Faktor abiotik hutan dan karakteristiknya

faktor abiotik hutan adalah semua komponen-komponen non-hidup dari lingkungan yang mempengaruhi organisme dan mengatur fungsi hutan.

Komponen-komponen ini mencakup kondisi fisik dan sumber daya non-hayati yang mempengaruhi dan dalam banyak kasus mengkondisikan organisme hidup dalam hal pertumbuhan, pemeliharaan dan reproduksi. Faktor abiotik meliputi cahaya, suhu, kelembaban, dan tanah.

Pemandangan udara dari hutan hujan Amazon. Diambil dan diedit dari: Yulimar Rojas [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], dari Wikimedia Commons.

Di sisi lain, hutan lebat disebut hutan, dengan vegetasi yang subur dan berdaun lebar dan dengan kanopi yang sangat tertutup. Ekosistem ini menyimpan keanekaragaman hayati yang luar biasa.

Vegetasi biasanya memiliki beberapa lantai atau tingkat, dengan biodiversitas tumbuhan bawah. Hutan terletak di zona intertropis dan khas dari iklim panas dan ketinggian rendah. Sekitar 66% spesies darat hidup di hutan, namun spesies sedang dan besar tidak sering ditemukan.

Indeks artikel

Faktor abiotik di hutan

Sinar matahari

Cahaya matahari merupakan sumber energi utama bagi semua ekosistem terestrial. Di hutan, karena lokasinya yang sebagian besar berada di daerah intertropis, ada ketersediaan cahaya yang baik sepanjang tahun.

Namun, sebagian besar energi ini diserap sebelum mencapai tanah. Kanopi pohon berukuran hingga 30 meter memanfaatkan sebagian besar energi ini, memperkirakan bahwa hanya 1% cahaya yang mencapai tanah.

Sebagai adaptasi terhadap kondisi tersebut, tanaman yang lebih besar memiliki daun yang kecil untuk mengurangi kehilangan air akibat paparan langsung sinar matahari.

Tumbuhan understory memiliki daun yang besar untuk memanfaatkan cahaya yang berhasil melewati tajuk atas. Vegetasi lapisan bawah didominasi oleh lumut.

Banyak spesies kecil telah beradaptasi dengan kehidupan epifit, tumbuh pada tanaman yang lebih besar untuk mendapatkan akses ke sinar matahari.

tanah

Tanah hutan adalah halus, sangat dangkal, pH rendah dan dengan kandungan nutrisi dan mineral terlarut yang rendah, jika dianggap dari sudut pandang persyaratan untuk pertanian.

Hal ini karena organik materi terurai oleh panas dan kelembaban yang sangat cepat. Nutrisi kemudian tersapu oleh hujan deras, membersihkan tanah.

Sebagai hasil dari pembersihan tanah yang konstan oleh hujan, nutrisi di hutan terutama ditemukan di akar dan daun pohon, serta di serasah dan vegetasi pengurai lainnya di tanah dan bukan di tanah. dalam dirinya sendiri.

Karakteristik lain dari substrat ini adalah pH rendah. Sebagai adaptasi terhadap jenis tanah ini, pohon-pohon besar mengembangkan akar yang dangkal, serta struktur yang berfungsi sebagai penopang untuk menopang batang dan cabangnya.

Kelembaban

Kelembaban di hutan sangat tinggi. Curah hujan tahunan rata-rata bisa antara 1500 dan 4500 mm. Curah hujan ini harus didistribusikan dengan sangat baik sepanjang tahun.

Karena itu, tingkat kelembaban rata-rata antara 77 dan 88%. Pohon juga menyediakan air melalui keringat. Udara di bawah kanopi atas hutan stabil dan sangat lembab. Tanah juga tetap lembab karena sedikit sinar matahari yang berhasil mencapainya.

Suhu

Suhu di hutan memiliki rata-rata tahunan 25 C. Ini dapat berosilasi antara 27º dan 29º C di hutan tropis, sedangkan di hutan subtropis menyajikan rata-rata 22 ° C, dan di hutan pegunungan 18 ° C.

Suhu tinggi yang konstan memungkinkan tingkat kelembaban tetap tinggi oleh keringat dari tanaman. Mereka juga memungkinkan pertumbuhan yang cepat dari kedua tanaman dan hewan.

Yang terakhir tidak harus menghabiskan energi untuk tetap hangat, yang memungkinkan mereka menggunakan lebih banyak energi untuk bereproduksi lebih sering. Ini menjelaskan produktivitas dan keanekaragaman hayati yang dapat ditemukan di hutan.

Jenis-jenis hutan hujan

Ekosistem ini dapat bervariasi tergantung pada berbagai variabel, di antaranya kita dapat menyebutkan jumlah air yang tersedia dan suhu dan variabilitas temporalnya, serta lokasi geografis dan ketinggiannya.

Ini dapat diklasifikasikan dalam berbagai cara, di antaranya dapat kita sebutkan:

-Menurut suhu dan lokasi geografis

Hutan hujan khatulistiwa

Terletak di zona ekuator. Ini adalah yang paling bersemangat dan keanekaragaman hayati. Suhunya sepanjang tahun mendekati 27ºC dan curah hujannya berkisar antara 2000 hingga 5000 mm per tahun. Terletak di wilayah Amazon, Kongo (Afrika) dan antara wilayah Indomalaya dan Australasia (Malaysia).

Hutan hujan

Juga disebut hutan tropis atau hutan makro-termal. Suhu rata-rata tahunan di atas 24ºC. Curah hujan memiliki rata-rata tahunan sedikit lebih rendah dibandingkan dengan hutan khatulistiwa.

Itu terletak di daerah di mana angin perdagangan utara dan selatan bertemu. Di Amerika Utara mencapai Meksiko, sementara di Afrika mencapai Mozambik, dan bahkan Madagaskar. Beberapa penulis menganggapnya identik dengan hutan khatulistiwa.

Hutan hujan subtropis

Ini memiliki suhu tahunan rata-rata antara 18 dan 24ºC. Curah hujan tahunan rata-rata berkisar antara 1000 dan 2000 mm, meskipun bisa mencapai 4000 mm.

Ini adalah jenis hutan ditemukan di daerah yang subtropis iklim dengan konten kelembaban tinggi, dengan musim panas yang sangat panas dan musim dingin dengan suhu relatif rendah.

Di Amerika Selatan mereka terletak di selatan Brasil, di Paraguay dan bagian paling utara Argentina. Di Afrika selatan, serta di Australia, mereka berada di daerah pesisir.

-Menurut jumlah air dan musim

Hutan hujan

Jenis hutan ini, menurut beberapa penulis, adalah hutan yang sebenarnya. Kelembaban bisa tinggi atau sangat tinggi. Karena musim hujan, vegetasi dapat selalu hijau dan hingga 50% pohon dapat kehilangan daunnya di musim kemarau.

Hutan hujan Kosta Rika. Foto oleh: Kevin Casper. Diambil dan diedit dari: publicdomainpictures.net

hutan kering

Juga dikenal sebagai hutan tropofilik, dicirikan oleh pergantian antara musim hujan pendek dan musim tanpa hujan. Mereka adalah hutan hujan tropis di daerah kering.

Keanekaragaman spesifik per hektarnya lebih rendah dibandingkan dengan hutan hujan. Ini memiliki lebih banyak spesimen per spesies, itulah sebabnya mengapa umumnya tunduk pada eksploitasi komersial yang berlebihan.

-Menurut ketinggian

Hutan dasar

Terletak di bawah 500 – 1000 m dpl tergantung pada kriteria penulis yang berbeda. Hal ini juga dikenal sebagai hutan polos atau polos. Tanah mungkin atau mungkin tidak tergenang atau tergenang secara permanen.

hutan gunung

Membatasi secara elevasi dengan hutan pegunungan di bagian atas dan dengan hutan rendah di bagian bawah. Ini berbeda dari hutan pegunungan karena yang terakhir memiliki kepadatan yang lebih rendah dan ketinggian yang lebih tinggi. Hal ini juga dikenal sebagai pegunungan, berawan atau hutan tinggi.

Galeri hutan

Ekosistem hutan yang mengelilingi sungai-sungai dataran sabana dinamai demikian, khas zona intertropis.

Referensi

  1. PS Bourgeron (1983). Aspek spasial struktur vegetasi”. Di FB Golley (Ed.). Ekosistem hutan hujan tropis. Struktur dan fungsi. Ekosistem dunia. Elsevier Ilmiah.
  2. FS Chapin, PA Matson, HA Mooney (2002). Prinsip-prinsip ekologi ekosistem darat. Springer, New York.
  3. EP Odum (1953). Dasar-dasar ekologi. Filadelfia: Saunders.
  4. Hutan hujan. Di Wikipedia. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  5. Hutan. Di Wikipedia. Dipulihkan dari es.wikipedia.org
  6. RH Waring, WH Schlesinger (1985). Ekosistem hutan: Konsep dan pengelolaan. Pers Akademik, New York.