Peneliti Sengaja Menginfeksi Orang Dengan COVID—Inilah Yang Mereka Pelajari

Ringkasan:

  • Studi tantangan dengan sengaja menginfeksi peserta di bawah peraturan yang sangat ketat untuk mengamati siklus hidup penuh virus.
  • Sebuah penelitian yang berbasis di Inggris sengaja menginfeksi 36 sukarelawan dengan COVID-19.
  • Para peneliti memperoleh wawasan tentang bagaimana virus bekerja pada orang dewasa yang lebih muda dan sehat.

Risiko besar datang dengan imbalan besar—setidaknya itulah yang dipertaruhkan para peneliti saat mereka memulai uji coba tantangan COVID-19 tahun ini.

Studi yang disponsori oleh Imperial College London itu sengaja menginfeksi 36 orang sehat berusia antara 18 dan 29 tahun dengan COVID-19. Sekarang hasil awal studi tersedia dalam pracetak, yang berarti belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Uji coba tantangan adalah studi di mana peserta secara sengaja terinfeksi virus atau patogen lain. Para ilmuwan menghargai studi tantangan karena kesempatan untuk mempelajari infeksi dari asalnya. Dengan melakukan itu, peneliti dapat mengamati detail yang mungkin terlewatkan.

Catherine Gregor, Chief Clinical Trial Officer di Florence Healthcare, mengatakan bahwa studi tantangan bukanlah ide baru dan telah digunakan sepanjang sejarah medis.

Mengapa Uji Coba Tantangan COVID-19 Sangat Kontroversial

“Jenis studi ini bukanlah hal baru,” kata Gregor kepada Verywell melalui email. “Ini telah digunakan sepanjang sejarah untuk membantu para peneliti lebih memahami bagaimana berbagai virus memengaruhi tubuh, sejak percobaan cacar pertama. Apa yang telah berubah dari waktu ke waktu adalah persyaratan ketat dan peraturan yang terkait dengan uji klinis. Studi tantangan dan pertama dalam studi manusia jauh lebih ketat dikontrol di lingkungan saat ini yang dalam praktiknya membuatnya lebih aman bagi peserta.”

Dalam studi ini, droplet dari strain COVID-19 yang mendahului varian Alpha diberikan melalui droplet melalui hidung. Setelah paparan, peserta diamati dalam pengaturan yang dikontrol ketat. Mereka yang mengembangkan infeksi segera diobati dengan remdesivir.

Wawasan Tentang Virus

Karena ada begitu banyak masalah etika dengan studi tantangan, studi ini kecil, dengan hanya 36 peserta yang dipilih dari 26.000 sukarelawan. Di antara mereka yang terpapar virus, hanya 18 yang berkembang menjadi COVID-19. Gregor mengatakan bahwa ini bisa menjadi subjek studi lebih lanjut untuk menyelidiki faktor biologis apa yang mungkin melindungi beberapa dari infeksi.

Di antara mereka yang terinfeksi, para peneliti mengamati bahwa infeksi dimulai dengan sangat cepat—dalam waktu dua hari sejak paparan pertama. Perkiraan waktu infeksi sebelumnya berkisar antara lima hingga enam hari sejak paparan.

Setelah menunjukkan gejala, peserta melihat lonjakan gejala hingga hari kelima infeksi, di mana jumlah virus mulai turun. Virus masih dapat dideteksi dengan tes cepat hingga 12 hari setelah timbulnya gejala. Dengan kehadiran virus yang begitu lama, waktu karantina yang lebih lama mungkin masuk akal. (Padahal, cara kerja virus dapat berubah tergantung variannya.)

Mengapa Keanekaragaman Penting Dalam Uji Coba Vaksin COVID-19

Meskipun virus dapat dideteksi dengan tes untuk waktu yang lebih lama dari yang diharapkan, para peneliti mencatat bahwa viral load yang lebih rendah pada awal dan akhir periode infeksi lebih sulit dideteksi. Pengujian terlalu dini dapat menyebabkan infeksi yang terlewatkan.

Sementara virus awalnya terdeteksi di tenggorokan, meskipun sampel virus diberikan melalui tetes di hidung, itu membangun koloni virus terkuat di hidung. Para ilmuwan mengatakan bahwa ini menunjukkan bahwa virus lebih mungkin menyebar melalui hidung, sehingga pemakaian masker yang tepat penting untuk mengekang penularan virus.

Dari 18 peserta yang terinfeksi, hanya 13 dari mereka yang kehilangan indera penciuman, yang dianggap sebagai salah satu prediktor infeksi COVID-19 yang paling andal. Semua kecuali tiga peserta mendapatkan kembali indera penciuman mereka dalam waktu tiga bulan.

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Meski kontroversial, studi tantangan memberi para peneliti pandangan yang menarik tentang bagaimana virus memengaruhi orang yang lebih muda dan sehat. Ini juga membuktikan lebih lanjut bahwa masker yang dipakai dengan benar dapat mengurangi penyebaran virus karena viral load paling banyak terkonsentrasi di hidung.

Melanjutkan Penelitian

Sementara para peneliti telah merilis temuan awal mereka, mereka akan terus mengikuti semua peserta dalam studi tersebut selama 12 bulan ke depan untuk mengamati perkembangan lebih lanjut.

Gregor mengatakan, penelitian kecil ini bisa menjadi cetak biru untuk penelitian yang diperluas di masa depan.

“Ukuran sampel yang kecil biasa terjadi pada penelitian tahap awal. Studi percontohan seperti ini mencari untuk menentukan ukuran sampel yang paling relevan untuk studi yang lebih besar dengan memberikan informasi tentang standar deviasi dalam data hasil, ”katanya. “Informasi ini kemudian dapat digunakan untuk memperkuat studi yang lebih besar dan membantu menentukan berapa banyak lagi peserta yang perlu disertakan untuk membuat asumsi positif tentang populasi umum.”

Informasi dalam artikel ini adalah yang terbaru pada tanggal yang tercantum, yang berarti informasi yang lebih baru mungkin tersedia saat Anda membaca ini. Untuk pembaruan terkini tentang COVID-19, kunjungi halaman berita virus corona kami.

1 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Killingley B, Mann A, Kalinova M, dkk. Keamanan, tolerabilitas, dan kinetika virus selama tantangan manusia SARS-CoV-2. Alun-alun Riset . Pracetak diposting online 1 Februari 2022. doi:10.21203/rs.3.rs-1121993/v1

Oleh Rachel Murphy
Rachel Murphy adalah jurnalis Kansas City, MO, dengan pengalaman lebih dari 10 tahun.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan