultasikan di bidang ginekologi, namun dalam kasus penurunan batu ginjal juga dapat dikonsultasikan dengan nyeri hipogastrik.

Fossa iliaka kiri

Di fossa iliaka kiri, seperti kuadran homonim kontralateral, kolon sigmoid terletak dan pada pasien wanita lampiran uterus kiri (ovarium dan saluran tuba).

Fungsi rongga perut

Fungsinya untuk menampung dan menahan jeroan abdomen, tanpa kaku seperti toraks, sehingga memungkinkan terjadinya gerakan peristaltik dan diafragma pada fungsi menelan, pencernaan dan respirasi.

Peritoneum, membran serosa dengan dua lembar, lembar parietal yang menutupi rongga perut dan lembar visceral yang menutupi masing-masing organ, membentuk lipatan dan kompartemen untuk masing-masing organ, mendukung organ tanpa membatasi mereka untuk memungkinkan irigasi dan persarafan.

Referensi

  1. Agustin Caraballo. Pedoman pemeriksaan klinis. Universitas Andes. Dewan Publikasi. Pemeriksaan abdomen. P. 119-133.
  2. Latarjet Ruiz Liard. Anatomi manusia. Edisi ke-4. Volume 2. Editorial M├ędica Panamericana.
  3. William C. Shiel Jr. Sakit Perut: Gejala & Tanda. Dipulihkan dari: medicinenet.com
  4. Roger Sherman. Bab 86. Sakit perut. Metode klinis: Anamnesis, pemeriksaan fisik, dan laboratorium. Edisi ke-3. Dipulihkan dari: ncbi.nlm.nih.gov
  5. Alexandra Stanislavsky. Rongga perut. Diperoleh dari: radiopedia.org